Arsip Kategori: just my 2cent

Kau Telah Berubah

Seperti hampir semua hal lainnya di dunia ini, gw juga berubah. Apalagi sejak kawin dan kemudian beranak dan kemudian dan kemudian ……. nyicil ini-itu dalam hidup 😀

Suatu ketika *uhuk* suatu ketika amat bahasanya mamaaahhh, tapi asli ujug-ujug gw tersadar banyak hal yang dulu sering gw lakukan dan sekarang gak pernah lagi gw lakukan. Banyak hal yang dulu berarti banget dan hampir jadi segalanya, sekarang boro-boro di inget, lupa semua.

  • Gak pernah lagi belanja benda fashion secara impulsif. Dulu mah gak boleh ngelewatin toko sepatu atau baju terus ngeliat ada diskon 50% pasti ada aja yang ditenteng dibawa pulang. Sekarang? Sering secara impulsif nyetok minyak goreng atau pospak atau bahan-bahan pokok lainnya yang lagi diskon 😀
  • Yang dikhayalkan adalah gadget rumah tangga, perabot rumah atau renovasi rumah. Kalo tas mahal mah emang dari masih lajang gw gak demen-demen amat yah, tapi paling enggak gw dulu sering mengkhayal kalo nanti punya duit mau beli baju model ini atau sepatu model itu. Sekarang? Kayaknya kalo pohon mangga gw berbuah duit, gw mau ganti semua perabot rumah sama ngerenov gede-gedean aja deh. Ooohh diriku semakin emak-emak;
  • Weekend bersama temen-temen, ngobrol sambil nongkrong gak jelas dari siang sampe malem. Sekarang? Apa itu nongkrong? Yang gw mau kalo lagi libur cuma tidur siang yang lamaaa dan makanan yang banyak dirumah. Ke mall? Males,capek karena harus ngangon bocah;
  • Ngurus rumah? kayaknya semasa muda dulu gw sampe capek deh dengerin mamah gw ngomel masalah kamar berantakan. Sekarang? Kerjaan gw ya ngomelin anak dan suami karena rumah berantakan sama barang-barang mereka. Karma apa gimana ini?
  • Boss bukan lagi orang paling menakutkan dalam hidup gw dan kantor bukan lagi segalanya. Kalo dulu zaman belom punya anak, boss itu mahluk Tuhan paling ngeri lah ya, apalagi kalo sampe di omelin. Sekarang yang gw takutin? Predator anak, anak sakit, salah milih sekolah, tukang bully, dan tagihan ini-itu tiap bulan tentunya;

Sejauh ini sih baru itu yang gw inget, kapan-kapan gw tambahin lah kalo ada lagi yang keingetan.

Hayooo ada yang senasib gak sama gw diluar sana?

*sodorin mik*

Surga yang …………. *ilang sinyal*

Pertama-tama dan terutama gw mau melakukan disclaimer yah :

postingan ini tidak untuk mengharamkan poligami, karena apalah mamah etty ini hanya butiran lemak yang menggumpal. Jadi tolong pak ustadz atau bu ustadzah itu sendal jepit sama botol bekasnya ditaro dulu, gak perlu atuh ditenteng apalagi dilempar ke mamah.

Setiap kali ada kasus poligami yang mencuat, udah pastilah grup-grup ibu-ibu dimana-mana memanas. Kadang grup bapak-bapak ikutan heboh sih, tapi mereka mah hebohnya beda, lebih bernuansa penasaran ditambah dengan sedikit …… emmm kepengen mungkin 😀

Kalo ibu-ibu mah asli panas, dikupas lah itu penderitaan istri yang dimadu begina-begini, suaminya yang konon katanya begini-begitu (padahal kenal juga kagak, haha).

Kalo sedemikian pahit tolong atuh lah jangan pake istilah dimadu,nama yang lebih cocok diracun kayaknya *kemudian diracun grup bapak-bapak*

Tapi apa iya sepahit itu buibu?

Berdasarkan pengalaman hidup gw yang dekat dengan orang-orang yang berpoligami *lirik sanak pamili betawi ku* dan juga kebetulan punya sodara dekat yang menjadi istri kedua alias “madu” jadi bisa dikit-dikit gw simpulkan beberapa hal dari poligami yang banyak terjadi lingkungan sekitar gw.

1. Seburuk-buruknya istri pertama mereka ceritakan pada anda,jarang banget laki-laki pelaku poligami yang  menceraikan istri pertamanya.

