Arsip Kategori: jalan-jalan

Makan (dan Berhemat) Dimana-mana

Rabu (5 Sept 2012)

Sekali-kali ngomongin makanan dong,ย  dalam rangka bersyukur karena gw dan mba Heni naik grade yang sebenernya udah lama banget tapi rapelannya baru keluar ๐Ÿ˜›

Dan karena ada sedikit aroma kebebasan, jadi makan siangnya di Bandar Djakarta Alam Sutera saja. Perginya sih jam makan siang, tapi jangan ditanya baliknya ah, takut di shashimi massa.

Setiap kali kesini setiap itu juga terkagum-kagum sama penataan perumahan disini, rapih dan cakep-cakep ya rumahnya gak heran kalo harganya juga cakep. Pokoknya Cibubur jadi keliatan kamseupil kalo ngeliat daerah sini.

Sebenernya ada fotonya tapi kok males yaa nguploadnya *alasan cetek*

Yang terutama adalah : Makan Berlima, total kerusakannya cukup Rp.381.000 saja. Perasaan gw pesen makanannya udah lumayan banyak deh, kerang sekilo, cumi 7 ons, kepiting sekilo dimasak lada hitam dan telur asin (Hidup kolesterol!!), ikan pari sekilo juga, sayurannya kangkung dan toge plus aneka minuman, TAPI TERNYATA MURAH!! Yuk mari sering-sering kesini kalo begitu *trus dicambuk kepala kantor*

Kamis (6 Sept 2012)

Pulang cepet karena ada surat tugas jadinya bisa sampe rumah jam 3 sore dan ngeliat matahari sore di Pondok Ranggon. Shira kegirangan emak dan ayahnya pulang cepet (kalo suami gw mah sering banget deh punya Surat Tugas), langsung ngegelendot dan minta diajak makan bakso (murah deh kamu neng).

Langsung lah melipir ke Munjul buat makan bakso kesukaan Shira dan emaknya juga. Karena selesai makan masih sore juga jadinya diputuskan buat manjain anak sekali-kali dengan melipir ke Kranggan. Maen di Fantasy Land nya Cibubur Factory Outlet, beli koinnya cukup 10 biji saja (Rp.15.000) udah cukup bikin si bocah puas maen sampe maghrib. Karena asas pengiritan maka minumnya bawa dari rumah dan disini cukup beli susu ultra buat Shira (Rp.3.000).

Total Kerusakan adalah Rp.70.000 (karena ngebungkus bakso dimunjul 3 porsi)

Jumat (7 sept 2012)

Galian dimana-mana itu kampreto sekali deh, bikin senewen tiap pagi dan sore. Jadinya karena kemaren udah pulang cepet diputuskan untuk sekali-kali pulang lebih lambat dan kentjan bersama pak suami.

Kentjannya ngapain? Dinner romantis? Nonton film sambil pelukan? Ih basi. Trus ngapain? Melakukan aktifitas favorit kami berdua sejak zaman pacaran dan masih berkantor di Matraman yaituuuu…….. Baca gratis di Gramedia Matraman ๐Ÿ˜€

Toko bukunya gede dan bukunya pasti ada sample nya. I love Gramed Matraman lah pokoknya. Untungnya SPG sama satpamnya sering di ganti, kalo enggak takutnya muka gw sama suami di Blacklist karena keseringan baca gratis disini.

Oia kalo anak pajak yang ngantornya dimatraman pasti ngerti deh, disini kan tempat ngeceng andalan. Bahkan temen gw ada yang sampe nikah sama pegawai Gramediaย  karena keseringan maen kesini. Gimana gak jadi andalan coba, cukup modal 10 ribu buat makan mie ayam bang Boy depan ajah, bacanya kan gratis ๐Ÿ™‚

Tapii malam itu kami gak makan di Mie Ayam bang Boy, udah bosen jadi nyari tempat yang baru lah. Nyari nya sambil jalan pulang, otomatis wilayah pencarian meliputi Mantraman Raya ke arah Otista.

Tiba-tiba pandangan tertumbuk pada sebuah warung pinggir jalan yang jualan mpek-mpek dan Bakmie,Lokasinya persis di depan Hotel Fiducia, kok kayaknya rame yaa yaudin melipir masuklah. Mesennya standar pesenan orang yang amatir di dunia mpek-mpek : Kapal Selam sama Keriting buat gw dan Kapal Selam dan Kulit buat suami.

Rasanya? Enaak, at least lebih enak daripada Pak Raden buat lidah gw. Cuman cuko nya base rasanya kok agak manis ya, jadinya gw tumplekin sambel yang banyak biar agak “menggigits”. Minumnya es teler buat suami dan jus terong belanda.

