Category Archives: jalan-jalan

{ADV} Keliling Bali Cuma 2 Hari, Maksimalin Bray!!

Udah masuk trimester akhir 2016 aja, masya ampuun cepetnyooo waktu berlalu. Dan masuk bulan oktober begini seringkali cuaca mendung seharian, hujan di pagi dan sore hari yang berarti macet di Jakarta rauwis-uwis.

Gue butuh Vitamin Sea Bangeeet mamiih…

Yaudah sih mah ke Ancol ajee, deket dan murah itu pantainya.

Tapi rasa pantainya begitu sih yaa. Belom lagi rasa Jakartanya yang masih kental banget, jadi gak berasa liburannya *kemudian hayati ditiban batu kali sama koh Ahok*

Pun jatah cuti yang masuk akhir tahun ini udah nyaris habis dan emang mau ditabung buat tahun depan aja pergi yang jauhan*kode keras buat suami*

Berhubung bisa liburannya cuma sabtu-minggu dan gue sangat menghindari pergi pas long weekend yang mana kayaknya kalo pergi pun cuma nyiksa badan ajah. Pilihan paling masuk akal ya ke *tabuh genderang* …. BALI.

pantai dreamland. pic source: oleholehpedia.com

pantai dreamland. bikin pengen lepas baju terus lari ke pantai menghirup vitamin sea banget.
pic source: oleholehpedia.com

Dreamland beach Bali (Sumber Gambar:baligreentour.com)

Ya elaaahhh Bali lagi Bali lagi, demikian batin pembaca budiman sekalian.

Huuusshh, idola mamah si Anya Geraldine sama Awkarin aja wisata ke bali tauk. Lagian gak bisa dipungkiri, rasa pantainya, beach club-beach clubnya, tempat-tempat dugemnya *ehh* emang Bali masih yang paling “megang” kalo urusan liburan mantai bagi insan yang kekurangan vitamin sea.

Terus Mamah Wisata Bali nya naek apaa??

Berhubung elang raksasa peliharaan mamah lagi gak bisa nganter karena terkait perpanjangan izin terbang untuk hewan langka sedang diperbaharui, maka pilihan paling masuk akal ya naik pesawat. Yakali waktu liburan cuma 2 hari terus gue naek ojek, kapan sampenya mamiih?!?

Karena lagi-lagi liburannya berbiaya terbatas (kapan dong suami biaya kita gak terbatas lagi??) maka pilihan penerbangannya tentu yang terjangkau harganya tapi tetep harus nyaman karena gue kan punya bayi, Citilink Air bisa jadi pilihan,atau bisa pilih yang lain sesuai dengan budget dan ukuran dompet masing-masing lah.

Gue pilih Citilink karena dia anak perusahaan Garuda Indonesia, dan nyaman walaupun kelas ekonomi. Maklum dah mamah belom mampu naek kelas bisnis kayak dek Anya apalagi naek first class kayak teteh syahrini. Seperti pesawat kelas ekonomi lainnya, Citilink juga sering nawarin promo murah jadi kita-kita tetep bisa liburan dengan biaya terjangkau.

Pesawat Citilink (SumberGambar :usseek.com)

Enak yah zaman sekarang banyak pilihan buat yang kantongnya gak penuh-penuh amat kayak mamah.

Karena wisata bali kali ini waktunya cuma 2 hari maka gue pilih daerah Kuta dan Denpasar (mau janjian sama temen-temen kuliah yang penempatan kerja disana). Kalo Ubud rasanya gak cukup yah 2 hari jadi mungkin lain kali aja ke sananya.

Terus Nginep di mana maah?

KUTA laaah, karena posisinya yang enak buat kemana-mana dan minimarket bahkan supermarket nya bejibun (penting ini kalo liburan bawa anak kecil). Pilihan hotelnya sendiri bejibun disini, masih mamah ayakin satu-satu sambil ngitung budget.

Transportasi

Udah pasti nyewa mobil aje dah. Mengingat personil yang 4 orang, gak mungkin sewa motor kemana-mana. Lagian hari gini sewaan mobil juga lebih terjangkau dibandingin bolak-balik naek taksi atau angkot disana.

Strategi Itinerary Liburan

Begitu sampe di Bali, rencanya kita minta dijemput sama orang yang nyewain mobil ajah biar langsung serah terima kunci. Sekali dayung dua pulau terlampaui lah, lumayaan gak perlu naek taksi ke hotel.

Sampai hotel, istirahat sebentar, penting banget ini kalo liburan bawa bayi untuk selalu menyelipkan waktu istirahat. Gak mau kan pulang liburan si bayi malah sakit?!?

Susunan nya begini:

Day 1

  • Sampai di Bali kurang lebih jam 11 (menuju hotel buat naro barang-barang, istirahat setitik sambil makan siang)
  • Pantai dreamland
  • Pantai Padang-padang
  • Garuda Wisnu Kencana

Setelah istirahat setitik (syukur-syukur kalo bisa early check in) kita bisa meluncur ke Pantai Dreamland di Kuta Selatan. Lokasinya sekitar 23 km dari Pantai Kuta yang bisa dicapai dalam waktus ekitar 1 jam. Jalannya sih mulus dan lancar kata adek gue yang baru bulan lalu ke Bali tapi gak ngajak kakaknya.

Jangan lupa foto disini terus upload ke semua akun sosmed!!! Tidak lupa hestek-hestek yang harus dicantumkan #holiday #family #Bali #Bliss #gratefull #Alhamdulillah #Hasilnabung *kemudian ditimpuk pembaca*

pantai-padang-padang

wisata bali : Pantai Padang Padang pasti jadi pilihan buat sumber vitamin sea kalo (SumberGambar :lifestyle.okezone.com)

Setelah puas foto-foto dan mejeng tanpa bikini di Pantai Dreamland, tujuan yang kedua adalah mengunjungi Pantai padang-padang. Bentuk pantai ini mirip pantai di film Beach-nya Lenardo Dicaprio. Jarak dari Dreamland menuju Pantai Padang-Padang atau yang dikenal saat ini dengan nama Labuan Sait Beach hanya 5 km (insya Allah kalo semesta mendukung sekali bersin bisa lah sampe).

Setelah memuaskan diri menghirup vitamin sea di dua pantai tersebut, sebisa mungkin, kalo bisa sebelum pukul 16.00 kita udah meluncur ke GWK demi menonton pertunjukan tari kecak. Sebenernya tari kecak yang paling mantep itu di uluwatu, suasananya, mistisnya pun paling mantep.

Tentunya karena bawa bayi yang mistis-mistis begini mah gue hindari, takut gue ah. Jadi mendingan nonton di GWK aja, sekalian karena gue belom pernah ke GWK juga. Lagi-lagi ini hasil rekomendasi adek gue juga beberapa temen yang bolak-balik liburan ke Bali melulu *lirik sesebunda di grup*.

Oiaa jangan lupa mampir minimarket buat beli minuman botol sebanyak-banyaknya karena harga minuman botol kecil disana 25rebu aja dong.

Kelar nonton balik hotel dan tiduuuurrr, jangan lupa pijitin si bayi dan kakaknya takutnya mereka kecapean. Pijit-pijit ini juga salah satu tips supaya balik liburan anak-anak tetep sehat *tapi emak-bapaknya rontok*

Day 2

  • Pantai kuta
  • Pura Ulun Danu
  • Tanah Lot
  • Pulaaanngg (dengan penerbangan jam 8 malam dan koper penuh baju kotor)

Bangun tidur dengan iler masih beleberan disana-sini, segera ambil bergo dan langkahkan kaki menuju pantai Kuta yang sepelemparan beha dari hotel. Maen-maen aer sedikit sambil nyuapin anak bayi (ini tips lagi, suapi bayi ketika kondisi kita santai).

