Category Archives: My Blog

Apa Kabar Indonesia?

Akhirnya kembali juga mamah ke rutinitas yang walaupun membosankan tapi ternyata sangat ku rindukan ketika cuti melahirkan dua bulan kemaren itu.

Emmm kok cuti melahirkannya dua bulan ya bukan tiga bulan?

Yaelah  dua bulan aja gw karatan di rumah gimana kalo  tiga bulan 😀

It’s nice to be back to my daily routine, jadi mari mengelap debu-debu yang menebal di blog ini. Mamah mau buka-buka file-file postingan yang harusnya terbit dua bulan lalu dulu yah.

Gak enak kan kalo punya utang 😀

 

(Giveaway) Hadiah untuk Laki-laki Tersayang

Postingan ini dibuat dalam rangka mengikuti Giveaway nya Ken Dani, diketik sambil menahan nyut-nyutan jahitan karena abis lahiran *harus disebut supaya menambah nilai dalam penjurian* *menatap bul penuh cinta*
Selama hayat dikandung badan, gw sering banget beli kado buat laki-laki terdekat gw, yaitu Papah ,dua adek gw dan mantan pacar (-pacar) tersayang. Satu hal yg gw pelajari adalah, laki-laki itu demennya dikadoin sesuai yg fungsional dan sesuai kebutuhan mereka.

Bukan berarti mereka ga suka kado yg bersifat sentimentil, penuh cinta tapi kurang berguna semacam scrap book kumpulan foto-foto , atau kejutan dibawain kue pas tengah malem yah (emm kecuali kalo lu bawa kue beserta selusin sexy dancer) tapi namapun laki-laki maka fungsi adalah segalanya buat mereka.

Jadilah template utama kado gw buat mereka gak jauh-jauh dari jam tangan, kemeja, sepatu (tentunya nanya dulu ukuran kaki) dan duit (ini buat adek-adek gw).

Setelah menikah entah kenapa gw pengen banget sesuatu yg agak beda sebagai kado ulang tahun pak Suami. Sayangnya tahun pertama menikah gw gak bisa ngasih apa-apa kecuali cinta karena bokek berats. Maklum nikah di bulan Juli, Suami ultah bulan Oktober ya mana ada duit kakaak. Abis semua buat modal berumah tangga 🙂

Di tahun kedua, karena abis beli tanah (yang sekarang kami tempati) dan kondisi yang baru aja punya bayi maka ulang tahun pak Suami pun berlalu begitu saja. Gw kasih kado sih, jam tangan gitu tapi cencunya bukan merek mahal semacem Rolex apalagi robex.

Barulah di tahun ketiga, kondisi keuangan dan keadaan memungkinkan buat kami untuk merayakan ulang tahun pak Suami.

Di rayainnya  ngapain sih mah?

Tentunya tidak melibatkan selusin sexy dancer yah, karena itu sangat tidak ekonomis dan beresiko di geruduk FPI.

Merayakannya cukup dengan acara jalan-jalan sekeluarga ke Jogja selama 4 hari 3 malam.

Kenapa jalan-jalan?

Karena gw pengen menciptakan tradisi yg khas keluarga kami. Juga karena gw agak miris, karena setelah dikulik-kulik Suami gw ini jarang jalan-jalan sekeluarga waktu kecil dulu kecuali pas pulang kampung.

Miris banget deh nasib ente pak Suami.

Masa sekali-kalinya dia ke jogja itu pas ada kawinan temen Kantor dan cuma satu malam (tanpa cinta).

Jadi sekali tepok dua lalat tertewaskan, sambil merayakan ultah pak suami gw juga berusaha menciptakan kenangan buat Shira dimasa pertumbuhannya.

Buat ngasih kado model begini tentu modalnya gak sedikit bray, makanya gw bela-belain nyisihin jauh-jauh hari caranya konvensional banget yaitu lewat arisan. Gw sengaja ikut arisan yang sistem dapetnya bisa by request jadi gw bisa ambil pas bulan Suami ultah.

Sejauh ini sudah 4 tahun tradisi jalan-jalan pas ulang tahun pak Suami ini berjalan dimana 3 tahun terakhir lokasi jalan-jalannya garut melulu.