Berapa Total Kerusakan? Rp.59.000 saja (ditambah sama parkirnya seribu)

Total Kerusakan ditambah Komik suami Rp.100.000 (karena suami beli komik 2 pc ,harga komiknya Rp.20.000/pc anjritt makin mahal aje nih komik)

Terbukti kan, bisa kok makan dan jalan-jalan kemana-mana tapi dompet gak jebol. Kuncinya tentu saja : Pengendalian diri dan tagihan KPR dan tagihan lain-lainnya yang terus membayangi tiap langkah anda ๐Ÿ˜€

Hidup Hemat!! Hidup Merki!!!

Weekend Tanpa Mall #2

Sebenernya gak istimewa bikin postingan weekend tanpa mall, lah gw kan emang jaraang banget weekend maen ke mall, jadi mestinya kalo bikin postingan weekend ke mall barulah istimewa. Tingkat ke-merki-an makin tinggi salah satu indikatornya ya itu, jarang ke mall *elus-elus dompet*

Sabtu

Bangun pagi shira aja belum mandi langsung rame-rame ke pasar munjul cari sarapan, pasar munjul ini pasar yang paling deket dari rumah dan lumayan lah gak pake becyek walopun banyak tukang ojek.

Kelar sarapan langsung dong belanja-belinji sayur mayur dan lauk-pauk nya. Jadi sebagai pendatang baru di dunia perdapuran yang kejam, gw lagi latian masak lauk setengah mateng siap goreng semacam empal dan ayam ungkep, kan bentar lagi bulan puasa ya kakaa. Mudah-mudahan bulan puasa di rumah baru dan dapur baru bisa sukses, gak perlu gotong-gotong shira ke rumah mamah buat numpang sahur.

Balik ke rumah karena perut masih kenyang gak perlu langsung masak makan siang, jadinya mari kita bersih-bersih rumah. Kan belum punya asisten yang bisa bantu jadinya ya semua dikerjain sendiri, suami lantai atas gw lantai bawah. Bersih-bersihnya termasuk nyapu-ngepel lantai, ngelap jendela dan nyikatin lantai kamar mandi, mudah-mudahan bikin langsing deh.

Dan karena udah capek bebersih jadinya makan siangnya gak mau masak yang repot-repot *dadah-dadah sama ayam dan daging* masaknya tahu-tempe goreng sama sayur bening aja. Anti klimaks banget, padahal suami gw udah ngebayangin makan siang pake empal katanya *tampar pake panci presto*

Tapi apapun menu makan siangnya yang penting minumnya teh botol sosro perut kenyang hati senang, buktinya abis makan siang bisa bobo siang berjamaah dan bangunnya errr jam 4 aja gitu. Curiga tempe sama tahunya mengandung obat tidur deh.

Bangun tidur langsung melangkah pasti mencari cemilan diluar rumah, percuma deh ngilangin lemak tadi siang. Tujuannya : Taman Flamboyan di Cilangkap, jadi emak-bapaknya jajan anaknya bisa maen lari-larian.

pemandangan taman flamboyan

Lumayan banget deh ada taman beginian deketย  rumah. Taman ini luasnya lumayan banget ada kali 3000 meter dan sebagian besar isinya ya pohon-pohon besar macam rambutan, durian tapi enggak ada pohon flamboyan *ngokkk*

ijo-ijo dimana-mana

Kalo weekend pagi-sore ramee, sampe ada yang bawa kasur angin buat latihan silat gitu. Didalem tamannya gak boleh ada tukang jualan, tapi tukang jualannya berjejer dipagar luar.

terdeteksi mas-mas topi merah bawa sebungkus singkong keju ditangan

pemandangan lapangan ditengah taman

Ditaman ini juga ada jogging track yang beneran bisa buat lari-lari ditempat, tracknya lumayan panjang lah,tapi gw belom pernah nyobain sih. Permainan anak cuma ada yang buat dipanjat-panjat itu sama bak pasir ajasih, enaknya kalo ke taman ini bawa bola atau raket buat main badminton deh.

Kekurangan taman ini cuma satu : kalo malem gak ada penerangan lampu samsek, iih takutnya kan jadi tempat pacaran mesum atau ngumpul anak begajulan ya. Mudah-mudahan kedepannya dikasih lampu deh sama pemda, dan mudah-mudahan lagi taman kayak gini diperbanyak dimana-mana.

Minggu

Berenaanngggg.

Setelah janji palsu selama hampir 2 minggu, akhirnya renang juga. Tapi lupa nih, fotonya adanya di Hp suami. Jadi foto yang sekarang adalah foto renang bulan kemaren.