Balik hotel, sarapan lalu mandi dan berganti kostum yang senada seirama seakan anda sekeluarga adalah rombongan ibu-ibu kosidahan yang akan pentas. Nah setelah beres, sekalian lah check out demi alasan kepraktisan karena kita bakal seharian juga dijalan.

Meluncur kembali menuju lokasi wisata selanjutnya, Pura Ulun Danu di Danau Bratan.

pura ulun danu diwaktu senja oh sangat ciamik sekali. pic source: imagecoollibrary.com

pura ulun danu diwaktu senja oh sangat ciamik sekali. emang pas kalo wisata bali mampir kesini
pic source: imagecoollibrary.com

Lokasinya cukup jauh ditengah-tengah pulau Bali, sehingga wajib jalan pagi-pagi. Dari Pantai Kuta ke Danau Bratan, akan memakan waktu kurang lebih 2 hingga 3 jam perjalanan. Plus karena lokasinya di gunung jadi cuacanya cukup dingin walau gak sedingin hati mantan kamu.

Jangan lupa pakaian agak tebal buat anak-anak biar gak masuk angin dan selalu sediakan cemilan semacem roti dan susu di mobil biar perut gak kosong. Lokasi makan disekitar sini banyak banget yang nawarin view ke arah danau, silakan dipilih sesuai selera.

Bawa payung atau jas hujan juga harus banget, mengingat ini udah musim penghujan. Kalo bisa sih jam 13.00 atau 14.00 kita udah beres dan menujuke Tanah Lot yang ada di Kuta Utara.

Ocean Temple

wisata bali makin lengkap kalo ke tanah lot

Pura Tanah Lot (SumberGambar :putubalitourguide.com)

Di Tanah Lot, atraksi utama adalah sunset. Tanah Lot adalah salah satu tempat favorit menikmati sunset dengan siluet pura Tanah Lot. Tak lain dan tak bukan ini semua demi kepentingan nyonya upload-upload foto liburan yang ciamik.

Masa iya gak ada hestek #sunset #Bali #tanahlot #Holiday #bliss #dompetkempes #demieksistensi.

Begitulah salah satu cara maksimalin waktu wisata Bali yang sempit persis celana jeans mamah.

Ada sedikit tips liburan singkat membawa bayi dari mamah:

  • Sewa carseat ajadeh, boros sedikit yang penting aman dan si bayi plus ibunya bisa nyaman di perjalanan. Ingat kita bakal banyak berada dijalanan jadi nyaman nomor satu!!

  • selalu selipkan waktu istirahat setitik dua titik, walopun kesannya itin mamah padat tapi akan selalu disisipkan waktu untuk istirahat bisa sambil makan atau setelah sholat;

  • sediakan obat standard semacam: penurun panas, masuk angin dan diare. Karena itulah penyakit-penyakit yang umumnya menyerang anak-anak pas liburan. Selain itu cari tau lokasi klinik atau rumah sakit dilokasi liburan, buat jaga-jaga ajah kalo ada kondisi darurat;

  • Jangan sampai telat makan dan selalu sedia cemilan di mobil, bayi udah mpasi? bisa cari ketring mpasi di tempat tujuan liburan atau pake yang instan silakan putuskan sendiri sesuai keyakinan masing-masing;

  • Pijit-pijit badan anak ketika mereka mau tidur pake aja minyak telon atau baby oil. Ini efektif supaya tidurnya pulas dan gak gampang masuk angin.

Demikian sedikit tips dari mamah kali ini. Selamat liburan semoga cuaca dan isi rekening selalu mendukung kita.

Edisi Lebaran 1437 H

Taqaballahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum..

Minal aidin wal faidzin

Mohon maaf lahir dan batin

Mamah yang tahun lalu mewakili keluarga Jolie-pitt maka tahun ini terpaksa mewakili keluarga Cendana cabang Cibubur, menghaturkan permintaan maaf setulus-tulusnya kepada seluruh pembaca blog ini baik yang namu dengan resmi atau yang sekedar ngintip-ngintip.

Maafin yee 🙂

 

Lebaran liburan kemana mamah etty?

Pepatah bijak mengatakan hanya keledai yang jatuh dilubang yang sama dua kali, tentunya pepatah ini gak berlaku untuk mamah sekeluarga doong.

Alhamdulillah kami lebih parah dari keledai, karena kami jatuhnya dua kali dilubang yang sama dan emang diniatin 😀

 

Hmmm… mulai kebaca nih ngawurnya, udahlah atuh to the point aja mamah…

Iye-iyeee mamah tahun ini ke daerah Sukabumi lagi, padahal tahun lalu udah ngritik abis-abisan daerah ini *kemudian diludahin bupati Sukabumi*

Hahahahaha abisnya demen sih *sungkem ama bapak bupati*

Bedanya kalo tahun lalu -cerita disini- kami mangkal bareng abang tukang cilok di Pantai Gurilap maka tahun ini kami lebih cerdas sedikit dengan milih Oceanqueen resort yang pantainya private.

Lah bukannya si mamah punya bayi? Kok berani jalan ke sana? Gak macet mah?

Yabes gimana atuh, kalo nurutin maunya si bayi mah kami sekeluarga bakalan ngendon dirumah nyemilin nastar bertoples-toples doang.

Jadi karena bayinya cuma sebiji dia dong yang harus ngalah *dipelototin kak seto* lagian takut kolesterol naik kalo nyemilin nastar melulu kan.

Jalan alhamdulillah lancar, ya jalannya aja jam 5 pagi dari rumah. Dan mobil dibuat senyaman mungkin buat si bayi tentunya biar gak semaput si bayi.

tips dari mamah: kalo mau bawa bayi pergi jauh pake mobil, usahakan sebelum berangkat dia dibikin nyaman di carseat nya dulu, setelah bayi pewe baru deh kita jalan. insya Allah 3 jam ajamah aman deh, sisanya situ pikirin sendiri yak.

Jam 11 siang (setelah 2 kali berhenti untuk istirahat, penting banget ini kalo bawa anak-anak) kami udah sampai di Cisolok, Pelabuhan Ratu padahal baru bisa check-in jam 1 dong ahahahaha.

Jadinya kami leyeh-leyeh di gazebo pinggir pantai sambil buka bekel makan siang berupa nasi dan semur daging beserta aksesorisnya. Pewe abis.

IMG-20160711-WA0003

Abis makan siang banyak yang tepar langsung tidur siang, abisnya perut kenyang ketemu angin sepoi-sepoi tuh bawaannya kayak ditidurin dinina boboin Nicholas Saputra gak sih, nikmeeeehhh…

Pemandangannya aja begini, gimana ga makin asoy bobok siangnya.

IMG-20160711-WA0002Sejam kemudian alias jam 12 kamar kami siap, pindah deh tidurnya ke kamar, adeeeem..

Oia kami dapet villa 3 bedroom nya via booking.com dengan harga 1,87 juta/malam, lumayan mursidah. Kalo mau lebih murah lagi mending booking langsung ke oceanqueen nya via telpon tapi minimal 2 malam kalo lagi musim liburan. Kalo lewat booking.com masih bisa sewa 1 malam ajah.

Another tips: gak usah sedih kalo gak kebagian nyewa villa yang pinggir pantai, karena yang garden view pun jaraknya cuma sepelemparan beha saja dari pantai

Jadi ngapain ajamah 2 hari satu malem?

Kegiatannya gak jauh dari berenang di kolam renang, mandangin pantai sama leyeh-leyeh ngemil.

Kok gak berenang dipantai ajah?

Karena ombaknya segede-gede alaihim gambreng, sama ajalah kayak semua pantai di daerah sini. Pernah mamah bahas juga di postingan tahun lalu, di klik atuh.

