Arsip Kategori: Home Sweet Home

Bikin Karpet Sendiri

Jadi sejak keracunan macem-macem di instagram, gw harus memutar otak searah saldo tabungan gimana caranya menuhin keinginan ini-itu tanpa jatuh bangkrut atau ditalak suami.

Keinginan apa sih mamah etty?

Seperti naluri mamah-mamah pada umumnya, termasuk mamah dedeh pastinya, pengen banget punya rumah yang rapi dan nyaman dan banyak pernak-pernik lucu nya dan instagramable alias setiap sudutnya layak jepret dan upload di instagram 😀

Racun yang terakhir menusuk ke kalbu itu adalah karpet yang lucu-lucu. Dan hasil cuci mata di instagram di perdalam dengan menusukkan racun lebih dalam melalui pinterest, tamparr aja aku mas tampaaarrr, racun karpet ini begitu menyiksa..

Gimana hati gak cenat-cenut kalo disuguhi pemandangan macem ini

karpet mamarai

karpet mamarai 2

gambar dari blog kesayangan mamah etty yaitu Mamaraihome.com, see saking ngepens nya nama aja di mirip-miripin *bersandar di bahu mamarai*

Pengennya cuss pesen yang fuschia-abu itu, tapi karena celengan ayam broiler gw gak penuh-penuh jadinya di tunda dulu lah keingin masang karpet warna pink norak favorit ku itu. Soalnya harga karpetnya walaupun lebih murah daripada beli di Ikea atau Informa tapi tetep jutaan (yaeyalaahh) jadi harus nabung agak lamaan dikit kayaknya.

Sambil nunggu tabungan cukup tertumbuklah pandangan gw pada seonggok karpet jenis baru (baru gw tau maksudnya) yaituuu karpet kanvas alias Canvas rug. Yang sungguh menarik hati gw adalah, harganya miriiing mamaaahh. Rata-rata harga karpet kanvas di Instagram untuk ukuran 150 x 200 cm sekitar 400-500 ribuan.

Lumayan murah sebenernya ya, tapi hasrat suci sebagai istri soleha gw menggelora. Pengennya bikin sendiri aja ah biar lebih murah lagi *di ciyum suami*

kanvas rugGambar dari http://www.positivelysplendid.com/2013/04/painted-outdoor-canvas-floor-cloth.html dan ini DIY dong, alias dibikin dari berupa kain kanvas polos terus di gambar pake cat.

Bisa lu ty bikin yang begituan? Ngecat kuku pake kuteks aja beleberan kemana-mana.

Ya menurut lu? Jelas enggak bisa lahh *di sentil mamah dedeh*

Manalah punya gw skill DIY tingkat mahir begitu, emangnya bule-bule itu yang apa aja bisa dibikin sendiri. Lah terus gimana bikin karpetnya?

Jadi pemirsa di rumah dan ibu-ibu majlis taklim sekalian, yang gw maksud bikin sendiri itu bukan bikin dari kanvas polosan macam ini melainkan bikin dari kain kanvas bermotif cantik untuk kemudian di jait sehingga menjadi seonggok karpet kanvas.

Bahan karpetnya gw udah beli di Lantai B 2 Tanah Abang Blok A.

Nama bahannya adalah kanvas lokal, motifnya tribal semacem ini
image

dan harganya mursidah sekali yaitu 38.000/meter. Lebar bahannya pun lumayan yaitu 150 cm.

Nah bahan ciamik udah ditangan selanjutnya apa mamah?

PR bangetnya si karpet kanvas ini adalah….. LICIN.

Bukan licin berminyak gitu ya, melainkan bergerak-gerak kian kemari alias gak stabil posisi nya. Ini karena bahan kanvas sendiri tidak bersifat anti-slip dan masih kurang berat jadinya ya kurang ajeg kalo gak dilapis bahan lain di dasarnya bila dijadikan karpet.