Jadi kalau anda wanita dan sekarang sedang didekati pria beristri dan dia berjanji akan segera menceraikan istri pertamanya, tolong suruh dia datang lagi kalau surat cerainya sudah jadi.

Mereka pasti punya sejuta alasan kenapa belum juga punya surat cerai, kasian anak-anak masih kecil lah, nanti kalo anak-anak udah selesai sekolah lah, apalah-apalah. Percaya deh, hal itu gak akan terjadi.

Kok yakin amat mah?

Jadi bibi ada gw yang udah 18 tahun menjadi istri kedua, dia selalu mendengar versi sang suami betapa judes dan menyebalkan sang istri tua. Istri tua digambarkan sebagai orang yang pelit, tidak sopan pada suami, dingin dan tidak perhatian.

5 Tahun pertama sang suami beralasan anak-anaknya masih kecil, kasian kalo mereka melihat orang tuanya bercerai (kalo ngeliat orang tuanya ribut tiap hari gak kasian ya pak?!?). Lewat 5 tahun sang suami beralasan menunggu pensiun supaya pengurusan pensiun dia nanti tidak bermasalah (uhuk pegawai negeri nih yee).

Setelah pensiun apakah akhirnya dese cerei? Oh tentu tidaaaaakkk *kemudian bibi gw lari ke pantai* sampe semua anaknya menikah dan beranak pinak perkawinan mereka tetap bertahan tuh. Nasib bibi gw gimana? Ya tetep jadi yang kedua, yang bahkan pada hari perkawinan anak-anak tirinya dia gak di undang.

Yahh mengakhiri pernikahan emang sesuatu yang sulit sih ya, Mcdreamy aja butuh waktu :

Derek: [to Meredith]

Look I was married for 11 years. Addison is my family. That is 11 Thanksgiving’s, 11 birthdays, 11 Christmas’s, and in one day I am supposed to sign a piece of paper and end my family? A person doesn’t do that, not without a little hesitation. I’m entitled to a little uncertainty here. Just a moment to understand the magnitude of what it means to cut somebody out of my life. I am entitled to at least one moment of painful doubt and a little understanding from you would be nice.

2. Perempuan selalu jadi pihak yang disalahkan.

Kalo ada laki-laki yang tiba-tiba diketahui publik melakukan poligami, otomatis pandangan segera tertuju pada istri pertamanya. Oooh pantes istrinya kurang kece, ah pasti gara-gara istrinya gak perhatian nih, ihh ini mah servisnya kurang total.

Setelah puas mengomentari istri pertama biasanya dilanjutkan dengan mengamati dan mengomentari sang “madu”. Aaaah inimah keliatan nih, pasti laki-lakinya digodain duluan, gatelan nih cewek. Iiiihh kok cakepan istri tuanya, dipelet nih pasti 😀

Padahal siapapun tau, namanya hubungan itu terjadi karena kesepakatan dua pihak. Bukan cuma perempuan wooy, itu laki-lakinya punya peranan juga. Bahkan seringnya ketika istri pertama tau ada wanita lain dalam rumah tangganya, siapa yang diserbu? Yaa istri mudanya *lirik jeng mayangsari*

Jadi pikir-pikir lagi deh yaa kalo mau jadi orang ketiga di rumah tangga orang lain. Siapin mental kalo perlu siapin pager rumah yang kuat dan anti jebol walopun ditubruk pake truk tronton.

3. Kerepotan yang muncul setelah poligami kadang gak setimpal sama kebahagiannya.

Ini asli dan bukan mamah buat-buat untuk menakut-nakuti pihak laki-laki loh ya. Encang gw (kakak lelaki mamah) tersayang pernah bilang (saat itu istrinya masih 3, sekarang tinggal 2 dan yang pertama gak dicerai tuh) :

Kawin lagi itu gampang, yang susah itu ngurusinnya setelah dikawin.

Karena 2 istri = dua kali pengeluaran rumah tangga wahai bapak-bapak sekalian 😀

Ah duit saya mah gak berseri nomornya mah, jadi cuma ngasih belanjanya aja mah gampang.

Kalo itungannya mamah bikin begini :

2 istri = double drama

Istri satu aja dramanya bukan main loh, udahlah drama cerewet pula. Kalo dikali dua bayangin deh puyengnya, kalo masih kurang coba bayangin dari dua istri itu anda punya 4 balita yang super rewel atau sakitnya barengan.

Inget kewajiban mengurus dan mendidik anak bukan cuma pada ibunya tapi juga ada dipundak bapaknya.