Daripada anaknya kebawa ombak sampe ke Tanjung Harapan kan mendingan di angon di kolam renang aja, dipantai cukup main pasir sama foto-foto sama tante-tante dan om-om alaynya ajah.

IMG-20160711-WA0012

IMG-20160711-WA0028Ya Allah suami gw penampakannya kayak  mas-mas tengil.

IMG-20160711-WA0048sayangnya masih kekecilan buat dikonsumsi

Makannya dimana mah?

Naaahhh, kayaknya kita semua ketulah abang tukang cilok deh, mengingat tahun lalu kita nista abis-abisan eksistensi mereka. Tahun ini kami sakaw cilok 😀

Karena oceanqueen ini private, maka gak ada tukang jualan apa-apa selain restoran cottage yang mana menunya gak beragam juga dan kalo mau nyari restoran lain agak jauh jalannya. Tapi peralatan dapur di villa lengkap kok kalo kita mau masak.

Dan kami tentunya masak, selain demi alasan kebersihan juga demi penghematan lah yaw. Tapi kita juga bisa minta tolong penjaga villa nya (tiap villa ada penjaga masing2 yang bisa dihubungi) buat bikinin kita barbeque.

Dan karena ini pelabuhan ratu maka kita pesta ikan bakar, ngarepnya sih bisa mamam lobster tapi dompet mengatakan tidak mampu. Maka cukuplah dengan 3 kilo ikan kuwek dan kerapu  (harganya 70 ribu/kilo belum termasuk bumbu bakar dan biaya masak) nikmatnya udah berasa sampe ubun-ubun.

Jadi tempatnya recommended mah?

Cencu sazaaa…

Walaupun agak jauh dan gak ada tukang cilok juga tukang es kelapa, mamah merekomendasikan tempat ini buat liburan keluarga.

Pantainya bersih banget, gak ada remaja touring ceria yang tiduran dipinggir pantai.

IMG-20160711-WA0037itu ibu-ibu galau yang keliatan menatap pantai dengan putus aja adalah mamah gw, nah kakek-kakek yang dipinggiran itu bukan tukang cilok karena gak bawa gerobak tapi engkong gw 😀

Nah ini kondisi pantai dipagi hari, agak kotor karena banyak sampah yang tersisa waktu air laut pasang. Kayaknya sampah-sampah itu kebawa dari pantai sekitar yang kotor banget gara-gara turis tak berperikemanusiaan.

Sekian pembahasan liburan lebaran 1437 H ini, semoga kita semua dipertemukan dengan ramadhan dan liburan lebaran 1438 H.

Aamiiinn *pake toa mesjid*

Bertualang Sambil Liburan

Jumpa lagi dalam petualangan gak penting mamah dalam rangka menikmati libur lebaran. Apalah artinya liburan tanpa menghabiskan berjam-jam terjebak kemacetan untuk kemudian desek-desekan ditempat wisata dengan ratusan bahkan ribuan orang lainnya.

Kurang fun apa cobak?!?

Kegiatan memacu adrenalin tuh bukan sekedar bungee jumping atau naek halilintar bray, nyari toilet bersih yang gak pake antri disaat kebelet banget tuh jelas lebih menantang.

Jadi kemana mamah etty menghabiskan libur lebaran bersama keluarga yang seringkali menguras kesabaran itu?

Tadinya sih pengennya tetirah ke tempat yang tenang sembari kami sekeluarga bertasbih mensyukuri makna hari kemenangan. Cocoknya yah di Cappadocia-Turki sembari naek balon udara.

Tapi karena keterbatasan libur lebaran jadinya gak bisa, inget yaa bukan karena dana. Kalo urusan duit mah Alhamdulillah yah, cukup lah buat pergi sekeluarga ke Turki naik getek. Jadilah kami putar haluan, cukup lah liburannya yang deket-deket ajah.

Ke Singapore ya mah?

Ishhh, mamah sekeluarga kurang suka ke Singapore. Kalo ke sana dompet suka gatel-gatel, badan meriang, kepala pusing, tekanan darah turun dan bokek berbulan-bulan.

Yaelahhh mamah, mau cerita libur lebaran ajah muter-muter amat mah.

Yabes, kalo to the point cerita mamah sekeluarga liburannya ke Karanghawu- Pelabuhan Ratu bisa-bisa cuma jadi dua paragraf udah kelar.

Kurang ribet cuy 😀

*Pembaca mulai mengumpulkan tomat busuk*

Tapi bukan keluarga mamah etty kalo gak pake drama. Karena kami liburan kali ini nyaris tanpa perencanaan alias go show ajah, deg-degan dong gw secara Udah terbiasa penuh perencanaan ABC.

Sebelum ngebahas ina-inu liburannya, ada baiknya mamah jelasin karakteristik pantai-pantai di daerah Pelabuhan Ratu:

  • Disini ombaknya gede banget, lebih gede dari jumlah utang gw. Jadi jelas bukan tipe pantai dimana anak-anak dibiarin bebas main sementara orang tua ngeliatin dari jarak 5 meter. Disini anak-anak harus full diawasin kalo perlu dipegang terus kayak kupon sembako murah;
  • Kebanyakan pantai daerah sini berpasir hitam dan ada juga yang berkarang. Karangnya bukan yang kecil-kecil genggeus itu, melainkan karang segede-gede kulkas dua pintu. Bagus sih kalo difoto, sayangnya gw ga minat *kemudian kelilipan karang*
  • Jangan takut kalo budget ketat, karena tipe penginepan di daerah sini beragam banget dari yang kayak kandang kuda sampe yang bagus ada semua;
  • Inget yaa, ini pantai selatan. Ratunya konon the infamous Nyi Roro Kidul. Walopun gak percaya 100%, tapi toh gak ada salahnya mengikuti pantangan tidak berpakaian warna hijau kalo maen ke daerah sini. Untung Nyi Roro Kidul gak ngelarang warna ungu atau pink, lagian gw kucel banget kalo pake baju warna hijau :D;

Setelah paham karakteristik nya, kita jadi bisa mengeset ekspektasi biar gak gampang kecewa.

Jangan ngarep ada beach club trendy macem di Bali sana lah, dimari tongkrongannya abang tukang cilok.

Untuk mencapai pantai Pelabuhan Ratu dan sekitarnya sebenarnya mudah banget. Untuk yang berangkat dari Jakarta bisa menuju Bogor terlebih dahulu dengan Commuter Line atau bis kemudian dari Bogor bisa naik bus jurusan Pelabuhan Ratu. Dari Pelabuhan Ratu ada angkot jurusan Cimaja, warnanya ungu, nah angkot ini ngelewatin Pantai Pelabuhan Ratu, Citepus, karanghawu sampe ke Cimaja sana.

Kalo yang dari kota lain mah?

Ya ke Bogor dulu atuuuuh *kemudian dikepruk nanas*
Hahahahahaha gak lah, kalo dari kota lain bisa cari bis ke Sukabumi. Dari Sukabumi bisa disambung angkot lagi ke Pelabuhan Ratu.

Angkotable banget lah si Pelabuhan Ratu ini.

Mah, maaf ya mah, itu mamah dari tadi ngemeng aja gambar pantainya manaaa????

Owalaahhh Udah hampir seribu kata kagak ada fotonya yak. Yuk mariii…

image

image

image

Selama di karanghawu keluarga mamah nginep di Villa Gurilap. Kesannya :

  1. Terdiri atas dua lantai, Kamarnya ada dua biji doang tapi lantai atas ruangan luas terbuka yang kalo digelarin kasur lantai bisa buat 10 orang lebih. Kamar mandinya ada dua biji. Cocoknya buat rombongan lah;
  2. Ada dapurnya lengkap dengan perabotan, kompor gas, rice cooker dan kulkas jadi bisa banget bawa bahan masakan terus masak-masak disini;
  3. Ratenya untuk lebaran ini 1,5juta/malam. Masih masuk akal sih, mengingat hotel tanpa bintang aja tarifnya 500ribu/malam sekamarnya;
  4. Kasur dikamarnya kecil bangettt. Kayaknya ukuran 140cm x 200cm deh. Gak standard bgt. Dan gak cukup buat tidur bertiga;

Recommended gak mah??