Idealnya karpet memang di lapis anti slip lagi supaya nyaman dipakai. Kemaren itu pas kebetulan main ke ace hardware gw menemukan sejenis pelapis anti slip image

tapi ukurannya cuma 150 cm x 30 cm dan harganya 22.500 gw udah beli sih dua biji. Nah gw masih mau nyari yang jual meteran tapi belom ketemu juga.

Hasil jelajah websitenya IKEA sih gw dapet sejenis bahan felt yang bisa dipake sebagai pelapis anti-slip untuk karpet, yaitu STOPP FILT.

stopp-filt-rug-underlay-with-anti-slip__39410_PE097520_S4Sebenernya dari segi ukuran udah cucok banget karena dia ada 2 ukuran, yaitu :

65 cm x 125 cm seharga 60.000

125 cm x 235 cm seharga 150.000

Cuma harganya kemahalan menurut gw, ahahahaha memang kehematan mamah etty mencapai tahap akut 😀

Jadi untuk sementara masih ditimbang-timbang mau di lapis apa ini karpet Kanvas made in Mamah.

Nanti insha Allah akan di update perkembangan karpet kanvas di rumah, siapa tau ibu-ibu majlis taklim di luar sana  banyak yang ingin mengikuti jejak mamah menghemat uang untuk mendekorasi rumah.

Yuk mari permisi, mamah ngucek cucian dulu…

My new and cheap coffee table

Jadi kemaren meja baru Gw udah sampe dengan selamat dirumah. Jadi ceritanya sebulan yang lalu, gw baca postingannya tika theprsstyo yang ngebahas furniture dari bahan pallet bekas.

Kemudian gw kayak kesetrum “ihh bahan kayu kayak begitu kan banyak di daerah rumah gw”

Setelah bergerilya di pinterest dan instagram mencari sejumput ide tambahan, maka di dapatlah ide untuk meja kopi alias coffee table ala-ala untuk ruang tamu gw.

Ide nya tuh kayak gini

image

Tapi finishingnya pengenya kayak gini

image

Catatan: gambar di atas diperoleh dari pinterest dan Instagram Balka furniture. Tentunya meja gw gak murni DIY ya, kalo ngandelin kemampuan menukang gw sama suami buat bikin meja bisa-bisa mejanya baru beres pas Shira masuk SMA.

Jadi ini proyek tunjukin gambar ke abang tukang kayu, dengan ancaman kalo jadinya jelek tempat lu gw bakar. Walaupun sempet dilecehkan sama si abang, karena menurut dia mejanya aneh tapi akhirnya kami sepakat juga. Janjinya sih dua minggu, tapi karena gw dan suami juga pesen rak buku jadinya baru kelar setelah 3 minggu.

Bahan untuk meja dan rak buku nya jati belanda saja, dan gw terpaksa menjilat ludah sendiri karena dulu sering bilang kemana-mana kalo gw gak suka jati belanda. Mamam tuh gengsi ty.

Dan inilah penampakan si meja baru yang murah meriah itu, biaya bikin nya 450 ribu termasuk bahan dan pengiriman.

image

image

image

Lumayan kan?
Selama gw belom mampu beli meja kopi yang harganya jut2an di informa atau IKEA  ini udah cukup jadi gantinya.

Walaupun banyak yang gak paham dimana bagusnya (termasuk mamah gw) tapi gw puas.

Mengutip perkataan si Tukang kayu waktu gw bilang banyak bule yang suka bikin furniture dari bahan beginian

Bule emang sukanya yang aneh-aneh ya mbak

Jatuh Cinta di Sore Hari

Jadi obsesi gw untuk merapikan rumah belom padam sampe sekarang, gimana mau padam lha wong rumahnya belom rapih-rapih isinya. Nah di sela kesibukan *cuihh* sore ini, tiba-tiba gw tersasar ke blog seseorang (nyasarnya pake kata kunci “pusing bikin kitchen set” hahahaha) dan aku jatuh cintaa…

Iyeee gw emang anaknya murahan dan gampang suka, biarin aja sih *judes*

Blognya si embak ini isinya seputaran rumah, isi rumah dan ngisi rumah. Dia juga jualan karpet dan beberapa furniture tuh, monggo langsung di lirik aja ke TKP..