Sebenernya kalau semua laki-laki memikirkan dan menjalankan tanggung jawab sebagai kepala keluarga dengan segala konsekwensinya, yakin deh pasti sedikit banget yang maju melangkah ke ranah poligami.

Oooohh jadi mamah nuduh yang ngelakuin poligami itu kurang tanggung jawab gitu mah?

Ishhh jangan disimpulkan ke arah situ dong ah *brb pake rompi anti peluru*

Hanya saja kebanyakan orang justru gak memikirkan konsekwensinya akan sampai sejauh itu. Encang gw sendiri sempet keteteran dengan istri-istrinya, ditambah beberapa drama yang muncul dari pihak anak.

Dan setelah beberapa tahun menjalani dia sempet bilang, kalo bisa diulang lagi dia gak akan poligami, karena capek banget ya bray ternyata *puk-puk encang*

Kok mamah gak ngutip ayat Al quran sama hadist sih mah? Kan kesan religiusnya jadi kurang..

Yakeleuuusss, lagian ini bukan ditinjau dari sudut agama kok. Kalo mau pandangan yang akurat dari sudut itu, sila kunjungi bapak/ibu ustadz/ustadzah yang menurut anda paling baik ilmu agamanya.

Ya mamah kan hanya butiran lemak yang menggumpal, bisanya yaa nyinyir doang cyyyn 😀

Mari Berhitung

Untuk 10.000 Follower pertama akan mendapatkan voucher senilai 300.000. Caranya : Follow dan capture lalu post di akun instagram kamu lalu tag kami

Pertama kali gw liat hal semacam ini di instagram feed tuh rasanya penasaran. Terus ikutan follow ty?

Kagaaakkk, soalnya gw gak ngerti cara capture foto di IG gimana dan males rempong 😀

Bulan berganti dan tiba-tiba ramai lagi, hanya aja akun yang harus di follow berbeda. Kalau yang duluan ada akun yang ngakunya Sephora Indonesia, lalu muncul akun yang ngakunya IKEA Indonesia lalu entah apa lagi gw gak ngerti..

Modusnya selalu sama, mengiming-imingi orang dengan produk/voucher gratis supaya mau follow akun mereka.

Mari berhitung :

Kalo 1 orang bakalan dapet 300.000 rupiah dalam bentuk voucher. Berapa uang yang harus dikeluarkan akun tersebut jika dia menjanjikan voucher pada 10.000 orang ?

3 Milyar rupiah loh.

Besar banget kan untuk ukuran biaya promosi akun instagram.

Aaahh yang bikin kan perusahaan Internesyenel dan uangnya buanyakkk, jumlah segitu mah kecil seus.

Jangan salah loh, jumlah segitu tetep jumlah yang besar untuk ukuran Indonesia. Lagipula logikanya aja sih, kalo dia memang perusahaan sekelas Sephora dan IKEA, mereka gak perlu ngeluarin uang seperpun orang udah berbondong-bondong follow akun dia.

Gak perlu iming-iming voucher pun orang pasti penasaran sama produknya, karena mereka udah punya nama. Well established ceunah.

Tapi gw gak rugi apa-apa kok kalo follow akun dia, jadi apa salahnya??

Kalo kemudian akun ini dijual kepada orang lain atau akun ini dimanfaatkan untuk hal-hal yang gak bener, apa situ masih rela?

Secara umum orang Indonesia masih mengukur jumlah banyak atau sedikitnya follower untuk mengkategorikan seseorang/sesuatu itu bisa dipercaya atau enggak.

Ahh mau belanja di toko anu di IG tapi followernya masih sedikit, takut ah jangan-jangan gak terpercaya. Padahal terpercaya atau enggak nya seseorang gak bisa dinilai dari situ.

Jadilah bisnis jual beli akun semacam ini laris, akun-akun dengan jumlah follower yang udah sekian ribu itu harganya lumayan loh. Gak adil kan buat orang yang berjuang dari follower masih ratusan sampe akhirnya dia bisa punya follower puluhan ribu.

Jadi mari berhitung, dan menghindarkan diri dari sesuatu yang tidak jelas. Kita tidak rugi sekarang bukan berarti kita tidak rugi besok.