Errrrr, kalo mau nyoba silakan.

image

image

Seneng ya mah ke Pelabuhan Ratu??

Gak juga sih, kalo bisa ke Bali sih mending ke Bali ajalah yaa..

*kemudian ditampar bupati Sukabumi*

Yabes gimana atuh, pantainya pinuh pisan kayak cendol, udah gitu tipikal wisatawannya pada jorok buang sampah sembarangan.

Kasian kan pantainya jadi Kotor. Udah gitu banyak banget kumpulan remaja bermotor yang touring ke sini, dan mereka tidurnya dipinggir pantai ajaa dong.

Ho-oh tidurnya dipasir, cuma beralaskan tiker dan beratapkan langit. Romantis emang tapi….. Genggeusss… Masa iya pagi-pagi pemandangannya orang bergelimpangan dipinggir pantai pada tidur.

Yang kelakuannya begini bukan cuma RTC atau remaja touring ceria tapi juga…

image

image

Yang beginian ada banyaaaakk banget. Mereka naik mobil bak terbuka bareng-bareng, penumpangnya penuh banget bahkan seringkali ada bayi atau balita.

Ini gimana ya pak/Bu pejabat daerah Sukabumi? Bahaya banget loh ini.

Udah kepanjangan nih, Udah dulu yah. Gak akan ada sambungannya loh, mamah Udah kapok bikin part 1,2,3 yang seringnya gak dilanjutin hihihihihihii.

Jadi sekian dan

#terimaduitbuatliburanketurki
#coinformamah
#coinnyaemas

Tempat Belanja Buku dan Majalah Bekas dan Murah di Jakarta

Seperti yang sering gw sebut-sebut di blog ini, gw ini perpaduan antara bokek dan pelit. Kesian ya? 😀

Tapi seperti manusia lain pada umumnya, bahkan orang sepelit gw butuh hobby untuk menjaga kewarasan otak. Nah salah satu hobby gw adalah baca, entah itu komik, novel bahkan ke majalah. Tapi komik dan majalah punya ruang khusus tentunya di hati gw. Karena beda sama novel atau buku lainnya bacaan semodel komik dan majalah itu nyaris gak perlu usaha lebih ketika membaca, istilahnya gak perlu mikir cuy.

Nah sebagai orang pelit, gimana sih nyiasatin hobby membaca ini supaya gak bikin dompet suami jebol? Beli yang bekas dong kakaaa. Karena untuk komik gw gak sudi beli bajakan (giliran buku buat kuliah ngebajak) sedangkan majalah manalah ada bajakannya.

Setelah mengarungi Jakarta, inilah daftar beberapa tempat yang menjadi target gw ketika butuh bahan bacaan baru.

1. Lantai Basement Blok M Square

Disini surganya kalo nyari komik lawas atau baru, banyak juga yang jual novel baik bahasa inggris atau indonesia yang bekas tapi kondisi prima. Gw pernah nemu buku resep annabel karmel yang ada bonus topi koki ciliknya segala disini, tapi gak gw beli soalnya harganya 70 ribu 😀

Hasil buruan gw disini antara lain :

Komik monster (uuuyeaaahhh baby), Pengantin Demos, Komik-komik pak suami yang  judulnya gw gak paham dan ceritanya gw gak minat (cuih). Beberapa buku cerita bahasa inggris buat Shira yang harganya cukup 20 ribuan saja.

Temen gw pernah dapet komik Candy-candy satu set disini harganya 250 ribu. Suami gw punya pin BB penjual komik langganannya dia disini, kalo gw gak gak suka terikat yah *kibas poni*

Kalo komik cabutan harganya 10 ribu/3 pc, maksudnya komik cabutan tuh komik yang dijual satuan. Murah banget kan? Gw sering banget ngabisin 50 ribu beli yang beginian dan dapet sekresek hihihihihi. Favorit gw tuh komiknya Archie Andrews yang kalo disini harganya 5000 – 7500/pc eh tapi semua harga disini tuh harga sebelum BBM naik ya kawan-kawan jadi kalo ada kenaikan 1-2 ribu rupiah harap maklum.

Kalo lagi main kesini dan kebetulan laper bolehlah maen ke food court nya, tapi jangan pesen tom yum yang harganya murah meriah tapi rasanya kayak sayur asem. Saran gw, pesennya ikan atau ayam goreng pake sambel aja udah paling benerlah itu.

Atau kalo mau usaha cari makan jauhan dikit ya mendingan keluar arena Blok M Square deh.

2. Lantai 4/5 Thamrin city

Sebelum sering main ke Blok M square gw lebih dahulu menjelajah Thamrin City ini, tapi jeleknya pengelola disini tuh mereka sering banget mindahin lokasi para penjual buku disini. Jadi pernah dong gw muter-muter gak ketemu tokonya mereka karena tiba-tiba berubah menjadi penjual korma, tak taunya mereka di pindah ke lantai lain 🙁

Mungkin karena sewanya termasuk murah untuk ukuran lokasi di tengah kota (taun lalu sewanya cuma 5 juta per tahun untuk satu kios ukuran 2×2 m) jadinya mereka rela walaupun sering digeser-geser pihak pengelola.

Highlight gw belanja buku bekas disini tentunya satu set komik candy-candy seharga 90 ribu dan 2 bundel majalah Bobo terbitan tahun 1983 – 1984 yang masing-masing terdiri dari 15 edisi kemudian di bundel dan dijilid hard cover, harganya 60 ribu/bundel *nangis terharu*

Langganan gw disini namanya Mas Aji, dia ini dulunya pekerja kantoran yang kemudian banting setir jualan komik dan buku bekas. Kalo mau pesen dicariin komik tertentu juga bisa loh.

3. Asemka

Kalo disini gak ada yang jualan komik, kebanyakan penjual disini koleksinya tuh majalah. Ada juga sih yang jualan buku tapi koleksinya gak terlalu banyak.

Dimana sih asemkanya?

Nah lu tau Asemka yang jualan perlengkapan ulang tahun itu? Dari pasar asemka itu lurus terus aja, nyebrang dikit sampailah kita ke pinggiran ruko-ruko yang jualan mainan juga nah para penjual majalah ini ada di emperan toko-toko itu.

Biasanya yang gw beli disini tuh majalah gogirl (tutup muka pake akte lahir yang ada tulisan 1984 nya), majalah ummi (kibasin jilbab), majalah Femina dan majalah-majalah lainnya. Harganya sih murah banget 10 ribu/3pc untuk majalah yang tipis semodel gogirl atau femina, 5 ribuan untuk majalah Cosmopolitan atau Dewi.

4. Kwitang

Ini sepertinya udah melewati masa kejayaanya, padahal zaman gw SMA dulu yaitu tahun 2000-2003 kwitang ini surganya buku bekas dan buku murah. Sekarang sih cuma ada segelintir aja penjual buku bekas dan murah disini.

Emang sih daerahnya jadi rapi dan bebas macet karena dulunya lokasi jualan buku-buku itu ya dipinggir jalan kwitang raya. Tapi kalo masih mau mengenang masa lalu kisah percintaan Rangga dan Cinta sambil nyari buku “Aku” ya boleh banget.

aku

Lagian kan lokasinya kwitang ini sebrang-sebrangan sama gudangnya masakan Padang di Senen itu, jadi boleh banget lah beli buku diktat kuliah adek atau keponakan terus beli tunjang, cincang atau bebek lado mudo. Sedaaaappp.