Shira juga selalu seneng dan nungguin moment bapaknya ulang tahun karena tau bakal jalan-jalan.

Mudah-mudahan ke depannya keluarga kami selalu diberikan kesehatan dan kesempatan merayakan ulang tahun pak suami. Mengingat tahun ini kami ketambahan anggota keluarga baru, dan baru aja masukin kakak shira SD maka besar kemungkinan sih tahun ini ngerayainnya di dalam kota dulu.

Gimana perasaan pak Suami sendiri dengan kado yang selama ini mamah kasih?

Alhamdulillah dia selalu seneng dan bersemangat tuh. Menurut dia kado semacam ini tuh sangat berkesan melebihi kado barang, karena kenangan (dan foto-foto) yang tercipta insya Allah jadi bisa diingat sepanjang masa.

Kebayang kan kalo udah tua nanti, kami bisa ketawa ngeliat foto Shira makan nasi belepotan di Jogja atau mengingat betapa hebohnya mamah gw belanja tas kulit di Garut *yang bikin dompet anaknya cenat-cenut*

Apalagi kalo orang-orang yang kita cintai berpulang lebih dulu, tentunya tinggal kenangan yang kita punya *peluk keluarga komedi ku erat-erat*

P.S Ken dan bul sebenernya gw mau masukin banyak foto tapi file nya ada di PC dirumah. Boleh lah yaa fotonya nyusul belakangan??
Apa?? Gak boleh???

Hello 2016

Mau nulis #berkahngeblog tapi males ah takut dituduh pamer padahal mah gak punya prestasi 😀

Jadi mari kita buka tahun 2016 di blog ini dengan ucapan Hamdalah 1000 kali, sampe ledes sis biar kesan solehanya maksimal.

Terimakasih buat pengunjung setia blog ini yang ribuan (seminggu tapinyah) dan teman-teman blogger yang sudah dan belum dikenal didunia nyata.

Sepanjang tahun 2015 gw merasa naik-turun mood ngeblog sangat dahsyat, ada kalanya gw bagai kesurupan dan kalap ngetik sekaligus nabung beberapa postingan terjadwal. Kali lainnya? Buka blog sendiri aja males.

Yah mood ngeblog gw emang sefluktuatif harga saham di bursa efek.

Jadi target ngeblog di 2016 ini juga gak mau muluk-muluk, yang realistis aja kayak pori-pori dian sastro. Karena apa? karena dian sastro dengan pori-pori pun tampak syantiik sekali.

Hubungannya apa mah?

Ya gak adalaaahhh…

Emangnya segala sesuatu harus berhubungan?

Emangnya kalo gak punya hubungan terus gak bisa dihubungin?

*kemudian pembacanya kabur ke pelukan dian sastro*

 

Hello From My New Address

Hip hip hura-hura..

Akhirnya mamah etty punya blog .com juga.

Terimakasih sebanyak-banyaknya untuk seseorang yang namanya gak mau disebut tapi harus di link. Seseorang yang berjasa 100% atas terwujudnya mamah-etty.com ini.

Aslik kalo gak dibantuin mah gak mungkin mamah bisa sendiri, maklum biarpun cantik luar dalam dan memiliki jam terbang cukup tinggi di dunia transportasi umum tapi mamah ini nol banget kalo urusan teknologi.

Alhamdulillah berkat jasa Ken, yang awalnya mungkin iseng nawarin bantuin tapi kemudian dimanfaatkan secara membabi buta oleh mamah. Terpujilah Ken dan kepolosannya, mamacih loh Ken, dan oke lah gw percaya lu masa mudanya dulu digila-gilai pria 😀

Kenapa mamah-etty.com?

Karena mau melepaskan identitas anak, kasian Shira kalo terus-terusan disangkutpautkan sama kegaringan dan ketidakjelasan emaknya ini. Dan rasanya mamah-etty.com udah cukup mewakili imej yang ingin mamah tampilkan.

Imej apaan mah?

mamah-mamah yang solehah dan welas asih *kemudian pembaca mengumpulkan kotoran kambing*

Alhamdulillah yah.