Alamatnya…

Mamarai.com

P.S: Gw paling demen pas dia ngebahas sofa sama dapur sama karpet, loohh banyaakk, hihihihii namanya juga baru jatuh cinta jadi bawaannya semua di sukain 😀

Menata Rumah

Kesalahan terbesar gw dalam membangun rumah ini adalah : Gak pernah serius mikirin kayak apa penataannya nanti. Bego emang, tapi namapun amatiran ya kakak, waktu itu mikirnya yang penting jadi deh, apalagi setelah setengah jadi dan empot-empotan ngelanjutinnya karena ternyata bangun rumah gak cukup pake cinta *makan tuh cinta sampe kenyang ty*.

Dulu gw mikirinnya cuma bentuk bangunannya aja, maunya yang begini-begono. Yang ternyata pada kenyataanya banyak perubahan haluan juga, seperti mindahin posisi tangga, membatalkan ngilangin beberapa dinding pembatas, dan jadilah rumahnya kayak sekarang ini. Ngejemblong dari depan sampe belakang.

Waktu baru ngerencanain bikin rumah, gw sempet rajin buka situs-situs penataan rumahnya para bulay dan yang dalem negeri juga (walopun sedikit) , tapi setelah proyek rumahnya berjalan semangat nata rumahnya hilang bersama dengan hilangnya jumlah tabungan di rekening. Gimana mau semangat kalo rekeningnya jebol ?! Akhirnya yaa, rumahnya di tata seada-adanya.

Dulu gw seneng banget baca blognya dinda f  sayangnya sekarang blognya mati suri, jadi dinda ini kocak banget dalam menggambarkan perjuangan nyari rumah – renovasi rumah sampe menata rumah juga. Beberapa gw tiru juga (bagian nyari lungsuran furnitur), blognya puspita alias jeng cikim waktu dia lagi bikin rumah juga seru buat dicontek, sayangnya jeng cikim sampe sekarang belom ngebahas penataan rumah bintaronya nih.

Dalam menentukan gaya penataan ruang yang sesuai sama bangunan rumah aja gw bingung, duh udahlah selera gw dasarnya gak bagus-bagus amat. Selera gw biasanya yang norak-norak bergembira dan pasaran gitu (belinya dipasar pula), jadi kadang iri sama bulay-bulay yang serba D-I-Y dalam penataan rumahnya. Juga sama orang yang walopun bahan bakunya beli di pasar tapi kok setelah ditangan dia jadinya keliatan unik dan beda.

Pengennya walopun bukan di isi sama furnitur dan aksesoris yang mahal tapi rumah gw bisa homey dan menggambarkan karakter pemiliknya yang lincah dan energik di kasur. Makanya gw hati-hati banget sekarang, jangan sampe terjadi salah langkah dan menyesal karena terlanjur beli sofa atau lemari  karena pengen buru-buru punya aja dan kemudian nyesel karena gak suka (bilang aja bokeeekk).

Sekarang gw lagi melirik kemungkinan beli furnitur bekas tapi yang kualitasnya layak lah. Susahnya kebanyakan toko furnitur bekas ini gak punya website, mau langsung datengin sendiri tapi kayaknya males kalo bulan puasa kayak gini mungkin setelah lebaran lah. Gw sendiri gak punya masalah pake yang bekas-bekas gitu asal jangan celana dalem bekas. Malah seneng kalo berhasil dapet yang bagus dan murah, itu hati dan dompet langsung berbunga-bunga pastinya.

Untuk daerah jabodetabek pilihan belanja furnitur murah (gak cuma bekas) konon adalah daerah klender, kalimalang dan cirendeu. Klender mah gw udah sering maen, secara dulu daerah jajahan gw di kantor lama. Menurut gw sih sedikit tricky juga, karena disini kebanyakan yang dipajang itu yang setengah jadi atau masih mentah. Jadi kita bisa pesen dengan desain sendiri (atau bawa katalog IKEA).

