Arsip Kategori: just my 2cent

If I could be someone else

who i’d rather be?

Super woman?

Super model?

Super….Mie? *kemudian direbus campur sawi*

 

Gegara ngasih ide ke Dani yang lagi ngegenjot traffic blognya dengan bikin giveaway berhadiah mobil, ayo sana yang belom ikutan pada ikut cepetan, gw jadi inget dari dulu pengen bikin postingan tentang hal ini.

Kalo bisa seminggu (iya seminggu, kalo sehari kan kurang bisa eksplorasi terus kalo sebulan berasa ngekos) aja jadi orang lain, gw akan milih jadi siapa? Gak sama persis sama ide yang gw kasih ke Dani lah, jadi kayaknya masih boleh dibikin postingan tersendiri.

Kalo bisa beneran ngerasain hidup jadi orang lain, gw akan milih jadi pemimpin parpol atau presiden sekalian. Kehidupan elit politik yang sampe sekarnag cuma bisa gw liat dari TV atau koran itu cem mana sebenernya?

Apa dan siapa yang sebenarnya mengendalikan kebijakan di seluruh dunia? Gara-gara nonton lagi film “The Interpreter” nya Nicole Kidman semalem gw jadi beranda-andai, andai gw jadi Obama.

Iya andai gw jadi presiden Barack Obama, gw akan punya posisi cukup tinggi untuk bisa melihat kejauhan, melihat lebih dalam dan melihat lebih banyak hal yang terjadi sebenarnya di seluruh dunia. Apa yang selama ini cuma berupa kilasan berita akan tersaji lengkap sebagai sarapan, makan siang dan makan malam berupa tumpukan data-data akurat.

Apa benar dunia ini cuma dikendalikan beberapa gelintir orang dan uang aja?

Apa benar sebenarnya kedaulatan negara-negara cuma hal yang semu aja?

Apa benar Indonesia udah lama tergadai dan kita cuma berputar-putar mengelilingi tempat yang sama tanpa pernah sadar?

Apa benar alien itu ada dan disimpen di area 51 ?

area 51

Berat yee bok, dan mungkin gw bisa kena “mental  breakdown” kalo beneran bisa tau kondisi dunia yang sebenarnya. But i’ll take the risk for sure 😀 gila giila deh sekalian, daripada gak pernah tau apa yang sebenarnya terjadi di sekeliling gw dan cuma berjalan ditempat kayak orang bodoh sampe tua.

Hidup Tanpa Uang

Bisa?

Terus bayar angkot pake apaan? daun jambu??

Tapi beneran deh, sebenernya kalo MAU manusia pasti bisa hidup tanpa uang. Lah jauuuuh sebelum konsep uang terbentuk lu pikir manusia hidupnya gimana?

Tapi kan itu zaman rekiplik yang mana belom ada emol, belom ada setarbak, belom ada cicilan KPR *teteuppp*

But again, the idea of living moneyless is not that crazy.

Terus terang gw tergoda bikin postingan ini setelah nyasar di sini , lalu gw tergoda melanjutkan lebih jauh ke konsep hidup tanpa uang ini. Kebayang gak sih di era dimana semua-mua harus bayar, bahkan buang air kecil aja harganya dua ribu rupiah di beberapa tempat kok bisa-bisanya mereka berani hidup tanpa uang. Hidup macam apa yang tanpa uang itu?

Terus KPR nya siapa yang bayar?? *kemudian disiram sirop*

Sudah ada beberapa orang yang berusah amenyebarluaskan konsep hidup tanpa uang ini sih, yang rada terkenal kayaknya Mark Boyle karena dese sampe nerbitin buku The Moneyless Man: A Year of Freeconomic Living di tahun 2010 bikin website www.justfortheloveofit.org.

If we grew our own food, we wouldn’t waste a third of it as we do today. If we made our own tables and chairs, we wouldn’t throw them out the moment we changed the interior decor. If we had to clean our own drinking water, we probably wouldn’t contaminate it.”

Mark Boyle

Itu salah satu quote terkenal dese, walaupun gw bukan termasuk golongan yang negbuang meja atau kursi pas ganti interior rumah lah begimana mau dibuang lah wong mejanya aja yang harganya cuma 450 ribu itu bikinnya susah payah dan baru punya setelah 6 taun kawin.