Yaudin yah, mamah mau beresin rumah baru dulu terus mau liat-liat setingan ina-inu…

Cheeers

 

Apa yang kamu cari disini?

Ketebak kan, pasti postingan ini edisi ngalor-ngidul ga jelas. Lha wong judulnya aja begono 🙂

Daripada membahas kenaikan harga bahan pokok menjelang lebaran lebih asoy membahas apa sih yang sebenarnya dicari orang-orang diblog ini selain nasehat dan kata-kata mutiara dari jari indah mamah etty.

Berdasarkan petunjuk mbah WordPress, hari ini yang dicari adalah:

1. Salon di Benhill
Sejak postingan review salon di daerah Benhill yang diluncurkan tahun 2012, kata kunci salon ini selalu ada di peringkat atas pencarian orang-orang. Tentunya kadang ada yang nyeleneh dikit, semacam mencari salon plus-plus atau apalah 😀

Hari gini nyari salon plus-plus?!? *ketawa ngakak bareng Supir bemo*

2. Suami ustadzah lulu
Ini ustadzah lulu siapa sih? Kok mamah ga pernah ketemu di arisan ustadzah? Boro-boro tau suaminya yang mana.

3. Kanvas Rug Jakarta
Maap ya belom sempet bikin postingan lanjutan si karpet kanvas, Udah jadi sih tapi belom sempet bikin postingan nya.

4. Pantai Ujung Genteng
Bahahahaha jadi inget belom bikin lanjutan postingan liburan ke Ujung Genteng padahal Udah ke sana lagi di kesempatan yang berbeda.

Intinya sih Pantai Ujung Genteng lumayan bisa jadi alternatif pantai selain anyer atau pelabuhan Ratu. Tapiii… Kalo standar pantai lu itu Bali, ya mending ga usah ke sana.

Untung nya gw penganut keindahan itu pasti ada asal kita pandai bersyukur *uhukkk* jadi kemana aja gw sih hayokk, itung-itung nyobain tempat baru.

5.Enak gak tinggal di Cibubur
Nah ini gw udah sedikit jawab di postingan serba-serbi Cibubur. Kalo ente tahan macet-macet sikit dan jauh-jauh sikit maka Cibubur cocok sama ente.

Kalo ente kurang suka macet dan gak tahan lebih dari sejam dijalanan menuju pusat ibukota maka sebaiknya carilah rumah yang dekat dengan rute kereta atau beli lah rumah di daerah Benhill.

6. Tempat makan di Thamrin City
Ada food court nya kok si thamcit ini dan makanan disana lumayan variatif. Kalo mau gerai-gerai makanan yang Udah terkenal juga ada d’cost, es teler 77 dll.

Kalo mau, bisa juga nyobain sop kaki tapi lokasinya di depan thamcit. Jadi kalo keluar dari pintu yang ke arah KH.Mas Mansyur (kalo ente mau ke karet) didepan thamcit ada indomaret nah di sampingnya persis ada tukang Soto kaki, endess kok rasanya.

7. Belanja di Tanah Abang Susah
Errrrr… Tergantung sih kalo masalah susah apa enggak. Yang jelas namanya pasar pastinya beda sama dept.store. kualitas barang2 yang dijual pun gak seragam, ada yang bagus ada yang biasa.

Yang pasti, namanya belanja itu kualitas sama harga biasanya berbanding lurus. Jadi mustahil dapet kaftan seratus ribu tapi kualitas super. Nihil. Mustahil.

Sekian pembahasan kata kunci hari ini. Sampai jumpa dilain kesempatan. Sun sayang mamah untuk keluarga dirumah, terutama buat papahnya anak-anak.

Ulang Tahun Si Cantik

Bukaaannn, bukan mamah etty kok yang ulang tahun. Kalo mamah kan sensual bukan cantik *keselek piano*

Ini mau ngebahas ulang tahunnya Wardah, ho-oh Wardah yang kosmetik itu. Alkisah, ternyata tahun ini Neng Wardah ulang tahun ke-20. Ibarat anak gadis, umur 20 tahun kan lagi cantik-cantiknya yah. Beda tipis dah sama mamah yang baru umur 23 tahun jalan.