5. Gramedia

Tunggu, jangan protes dulu. Gramedia emang gak jualan buku, komik atau majalah bekas dan harga bukunya dalam kondisi normal emang gak murah-murah amat tapiii ada loh saatnya si Gramedia ini mengadakan diskon 30% all item (kecuali elektronik dan perintilan mahal macem pulpen om-om).

Kapan diskon itu terjadi?

Biasanya perhelatan diskon ini digelar ketika toko Gramedia ini ulang tahun, dan tanggal ultah semua toko enggak sama. Contohnya Gramedia Grand Indonesia, kalo gak salah ulang tahunnya jatuh antara 24-26 Desember. Gw sih gak ngerti kebijakan ini berubah apa enggak, tapi gw pernah ngalamin masanya nungguin diskonan ini untuk beli buku-buku baru nan mahal itu.

Sebagai pasangan yang masa pacarannya banyak di isi dengan baca buku gratis di gramedia, kayaknya hampir setiap bulan gw sama suami beli buku ke sini, lokasi gramedia favorit kami tuh tentunya Gramedia Matraman karena gedaaaa dan tentunya penuh kenangan masa pacaran dulu.

Selain beli buku, kami biasanya makan siang di Mie Ayam Mas Boy atau Bakso bang Erik.

Bogor dan Goyang bersama ARB

Jadi ceritanya Shira nagih minta naek kereta ke taman mini dari minggu kemaren, berhubung minggu lalu emaknya outing kantor (danb pake nambah nginep semalem bersama pergenggongan segala) dan baru pulang minggu sore jadilah dijanji(palsu)kan naek keretanya minggu depan aja.

Harapan gw sih semoga Shira gak nagih jalan-jalan  ke taman mini karena gw kan bosen ke sono melulu. Tapi dasar niatan busuk emaknya gak mendapat restu dari Allah jadilah dari hari kamis tuh anak kunyil udah nagih naek kereta melulu *lap kringet*

Tapi karena bapaknya jatuh iba *as usual, cuih* jadilah dia berusaha mencari jalan terbaik untuk istri dan anaknya yang ngerepotin ini. Di dapatlah ide, kita naek kereta commuter line aja ke Bogor dari Depok terus pulangnya kita mampir ke toko buku gramedia, emaknya seneng anaknya apalagi. Sungguh bapak yang bijak deh suamiku.

Maka di sabtu pagi yang kelewatan cerahnya (jam 10 mah siang kelleus) kami bertiga berangkat dari pondok ranggon yang damai dan tentram  menuju depok yang selalu mataharinya ada tiga. Parkir motor di gramedia dilanjutin nyebrang jalan ke stasiun Pondok Cina. Gak pake lama kita bertiga udah terangkut di commuter line menuju kota Bogor. Nyaman, bersih dan adem deh keretanya 🙂

Dan seperti perjalanan ke Bogor sebelumnya, langsung dong nyebrang dan makan di KFC. Setelah kenyang semuanya, niatan utamanya sih kita mau nyari asinan buat mamah ku tercinta tapi karena males naek angkot dan panas banget yah jadinya urung deh niatnya *sungkem sama mamah*

Dan setelah sekian ratus kali ke Bogor (dari bayi ya ngitungnya) baru kali ini gw ke Taman Topi, dulu-dulu kemana aja ya  Taman Topi ini kok gak pernah keliatan?! Dan ternyata taman topi ini isinya cuma tukang jajanan dan kantor-kantor kecil gitu ya, tapi itu ada keramaian apa di ujung taman topi??

Ternyata Taman topi ini bersebelahan sama Taman Ade Irma Suryani, bedanya kalo Taman Topi itu ruang terbuka untuk umum nah si Taman Ade Irma Suryani ini pake tiket masuk. Tiket masuknya seharga 7 ribu saja, tapi sungguh dahsyat efeknya karena berhasil memecah belah keluarga kami. Loh kok bisa? karena emaknya shira kelewat medit, maka terjadilah kompromi bahwa cuma boleh satu orang yang nemenin shira masuk ke taman bertiket masuk 7 ribu itu. Dan seperti bisa di duga, ayahnya shira milih ngadem di bawah pohon di depan taman dan merelakan emaknya yang nemenin anak maen.

Disinilah pertemuan kami dengan ARB terjadi. Abu Rizal Bakri* maen ke Taman Ade Irma Suryani?? Wooohhhh tentu saza bukan. Inget bapak-ibu sekalian, pemilu sudah berlalu jadi masa-masa tokoh masyarakat dan elit politik berbaur dengan rakyat jelata sudah berlalu. Sekarang elit politik dan tokoh masyarakat telah kembali ke tempat mereka semula, tinggi dan tak tersentuh 😀

Jadi siapa ARB yang kami lihat di taman itu? Siapa hayooo? *pembaca mulai ngumpulin kayu bakar*

ARB yang kami lihat dan membaur bersama di taman tak lain dan tak bukan adalah…….Anak Reggae Bogor *pembaca mulai membuat api unggun*

Ahahahahahahaha, kaget gak? kaget gak? *pembaca mulai mengikat emaknya shira ke tiang*

Jadi ternyata di Taman Ade Irma Suryani sabtu itu lagi ada acara “STEADYREGGAESKALATTE #3” dimana ada penampilan dari band-band reggae yang lagi ngetren dikalangan remaja Bogor sana. Weeeww. Jadilah banyak abg-abg dari umur 12-17 tahun kumpul disana. Sayangnya banyak yang ngerokok, sedih ih liat anak kecil-kecil begitu pada ngebulin asep rokok.

Di dalem Taman Ade Irma Suryani ini ada banyak permainan untuk anak-anak, mulai dari yang standar kayak kereta-keretaan, kuda-kudaan, Komedi Putar sampe mini flying fox dan kapal-kapalan yang mesti dikayuh ngelewatin semacem got gitu. Lumayan lah buat anak dibawah 10 tahun, tiket permainannya rata-rata 5 ribu saja.

Pas kami lagi main disana, pas banget pertunjukan band reggae nya dimulai jadilah banyak ARB yang bergoyang-goyang mengikuti irama musik di depan panggung. Dan dasar gw orangnya emang solehah, jadilah shira gw ajak ngelewatin depan panggung berkali-kali pas musiknya lagi seru. Aahahahahaha, jadi pas lagu yang nampaknya favorit dimaenin dan ARB nampak bersemangat lari ke arah panggung gw sama shira ikutan lari ke arah panggung dong.

Palingan itu ARB pada bete, ngapain sih ini emak-emak bawa anak ikutan heboh hihihihihi.

Setelah puas bermain dan bergoyang bersama ARB, dan karena matahari teriknya bikin semaput maka diputuskan kami mesti udahan mainnya. Ngerinya kalo kelamaan, pas keluar taman ayahnya  shira rambutnya udah gimbal 😀

Pas mau di deket pintu taman inilah gw melihat ada yang aneh, jadi nampaklah segerombol abg perempuan berkumpul (gw duga mereka sebagai ARB yang gak mampu beli tiket masuk) lalu datanglah segerombol ARB cowok seumuran mereka menghampiri. Lalu terjadilah sesuatu yang membuat gw sampe melotot dan bertahan ngeliatin mereka selama 30 detik.

Jadi para ARB cewe ini cium tangan sama semua ARB cowok yang baru datang itu. Semuanya. Gw ngertilah kadang kan ada anak bau kencur yang suka merintis karier sebagai istri solehah dengan mencium tangan pacar ketika bertemu atau berpisah. Tapi ini beda. ARB cewe ini cium tangan sama semua ARB cowok, bokk terakhir gw liat adegan cium tangan semassal ini adlah ketika lebaran kemaren 😀

Aliran reggae apakah ini yang dianut oleh para ARB ini? Solehah amat cewe-cewenya 😀

Dan setelah adegan melototin tingkah laku para kawula muda tadi, kembalilah kami ke stasiun Bogor yang ada di sebelah taman ini dan membeli tiket kembali ke depok. Dan matahari masih gahar ketika kami kembali ke toko buku gramedia, maka terjadilah adegan ngadem-ngadem cantik sambil beli komik. Setelah dirasa cukup, segera kami pulang kembali ke haribaan tanah air kami pondok ranggon. Adem dah bener kampung halaman gw.