Kolam seluncur

nah yang tengah-tengah ini kolam sungai nya.

Tempat gw biasa berenang itu di CX waterpark ciracas, tempatnya masih baru tapi lumayan lengkap. Kolamnya ada 3, kolam seluncur , kolam anak-anak (lengkap dengan ember gede yang tumpah-tumpah itu), dan kolam dewasa (buat yang serius pengen berenang, bukan ngegiring anak bebek kayak gw), selain itu juga ada kolam sungai pake terowongan.

pemandangan ke kolam anak

Disini juga ada pujasera nya (tapi gw gak afdol kalo gak bawa makanan sendiri) dan terutama ada indomaretnya dongs lengkap dengan ATM Mandiri :). Lumayan kalo ternyata lupa bawa duit didompet. Tiket masuknya 30 ribu/orang, dan mulai bulan lalu shira udah bayar tiket.

Gak enaknya kemaren tuh ramee karena musim liburan sekolah, jadinya antri banget pas ganti baju dan bilasan. Apalagi shira kan kayak princess, kalo pipis maunya dikamar mandi dan mesti dibukain dulu baju renangnya. Ribet deh kamu nak, mbok yaa pipisnya dikolam renang aja gitu kan sekalian sama cebok tuh *ditoyor pake gayung sama shira*

Buat gw dengan harga tiketnya yang 30 ribu per orang, tempat ini fasilitasnya lumayan lah, itung-itungannya masih lebih hemat daripada jalan ke mall. Jalan-jalan bermodalkan 100 ribu? bisa banget, udah sama parkir pula, dengan catatan makan minum ngebekel dari rumah yaa.

Pergi dari rumah jam 8 pulang lagi udah jam 12 aja, acaranya dilanjut bobo siang jamaah lagi sampe jam errrr 4 lagi. Hahahahaha gak bisa nyalahin tahu tempe lagi, karena makan siangnya nasi pake empal *ciyeeeh gaya udah bisa masak empal*

So, teman-teman weekendnya gimana? Dirumah aja? Dirumah juga meriah kok, yang penting happy.

Weekend Tanpa Mall #1

Yak yang rumahnya Cibubur ayo ngacung!!

Enggak, rumah gw bukan di Cibubur, tapii di Pondok ranggon. Enggak tau Pondok Ranggon ada dimana? Gapapa, gw udah biasa kok. Jadi Pondok Ranggon itu masih di Jakarta Timur ujung sekali, berbatasan sama Bekasi dan Depok. Ruwet ya? hehehehe.

Jadi gw ini termasuk orang Pondok Ranggon asli, gak betawi-betawi banget maklum lokasi pinggiran. Dan sekedar informasi yak,ย  Pondok Ranggon itu udah eksis jauuuuh sebelum yang namanya Cibubur ” jadi-jadian” itu ada. Kenapa gw sebut “jadi-jadian”, karena secara wilayah yang namanya Raffles Hills, Mahogany Residence, apalagi Kota Wisata itu BUKAN termasuk kelurahan Cibubur. Tapi ternyata setelah dibukanya jalan raya Transyogi, dan perumahan itu bermunculan nama Cibubur lah yang mereka pake. Karena apa? Lebih menjual kayaknya.

Enggak, gw gak nyolot kok sama yang rumahnya di “Cibubur”. Piss yaa ๐Ÿ™‚

Karena biar bagaimana, mereka semua lah yang bikin wilayah pinggiran ini jadi maju dan berkembang sampe kayak sekarang ini. Dulu-dulu mah jangankan rumah sakit atau mall, lah sepanjang mata memandang cuma kebon aja gak ada jalanan.

Saking majunya Cibubur sekarang ini, sampe macret pun tetep ada disaat weekend. Capek deh. Yang warga Cibubur pasti paham deh, antrian masuk ke Cibubur Junction yang notebene mall paling hip se Cibubur ajegile panjangnya kalo weekend.

Demi apa kakaa gw weekend harus macet demi masuk mall, demi apaa??

Hahahaha abisnya kalo gak ke mall, trus kemenong?

Ihhh banyak pilihan kali. Nah contohnya weekend kemaren gw gak ke mall dong, tapii ke Bumi Perkemahan Wiladatika. Itu adanya dimana? Pintu masuknya persis di sebelah McD Cibubur nek. Tinggal slep, langsung masup *apasiiih*

Kalo gw, berhubung dari arah Pondok Ranggon ada pintu gerbang sendiri, jadi lebih gampil lagi gak perlu ke Cibubur dulu. Kebayang kan luasnya tempat ini, pintu belakangnya di Pondok Ranggon, pintu Depannya di Cibubur loh. Yah secara Hutan Wisata sekaligus Bumi Perkemahan.