Sebagai pengguna produk-produk Wardah boleh doong mamah kepengen ikutan kemeriahan acara ulang tahunnya Wardah yang dihelat sejak tanggal 25 juni s.d 27 juni 2015 di The Hall, Lt.8 Senayan City.

Dan mendaratlah mamah etty and the gank pada hari kedua nya Wardah Days, thanks to selebblog Depok Bunda Yeye. Di hari kedua Wardah Days ini, brand kosmetik halal tersebut juga meluncurkan dua buku terbarunya. Bertitel “Color Therapy: Your Beauty Secret” dan “Beauty Book: Eyes”

Buku tersebut dibuat atas kerjasama Wardah dengan mba Carolina Septerita yang juga make up artistnya Wardah.

Pas ngasih sambutan dan cerita mengenai proses pembuatan buku ini mbak Carolina ini sampe nangis loh saking terharunya. Menurutnya, dia gak menyangka akan sampai juga diposisi seperti sekarang jadi make up artis official sebuah brand besar dan ngeluarin buku sampe berseri-seri.

Mungkin mamah juga bakal nangis terharu kayak begitu juga pas nerbitin buku sendiri nanti (auk dah buku apaan, mudah-mudahan bukan buku Yassin ya gaees).

Acaranya sendiri dimulai tepat waktu dengan MC yang atraktif dan gak terlalu melambai *lohh* ada Chiki Fawzi yang jadi bintang tamu juga. Chiki Fawzi sempet nyanyiin dua lagu, suaranya mirip-mirip Yuna Zarai kalo menurut gw. Lagunya bagus dan bikin pengen ngelamun mikirin utang
image

Diantara sekian banyak brand ambassadornya Wardah, yang hadir diacara peluncuran buku ini adalah favorite mamah bingit, Dewi Sandra!! (mamah langsung menyanyi dalam hati, ku akui keti ini jadi hilang kendali…)

image

Mba Carolina banyak berbagi tips mengenai riasan mata yang pas untuk berbagai bentuk mata dan juga warna kulit. Warna pakaian juga berpengaruh banget dalam pemilihan warna riasan mata.

Agak malesin dan menurunkan derajat kekecean kan, kalo muka udah oke banget ehh riasan mata, bibir sama warna bajunya berlomba-lomba menarik perhatian, in a bad way off course 😀

Walopun muka mamah ini bagai bintang film tahun 80an, tapi selera mek-up kan maunya au naturale. So no make up, make up lah yang paling pengen mamah etty kuasai. Mbak Carolina sih ngebahas sedikit mengenai no make up make up ini, tapi kalo mau lengkap ya beli bukunya atuh sis.

Seperti biasa ketika ada sesi tanya jawab, sebisa mungkin mamah bertanya. Ya masa pembaca setia blog mamah etty gak ngerti, I love gratisan, apalagi goody bag. Jadi segera dengan napsu bersaing tingkat kabupaten mamah mencoba peruntungan.

Sikut sebelah kiri, angkat tangan tinggi-tinggi….

Dan……..
image

Hahahahahahahah…. *kemudian ditabok eye liner sama pembaca*

Bilang apa? Alhamdulillah.

Dapetnya banyaakk, termasuk buku sama majalah yang kelupaan di foto.

Sebenernya kalo bisa ngasih kritik dan saran buat tim pengembangan produk Wardah, mamah mau ngasih nih unek-unek yang terpendam..

Tolong dong itu wardah long lasting matte lipstiknya dirancang supaya lebih kokoh dan gak gampang copot dari tempatnya. Secara yaa ini lippen ngehits banget dikalangan cewe-cewe hobby dandan.

Dan banyak banget blogger-blogger yang dibayar ataupun gratisan mempromosikan lippen ini sebagai produk yang value to money nya jempolan. Secara dari segi tekstur, warna dan ketahanan udah TOP, cuma kok ya gampang amat coplok dari tempatnya sis 🙁

Lepas dari masih adanya kekurangan, karena kesempurnaan kan hanya milik Allah *benerin hijab* mamah etty mau mengucapkan “Selamat Ulang Tahun ke-20 ya Wardah, semoga semakin bersinar dan produk-produknya terus dicintai”

Tahun depan undang mamah etty lagi dong neng Wardah *kemudian ditimpuk lippen*

It’s an #IHBevent

Udah pada tau  Indonesian Hijab Blogger aka IHB kan ya? Kalo belom sila buka webnya tuh klik disini .
Jadi sejak bergabung disini terus terang Gw belom pernah ikutan acara offlinenya *tutup muka pake karung* abisnya waktunya gak pas sih.