Tricky nya gimana? Ya kecuali lu berasal dari keluarga petani jati atau emang menggemari jati dan kayu-kayu lainnya, mana bisa kita bedain ini kayu dari jenis apaan kan? Bisa aja waktu kita pesen yang ditunjukin jati setelah dibikin ternyata bukan jati. Ini naluri dasar detektif gw aja sih, bawaannya curigasyion selalu.

Kalo yang Kalimalang gw gak tau, katanya sih kebanyakan disini jualnya jati belanda alias ex- peti kemas gitu. Jadi kayu ex peti kemas ini konon kualitasnya sekelas kayak jati tapi harganya jauh lebih terjangkau. Gak begitu tertarik sih, karena kayu ini punya pola/motif yang gw gak begitu suka liatnya *yaelahh, udah bokek tetep remfong*

Daerah terakhir yaitu cirendeu inilah yang mau gw tuju, jadi disini kebanyakan jualnya furnitur antik atau bekas hotel dan apartemen. Waktu zaman kuliah di stan gw sering banget lewat daerah sini, emangbanyak gitu toko-toko furniturnya. Tapi kalo ngeliat tampilan luarnya kok kayaknya mahal ya?! Padahal kalo disitusnya Barbeku kayaknya harga yang dipasang murah-murah deh.

Oia kemaren di rumah terjadi insiden bathup yang menyebalkan sekali, bikin gw tambah bete sama mandor bangunan yang nanganin rumah gw. Gak perlu dibahas detail nya lah, ngerusak mood seharian nantinya. Intinya sih, JANGAN TERLALU PERCAYA KATA-KATA TUKANG BANGUNAN. Seperti halnya dokter, kita perlu second opinion.

Sekarang sambil nunggu duit recehan terkumpul menjadi bukit, gw perbanyak dengan browsing penataan rumah selebriti hollywood. Mudah-mudahan bisa menemukan gaya yang sesuai dengan bentuk rumah dan kepribadian.

Selamat hari jumat semuanya *nari dibalik meja* apapun yang terjadi dari senin-jumat ini, yang penting besok libur. Dan libur berarti melukin anak sama bapaknya seharian.

Happy Weekend 🙂

Work Hard Pray Harder

Jangan pernah takut untuk bermimpi karena mimpi adalah bagian dari do’a.

Beneran deh, kalimat itu udah sering banget gw buktikan di kehidupan nyata. Dulu gw sering berkhayal punya rumah di deket rumah gw, lebih spesifik nya lagi yaa di lokasi yang sekarang jadi rumah kami.

Mengkhayalnya udah dari zaman gw SMU loh zaman makan aja susah  *tapi udah ngayal beli tanah* , jadi bukan baru-baru aja. Dulunya tanah rumah kami ini punya tetangga gw sesama orang betawi, terus dijual ke orang lain. Sampai sini pupus lah harapan gw untuk suatu saat bisa beli dan bangun rumah di tanah itu. Sedih deh. Dijualnya tuh waktu gw masih kuliah.

Tapi emang Allah tuh punya rencana sendiri yang kita sebagai manusia gak pernah tau dan gak bisa menduga.

Bulan Agustus 2009, suami baru aja mengajukan pinjaman ke Bank untuk ngerenovasi rumah cikeas supaya nantinya bisa kita tempatin setelah Shira lahir. Hati ini udah pasrah, mungkin memang nasib gak bisa deketan rumahnya sama mamah. Berusaha nyenengin diri sendiri “ah gapapa jauh dikit dari mamah yang penting rumah sendiri”.

Tau-tau ada tetangga yang nawarin tanah mau dijual, bukan tanah yang gw mau sih tapi lokasinya masih di deket rumah mamah gw juga. Agak kurang sreg sih, abisnya yang jual labil banget. Gw kan maunya minimal 100 M2 lah, eh dia cuma mau jual 50m2 sisanya dikredit aja katanya. Ini nih jeleknya orang betawi *ngomong sama kaca* tanah kok di kreditin.