Capek dan seneng jalan-jalan di hari sabtu. Total kerusakan juga masih bisa ditoleransi dompet tanggal 12.

Jadi buat yang sering jalan ke Bogor, udah pernah ke taman topi sama taman ade irma suryani belom?

Ihh jangan-jangan situ ke Bogornya cuma ke Kebun Raya, Puncak sama Taman Safari dowang 😀

*padahal dimari kagak kesitu karena bokek*

Liburan di Ujung Genteng Part 1

Karena tebak-tebakan di postingan sebelumnya udah gak lucu *lirik luluk* jadi mending langsung dibahas aja ya buibu cerita liburan yang terjadi di minggu long weekend kapan tau ituh.

Bukan itu bukan pantai anyer apalagi ancol, hihihihihihi mamah gw mana mau diajak ke ancol soalnya takut dikira dugong lepas. Jadi pantai tujuan kami liburan kemaren itu namanya ujung genteng adanya di provinsi jawa barat sana, hihihihihi garing pisan yah orang-orang udah dari kapan tau pada kesini.

Tapi seperti kata pepatah “lebih baik terlambat datang bulan  tapi punya suami”.. hemmm… krik krik krik…

Bismillahirahmanirrahim…yuk mari dimulakan ceritanya kakaa *benerin jilbab*

Keberangkatan (gaya euy padahal cuma ke propinsi sebelah aje)

Dimulai dari tanggal 12 Oktober (buseeett udah 2 bulan berlalu baru dibahas) rencana muluknya sih kami mau berangkat jam 5 pagi, ambisius seperti biasanya. Kenyataan nya? Jam 6:30 baru jalan itupun Shira gak sempet dimandiin dan gak diganti bajunya, jadilah dia berangkat dalam kondisi masih bau iler dan acak adut hehehehehe yang penting kan gembira bu.

Perjalanan lancar-lancar aja sampe Bogor cuma 20 menitan pasti berkat do’a Syahrince, tapi begitu ngelewatin Bogor mulai deh cobaan kehidupan dimulai, macyeeettt mamen. Perjalanan tersendat-sendat sampe akhirnya jam 8 kami berhenti disebuah SPBU untuk memenuhi hajat hidup semua orang yaituu… sarapan dan BAB.

Singkat kata singkat cerita *ketauan mulai keabisan ide* sekitar jam 2 sore sampailah kami semua di daerah Cikaso, sesuai jadwal yang disusun seenak jidat sendiri maka kita mulakan liburan ini dengan mengunjungi air terjun atau nama sundanya Curug Cikaso.

Kalo ngeliat di blog-blog orang-orang yang udah pernah mengunjungi curug ini adalah… INDAH pake Banget  dan wajib banget dikunjungi kalau kita berkesempatan wisata di daerah sini. Coba itu siapa yang gak mupeng dan tergoda lari ke curug Cikaso kalo diiming-imingi kata-kata semacem itu?!

Apalagi kalo dasarnya emang pribadi yang mudah terbujuk semacam gw ini *meratap dalam gelap*

 

IMG-20131019-WA0021

Di pinggir sungai sambil nunggu perahu yang mau kita naikin datang, abaikan tampilan anak gw yang dari pagi belom mandi dan gak mau pake celana

Mungkin udah pada tau ya kalo jalan menuju curug Cikaso ini harus ditempuh dengan naek kapal yang biaya sewa perkapalnya itu Rp.65.000, sedangkan biaya masuk ke curug nya sendiri adalah Rp.5.000/orang, gw bayar berapa? Rp.80.000 all in 😀

Sepanjang jalan menuju curug ini lagi banyak perbaikan disana-sini, baguslah siapa tau makin meningkatkan animo pengunjung maen-maen ke daerah sini. Karena kalo gw baca di review-review blogger yang pergi ke ujung genteng tahun-tahun kemaren semuanya mengeluhkan jalanan yang jelek.

Seperti biasa bukan etty namanya kalo gak asal bunyi dan asal becanda, jadi begitu masuk ke daerah Cikaso ini di mobil gw udah becanda-becanda babu sama mamah gw

gw : (menirukan logat orang sunda, eh tapi ini sunda kasar ya) aduuuuuuhhh maaf neng iyeu curugna saat, maklum keur kemarau.

terjemahan : aduuuuuuuuuuh maaf neng, ini air terjunnya kering, maklum lagi kemarau.

Mamah : ya kalo kering beneran terus kita ngapain?

gw : Yakali aer terjun segede gitu bisa beneran kering mah??

Dan setelah melewati perjalanan naek perahu yang ternyata cuma sekecrutan doang udah sampe (nyeseeellll tau gitu gw minta Rp.40.000 all in) CURUG NYA BENERAN KERING MAMAHHH…

Jadi si Curug yang dalam kondisi primanya tampilannya kayak gini

curug cikaso permai

Gambar dari www.panoramio.com

Menjadi seperti ini…..

1387287506114

*lari mengejar mamang tukang perahu dan minta duit gw dibalikin*

Kok mamangnya gak bilang dari tadi siiih kalo curugnya kering, kan hati kami jadi meleyot karena kuciwa mang. Mamang harusnya mengerti dong perasaan kami *usap aer mata di pipi*

Tapi yasudahlah ya, udah sampe juga jadi mending dinikmati cuma ngenesnya yang kering itu bukan cuma curugnya aja tapi semua sumber air disekitar curug itu jadi WC umumnya semua kering tak berair padahal sungainya sendiri airnya masih banyak. Terus kalo mau pipis gimana? disuruh pipis dipinggir sungai dong, aeehhh mate kan gw takut ada ulernya jadi mending ditahan aja sampe mabok.

Shira sih sempet pipis, dicebokin pake aqua gelas yang kita bawa, elit benerr cebok aja pake aqua 😀

Tapi walaupun curugnya kering pemandangannya tetep indah kok *menghibur diri sendiri*

Puas memandangi sisa-sisa keindahan curug cikaso
, kami langsung melanjutkan perjalanan menuju pantai ujung genteng.

Rencananya kami sekeluarga bakal nginep di pondok Adi di pinggir pantai deket pelelangan ikan di ujung genteng sini.

Terus pondoknya gimana?
Pantainya gimana?
Ada brondong ganteng apa enggak?

Udah kepanjangan inih, bersambung aja yaa…
*Kemudian disambit cucian kotor*

Ini udah ngaretnya sampe dua bulan pake berseri pula *sungkem atu-atu*

Intip-intip Foto Liburan

Tempatnya? Ayoo ditebak

Personilnya? Tim hore ceria, keluarga dangdut ku.

Kejadiannya tanggal 12-14 Oktober kemarin

IMG-20131019-WA0015Nenek Duyungwati dan cucu kesayangan

IMG-20131019-WA0005

Yah biarin deh lebay dikit maklum cucu jarang liat laut bersih

IMG-20131019-WA0020

Ciyeeeehhh tukang ikan nge-date sama tukang ojek 😀

IMG-20131019-WA0010duhh Shiraa kenapa gelap *yaeyalah mataharinya dibelakang bu*

Ceritanya entar-entaran deh ya, ini males ngumpulin tenaga 😀

Berenang Nyokk

Sebenernya alternatif tempat berenang disekitaran Pondok Ranggon tuh lumayan banyak, antara lain:
1. Taman Bunga Wiladatika, Cibubur.
Paling Jadul nih, udah ada dari zaman gw kicik. Malah zaman gw masih SMP kalo renang dari sekolah ya kesini.