Tapi emang gw pun ngerasa kok jadi manusia kita (kita??) ini serakah amat ya sama lingkungan, air make seenaknya, makanan juga gitu, gak suka ya dibuang huhuhuhuhuh sungguh deh kalo pohon-pohon itu bisa marah kita semua pasti udah lama dibasmi sama mereka persis kayak kita ngebasmi hutan seenaknya demi kertas-ketas yang kemudian terbuang juga.

Pernah muak sama janji pemerintah? *kemudian dipeluk jonru dari belakang*

Nah mereka yang hidup tanpa uang ini juga sebagian merasa muak sama tatanan masyarakat pada umumnya termasuk pemerintah dan ada juga yang memutuskan hidup di gua walaupun dia bukan si buta dari gua hantu.

Kadang terasa gak sih, siapapun pemerintahnya yang paling dirugikan di Indonesia adalah alamnya. Entah udah berapa juta hektar hutan terbabat karena adanya kebijakan ini-itu yang menguntungkan pengusaha (yang manusia juga), hasil alam dari perut bumi kita keruk juga demi memenuhi pundi-pundi pengusaha dan negara.

last tree

Mungkin ya, kalo ini alam indonesia bisa minta putus sama penghuninya dia pasti udah lama ninggalin kita semua karena capek cuma diambil keuntungannya tapi cuma sedikit yang peduli sama kondisinya. Kita ini bangsa yang duluuu alamnya kaya raya, hasil bumi melimpah ruah, cukuplah sebenernya kalo cuma buat hidup manusia didalamnya secara sederhana.

Kemudian peradaban yang hidup diatas bumi indonesia berubah, hutan berubah jadi desa kemudian muncul perumahan, kemudian banyak berdatangan kendaraan, kemudian muncul pabrik-pabrik, kemudian air sungai mulai keruh. Sediiiihhh…

Gw sih gak siap kalo harus beneran hidup tanpa uang, errrr tanggal tua bisa disebut nyaris tanpa uang sih *curhaaaatttt* tapi beneran deh ide untuk lebih sederhana, lebih tidak serakah itu mestinya harus disebarluaskan.

Apa iya kita harus beli baju baru setiap tren berganti?

Apa iya kita beneran lapar dan bukan cuma lapar mata?

Apa iya kita harus punya hape dengan teknologi terbaru dan bela-belain ikut pre order ?

*kemudian disiram Dani pake teh tawar anget*

Kapitalisme itu manusia yang menciptakan, pun konsumerisme.

QuoteDiaries.com-movies-money-people-intelligent-fight-club

Jangan terjebak di dalamnya, keep your feet on the ground. Tapi gw gak anti kapitalisme juga sih ya, takutnya ada yang mikir begitu, ihhh gw kan nubitoolll *kemudian buka instagram dan ngiler-ngiler liat interior rumah orang*

Berdamai dengan “istri kedua” suami

Amit-amit cabang bayi, bukannya bapake Shira kawin lagi atau semacemnya yah, awas aja kalo berani *asah golok keramat*

Ini gegara tiba-tiba rumpian di TM nyangkut di pembahasan hobi para misua dan betapa mereka rela ngerogoh kantong cukup dalam demi hobinya itu.

Ada yang suaminya hobi olahraga, ada yang hobi ngoleksi komik *tunjuk tangan* ada juga yang hobi ngoleksi burung, bukan “burung” yah *memperkeruh suasana”.

Sejauh mana sih para estri nan soleha masa kini berlapang dada pada hobi suami? Sejauh tagihan aman atau sejauh piring melayang? Hihihihiii…

Kebanyakan yang gw tau sih rata-rata rela suami menekuni hobinya, kasian kan udah capek-capek nyari duit masa ga boleh menikmati. Asal hobinya halal dan ga mengganggu stabilitas rumah tangga rasanya jarang istri yang ngelarang deh.

Tapi ini beneran pada ikhlas bu? Sebenernya ya engga juga sih, eh apa gw doang yang begini yak? Hahahaahaaa kadang untuk menumbuhkan dan memperlancar hadirnya keikhlasan dihati *rempooong amat bahasanya* gw merasa perlu mengkompensasi dengan… Punya hobi juga 🙂

Supaya impas gitu kan, situ punya sini juga bisa. Masalahnya kalo suami bisa ngeluarin duit dengan santai sejauh istri gak ngamuk, kok buat gw susah ya ngeluarin duit demi hobi?!