Cara tau itu akun yang bener atau bukan gimana? Kan bisa rugi kalo ternyata itu akun beneran 🙁

  1. Cek website resmi dari perusahaan tersebut, disitu pasti di tulis semua akun sosial media yang mereka punya. Lihat, sama apa enggak sama akun yang nawarin voucher itu;
  2. Kalo emang mereka ngadain promosi besar-besaran semacam itu pastilah di tulis di website resmi mereka, monggo di cek-ricek;
  3. Kalo ternyata enggak ada, silahkan putuskan mau terus percaya atau enggak. The desicion is in your hand or fingertip 🙂

If I could be someone else

who i’d rather be?

Super woman?

Super model?

Super….Mie? *kemudian direbus campur sawi*

 

Gegara ngasih ide ke Dani yang lagi ngegenjot traffic blognya dengan bikin giveaway berhadiah mobil, ayo sana yang belom ikutan pada ikut cepetan, gw jadi inget dari dulu pengen bikin postingan tentang hal ini.

Kalo bisa seminggu (iya seminggu, kalo sehari kan kurang bisa eksplorasi terus kalo sebulan berasa ngekos) aja jadi orang lain, gw akan milih jadi siapa? Gak sama persis sama ide yang gw kasih ke Dani lah, jadi kayaknya masih boleh dibikin postingan tersendiri.

Kalo bisa beneran ngerasain hidup jadi orang lain, gw akan milih jadi pemimpin parpol atau presiden sekalian. Kehidupan elit politik yang sampe sekarnag cuma bisa gw liat dari TV atau koran itu cem mana sebenernya?

Apa dan siapa yang sebenarnya mengendalikan kebijakan di seluruh dunia? Gara-gara nonton lagi film “The Interpreter” nya Nicole Kidman semalem gw jadi beranda-andai, andai gw jadi Obama.

Iya andai gw jadi presiden Barack Obama, gw akan punya posisi cukup tinggi untuk bisa melihat kejauhan, melihat lebih dalam dan melihat lebih banyak hal yang terjadi sebenarnya di seluruh dunia. Apa yang selama ini cuma berupa kilasan berita akan tersaji lengkap sebagai sarapan, makan siang dan makan malam berupa tumpukan data-data akurat.

Apa benar dunia ini cuma dikendalikan beberapa gelintir orang dan uang aja?

Apa benar sebenarnya kedaulatan negara-negara cuma hal yang semu aja?

Apa benar Indonesia udah lama tergadai dan kita cuma berputar-putar mengelilingi tempat yang sama tanpa pernah sadar?

Apa benar alien itu ada dan disimpen di area 51 ?

area 51

Berat yee bok, dan mungkin gw bisa kena “mental  breakdown” kalo beneran bisa tau kondisi dunia yang sebenarnya. But i’ll take the risk for sure 😀 gila giila deh sekalian, daripada gak pernah tau apa yang sebenarnya terjadi di sekeliling gw dan cuma berjalan ditempat kayak orang bodoh sampe tua.

Hidup Tanpa Uang

Bisa?

Terus bayar angkot pake apaan? daun jambu??

Tapi beneran deh, sebenernya kalo MAU manusia pasti bisa hidup tanpa uang. Lah jauuuuh sebelum konsep uang terbentuk lu pikir manusia hidupnya gimana?

Tapi kan itu zaman rekiplik yang mana belom ada emol, belom ada setarbak, belom ada cicilan KPR *teteuppp*

But again, the idea of living moneyless is not that crazy.

Terus terang gw tergoda bikin postingan ini setelah nyasar di sini , lalu gw tergoda melanjutkan lebih jauh ke konsep hidup tanpa uang ini. Kebayang gak sih di era dimana semua-mua harus bayar, bahkan buang air kecil aja harganya dua ribu rupiah di beberapa tempat kok bisa-bisanya mereka berani hidup tanpa uang. Hidup macam apa yang tanpa uang itu?

Terus KPR nya siapa yang bayar?? *kemudian disiram sirop*

Sudah ada beberapa orang yang berusah amenyebarluaskan konsep hidup tanpa uang ini sih, yang rada terkenal kayaknya Mark Boyle karena dese sampe nerbitin buku The Moneyless Man: A Year of Freeconomic Living di tahun 2010 bikin website www.justfortheloveofit.org.

If we grew our own food, we wouldn’t waste a third of it as we do today. If we made our own tables and chairs, we wouldn’t throw them out the moment we changed the interior decor. If we had to clean our own drinking water, we probably wouldn’t contaminate it.”

Mark Boyle

Itu salah satu quote terkenal dese, walaupun gw bukan termasuk golongan yang negbuang meja atau kursi pas ganti interior rumah lah begimana mau dibuang lah wong mejanya aja yang harganya cuma 450 ribu itu bikinnya susah payah dan baru punya setelah 6 taun kawin.