Gw kan males ya sama janji-janji gak pasti begitu, tapi yang jual ini kekeuh banget sampe tiap hari ke rumah. Pake acara bilang gapapa deh dibayarnya nyicil, minta cepetan di DP pula. Makin males deh. Gak tau kenapa, walopun kayaknya buat orang lain malah enak dikredit gitu, gw gak mau, maunya yang praktis dan cepet ada hitam di atas putihnya aja.

Ngeliat gw kayaknya gak sreg gitu, mamah gw langsung turun tangan bilangin ke yang mau jual tanah itu bahwa gw gak jadi belinya alesannya dananya buat persiapan biaya lahiran. Eh masih kekeuh aja dia, masa katanya lahiran kan gak perlu biaya banyak-banyak. Dih, malesin banget. Dia pasti gak tau berapa biaya ngelahirin di KMC deh *padahal sendirinya lahiran dibidan*

Nah disaat tak terduga ini, tau-tau ada orang lewat yang nanyain masalah tanah impian gw yang konon mau dijual sama yang punya. Langsung dong mamah gw nyari informasi dari pemilik lama yang masih tetangga kami juga. Ternyata beneran, si pemilik tanah yang baru mau ngejual tanah itu lagi, dan alasannya BUAT PERSIAPAN BIAYA MELAHIRKAN ISTRINYA. Terlalu aneh untuk dibilang kebetulan kan?!

Setelah diskusi sama pemilik lama yang dipercaya untuk memasarkan tanah itu kembali, disetujui lah harga buat tanah itu. Dan MURAH. Subhanallah. Jadinya harga yang gw dapet tuh bedanya hampir 30% sama harga yang ditawarin ke orang lain, alesannya karena GW BETAWI JUGA. SARA dikit gapapa ah, yang penting hemat.

Tanahnya sendiri luasnya cuma 100 m2, gw bujukin supaya bisa nambah 50m2 tapi yang jual gak mau. Yasud lah, segitu pun gw udah puas banget. Akhirnya impian gw beli tanah itu kesampaian juga.

Akhir ceritanya di akhir bulan Agustus tahun 2009 akhirnya dana yang rencananya buat renovasi rumah cikeas kami belikan tanah ini. Waktu itu Shira masih diperut mama ya nak, dan dua minggu kemudian Shira lahir. Betewe Shira lahirnya kan delay 2 minggu dari HPL dokter. Jadi sebenernya kalo lahirnya sesuai jadwal, Shira harusnya lahir di hari kami tandatangan akta jual beli tanah ini. Kebetulan lagi? Hmmm.

Jadi ditanah inilah, tanah yang sejak zaman  abege gw impikan, rumah kami dibangun. Gak mudah juga mewujudkan impian ini. Tapi Allah selalu memudahkan jalan kami. Jujur lah gw sebenernya kan gak soleha banget, berdo’a yang bener pun jarang sekalinya berdo’a banyakan minta dan minta lagi daripada bersyukur dan berterimakasih atas apa yang udah gw dapetin.

Jadi mungkin ini saham do’anya mamah papah sama engkong-engkong gw juga, pasti deh mereka rajin banget ngedo’ain anak sama cucunya biar hidupnya gak belangsak. Kerja keras emang harus dibarengin do’a yang gak kalah keras lah, jadi sekarang gw mau ngayalin beli mobil yang cakep atau menang undian *teteupp, mudah-mudahan gak ada ustadzah yang baca*

Penampakan Rumah Shira

ruang tamu yang sudah bergorden 🙂

Set kursi tamu nya lungsuran dari rumah mamah, karena mamah kebetulan punya 2 set. Cencu nya diterima dengan senyum selebar -lebarnya. Makasih mamah.