Trus disitu ngapain?

Bisa sepedahan, atau gelar tiker buka bekel alias piknik. Disini juga ada Playground sik, walopun isinya cuma perosotan, ayunan sama jungkat-jungkit. Tapi ada 2 gitu playground nya, jadi lumayan lah buat bocah.

Ini playground pertama, nampak sepasang bapak - anak yang kece 
lagi main perosotan ๐Ÿ™‚

Yang paling enaken yaa, duduk di saung (eh beneran namanya saung kan ya?!) di pinggir danau. Keliatan gak saungnya, itu yang gentengnya merah. Ada 4 saung gitu, tapii kalo minggu siang-sore penuh aja itu saungnya sama orang-orang yang arisan keluarga sampe bawa sound system sendiri gitu. Enaknya justru sabtu, gak terlalu rame.

Lagi neduh di saungnya sekalian neng "isi bensin"

Pemandangannya ijo royo-royo. Bukan sekedar adem tapi sekaligus menenangkan. Jadi gak perlu jauh-jauh ke kebon Raya bukan? Hai warga Cibubur Sekalian. Buat dapetin pemandangan semacem ini

Pemandangan ke Arah Lapangan Parkir,
 kalo hari minggu pagi jadi tempat senam

Nah ini playground yang kedua,
sebelahan sama playground yang pertama tadi.

Pemandangan ke arah danau, maafkeun kualitas gambar
maklum difoto pake hape.

Didanau ini juga ada sepeda air sama perahu naga loh, jadi lumayan lah nambah hiburan buat bocah. Buat yang anaknya udah remaja, bisa juga main Flying Fox yang ngelewatin atas danau ini. Lengkap kan ?!

Buat urusan perut alias makan, paling aman emang bawa bekel dari rumah. Sehat plus hemat. Tapi kalo males bawa makan juga gapapa, disini banyak juga tukang baso-mie ayam, sama siomay.

Kalo mau lebih enak lagi, disebelah pintu masuk ke sini ada Gubug Udang, restoran yang jualan apalagi kalo bukan udang dan teman-temannya. Makanannya enak, harganya lumayan lah. Kalo gw bilang mahal-mahal trus, makin keliatan meditnya dong.

Jadi gak perlu rempong ke mall buat main sekaligus nyenengin bocah. Ayo cari alternatif lain lah, banyak kok pilihannya. Lagian kalo ke mall kan banyak godaannya, aku takut boros kakaa *pilin ujung jilbab*

Ini Liburan? Kayaknya Iyaa..

Sebenernya ini cerita liburannya udah agak basi sih, perginya tanggal 23-25 Februari kemaren tapii daripada ini blog kosong berdebu gak ada isinya maka marilah kita kupas cerita liburannya neng shira..

Catatan:

Jumlah personel : 7 orang (shira, ayay, momom, kakek, nenek, engkong dan supir)

Gak ada cerita liburan cuman bertiga apalagi kalo mau keluar kota, karena bapak direktur utama (baca:suami) menganut paham makan rame makin seru

Day 1

berangkat : 23 Februari 2012 jam 07:00 pagi.. Sengaja lah berangkat pagi biar bisa sarapan dulu di tukang bubur trus mampir ke warteg rencananya mau mbungkus lele goreng buat si neng, ternyata belom mateng dong. Gagal deh acara mbekel dari rumah..

berhenti sekali di rest area jam 09:30, nyari lele goreng. Mahal dong, mak irit hampir melotot pas bayar. Gimana ya, gak biasa aja sih bungkus lele 2 ekor sama nasi putih 1 tapi bayarnya goban kembali cuma goceng.

Sampe di Garut jam 11:00, jadi kalo di hitung-hitung sebenernya Taman mini – Garut gak sampe 3 jam pemirsa, kagum sayah. Deket juga yak. Dan jalanannya mulus dong kayak kulit Mayang sari..

Langsung lah rombongan sirkus menuju hotel tujuan yaitu Kampung Sumber Alam, cuma mau naro barang bawaan ajasih karena ternyata kamar yg kita pesen belom siap, resiko dateng kecepetan lah.

Setelah barang bawaan di taro trus kemana kita? Be-la-nja..

Kurang endonesah apalagi coba, orang bule mah nyari candi kita nyari pasar, yah berhubung rikues dari kakek-nenek jadi nurut aja.