Tapi emang gw pun ngerasa kok jadi manusia kita (kita??) ini serakah amat ya sama lingkungan, air make seenaknya, makanan juga gitu, gak suka ya dibuang huhuhuhuhuh sungguh deh kalo pohon-pohon itu bisa marah kita semua pasti udah lama dibasmi sama mereka persis kayak kita ngebasmi hutan seenaknya demi kertas-ketas yang kemudian terbuang juga.

Pernah muak sama janji pemerintah? *kemudian dipeluk jonru dari belakang*

Nah mereka yang hidup tanpa uang ini juga sebagian merasa muak sama tatanan masyarakat pada umumnya termasuk pemerintah dan ada juga yang memutuskan hidup di gua walaupun dia bukan si buta dari gua hantu.

Kadang terasa gak sih, siapapun pemerintahnya yang paling dirugikan di Indonesia adalah alamnya. Entah udah berapa juta hektar hutan terbabat karena adanya kebijakan ini-itu yang menguntungkan pengusaha (yang manusia juga), hasil alam dari perut bumi kita keruk juga demi memenuhi pundi-pundi pengusaha dan negara.

last tree

Mungkin ya, kalo ini alam indonesia bisa minta putus sama penghuninya dia pasti udah lama ninggalin kita semua karena capek cuma diambil keuntungannya tapi cuma sedikit yang peduli sama kondisinya. Kita ini bangsa yang duluuu alamnya kaya raya, hasil bumi melimpah ruah, cukuplah sebenernya kalo cuma buat hidup manusia didalamnya secara sederhana.

Kemudian peradaban yang hidup diatas bumi indonesia berubah, hutan berubah jadi desa kemudian muncul perumahan, kemudian banyak berdatangan kendaraan, kemudian muncul pabrik-pabrik, kemudian air sungai mulai keruh. Sediiiihhh…

Gw sih gak siap kalo harus beneran hidup tanpa uang, errrr tanggal tua bisa disebut nyaris tanpa uang sih *curhaaaatttt* tapi beneran deh ide untuk lebih sederhana, lebih tidak serakah itu mestinya harus disebarluaskan.

Apa iya kita harus beli baju baru setiap tren berganti?

Apa iya kita beneran lapar dan bukan cuma lapar mata?

Apa iya kita harus punya hape dengan teknologi terbaru dan bela-belain ikut pre order ?

*kemudian disiram Dani pake teh tawar anget*

Kapitalisme itu manusia yang menciptakan, pun konsumerisme.

QuoteDiaries.com-movies-money-people-intelligent-fight-club

Jangan terjebak di dalamnya, keep your feet on the ground. Tapi gw gak anti kapitalisme juga sih ya, takutnya ada yang mikir begitu, ihhh gw kan nubitoolll *kemudian buka instagram dan ngiler-ngiler liat interior rumah orang*

Berdamai dengan “istri kedua” suami

Amit-amit cabang bayi, bukannya bapake Shira kawin lagi atau semacemnya yah, awas aja kalo berani *asah golok keramat*

Ini gegara tiba-tiba rumpian di TM nyangkut di pembahasan hobi para misua dan betapa mereka rela ngerogoh kantong cukup dalam demi hobinya itu.

Ada yang suaminya hobi olahraga, ada yang hobi ngoleksi komik *tunjuk tangan* ada juga yang hobi ngoleksi burung, bukan “burung” yah *memperkeruh suasana”.

Sejauh mana sih para estri nan soleha masa kini berlapang dada pada hobi suami? Sejauh tagihan aman atau sejauh piring melayang? Hihihihiii…

Kebanyakan yang gw tau sih rata-rata rela suami menekuni hobinya, kasian kan udah capek-capek nyari duit masa ga boleh menikmati. Asal hobinya halal dan ga mengganggu stabilitas rumah tangga rasanya jarang istri yang ngelarang deh.

Tapi ini beneran pada ikhlas bu? Sebenernya ya engga juga sih, eh apa gw doang yang begini yak? Hahahaahaaa kadang untuk menumbuhkan dan memperlancar hadirnya keikhlasan dihati *rempooong amat bahasanya* gw merasa perlu mengkompensasi dengan… Punya hobi juga 🙂

Supaya impas gitu kan, situ punya sini juga bisa. Masalahnya kalo suami bisa ngeluarin duit dengan santai sejauh istri gak ngamuk, kok buat gw susah ya ngeluarin duit demi hobi?!