Kenapa sih mamah ikutan gabung IHB?

Cita-cita mulianya sih biar makin eksis *laaaaahhhh* huahahahahaha maafin kecetekan pola pikir mamah ya gaes. Ya maklum dulu zaman masih muda ga kesampaian ikut AFI sama Indonesian idol.

Ceritanya hari kamis kemaren IHB untuk pertama kalinya ngadain event talkshow sendiri nih. Judulnya “blogging 101” dan acara nya termasuk dirangkaian “In style hijab event” yang di bikin sama FX.

Sebenernya mamah udah sering nimba ilmu blogging 101 ini dari temen-temen mamah yang kebetulan selebblog tingkat kotamadya depok *lirik Yeye* dan selebblog Nomor 3 untuk daerah BSD *lirik dani, yang cuma kalah kece dikit dari tetangganya Metariza dan Mbak De*. Bukan cuma blogging 101 kayaknya tapi 1001 saking sering nya mamah nanya ina-inu sama mereka.

Alhamdulillah yah temen-temen mamah baek-baek banget.

Tapi tetep tertarik banget sama acara nya IHB ini lah, soalanya pasti ada goody bag *dimana ada gratisan, kesana aku datang* plus bisa ketemu hijab blogger kece badai kayak Suci Utami, Ola Aswandi, Larasati Putri, Nita dan kakak Witha yang ngisi acara nya.

Acara nya sendiri dimulai jam 2 tapi karena mamah kompetitip kelas berat, mamah sampe di FX jam 1. Super!!!

Mau bantu ngangkatin kursi mah?

Yabes konon 25 peserta pertama dapet voucher Foodpanda. Hahahahahah gratisan hunter militan kayak mamah mana mungkin melewatkan dong ah.

Sayangnya mungkin karena ini event pertama jadi panitia lupa bikin petunjuk semacam banner buat nandain lokasi acara dan ningkatin awareness pengunjung FX. It’s OK lah, lain kali pasti lebih baik mamah percaya kalian *tepuk pundak panitia*

Acaranya sendiri dimulai tepat waktu, peserta yang datang juga lumayan banyak. Seneng yaa ketemu temen-temen yang “sejenis” sama kita walaupun ga sempet kenalan sama semuanya juga sih.

image

Tuuh penampakan selebblog-selebblog kece lagi bagi ilmu. Tetep kece kan ya.

Terus seperti biasa kalo ada sesi Tanya jawab  mamah pasti nanya. Karena apa? Ya karena pasti dapet hadiah *kemudian ditabok panitia pake kursi*

Pun ketika sesi kuis, saking napsunya mamah sampe harus diingetin panitia untuk mengalah sama peserta yang laen *tutup muka pake voucher food panda*

image

Selain berhasil menggondol voucher food panda senilai total 400ribu, mamah juga berhasil dapat goody bag dari clothing line nya Ola yaitu Misla.

image

Alhamdulillah rezeki istri solehah.

Gimana? Kurang keren apa event nya IHB cobak? Udah lah gratis eeehh hadiahnya setumpuk.

Ayo dong panitia bikin event lagi dan please jangan blacklist mamah etty yaaa.

Senin ceria

Enak gak sih kalo Gw meniru jejaknya si Dani yang ternyata juga niru jejaknya Mbak Yoyen dengan membuat posting an hari senin yang bertema?

Enak dong ya ahahahahaa *dilemparin waslap basah*

Kalo Mbak Yoyen punya Monday music, dan Dani punya pefin Monday, maka bagusnya mamah etty bikin apaan?

Bagi ide dong plis.

Apa ya pantesnya?

Senin Membaca?
Terus isinya membahas isi rak buku mamah di rumah.