Cenderung muncul rasa bersalah, kok egois amat kalo gw ngeluarin duit segini buat hobi doang, makanya gw akalin lagi, nyari hobi yang gak pake duit lah. Ngapain ty? Ngupil yaaa??

Beuhhhh bukan lah, nista amat punya hobi ngupil *tempelin upil dikolong meja*. Nyari hobi yang bermanfaat doong, berpahala kalo perlu, baca quran atau zikiran gituh.

Sayangnya gw belom se-solehah itusih, jadi hobinya cukup….ngosrek lantai (sekalian nyalurin emosi) sama sesekali bikin kueh.

Sejauh ini lumayan bikin gw tetep waras dan tenang sih, paling enggak sih belom pernah gw ribut gara-gara hobi si suami ini.

Berdamai dengan hobinya bukan berarti ngebiarin dia ngeluarin duit seenak udel sih, cihhh dapet salam dari cicilan KPR tauk, tetep lah gw batasin cuma boleh sekian rupiah sebulan dengan catatan semua tagihan udah dibayar.

Emang rumah tangga itu ajang penyesuaian diri tiada henti yah. Betewe kalo nulisnya beraroma curcol emang bikin lancar yah, beda banget sama tulisan yang ga pake curcol *lirik draft yang bejibun”

Selamat akhir pekan semuanyaaa, dan tolong jangan banting-banting piring atau panci kalo suaminya pulang nenteng “cem-ceman” berupa lensa kamera atau tongkat golf huahahahahaaa…

Yang Menarik Sepanjang Jalan Kenangan

Sebenernya cuma pengen nulis apa yang menarik disepanjang jalanan, karena seperti sering banget gw tulis disini gw ini kemana-mana naek motor, entah motor suami atau motor temen atau motor abang tukang ojek. Nah akhir-akhir ini gw kok pengen banget nulisin apa aja pemandangan menarik atau seringkali absurd yang gw liat sepanjang 25 km menuju rumah atau sepanjang 2 km tapi macet menuju Plasa Semanggi(dih curhat, salah sendiri keluarnya jam maksi).

Terus kok judulnya ada kata kenangannya segala? Ya abis gatel aja pengen nambahin, masalah banget emang?! *pembaca mulai males*

Udahan ah, langsung aja ke intinya napa gw kan paling payah ngasih intro, suka beleberan kemana-mana gitu gak pernah fokus.

1.”Celengan”

Fenomena “celengan” terjadi tidak hanya pada wanita tapi juga pria, baik tua ataupun muda. Apa itu “celengan” ? “celengan” adalah belahan p*ntat orang yang terekspos karena entah bajunya atau celananya yang gak pas, jadilah nampak si belahan mengintip dengan aduhai dan diameter (emm atau jari-jari??) nya pas buat nyemplungin koin seribu atau gopean.

Jijay gak sih? enggak juga sih kalo mulus dan bentuknya bagus *plaakkk, ditabok mamah dedeh* yang ganggu banget adalah: Udahlah bentuknya gak keruan eh burikan pula. Ampuuunn dijeee *buru-buru cuci mata pake aer tujuh sumur*

Jadi bagi anda pengguna motor, baik bawa sendiri atau ngebonceng kayak gw, hati-hati selalu pada pakaian yang anda kenakan Wardrobe mailfunction bisa terjadi pada siapa saja, gak mesti arteiss 😀

2.Baca buku di Jalan

Kalo lagi musim ujian anak-anak sekolah pasti deh ada pemandangan anak yang tetep baca buku pelajaran walopun lagi dibonceng motor yang sibuk salib kanan kiri dan penuh manuver. Canggih gak sih? Gak mual yah baca sambil goyang-goyang gitu? Atau demi nambah masukan elmu menjelang ujian, sapa tau yang masuk terakhir bertahan lebih lama didalam *emm, ini agak ambigu gak sih kalimatnya?*

Tapi udah 2 mingguan ini gw nemu fenomena baru, baca Yassin dijalan. Kejadiannya di lampu merah pasaraya jl.minangkabau situ, selalu ketemunya pagi-pagi jam7 kurang 10 menitan lah. Ibu-ibu yang baca yassin, oh sungguh teramat soleha ibu itu. Buku Yassinnya bukan yang kecil imut dan bergambar foto almarhum kakek/nenek/kerabat yang sudah meninggal dunia, tapi buku Yassin berukuran cukup besar kira-kira 20cm x 20cm dan hurufnya pun besar-besar (makanya gw bisa ngintip dan yakin itu bacaan Yassin).