Cenderung muncul rasa bersalah, kok egois amat kalo gw ngeluarin duit segini buat hobi doang, makanya gw akalin lagi, nyari hobi yang gak pake duit lah. Ngapain ty? Ngupil yaaa??

Beuhhhh bukan lah, nista amat punya hobi ngupil *tempelin upil dikolong meja*. Nyari hobi yang bermanfaat doong, berpahala kalo perlu, baca quran atau zikiran gituh.

Sayangnya gw belom se-solehah itusih, jadi hobinya cukup….ngosrek lantai (sekalian nyalurin emosi) sama sesekali bikin kueh.

Sejauh ini lumayan bikin gw tetep waras dan tenang sih, paling enggak sih belom pernah gw ribut gara-gara hobi si suami ini.

Berdamai dengan hobinya bukan berarti ngebiarin dia ngeluarin duit seenak udel sih, cihhh dapet salam dari cicilan KPR tauk, tetep lah gw batasin cuma boleh sekian rupiah sebulan dengan catatan semua tagihan udah dibayar.

Emang rumah tangga itu ajang penyesuaian diri tiada henti yah. Betewe kalo nulisnya beraroma curcol emang bikin lancar yah, beda banget sama tulisan yang ga pake curcol *lirik draft yang bejibun”

Selamat akhir pekan semuanyaaa, dan tolong jangan banting-banting piring atau panci kalo suaminya pulang nenteng “cem-ceman” berupa lensa kamera atau tongkat golf huahahahahaaa…

Yang Menarik Sepanjang Jalan Kenangan

Sebenernya cuma pengen nulis apa yang menarik disepanjang jalanan, karena seperti sering banget gw tulis disini gw ini kemana-mana naek motor, entah motor suami atau motor temen atau motor abang tukang ojek. Nah akhir-akhir ini gw kok pengen banget nulisin apa aja pemandangan menarik atau seringkali absurd yang gw liat sepanjang 25 km menuju rumah atau sepanjang 2 km tapi macet menuju Plasa Semanggi(dih curhat, salah sendiri keluarnya jam maksi).

Terus kok judulnya ada kata kenangannya segala? Ya abis gatel aja pengen nambahin, masalah banget emang?! *pembaca mulai males*

Udahan ah, langsung aja ke intinya napa gw kan paling payah ngasih intro, suka beleberan kemana-mana gitu gak pernah fokus.

1.”Celengan”

Fenomena “celengan” terjadi tidak hanya pada wanita tapi juga pria, baik tua ataupun muda. Apa itu “celengan” ? “celengan” adalah belahan p*ntat orang yang terekspos karena entah bajunya atau celananya yang gak pas, jadilah nampak si belahan mengintip dengan aduhai dan diameter (emm atau jari-jari??) nya pas buat nyemplungin koin seribu atau gopean.

Jijay gak sih? enggak juga sih kalo mulus dan bentuknya bagus *plaakkk, ditabok mamah dedeh* yang ganggu banget adalah: Udahlah bentuknya gak keruan eh burikan pula. Ampuuunn dijeee *buru-buru cuci mata pake aer tujuh sumur*

Jadi bagi anda pengguna motor, baik bawa sendiri atau ngebonceng kayak gw, hati-hati selalu pada pakaian yang anda kenakan Wardrobe mailfunction bisa terjadi pada siapa saja, gak mesti arteiss 😀

2.Baca buku di Jalan

Kalo lagi musim ujian anak-anak sekolah pasti deh ada pemandangan anak yang tetep baca buku pelajaran walopun lagi dibonceng motor yang sibuk salib kanan kiri dan penuh manuver. Canggih gak sih? Gak mual yah baca sambil goyang-goyang gitu? Atau demi nambah masukan elmu menjelang ujian, sapa tau yang masuk terakhir bertahan lebih lama didalam *emm, ini agak ambigu gak sih kalimatnya?*

Tapi udah 2 mingguan ini gw nemu fenomena baru, baca Yassin dijalan. Kejadiannya di lampu merah pasaraya jl.minangkabau situ, selalu ketemunya pagi-pagi jam7 kurang 10 menitan lah. Ibu-ibu yang baca yassin, oh sungguh teramat soleha ibu itu. Buku Yassinnya bukan yang kecil imut dan bergambar foto almarhum kakek/nenek/kerabat yang sudah meninggal dunia, tapi buku Yassin berukuran cukup besar kira-kira 20cm x 20cm dan hurufnya pun besar-besar (makanya gw bisa ngintip dan yakin itu bacaan Yassin).