Penampakan gordennya setelah dipasang, Alhamdulillah masi manis diliat.

penampakan ruang tengah, terlihat spot kosong yang harusnya diisi meja makan.
sementara jadi tempat si bocah main bola.

bawah tangga yang jadi tempat parkir mobilan shira

mushola masih pake tiker pinjeman dari mamah

mari menyanyi “dapur-dapur, dapur darurat “

Darurat banget deh dapurnya, gak ada kitchen set gak ada kompor tanem gak ada cooker hood, Hehehehe. Kulkas kecil merah itu dulunya kulkas ASIP, sekarang buat nyimpen es krim saja karena gak mungkin buat nyimpen sayur mayur, dinginnya kayak freezer sih.

kamar bawah yang masi jadi tempat penampungan barang

Kaliatan banget ya melompongnya si ruang tengah ini, dan penampakan bola pink sebagai penguat bahwa sehari-harinya emang dipake maen bola sama shira.

pemandangan ke arah carport, maafkeun gelap
motonya udah magrib sih

Pintu-pintu disebelah kiri carport itu rencanya buat kamar pembantu, tapi sekarang dipakai untuk gudang dulu. Kan belom ada pembantunya. Sekarang urusan beres-beres masih kerjain sendiri, cuci-setrika pun masih ngandelin asistennya mamah *kecup si teteh*

pemandangan begitu naik tangga : kosong melompong 😀

Diatas ini ada dua kamar tidur , satu kamar mandi dan tempat cuci jemur. Sama ruangan yang rencananya buat ruang belajar anak(-anak) nantinya. Sekarang sih masih kosongan semua.

penampakan gorden dikamar depan.

Kamar depan ini rencananya jadi kamar utama, tapi sementara masi berantakan banget. Blom ada bed frame juga, jadi semua-mua masih gelaran.

kamar shira yang warnanya ungu-pink dan udah ditempelin stiker

penampakan si gorden batik merah di jendela kamar shira

Kamar shira ini jendalanya menghadap ke tempat cuci jemur dan masih bergordenkan kain batik, gak terlalu masalah sih karena gak menghadap keluar. Sebenarnya stiker dindingnya udah banyak berpindah karena shira punya selera sendiri, yang tadinya rapi memanjang jadi awut-awutan deh. Yah asal dianya suka sih gak masalah, kan kamarnya dia 😀

pemandangan tampat yang rencananya buat cuci-jemur, ayoo visioner dikit ah bayangin ada mesin cuci sama mbak-mbak lagi nyetrika 😀

masih tempat jemur

Yahhh akhirnya selesai sudah. Mohon do’anya ya temans semoga rumah baru kami barokah dan membawa kedamaian bagi penghuninya. Dan semoga isinya bisa dicicil dikit-dikit.

Amiin.

Cerita Beli Gorden Murah Siap Pakai di Tanah Abang

Jadi akhirnya gue berhasil juga beli benda yang gue idam-idamkan. Bukan.. Bukan beli Mobil.. Masih Jauh kalo yang itu *menatap buku rekening* . Gue akhirnya bisa gorden juga buat rumah, walopun cuma gorden murah siap pakai.

Alhamdulillah Ya Allah atas rizki yang kau berikan walopun sejauh ini cuma cukup buat beli gorden buat ruang tamu dan satu kamar saja tapi rasanya berlimpaahh banget. Beneran deh, bahagianya tuh sampe bikin idung gw yang lebar semakin lebar aja.

Belinya tentu saja di tempat belanja andalan dan satu-satunya terbesar di asia tenggara yaitu….     *drum roll*      Pasar Tanah Abang Blok A      😀

Yabes disitu yang paling deket udah gitu pilihannya banyak pula. Jadi ceritanya hari Senin di jam istirahat *catet ya, gak korupsi waktu kok, beneran* gw ditemenin sama senior yang tercantik dan tercinta yaitu mba heni langsung menuju Blok A.

Pas nungguin angkot di depan kantor tiba-tiba mba heni nyetop kopaja dong, matek deh gw, sampe kaget dan sempet bingung dalam hati bertanya “seriusan gitu mau naek kopaja?”. Maklumin yak, walopun penduduk Jakarta asli tapi jarang banget naek kopaja atau metromini apalagi setelah punya anak. Jantung gue gak kuat deh.