3. Rok Mini Ribet

Hihihihi ayoo yang sering naek motor, apalagi cowo-cowo pasti sering merhatiin deh ngaku semua ayoo. Seringnya tuh pengguna rok mini yang bawa atau bonceng motor ini ribet banget bentar-bentar benerin posisi rok yang makin naik atau sibuk nutupin paha pake pasmina dan pasminanya melambai-lambai kemana-mana dan harus dibenerin lagi posisinya. Pokoknya superr ribet, bikin yang liat pengen bantu benerin roknya atau megangin pasminanya deh.

Jadi bukannya gw bilang rok mini itu gak boleh dipake loh, tapii ada kok solusinya kalo tetep pengen pake rok mini ke kantor tapi tetep aman ketika naek ojek atau bawa motor. Caranya adalah : Pake leging dulu lah selama dijalan, nantikan bisa dilepas ketika udah sampe tujuan. Lagian leging kan gak tebel dan gak ribet kalo ditaro di tas perempuan yang isinya banyak itu.

Cara lainnya adalah: Rok mininya disimpen dululah ditas, jadi pas naek motor pakelah celana yang nyaman, apalagi kalo anda bawa motor sendiri dan bukan sekedar pembonceng cantik. Niscaya perjalanan lebih nyaman dan tentunya aman dari lirikan pengendara motor dikanan-kiri. Nanti ketika sampe ditempat tujuan tinggal ganti celana anda dengan rok mini cantik yang sudah dibawa dari rumah. Kusut? daripada paha yang kusut kena angin mendingan rok yang kusut sedikit ah.

4.The Two Towering Wedges.

Yaitu wedges-wedges super tebal, nah ini juga gak kalah bahaya. Bayangin sendiri deh udah naek motor dijakarta yang lalu-lintasnya edan eh dia bawa motornya pake wedges yang tebelnya 9cm. Edaaan.

Emang sih yang namanya perempuan pengen keliatan kece dimana aja, itu udah bawaan alami tapii yang namanya higheels apapun bentuknya memang gak dianjurkan jadi alas kaki selama mengendari kendaraan bermotor loh.

Jadi mendingan wedgesnya disimpan dikantong, pake lah sepatu/sendal yang tertutup dan bukan hak tinggi. Kalo mau lebih afdol sih pake sepatu khusus pengendara motor, tapikan bentuknya gak kece ya ibuk-ibuk?! Hihihihi jadi cukuplah pake sendal tinggi dan cantiknya ketika sudah sampai tempat tujuan.

Udah ah empat dulu, sekarang waktunya baca balesin komen, tadi buru-buru bikin postingan sebelum kena virus males lagi.

Ciao

Generasi Lebay??

Jadi ceritanya gw ini punya adek dan adek ipar umur 15 tahun. Sesuai umurnya, mereka ini lagi labil-labilnya masalah percintaan. Kalo adek gw karena cowok jadi gak terlalu ekspresif masalah cinta-cintaan, punya sih pacar tapi lebih sering ngapelin PS sama Warnet kayaknya. Nah kalo adek ipar gw karena cewek kali ya, lebaynya minta ampun, 11-12 lah sama dek Lolly. Apalagi gw sering ngepoin twitter sama FB nya dia, beuhh pengen nenggak panadol rasanya. Pusiiing.

Kalo kebetulan lagi punya pacar, diitungin tiap bulan kayaknya, semisal “Happy first monthiversary, love u more each day” yang baca tetiba mual. Padahal bulan depannya putus aja gitu. Trus putus pun lebayatun, ngetweet “after i gave you EVERYTHING, and now you’re leaving “ , everything ini apa coba? dese udah gak perawan gitu? Masya Allah. Bikin yang baca  jantungan banget deh.