3. Rok Mini Ribet

Hihihihi ayoo yang sering naek motor, apalagi cowo-cowo pasti sering merhatiin deh ngaku semua ayoo. Seringnya tuh pengguna rok mini yang bawa atau bonceng motor ini ribet banget bentar-bentar benerin posisi rok yang makin naik atau sibuk nutupin paha pake pasmina dan pasminanya melambai-lambai kemana-mana dan harus dibenerin lagi posisinya. Pokoknya superr ribet, bikin yang liat pengen bantu benerin roknya atau megangin pasminanya deh.

Jadi bukannya gw bilang rok mini itu gak boleh dipake loh, tapii ada kok solusinya kalo tetep pengen pake rok mini ke kantor tapi tetep aman ketika naek ojek atau bawa motor. Caranya adalah : Pake leging dulu lah selama dijalan, nantikan bisa dilepas ketika udah sampe tujuan. Lagian leging kan gak tebel dan gak ribet kalo ditaro di tas perempuan yang isinya banyak itu.

Cara lainnya adalah: Rok mininya disimpen dululah ditas, jadi pas naek motor pakelah celana yang nyaman, apalagi kalo anda bawa motor sendiri dan bukan sekedar pembonceng cantik. Niscaya perjalanan lebih nyaman dan tentunya aman dari lirikan pengendara motor dikanan-kiri. Nanti ketika sampe ditempat tujuan tinggal ganti celana anda dengan rok mini cantik yang sudah dibawa dari rumah. Kusut? daripada paha yang kusut kena angin mendingan rok yang kusut sedikit ah.

4.The Two Towering Wedges.

Yaitu wedges-wedges super tebal, nah ini juga gak kalah bahaya. Bayangin sendiri deh udah naek motor dijakarta yang lalu-lintasnya edan eh dia bawa motornya pake wedges yang tebelnya 9cm. Edaaan.

Emang sih yang namanya perempuan pengen keliatan kece dimana aja, itu udah bawaan alami tapii yang namanya higheels apapun bentuknya memang gak dianjurkan jadi alas kaki selama mengendari kendaraan bermotor loh.

Jadi mendingan wedgesnya disimpan dikantong, pake lah sepatu/sendal yang tertutup dan bukan hak tinggi. Kalo mau lebih afdol sih pake sepatu khusus pengendara motor, tapikan bentuknya gak kece ya ibuk-ibuk?! Hihihihi jadi cukuplah pake sendal tinggi dan cantiknya ketika sudah sampai tempat tujuan.

Udah ah empat dulu, sekarang waktunya baca balesin komen, tadi buru-buru bikin postingan sebelum kena virus males lagi.

Ciao

Generasi Lebay??

Jadi ceritanya gw ini punya adek dan adek ipar umur 15 tahun. Sesuai umurnya, mereka ini lagi labil-labilnya masalah percintaan. Kalo adek gw karena cowok jadi gak terlalu ekspresif masalah cinta-cintaan, punya sih pacar tapi lebih sering ngapelin PS sama Warnet kayaknya. Nah kalo adek ipar gw karena cewek kali ya, lebaynya minta ampun, 11-12 lah sama dek Lolly. Apalagi gw sering ngepoin twitter sama FB nya dia, beuhh pengen nenggak panadol rasanya. Pusiiing.

Kalo kebetulan lagi punya pacar, diitungin tiap bulan kayaknya, semisal “Happy first monthiversary, love u more each day” yang baca tetiba mual. Padahal bulan depannya putus aja gitu. Trus putus pun lebayatun, ngetweet “after i gave you EVERYTHING, and now you’re leaving “ , everything ini apa coba? dese udah gak perawan gitu? Masya Allah. Bikin yang baca  jantungan banget deh.

Tapi kalo gw liatin ya emang anak sekarang ini lebay banget di socmed, yang namanya cinta, benci atau galau ga jelas semua ditulis di socmed. Zaman gw mah cuma bisa nangis sambil nulis diary. Apalagi sahutan berupa komen atau reply dari temen-temen mereka super lebay juga. Masa anak umur 15 tahun yang lagi ulang bulan pacaran di do’ain awet sampe kakek-nenek, geli deh.