Belanja apa digarut? apalagi kalo bukan produk kulit, ada satu tempat yang jadi pusat pengrajin kulit, jadi sepanjang jalan itu ada berpuluh-puluh toko semua jualan kulit. Sayangnya gw gak napsu, selain gak suka-suka amat sama kulit juga karena desainnya kebanyakan udah dikasih merek semacem LV sukaesih , Herpes, semua serba luar negeri. Ku tak suki. Kurang punya identitas ah, sama aja dong sama tenabang.

Dapet apa aja? Banyaaak, karena yang gak napsu belanja cuma gw ya *tepuk dada* yang lain cemen semuah. Nenekย  beli sendal, kakek beli sepatu, engkong sendal sama topi dan ayay? tas buat ipad sama topi juga.

Harganya gimanah? Murah kok murah, bener deh.. Di total-total semua gak sampe 700 ribu.

Kualitas? Mbuh gak ngerti nek. Tapi kata kakek sebagai penggemar kulit, kualitasnya oke lah.

Kelar bayar belanjaan gw menitahkan untuk nyari makan siang, gak baik lama-lama di daerah begituan, takut neneknya shira khilaf minta jaket kulit tukang ojek. Nanya sama yg jaga toko kulit disaranin ke cibiuk, ih ogat banget gw, cibiuk mah di jakarta banyak kang. Jadi kayaknya mendingan muter-muter nyari tempat makan yang keliatan lucu dan menjanjikan ajalah. Keputusan yg kemudian gw sesali. Karena ternyata kita malah nyasar-nyasar gak jelas.

Setengah jam muter gak jelas dan sempet-sempetnya mampir ATM, gw *lagi,gw dan selalu gw, kan sayah dominan* minta balik ke hotel aja. Capek tauu, mana lapar pula, bawaanya jadi esmosi. Eeeh di jalan mau ke hotel itu nemu restoran agak lucu, gw langsung minta berenti.

Nama restorannya? Lupa, tapi dia lokasinya di jalan mau ke cipanas situ kok. Di belokan gitu.

Menunya? Sate domba, trus masakan sunda lainnya, Lumayan lengkap.

Kita pesen apa aja? Nasi 7 porsi, sayur asem,sate domba, gulai domba, tumis genjer 2, tumis toge 2, tahu-tempe, sop iga, belut goreng, kacang merah entah dimasak apah.

dan minuman rupa-rupa (ada kopi, teh, jus sama aqua)

Total Kerusakan? 132 ribu saja, kok inget? ya inget dong, soalnya gw takjub harganya semurah itu. Aku suka Garut.

Sampe di hotel dan ternyata kamarnya udah siap, mari kita check-in. Kelar check in langsung menuju ke kamar.

Oia kita pesen kamarnya tipe junior suite plus extra bed buat engkong dan supir. Harganya bisa dicek disini. Kamarnya bagus banget ternyata, ada semacam tempat berendam di bagian depan deket kamar mandi jadi kita gak perlu pergi ke kamar rendam deket lobi. Secara yaa kamar kita adanya di bagian belakang kampung sumber alam ini. Tapi saran gw sih kalo mau nginep disini mending pesen bagian belakang aja deh, view dari kamarnya top markotop. Kalo di daerah depan kan villa atau bungalownya adanya diatas tanah, nah yang dibelakang ini adanya diatas empang atau semacam kolam gitu jadi lebih unik dan bagus..

nah itu secuil foto yg berhasil di upload, maafkeun ada penampakan ayahnya shira yg ganteng..

Tapii menurut gw hotel ini teteup ada kekurangnnya, yaitu… jreng-jreng-jreng… makanan disini mahal. Hahahahaha apa gw yg kelewat medit yak, liat harga nasi goreng 45rb aja melotot..

Maka dari itu walopun nginep disinih tapi kami gak tertarik mesen makanan nya, mending ngesot keluar hotel sekalian jalan-jalan dong. Selain irit sekalian liat2 kota garut.

 

cu bi kontinyu yaa….

Review : All You Can Eat @Shabuya

Hari Jumat tgl 17 Desember kemaren me&hubby seperti biasa lunch date, lumayan mencuri waktu di jam istirahat itung-itung pacaran lah.

Setelah bingung dan agak bosen makan di Mall yang itu-itu aja ( baca: Plasa Semanggi) akhirnya diputuskan untuk melipir dikit ke arah Jakarta Barat yang kebetulan berbatasan dengan Jakarta Pusat. Tadinya sih mau ke Citraland mau nyobain The Buffet yang disana, tapii seperti biasa jiwa labil gw kambuh dijalan. Ngeliat ada mall baru disamping TA yang kayaknya keren gw pengen dong nyobain mampir. Untungnya suami manut aja.