Tapi kalo gw liatin ya emang anak sekarang ini lebay banget di socmed, yang namanya cinta, benci atau galau ga jelas semua ditulis di socmed. Zaman gw mah cuma bisa nangis sambil nulis diary. Apalagi sahutan berupa komen atau reply dari temen-temen mereka super lebay juga. Masa anak umur 15 tahun yang lagi ulang bulan pacaran di do’ain awet sampe kakek-nenek, geli deh.

Gw juga dulu zaman abege labil kayak mereka, tapii karena zaman dulu gak ada socmed jadinya kelabilan dan kelebayan gw cuma tersalurkan ke dalam diary bergembok warna pink; jadi gak ada lah tambahan kelebayan dari temen-temen. Bisa matek kayaknya kalo ada temen yang baca diary gw itu.

Tapii kalo ngeliat Shira kadang gw juga ngebatin, nih bocah 3 tahun udah mulai keliatan lebay nya. Misalnya kemaren dia jatoh waktu bercanda di depan rumah sama ayahnya, sampe lecet dan berdarah sih tapi sedikit. Cuma abis jatoh itu dia gak mau jalan sama sekali, kalo disuruh jalan langsung teriak “Satiiitt mamaaa, kai shi satiiitttt”.

Trus baca postingan rika yang ini, bikin gw mikir jangan-jangan dia ketularan gw yak? Gak mungkin dong ketularan ayahnya lha cerita aja jarang dese. Aduuh apa gw udah menurunkan bakat lebay ke Shira? Bahaya gak sih?

Lah kalo nanti lebaynya sampe kayak om-tantenya yang abege bijimana? Dan teruus banyak pertanyaan lain sampe gw mabok. Ini punya anak satu kadang bikin kepala pusing tujuh keliling, tambahin adek aja apah biar sekalian pusingnya *modus*

Sekarang sih gw berusaha supaya gak nimpalin kelebayan Shira aja, jadi kalo dia nangis-nangis atau cerita yang agak lebayatun gw cuma manggut-manggut aja, gak mau nambahin bumbu drama semacem teriak “WOW” trus koprol. Soalnya kalo gak didengerin takutnya dia gak mau cerita lagi ke gw, jadi yasudahlah.

Gak mau juga membesarkan satu generasi lebay lainnya, liat yang sekarang aja udah enek. Ada yang punya sarankah masalah kelebayan ini, atau ini cuma fase aja dan nanti ilang sendiri?

O-ow Kamu Ketauan..

*plakk*

Tampar diri sendiri karena judulnya lagu yang udahlah gak nge-hits lagi trus alay pula.

Jadi lebaran kemaren suaminya temen gw yang masih temen gw juga ketauan selingkuh. Duhh, karena gw kenal dua-duanya udah lama dan mereka juga tinggalnya gak berapa jauh dari rumah gw jadi kabarnya nyampe juga ke kuping gw.

Sedih banget, bukan karena gw gak percaya tapi karena gw juga tau banget kisah mereka dulu. Mereka juga mulai semuanya dari minus, 7 tahun yang lalu. Menata mimpi bersama, jatuh bangunnya kehidupan mereka juga rasakan. Pernah sama-sama kehilangan kerjaan, akhirnya dapet kerjaan lagi, gitu lah.

Yang terlintas pertama dipikiran gw adalah:

apasih alasannya sampe lu harus selingkuh?

belum punya anak?

rumah tangga membosankan?

capek sama rutinitas?

haus tantangan?

Sebenernya si istri udah cukup lama curiga dan makin yakin setelah lebaran pun si suami ternyata lebih memilih gak pulang karena alasan kerjaan. Sesuatu yang wajar kalo kerjaaan lu adanya diseberang pulau atau benua, tapi kalo kerjaan lu tempatnya cuma 20 Km dari rumah?!

Dan entah kenapa gw jadi ikutan kecewa juga, karena gw pikir gak mungkin lah si lelaki bisa begitu, gw ngerasa kenal dia dan tau kualitas dia sebagai pribadi. Ternyata yaa bisa-bisa aja. Dan rasanya kayak gw yang diselingkuhin juga, patah hati banget gw. Karena gw ngerasa kalo temen gw bisa aja diselingkuhin kayak begitu, gak menutup kemungkinan gw bisa bernasib sama.

Makanya bawaan gw jadi kurang semangat.