(+) ada kolam renang gede, olympic size kayaknya jadi cucok buat yang beneran pengen olahraga dan bukan berendem cantik kayak kuda nil gw.
(+) ada kolam buat anak-anak juga.
(+)Tukang jajanannya banyak dari burger sampe gorengan ada, jadi walopun dilarang bawa makanan dari luar gak bikin kelaparan juga.
(+) kebersihan lumayan lah.
(+) ada instruktur renang kalo pengen daftar kursus berenang disini, ada klub renangnya juga kayaknya.
(+) karena letaknya didalam taman bunga wiladatika, jadi bisa banget tuh abis renang trus piknik bobo-boboan ditamannya.

(-) minim fasilitas lucu-lucu ala waterpark zaman sekarang, gak ada seluncuran warna-warni atau ember yang tumpah-tumpah gitu.
(-) buat fasilitas segini dan agak jadul tiketnya lumayan mehong (18 ribu kalo weekend)

2.CX Waterpark, Ciracas
Pernah gw bahas juga disini, nah yang ini lumayan baru.

(+) fasilitas super lengkap, bahkan ada indomaret nya segala jadi gak perlu takut kalo shampoo atau sabun ketinggalan.
(+) jajanan lengkap kap kap, walopun rasanya so-so ajasih, tapi kalo abis berenang kan bawaannya lapar sampe rasanya pengen makan orang kan ya?!
(+) kolam dewasa ukuran besar walau bukan standar pic pic olympic, kolam arus, kolam seluncur, bahkan kolam anak-anaknya dibikin kayak pantai dengan ombak palsu, dan ada ember guede yang tumpah-tumpah itu, lengkappp.
(+) karena masih baru semua fasilitas pun masih baru dan sampurno ya.

(-) kok makin mahal ajasih sekarang tiketnya?!
weekend 35ribu/orang .
(-) mulai femes, jadinya ramee gila apalagi musim liburan sekolah begini.

3. Sirkus Indoor Waterpark, Cipayung.
Yang teranyar nih di daerah sini. Dan nawarin hal baru pula, indoor bok indoor 😀
Penasaran dong gw jadinya hari ini gw langsung ajak Shira kesini buat nyobain.

(+) Lingkungannya adeem, waterpark ukuran mini yang sekelilingnya taman bernuansa Bali.
(+) Indoor jadi gak bikin takut Shira jadi kelewat gosong (padahal pake sun block) atau takut kegerimisan. Jadi berenang tengah hari bolong pun ayo ajadeh.
(+) Banyak fasilitas lucu ala waterpark zaman sekarang tentunya.
(+) Masih baru banget jadi semua masih kondisi sempurna.
(+) Shira super girang liat tempatnya, ohh Sirkus kamu pasti pake pelet deh.

(-) Gak ada kolam renang dewasa sama sekali, kaget deh suami gw padahal dia mau renang beneran. Jadi waterpark ini cocoknya buat anak-anak ya ceu.
(-) Tukang jualannya belom lengkap, cuma ada yang jualan minuman sama bakso-siomay gitu. Buset mana mungkin  ngenyangin coba buat gw. Padahal dilarang bawa makanan dari luar loh.
(-) Buat fasilitas segini, harga tiket 30ribu/orang untuk weekend masih kemahalan.

image

image

image

Nah berhubung masih di TKP jadi dilampirkan jembrengan keadaan TKP sekarang. Keliatan kan cetek-cetek semua kolamnya?

Sebenernya masih banyak tempat berenang lain yang belom dicoba, misalnya the infamous snowbay di TMII, atau waterpark dikomplek rumah gw yang di cikeas Cibubur Country, tapi asa males.

Kalo snowbay gw malesnya karena Shira udah pasti belum bisa menikmati semua fasilitas disana karena masih kicik. Rugi dong emaknya.

Kalo yang di Cibubur Country itu karena katanya pohon – pohon disekitarnya belum rimbun, jadinya super panas. Bisa gosong dong anak gw ceu.

Ada juga waterpark baru di Harvest city deket Mekarsari sana, atau waterpark di Mekarsari yang katanya baru renov. Tapiii agak jauh yah, males sayah kesananya.

Wisatanya yang deket gak pake macet atau capek ajalah, daripada abis wisata pasang koyo sebadan-badan 😀

Makan (dan Berhemat) Dimana-mana

Rabu (5 Sept 2012)

Sekali-kali ngomongin makanan dong,  dalam rangka bersyukur karena gw dan mba Heni naik grade yang sebenernya udah lama banget tapi rapelannya baru keluar 😛

Dan karena ada sedikit aroma kebebasan, jadi makan siangnya di Bandar Djakarta Alam Sutera saja. Perginya sih jam makan siang, tapi jangan ditanya baliknya ah, takut di shashimi massa.

Setiap kali kesini setiap itu juga terkagum-kagum sama penataan perumahan disini, rapih dan cakep-cakep ya rumahnya gak heran kalo harganya juga cakep. Pokoknya Cibubur jadi keliatan kamseupil kalo ngeliat daerah sini.

Sebenernya ada fotonya tapi kok males yaa nguploadnya *alasan cetek*

Yang terutama adalah : Makan Berlima, total kerusakannya cukup Rp.381.000 saja. Perasaan gw pesen makanannya udah lumayan banyak deh, kerang sekilo, cumi 7 ons, kepiting sekilo dimasak lada hitam dan telur asin (Hidup kolesterol!!), ikan pari sekilo juga, sayurannya kangkung dan toge plus aneka minuman, TAPI TERNYATA MURAH!! Yuk mari sering-sering kesini kalo begitu *trus dicambuk kepala kantor*

Kamis (6 Sept 2012)

Pulang cepet karena ada surat tugas jadinya bisa sampe rumah jam 3 sore dan ngeliat matahari sore di Pondok Ranggon. Shira kegirangan emak dan ayahnya pulang cepet (kalo suami gw mah sering banget deh punya Surat Tugas), langsung ngegelendot dan minta diajak makan bakso (murah deh kamu neng).

Langsung lah melipir ke Munjul buat makan bakso kesukaan Shira dan emaknya juga. Karena selesai makan masih sore juga jadinya diputuskan buat manjain anak sekali-kali dengan melipir ke Kranggan. Maen di Fantasy Land nya Cibubur Factory Outlet, beli koinnya cukup 10 biji saja (Rp.15.000) udah cukup bikin si bocah puas maen sampe maghrib. Karena asas pengiritan maka minumnya bawa dari rumah dan disini cukup beli susu ultra buat Shira (Rp.3.000).

Total Kerusakan adalah Rp.70.000 (karena ngebungkus bakso dimunjul 3 porsi)

Jumat (7 sept 2012)

Galian dimana-mana itu kampreto sekali deh, bikin senewen tiap pagi dan sore. Jadinya karena kemaren udah pulang cepet diputuskan untuk sekali-kali pulang lebih lambat dan kentjan bersama pak suami.

Kentjannya ngapain? Dinner romantis? Nonton film sambil pelukan? Ih basi. Trus ngapain? Melakukan aktifitas favorit kami berdua sejak zaman pacaran dan masih berkantor di Matraman yaituuuu…….. Baca gratis di Gramedia Matraman 😀

Toko bukunya gede dan bukunya pasti ada sample nya. I love Gramed Matraman lah pokoknya. Untungnya SPG sama satpamnya sering di ganti, kalo enggak takutnya muka gw sama suami di Blacklist karena keseringan baca gratis disini.