Gw juga dulu zaman abege labil kayak mereka, tapii karena zaman dulu gak ada socmed jadinya kelabilan dan kelebayan gw cuma tersalurkan ke dalam diary bergembok warna pink; jadi gak ada lah tambahan kelebayan dari temen-temen. Bisa matek kayaknya kalo ada temen yang baca diary gw itu.

Tapii kalo ngeliat Shira kadang gw juga ngebatin, nih bocah 3 tahun udah mulai keliatan lebay nya. Misalnya kemaren dia jatoh waktu bercanda di depan rumah sama ayahnya, sampe lecet dan berdarah sih tapi sedikit. Cuma abis jatoh itu dia gak mau jalan sama sekali, kalo disuruh jalan langsung teriak “Satiiitt mamaaa, kai shi satiiitttt”.

Trus baca postingan rika yang ini, bikin gw mikir jangan-jangan dia ketularan gw yak? Gak mungkin dong ketularan ayahnya lha cerita aja jarang dese. Aduuh apa gw udah menurunkan bakat lebay ke Shira? Bahaya gak sih?

Lah kalo nanti lebaynya sampe kayak om-tantenya yang abege bijimana? Dan teruus banyak pertanyaan lain sampe gw mabok. Ini punya anak satu kadang bikin kepala pusing tujuh keliling, tambahin adek aja apah biar sekalian pusingnya *modus*

Sekarang sih gw berusaha supaya gak nimpalin kelebayan Shira aja, jadi kalo dia nangis-nangis atau cerita yang agak lebayatun gw cuma manggut-manggut aja, gak mau nambahin bumbu drama semacem teriak “WOW” trus koprol. Soalnya kalo gak didengerin takutnya dia gak mau cerita lagi ke gw, jadi yasudahlah.

Gak mau juga membesarkan satu generasi lebay lainnya, liat yang sekarang aja udah enek. Ada yang punya sarankah masalah kelebayan ini, atau ini cuma fase aja dan nanti ilang sendiri?

O-ow Kamu Ketauan..

*plakk*

Tampar diri sendiri karena judulnya lagu yang udahlah gak nge-hits lagi trus alay pula.

Jadi lebaran kemaren suaminya temen gw yang masih temen gw juga ketauan selingkuh. Duhh, karena gw kenal dua-duanya udah lama dan mereka juga tinggalnya gak berapa jauh dari rumah gw jadi kabarnya nyampe juga ke kuping gw.

Sedih banget, bukan karena gw gak percaya tapi karena gw juga tau banget kisah mereka dulu. Mereka juga mulai semuanya dari minus, 7 tahun yang lalu. Menata mimpi bersama, jatuh bangunnya kehidupan mereka juga rasakan. Pernah sama-sama kehilangan kerjaan, akhirnya dapet kerjaan lagi, gitu lah.

Yang terlintas pertama dipikiran gw adalah:

apasih alasannya sampe lu harus selingkuh?

belum punya anak?

rumah tangga membosankan?

capek sama rutinitas?

haus tantangan?

Sebenernya si istri udah cukup lama curiga dan makin yakin setelah lebaran pun si suami ternyata lebih memilih gak pulang karena alasan kerjaan. Sesuatu yang wajar kalo kerjaaan lu adanya diseberang pulau atau benua, tapi kalo kerjaan lu tempatnya cuma 20 Km dari rumah?!

Dan entah kenapa gw jadi ikutan kecewa juga, karena gw pikir gak mungkin lah si lelaki bisa begitu, gw ngerasa kenal dia dan tau kualitas dia sebagai pribadi. Ternyata yaa bisa-bisa aja. Dan rasanya kayak gw yang diselingkuhin juga, patah hati banget gw. Karena gw ngerasa kalo temen gw bisa aja diselingkuhin kayak begitu, gak menutup kemungkinan gw bisa bernasib sama.

Makanya bawaan gw jadi kurang semangat.

Dan gw gak cerita ke suami, takut dia terinspirasi.

Oh dear husband, kupastikan satu hal kalo kamu selingkuh :

Menteri Keuangan harus tau!!

Gw bikinin surat pengaduan ditembusin ke semua orang penting instansi kita, biar gak cuma sanksi moral dari keluarga yang kamu dapet tapi juga sanksi finansial dari instansi ini.

Tapii amit-amit ya Allah jauhin atuh godaan dan cobaan yang kayak begitu 🙁

Duh udah lama gak bikin postingan, sekalinya bikin isinya galauan emak-emak. Maafkan aku ya blog tercinta, gagal deh cita-cita luhur mulia memenuhi kamu dengan hal-hal berguna penuh informasi dan segudang manfaat.