Dan gw gak cerita ke suami, takut dia terinspirasi.

Oh dear husband, kupastikan satu hal kalo kamu selingkuh :

Menteri Keuangan harus tau!!

Gw bikinin surat pengaduan ditembusin ke semua orang penting instansi kita, biar gak cuma sanksi moral dari keluarga yang kamu dapet tapi juga sanksi finansial dari instansi ini.

Tapii amit-amit ya Allah jauhin atuh godaan dan cobaan yang kayak begitu 🙁

Duh udah lama gak bikin postingan, sekalinya bikin isinya galauan emak-emak. Maafkan aku ya blog tercinta, gagal deh cita-cita luhur mulia memenuhi kamu dengan hal-hal berguna penuh informasi dan segudang manfaat.

Karena Ilmu Adalah Amanah Juga

Baca postingan kakak Indah yang ini lumayan bikin gw bernostalgia ke suatu saat dimana gw begitu teriris dengan pendapat seorang teman. Teman yang selama ini gw kagumi karena ke-ikhwan-an nya, ilmu agamanya, karena sopan santunnya.

Jadi awalnya temen gw bikin status di FB nya bahwa “laki-laki yang mensyaratkan calon istrinya seorang pekerja tidakdah dia punya etos kerja?” tapi kemudian di komen bersahutan lah pendapat yang akhirnya menyorot pada peranan ibu dirumah sebagai pendidik pertama bagi anak.

Yang bikin teriris buat gw adalah bagian : “Wah, padahal anak itu investasi akhirat, bisa memberi syafaat juga ke orangtuanya… kalo diserahin ke pembantu, yakin tuh jaminan akhiratnya paten?”, teriris karena gw yakin pendapat itu benar tapi kok kesannya yang kerja kayak gw gak peduli akherat gitu ya *mikir sambil ngiris bawang*

Melipir cantik ajadeh kalo udah begini, gak perlu lah gw jelasin panjang lebar alasan gw tetap bekerja setelah punya anak. Karena gak akan ada yang peduli toh.

Masalah Bidang Pekerjaan

Pernah juga teriris ketika membaca sebuah tulisan di situs pengusaha muslim, tapi waktu gw cari lagi udah dihapus kayaknya, dapetlah copasannya di situs ini.  Yang ada di otak cetek gw adalah : MATEK, apa ini?! Gaji gw haram gituh?

Setelah segala kecetekan gw berlalu, yang gw pikirin waktu itu adalah ” Kalo emang pajak itu sesuatu yang dzolim maka negara kita ini berjalan 70% nya dari kedzaliman itu. Gw gak sendirian *lagi-lagi cetek*

Kesimpulannya adalah :

Ilmu itu amanah, semakin berilmu seharusnya semakin amanah. Etty gak genah, mau bikin kesimpulan aja susah. Sono gih ty belajar agama yang bener.

Abaikan-abaikan, ini cuma blog ibu-ibu yang sensian, dan ilmu agamanya masih cetek pula. Jangan ngarepin yang terlalu bermutu, untuk itulah google diciptakan, sono gih google aja cari situs-situs agama kalo mau cari referensi.

Atau pake cara konvensional kayak gw, nanya ustadz deket rumah yang kayaknya terpercaya. Tapi inget ya, jangan pas jawabannya enak didengerin, giliran gak enak kita melipir pura-pura budek.

Work Hard Pray Harder

Jangan pernah takut untuk bermimpi karena mimpi adalah bagian dari do’a.

Beneran deh, kalimat itu udah sering banget gw buktikan di kehidupan nyata. Dulu gw sering berkhayal punya rumah di deket rumah gw, lebih spesifik nya lagi yaa di lokasi yang sekarang jadi rumah kami.

Mengkhayalnya udah dari zaman gw SMU loh zaman makan aja susah  *tapi udah ngayal beli tanah* , jadi bukan baru-baru aja. Dulunya tanah rumah kami ini punya tetangga gw sesama orang betawi, terus dijual ke orang lain. Sampai sini pupus lah harapan gw untuk suatu saat bisa beli dan bangun rumah di tanah itu. Sedih deh. Dijualnya tuh waktu gw masih kuliah.

Tapi emang Allah tuh punya rencana sendiri yang kita sebagai manusia gak pernah tau dan gak bisa menduga.