Sampe diparkiran gw inget pernah baca review Shabuya di internet, guggling bentar dapet deh posisi resto ini yang ternyata ada dilantai 1.

Sampe didepan Shabuya yang pertama gw tanyain adalah :

“Disini makanannya halal enggak ya?”

Dijawab dengan mantap oleh Pak Kevin ( kayaknya manajer on duty) :

“Untuk shabu-shabu saya bisa jamin halal bu, tapi untuk sukiyaki ada kandungan sakenya. Ini karena saya juga muslim loh bu”

Jadi pastilah kita berdua makan shabu-shabu dong.

Disini sistemnya all you can eat, cocok banget deh buat perut karung gw.

Begitu duduk dan meja disiapkan untuk kita, gak lama dateng deh appetizers nya (bener appetizers pake s) karena dapetnya gak cuma 1 tapi 4 macem yaitu:

  • Ubi Goreng pake wijen (nama resminya Goguma Bokum/Sweet potato with caramel sauce).Super enaak ,tapi gw emang fans berat ubi sih jadi mungkin kurang obyektif.
  • Mini Burger, yang ini juga enakk. Dagingnya lembut dan bumbunya pas.
  • tumisan sayuran,nah yang ini gw agak bingung pas nyicipin. Kok dingin yaa? Bukannya tumisan tuh harusnya anget atau malah panas sekalian?! ini dingin gitu kayak dari kulkas. Gak napsuin.
  • Kimchi, nah ini sama kayak tumisan sayuran dingin aje gitu. Padahal gw tadinya penasaran gitu kayak apa sih rasanya kimchi. Tapi setelah suapan pertama udah gak pengen lagi. Katanya sih ini kimchinya gaya jepang jadi gak seasem dan sepedes kimchi korea, tapi berhubung gw blom pernah nyoba yang korea jadi gak bisa bandingin lah.

Main course nya adalah :

  • 2 piring besar daging angus beef
  • 1 piring sedang seafood (ikan dori, udang dan cumi)
  • 1 mangkok besar aneka sayuran(pokcoy, sawi putih, jamur enoki, wortel, jagung,dll) ditambah udon
  • Nasi

Itu semua termasuk appetizers nya tadi all you can eat alias makan sepuasnya(Err, Jus sama kue dan apalah gitu yang piring paling depan sebelah kanan itu gak termasuk all You can eat ya).

Saus untuk shabu-shabunya kemaren gw dikasih 3 macam saus, yaitu:

  • saus ponzu yang bentuknya mirip kecap tapi lebih cair dan rasanya asem-asem gimana gitu. Dikasih tambahan cabe iris, bawang putih cincang sama apa gitu satu lagi gw lupa. It goes very well with the seafood.
  • Saus kacang. Katanya sih dari kacang mede.
  • Saus cabe ijo tapi bentuknya lebih mirip wasabi dan baunya agak kayak terasi. Hihihi gak ngerti nih gw namanya apaan. Pedess. Jadi kalo mau berpedes-pedes pakelah saus yang ini.

 

Oia berhubung waktu makan lapar berat jadi gak sempet difotoin makanannya. Jadi semua gambar disini gw ambil dari Facebooknya Shabuya.

 

Menurut gw dengan harga Rp.108.000/orang (kalo anak-anak Rp 78.000) amat sangat sesuai lah yaa.

Untuk minumnya kemaren kita sama-sama pesen ocha hangat refill harganya cuma Rp.10.000.

Total Jendral kerusakan makan berdua termasuk minum, pajak dan service charge adalah Rp.278.000

Tingkat Kepuasan : Puas banget (secara yaa itu daging kita nambah 2 piring lagi, seafood 3 piring lagi dan sayur 1 mangkok lagi)

 

Mantep deh walopun gak bisa sering-sering yaa makan disini karena setara uang makan setengah bulan, tapi restoran ini gw rekomendasikan kepada penggemar shabu-shabu atau penggemar restoran all you can eat.

 

Harga, Rasa apalagi pelayanannya memuaskan banget.

 

 

Shabu-Ya
Central Park Lt.1
Jakarta Barat

yogyakarta

Sedih deh ngeliat berita merapi di TV apalagi berita yang setajam silet itu, untung udah dibekuin. Berita kok bikin panik begono, gimana kalo yang nonton jantungan? Situ mau nolongin? #nyolot

 

Sebenernya oktober kemaren gw sekeluarga liburan ke yogya selama 3 hari, udah diniatin dari kapan tau tapi baru bisa kesampaian. Rombongan sirkus yang terdiri dari gw, misua, neng, kakek-nenek plus om-omnya si neng. Sumpah diniatin banget ini, sampe cuti sekeluarga ๐Ÿ˜›

 

Nah berhubung sekarang Yogya lagi hangat dibicarakan , maka mari kita bagi pengalaman liburan keluarga ini. Ini Edisi perdana Neng Shira keluar kota yang agak jauh loh.