Oia kalo anak pajak yang ngantornya dimatraman pasti ngerti deh, disini kan tempat ngeceng andalan. Bahkan temen gw ada yang sampe nikah sama pegawai Gramedia  karena keseringan maen kesini. Gimana gak jadi andalan coba, cukup modal 10 ribu buat makan mie ayam bang Boy depan ajah, bacanya kan gratis 🙂

Tapii malam itu kami gak makan di Mie Ayam bang Boy, udah bosen jadi nyari tempat yang baru lah. Nyari nya sambil jalan pulang, otomatis wilayah pencarian meliputi Mantraman Raya ke arah Otista.

Tiba-tiba pandangan tertumbuk pada sebuah warung pinggir jalan yang jualan mpek-mpek dan Bakmie,Lokasinya persis di depan Hotel Fiducia, kok kayaknya rame yaa yaudin melipir masuklah. Mesennya standar pesenan orang yang amatir di dunia mpek-mpek : Kapal Selam sama Keriting buat gw dan Kapal Selam dan Kulit buat suami.

Rasanya? Enaak, at least lebih enak daripada Pak Raden buat lidah gw. Cuman cuko nya base rasanya kok agak manis ya, jadinya gw tumplekin sambel yang banyak biar agak “menggigits”. Minumnya es teler buat suami dan jus terong belanda.

Berapa Total Kerusakan? Rp.59.000 saja (ditambah sama parkirnya seribu)

Total Kerusakan ditambah Komik suami Rp.100.000 (karena suami beli komik 2 pc ,harga komiknya Rp.20.000/pc anjritt makin mahal aje nih komik)

Terbukti kan, bisa kok makan dan jalan-jalan kemana-mana tapi dompet gak jebol. Kuncinya tentu saja : Pengendalian diri dan tagihan KPR dan tagihan lain-lainnya yang terus membayangi tiap langkah anda 😀

Hidup Hemat!! Hidup Merki!!!

Weekend Tanpa Mall #2

Sebenernya gak istimewa bikin postingan weekend tanpa mall, lah gw kan emang jaraang banget weekend maen ke mall, jadi mestinya kalo bikin postingan weekend ke mall barulah istimewa. Tingkat ke-merki-an makin tinggi salah satu indikatornya ya itu, jarang ke mall *elus-elus dompet*

Sabtu

Bangun pagi shira aja belum mandi langsung rame-rame ke pasar munjul cari sarapan, pasar munjul ini pasar yang paling deket dari rumah dan lumayan lah gak pake becyek walopun banyak tukang ojek.

Kelar sarapan langsung dong belanja-belinji sayur mayur dan lauk-pauk nya. Jadi sebagai pendatang baru di dunia perdapuran yang kejam, gw lagi latian masak lauk setengah mateng siap goreng semacam empal dan ayam ungkep, kan bentar lagi bulan puasa ya kakaa. Mudah-mudahan bulan puasa di rumah baru dan dapur baru bisa sukses, gak perlu gotong-gotong shira ke rumah mamah buat numpang sahur.

Balik ke rumah karena perut masih kenyang gak perlu langsung masak makan siang, jadinya mari kita bersih-bersih rumah. Kan belum punya asisten yang bisa bantu jadinya ya semua dikerjain sendiri, suami lantai atas gw lantai bawah. Bersih-bersihnya termasuk nyapu-ngepel lantai, ngelap jendela dan nyikatin lantai kamar mandi, mudah-mudahan bikin langsing deh.

Dan karena udah capek bebersih jadinya makan siangnya gak mau masak yang repot-repot *dadah-dadah sama ayam dan daging* masaknya tahu-tempe goreng sama sayur bening aja. Anti klimaks banget, padahal suami gw udah ngebayangin makan siang pake empal katanya *tampar pake panci presto*

Tapi apapun menu makan siangnya yang penting minumnya teh botol sosro perut kenyang hati senang, buktinya abis makan siang bisa bobo siang berjamaah dan bangunnya errr jam 4 aja gitu. Curiga tempe sama tahunya mengandung obat tidur deh.

Bangun tidur langsung melangkah pasti mencari cemilan diluar rumah, percuma deh ngilangin lemak tadi siang. Tujuannya : Taman Flamboyan di Cilangkap, jadi emak-bapaknya jajan anaknya bisa maen lari-larian.

pemandangan taman flamboyan

Lumayan banget deh ada taman beginian deket  rumah. Taman ini luasnya lumayan banget ada kali 3000 meter dan sebagian besar isinya ya pohon-pohon besar macam rambutan, durian tapi enggak ada pohon flamboyan *ngokkk*

ijo-ijo dimana-mana

Kalo weekend pagi-sore ramee, sampe ada yang bawa kasur angin buat latihan silat gitu. Didalem tamannya gak boleh ada tukang jualan, tapi tukang jualannya berjejer dipagar luar.

terdeteksi mas-mas topi merah bawa sebungkus singkong keju ditangan

pemandangan lapangan ditengah taman

Ditaman ini juga ada jogging track yang beneran bisa buat lari-lari ditempat, tracknya lumayan panjang lah,tapi gw belom pernah nyobain sih. Permainan anak cuma ada yang buat dipanjat-panjat itu sama bak pasir ajasih, enaknya kalo ke taman ini bawa bola atau raket buat main badminton deh.

Kekurangan taman ini cuma satu : kalo malem gak ada penerangan lampu samsek, iih takutnya kan jadi tempat pacaran mesum atau ngumpul anak begajulan ya. Mudah-mudahan kedepannya dikasih lampu deh sama pemda, dan mudah-mudahan lagi taman kayak gini diperbanyak dimana-mana.

Minggu

Berenaanngggg.

Setelah janji palsu selama hampir 2 minggu, akhirnya renang juga. Tapi lupa nih, fotonya adanya di Hp suami. Jadi foto yang sekarang adalah foto renang bulan kemaren.

Kolam seluncur

nah yang tengah-tengah ini kolam sungai nya.

Tempat gw biasa berenang itu di CX waterpark ciracas, tempatnya masih baru tapi lumayan lengkap. Kolamnya ada 3, kolam seluncur , kolam anak-anak (lengkap dengan ember gede yang tumpah-tumpah itu), dan kolam dewasa (buat yang serius pengen berenang, bukan ngegiring anak bebek kayak gw), selain itu juga ada kolam sungai pake terowongan.

pemandangan ke kolam anak

Disini juga ada pujasera nya (tapi gw gak afdol kalo gak bawa makanan sendiri) dan terutama ada indomaretnya dongs lengkap dengan ATM Mandiri :). Lumayan kalo ternyata lupa bawa duit didompet. Tiket masuknya 30 ribu/orang, dan mulai bulan lalu shira udah bayar tiket.

Gak enaknya kemaren tuh ramee karena musim liburan sekolah, jadinya antri banget pas ganti baju dan bilasan. Apalagi shira kan kayak princess, kalo pipis maunya dikamar mandi dan mesti dibukain dulu baju renangnya. Ribet deh kamu nak, mbok yaa pipisnya dikolam renang aja gitu kan sekalian sama cebok tuh *ditoyor pake gayung sama shira*

Buat gw dengan harga tiketnya yang 30 ribu per orang, tempat ini fasilitasnya lumayan lah, itung-itungannya masih lebih hemat daripada jalan ke mall. Jalan-jalan bermodalkan 100 ribu? bisa banget, udah sama parkir pula, dengan catatan makan minum ngebekel dari rumah yaa.

Pergi dari rumah jam 8 pulang lagi udah jam 12 aja, acaranya dilanjut bobo siang jamaah lagi sampe jam errrr 4 lagi. Hahahahaha gak bisa nyalahin tahu tempe lagi, karena makan siangnya nasi pake empal *ciyeeeh gaya udah bisa masak empal*

So, teman-teman weekendnya gimana? Dirumah aja? Dirumah juga meriah kok, yang penting happy.