Bulan Agustus 2009, suami baru aja mengajukan pinjaman ke Bank untuk ngerenovasi rumah cikeas supaya nantinya bisa kita tempatin setelah Shira lahir. Hati ini udah pasrah, mungkin memang nasib gak bisa deketan rumahnya sama mamah. Berusaha nyenengin diri sendiri “ah gapapa jauh dikit dari mamah yang penting rumah sendiri”.

Tau-tau ada tetangga yang nawarin tanah mau dijual, bukan tanah yang gw mau sih tapi lokasinya masih di deket rumah mamah gw juga. Agak kurang sreg sih, abisnya yang jual labil banget. Gw kan maunya minimal 100 M2 lah, eh dia cuma mau jual 50m2 sisanya dikredit aja katanya. Ini nih jeleknya orang betawi *ngomong sama kaca* tanah kok di kreditin.

Gw kan males ya sama janji-janji gak pasti begitu, tapi yang jual ini kekeuh banget sampe tiap hari ke rumah. Pake acara bilang gapapa deh dibayarnya nyicil, minta cepetan di DP pula. Makin males deh. Gak tau kenapa, walopun kayaknya buat orang lain malah enak dikredit gitu, gw gak mau, maunya yang praktis dan cepet ada hitam di atas putihnya aja.

Ngeliat gw kayaknya gak sreg gitu, mamah gw langsung turun tangan bilangin ke yang mau jual tanah itu bahwa gw gak jadi belinya alesannya dananya buat persiapan biaya lahiran. Eh masih kekeuh aja dia, masa katanya lahiran kan gak perlu biaya banyak-banyak. Dih, malesin banget. Dia pasti gak tau berapa biaya ngelahirin di KMC deh *padahal sendirinya lahiran dibidan*

Nah disaat tak terduga ini, tau-tau ada orang lewat yang nanyain masalah tanah impian gw yang konon mau dijual sama yang punya. Langsung dong mamah gw nyari informasi dari pemilik lama yang masih tetangga kami juga. Ternyata beneran, si pemilik tanah yang baru mau ngejual tanah itu lagi, dan alasannya BUAT PERSIAPAN BIAYA MELAHIRKAN ISTRINYA. Terlalu aneh untuk dibilang kebetulan kan?!

Setelah diskusi sama pemilik lama yang dipercaya untuk memasarkan tanah itu kembali, disetujui lah harga buat tanah itu. Dan MURAH. Subhanallah. Jadinya harga yang gw dapet tuh bedanya hampir 30% sama harga yang ditawarin ke orang lain, alesannya karena GW BETAWI JUGA. SARA dikit gapapa ah, yang penting hemat.

Tanahnya sendiri luasnya cuma 100 m2, gw bujukin supaya bisa nambah 50m2 tapi yang jual gak mau. Yasud lah, segitu pun gw udah puas banget. Akhirnya impian gw beli tanah itu kesampaian juga.

Akhir ceritanya di akhir bulan Agustus tahun 2009 akhirnya dana yang rencananya buat renovasi rumah cikeas kami belikan tanah ini. Waktu itu Shira masih diperut mama ya nak, dan dua minggu kemudian Shira lahir. Betewe Shira lahirnya kan delay 2 minggu dari HPL dokter. Jadi sebenernya kalo lahirnya sesuai jadwal, Shira harusnya lahir di hari kami tandatangan akta jual beli tanah ini. Kebetulan lagi? Hmmm.

Jadi ditanah inilah, tanah yang sejak zaman  abege gw impikan, rumah kami dibangun. Gak mudah juga mewujudkan impian ini. Tapi Allah selalu memudahkan jalan kami. Jujur lah gw sebenernya kan gak soleha banget, berdo’a yang bener pun jarang sekalinya berdo’a banyakan minta dan minta lagi daripada bersyukur dan berterimakasih atas apa yang udah gw dapetin.

Jadi mungkin ini saham do’anya mamah papah sama engkong-engkong gw juga, pasti deh mereka rajin banget ngedo’ain anak sama cucunya biar hidupnya gak belangsak. Kerja keras emang harus dibarengin do’a yang gak kalah keras lah, jadi sekarang gw mau ngayalin beli mobil yang cakep atau menang undian *teteupp, mudah-mudahan gak ada ustadzah yang baca*