Ternyata mba heni pun gak sengaja alias refleks ngeberhentiin kopaja, yaoloh mbak refleks nya kok berhentiin kopaja  masi untung sih daripada refleks nya ngebacok orang 🙂

Jadi naik lah dua cewek manis ini ke dalam kopaja hijau menuju blok A, untungnya siang itu lalu lintas nya lancar jaya jadi gak pake lama udah sampe deh kita. Langsung menuju lantai B1 pusatnya gorden dan kain-kainan di blok A.

Muter-muter sebentar nanya-nanya harga, akhirnya deal di toko SUMBER JAYA, soalnya dia pilihan gorden murah siap pakai nya lumayan banyak. Maksudnya tuh gorden yang gak pake pesen tapi udah jadi, kebanyakan toko lain tuh mesti pesen dulu atau kalopun ada yang udah jadi cuma dikit pilihannya.

Harganya Alhamdulillah murah *senyum bahagia*

Jadi untuk gorden ukuran panjang 2 meter dan lebar 1 m model yang minimalis, harganya 60.ooo saja SEKALI LAGI 60.000 SAJA *biar dramatis*

gambar gorden cantik  dari http://rumahgorden-karpetbedcover.blogspot.com/

Jadi dia pake ring gitu, dan dimasukin ke dalem rel alias besi nya *apasih penjelasannya yak*, harga rel nya sendiri 35.000/m lengkap sama aksesorisnya. Dan iketan gorden alias tassel nya harganya 20.000/pasang.

Dan warnanya, cencu saja produk jadi itu warnanya pasaran sekali yah, jadilah nuansa krem untuk gorden rumah kami. Beggar can’t be choosers, masi syukur bisa beli gorden.

Jadi berapa total kerusakannya :

Gorden 6 x 60.000 = 360.000

Rel Gorden 6 meter = 210.000

Tassel 3 pasang        =    60.000

Total semua nya =     630.000

Buat orang lain mungkin terasanya kecil yah harga segitu, tapi beneran deh buat gue bisa beli gorden dengan uang segitu rasanya Alhamdulillah banget. Akhirnya bisa nutup jendela pake gorden juga. Walopun cuma gorden murah siap pakai bukan gorden custom yang pilih bahan sendiri.

Penampakannya belom ada nih, soalnya belom dipasang. Maklum dari kemaren sibuk banget karena tetangga sebelah rumah ngawinin anaknya. Namanya tinggal dikampung kan kekeluargaan erat banget, jadi yaa mesti lah bantu-bantu sikit.

Betewe, OOT sih tapi sabtu kemaren gw kan kondangan sekeluarga termasuk mamah papah gue karena anak sepupu nya papah nikahan, Yaoloohh penganten cowoknya ganteng banget deh. Kecil sih gak tinggi gitu tapi mukanya adem dan ganteng, gue sama mamah langsung berisik ngegosipin si manten ganteng. Dasar emak-emak gatelan LOL.

Seperti biasa yak, suami gue kalo ada yang dibilang ganteng bawaanya kompetitif banget. Langsung dia bilang “Aah aku juga dulu waktu jadi penganten ganteng kok ” yang langsung dijawab istri soleha ” ITU DULUUUUUU”

Penutupnya gak banget deh. Gapapa yak walopun sekarang dia gak seganteng waktu jadi penganten, tapi lope-lope nya malah nambah tuh. Apalagi setelah banyak cerita yang kita lewati bersama.

Semoga rumah ini bisa jadi saksi perjalanan kami sampe tua nanti Ya Allah.

Amiin Ya Robbal Alamiin..

Progress Rumah di bulan Januari

Yup yup yup sudah masuk bagian atap nih proyek rumah Pondok Ranggon.

Dan harus merogoh simpenan sampe ke titik yang gw gak mau liat saking putus asanya.

 

Karena kayu lebih mahal daripada baja ringan maka tentunya kita pake baja ringan dong dong.