 

 

Day 1 Jumat (tgl 8 okt 2010)

Berangkuts dari rumah jam 6 pagi teng, mampir dulu ditukang bubur karena kita gak pada masak dirumah. Masuk tol taman mini jam 7 eh jam 8:30 udah nyampe indramayu aje. Oia kita mau lewat jalur pantura soalnya. Super cepats yak? yaiyalah hari kerja gituh, bukan musim liburan pula.

 

Singkat kata singkat cerita sampe di Hotel magrib aje gitu, karena hmmm malu nih sebenernya tapi kita nyasar di kota Yogya itu, muter-muter nyari malioboro ๐Ÿ˜›

 

Emang untuk malem pertama ini kita mau nginep di Hotel di daerah malioboro tepatnya di Hotel Kumbokarno (jawa bgt dah namanya, yaiyalah ini kan Yogya ๐Ÿ˜› ) di Jl.Dagen no.49. Hotelnya? standar lah yaa, harganya juga enteng dikantong sih. Untuk kamar tipe Family (2 bed ukuran Queen, kamar mandi berair hangat,AC, TV) harganya cukup idr 300 rebu. Cocok lah buat kita yang berombongan ini.

 

Malemnya kegiatan kaporit cuma muterin jalan malioboro yang sekepretan dari hotel, ramee banget ternyata. Usut punya usut ternyata tanggal 7 oktober tuh ulang tahun kta yogya loh, pantesan aje rame. Plus banyak panggung musik, di deket hotel ada, di alun-alun juga ada.

 

Gak banyak yang bisa diceritain dihari pertama ini, maklum gw langsung tidur setelah makan malem. Gak biasa begadang sih. Adek-adek gw sih katanya muter-muter nyari kuliner malam. Angkringan Lik Man yang tersohor itu sama apa tuh yang jualannya tengah malem, lupa gw ๐Ÿ˜›

 

 

day 2 Sabtu (9 Oktober 2010)

Pagi-pagi jam 5 mataharinya udah terang, kaget gw kirain kesiangan. Jadwal kita hari ini agak padat soalnya. Jam 7 setelah sarapan di hotel (makanannya?? T_T) kita langsung check-out trus muterin kota yogya deh, mulai dari keraton, benteng vredenburg, monumen yogya kembali, tugu yogya, tapi gak ke taman sari nya karena mepett mau ke pantai.

 

Atas request adek-adek gw yang pengen ke Parangtritis jadilah kita melipir kesono. Padahal gw udah bilang kalo Parangtritis tuh gak bisa buat berenang karena ombaknya gede bgt tapi mereka maksa, yaudin apa bole buat. Nyampe di Parangtritis jam 10, tapi puanasssnya top markotop dah. Dan ombaknya beneran gede banget. Hiiii serremm.

 

Adek-adek gw nyewa ATV yang banyak dipinggiran pantai, tarifnya idr 50rebu untuk 30 menit. Mayan murah ya bokk. Gw? Neduh aje di tukang es kelapa. Ogah ah panas-panasan, gw udah item kok.

 

Cuma 1 Jam kita disini, langsung cabuts lagi. Tujuan berikutnya ke: Candi Prambanan. Rame banget ternyata dan tiket masuknya nyaris seharga nonton bioskop di 21 yaitu idr 23rebu. Kaget juga, kirain ke candi gitu tiket masuknya murah #makirit.

 

Prambanan setelah gempa masih banyak perbaikan disana-sini, malah ada 1 candi yang gak boleh dimasuki karena dalam perbaikan. Untungnya pengunjungnya rata-rata tertib jadi gak ada yang iseng nyoret-nyoret atau maksa-maksa masuk candi. Kalo ada gw gamparin deh.

Suasananya enak banget deh disekitaran Prambanan ini, rimbun banget pepohonannya apalagi cuacanya mendung-mendung gitu. Tambah enak deh jalan-jalan muterin candinya.

 

Lumayan lama juga kita di candi Prambanan ini, sempet makan siang segala di cafe didalem situ. Harga makanannya bikin bete deh, mana porsinya kecil banget. Interiornya aja yang bagus, atau dia cuma jual suasana yaa?!