 

Lebih murah daripada kayu bukan berarti si baja ringan ini seringan namanya, karena yang paling murah harganya sekitar Rp. 95 rebu/m2.

 

Setelah kerangka atap tentunya berlanjut ke genteng, karena gak mungkin beratapkan rumbia di Jakarta yang berangin ribut hampir tiap hari. Padahal kan murah tuh kalo pake rumbia buat atap yak ::makmedit::

 

Pilihan genteng pun beragam dari genteng biasa, genteng keramik, genteng kaca, genteng metal (wow rock n roll beibeh) semakin bikin pusing apalagi dompet makin kering.

 

Dududududu milah-milih nyari yang terjangkau dompet, jatuhlah pilihan pada genteng keramik merek M-Cl*ss abisnya yang lain mihil. Tanya sana-sini, gugle sana-sini, harga yang ditawarkan lumayan variatif antara 6rebu-9rebu/biji jadi kalo pake 2000 biji bisa di itung deh perlu berapa *lapkringet*

 

Selesai urusan milih genteng apakah selesai sudah rumah itu? tentu saja tidak, itu baru berbentuk rumah tapi blom layak ditempati sama manusia kecuali manusia kelelawar .

 

Mari kita sambut urusan milih keramik, sanitair, cat, dan lain-lain. Masih banyaaaakkk. Tinggal berapa duit kita jendral? Suruh ayam kita bertelur emas secepatnya!!!

 

impian vs kenyataan

Sebagai ibu dan istri yang baik, siapa sih yang gak ingin manjain anak dan suami dengan makanan bikinan kita yang rasanya amburadul istimewa.

Nah menurut gw salah satu syarat bisa bikin makanan enak adalah dapur yang kondusif dan menginspirasi kita dalam memasak. Kebayang lah adegan gw memasak di dapur yang kinclong dan penuh perabotan canggih macam oven tangkring dan kompor yang mirip punyanya chef-chef di tipi.

Gambar diambil dari sini

Sementara suami alias mr.hubby punya khayalan bisa berendam aer anget di kamar mandi dengan bath tub tentunya masa pake ember 🙂 karena kebutuhan utama dia dirumah emang mandi secara kalo mandi bisa sejam aja gitu.

Gambar dari sini

Tapiiii kembali pada kenyataan hidup yang pahit, getir dan memilukan ini kayaknya mustahal deh gw bisa punya dapur dengan kitchen set oke dan perabotan canggih. Punya dapur darurat aja belum tentu. Bath tub? Hmmm kayaknya balik lagi pake ember deh.

Progress rumah terakhir adalah: sudah mulai pembangunan lantai kedua.

Progress dompet terakhir adalah: sudah mulai anorexia.

Hasil diskusi sama suami yang seperti biasa jadi melebar kemana-mana diputuskan untuk :

  • Lebih realistis dan mengesampingkan rencana-rencana yang kayaknya lebih tepat disebut khayalan. Jadi say goodbye to kitchen set, bath tub apalagi water heater. Dan mari kita sambut dapur darurat saja.
  • Mari kita fokus pada yang aksesoris rumah yang lebih penting dan gak bisa ditunda. Contoh : handdle pintu, duile mihil aja gitu harganya. Belom lagi gorden untuk jendela. Secara kalo udah jadi nanti rumah kita itu banyaak jendelanya masa gak dipakein gorden.

Jangan tiru kami kalo membangun rumah yaa, dompet melarat tapi selera konglomerat 😛

Jadi mari kita realistis dengan budget, bedewey seneng ih ngeliat rumahnya udah berbentuk rumah. Hihihi salahkan jiwa muda yang menggelora ini tapi rasanya jantung gw berdebar-debar kayak ketemu cowok ganteng pujaan hati setiap ngeliat rumah kami itu.

Biarlah dompet dan rekening menderita anorexia, biarlah untuk 5 tahun kedepan gw tambah medit. Yang penting punya rumah sendiri walopun kamarnya kecil-kecil dan tak punya kitchen set pun tak punya bath tub.

Kudos to me & my betterhalf 🙂