 

Jam 3 rombongan sirkus ini langsung capcus ke arah Kaliurang, mau nikmatin pemandangan Gunung Merapi. Kita gak ke Musium Merapi karena udah sore takutnya udah tutup, plus agak takut juga ke Cangkringan situ karena katanya lebih deket ke Merapi. Jadi cukuplah ke menara pandang di kaliurang saja. Menara pandangnya ternyata kecil dan cuma 3 lantai. Kirain yang disebut menara pandang tuh tinggiii eh cuman segitu doang.

 

Disitu disewain kekeran? apa yaa sebutannya? Binocular lah pokoknya. Harga Sewanya 3 rebu. Oia untuk masuk ke daerah kaliurang ini banyak banget pungutannya ternyata, seinget gw ada 2 pintu masuk yang harus kita lewatin sebelum sampe ke menara Pandang. Bayarnya sekitar 20 rebu gitu semobil kayaknya. Udah termasuk penumpang sih.

 

Dideket menara Pandang yang sepi itu ada tukang sate kelinci, enak juga dingin-dingin makan sate kelinci. Seporsi cuma 10rebu. Jadilah sore itu neng shira makan 4 tusuk sate kelinci, hihihi ketauan nurun bakat emaknya masi kecil udah maruk. Oia disini ada monyet, banyaaaaakk banget monyet. Sereeemm.

 

Jam 5 sore langsung berangkuts lagi menuju Magelang, karena mau nginep di deket Candi Borobudur. Dan lagi-lagi nyasar, hadeuhhh lama-lama gw belah nih supirnya #sadis.

Jam 7 barulah sampai dengan selamat dikasur Hotel Rajasa Borobudur, tapi kok ini hotelnya jelek emet yaa? Hahahaha apa bole buat namanya juga murah meriah. Tapi biarpun jelek isinya buleleng semua loh, cuma rombongan gw aja yang aseli pribumi.

 

Malemnya gak ada kegiatan, makan pun cukup nyuruh supir nyari restoran Padang dan bungkusin buat kita-kita. Capek ih badan ini, umur emang gak bisa bohong ya.

Day 3 Minggu ( 10 oktober 2010)

Pagi-pagi bangun dan keluar kamar, eh ini hotel gak sejelek yang gw liat semalem. Mayan lah, pemandangannya langsung sawah-sawah gitu dan lokasinya ternyata emang persis sis disamping Candi Borobudur. Sebelahan malah.

 

Dan nasi goreng disini enakk, roti panggangnya juga enak tapi tetep porsinya cimit-cimit. Selesai sarapan langsung ke Candi dong, secara sebelahan. Dan udah ramee aja padahal baru jam 8.

 

Di Candi Borobudur ini Pasarnya lebih gede daripada Candi Prambanan, gw agak kurang suka sebenernya sama konsep Candi dikelilingin Pasar kayak gini. Tapi kayaknya untuk meningkatkan perekonomian warga sekitar juga makanya dibuat Pasar semacam ini.

 

Candinya? Megah pastinya. Berhubung bukan edisi perdana buat gw jadi nothing special lah, gw kesini pun karena misua blom pernah kesini. Kasian amat kamu beib gak pernah ke Candi Borobudur, untung kamu punya istri baek kayak aku ๐Ÿ˜›

 

Dan kebetulan lagi banyak yang ibadah pas kita kesana jadi agak terbatas ruang geraknya. Adek gw malah sempet nyeletukย  ” Ihh untung gak ada masjid yang jadi tempat wisata yaa, maless banget kalo lagi Sholat trus ada yang foto-foto kayak disini”. Iya juga yaa, mereka yang lagi ibadah mungkin bete kali yaa karena tempat ibadahnya dipake piknik sama orang lain.

 

Puas ngelilingin Candi Borobudur, dan gw baru tau disitu ada kandang Gajah, kita langsung balik ke Hotel untuk beres-beres dan check out.

 

Dan jam 1 siang itu dimulailah perjalanan pulang menuju rumah. Mampir bentar di Ambarawa untuk makan siang, teteup di restoran Padang. Kurang berani wisata kuliner nih keluarga gw ๐Ÿ˜›

 

Dan sampe dirumah jam 12 malem aja. Berasa mau ngeronda yak.

 

Pengalaman liburan itu bikin gw pede bawa si neng liburan ke tempat yang lebih jauh, karena terbukti anak gw bisa makan apa aja dan tidur nyenyak dimana aja.

 

Pengen sih balik lagi ke Yogya tahun depan, tapi kayaknya melihat dahsyatnya letusan Merapi kemaren gak dulu deh. Jawa Timur ajalah, sekalian nengokin kampuangnya misua.

 

So Tuban wait for us ya ๐Ÿ™‚