Senin perjaka?
Isinya membahas perjaka di mana aja asalkan ganteng *ditabok mamah dedeh*

Senin berhemat?
Isinya tentunya tips-tips andalan mamah untuk menghemat uang jajan dan belanja.

Atau ada ide yang lain?
Senin mistis?
Mamah etty ngaca udah mistis.

Senin kritik sosial?
Duh muka mamah etty udah kritik sosial yang nyata kok *senyum soleha*

Ahahahahaa judul postingan senin ceria, padahal isi postingannya cuma minta sedekah ide aja. Duh mamah etty mohon maaf lahir batin loh *sodorin angpaw buat pirsawan sekalian*

Sekolah Impian

Catatan: Postingan ini dibuat untuk meramaikan Joeyz Bloggiversary Giveaway, karena blognya bu guru jo ini ulang tahuuun *pasang petasan*

Nah salah satu syaratnya adalah bikin postingan mengenai sekolah impian yang akan gw/anda/kalian bangun jikalau diberikan dana 10 M oleh jo 😀

Sebenernya agak nekat sih gw ikutan bikin postingan sekolah-sekolahan begini, lha gw sendiri gak demen sekolah loh hahahahahaha. Asli, yang bikin gw semangat sekolah biasanya adalah temen. Sepanjang ingetan gw yang rada lemah ini, masa-masa gw semangat ke sekolah buat belajar itu adalah waktu SD. Semasa SD itu gw berangkat dengan sejuta harapan untuk belajar hal-hal baru, menambah pengetahuan dan menyiapkan diri jadi orang berguna.

Setelah SD? Gw berangkat ke sekolah buat ngedengerin guru, ngejar nilai dan memenuhi kewajiban gw sebagai pelajar. Yang terparah tentunya zaman kuliah, gw berangkat ke sekolah (iyeee kan gw kuliahnya di sekolah tinggi blablabla) cuma demi menggugurkan kewajiban absensi. Tak ada semangat mencari ilmu, tak ada semangat untuk tercerahkan (menurut gw sekolah yang baik itu bukan cuma membuat murid jadi kritis tapi juga tercerahkan).

Gw gak pernah nanya APAPUN sama dosen, gw cuma berharap jadi manusia transparan yang gak diliat dosen sama sekali. Kesian ih ceu etty.

Maka dari itulah *buseeeettt pembukaannya puanjaangg* sekolah impian gw adalah :

  1. Yang bangunan fisiknya gak seperti penjara yang terkotak-kotak dan mengurung siswa bagai tahanan, banyak ruangan terbuka untuk berdiskusi dan sesekali belajar di luar ruang. Kalo dananya 10M cukuplah beli tanah barang 2000-3000 meter di timur atau selatan jakarta. Gak perlu terlalu luas juga lah,takutnya kalo mau pipis nyasar nanti muridnya;
  2. Gurunya gak perlu semua S2 apalagi S3 tapi mereka yang memang “passion” nya mengajar, gw pernah diajar oleh seorang s2 tapi sungguh cara ngajarnya gak menarik dan dia kedengeran kayak radio rusak buat gw *kemudian ditampar pak guru*. Gw pernah diajar bahasa inggris non formil sama seorang  bapak-bapak lulusan SMA yang kebetulan emang bahasa inggrisnya bagus dan seneng ngajar. Hasilnya? PUAS. Gw gak pernah bosen, karena dia cara ngajarnya asik dan bikin gw semangat belajar;
  3. GRATIS,bagi mereka yang kurang mampu. Kalo mampu ya bayar dong ah, tapi gak mahal-mahal juga. Kasian liat orang tua zaman sekarang yang bayaran SPP sekolah anaknya jut-jutan sambil nyut-nyutan;
  4. Gak perlu lah praktek-praktek atau karyawisata nan mahal dan cuma memuaskan gengsi *entah gengsi siapa*. Sebenernya yang namanya anak sekolahan mau perginya ke Bali atau sekedar ke krukut, kalo barengan sama temen-temen mah udah pasti seru-seru ajah. Lagian apa sih yang mau dipelajarin di Bali apalagi di Korea *iyeee, ada loh anak sekolahan yang karya wisatanya ke korea*. Menurut gw daripada membawa murid kita kesana-kemari dengan biaya super mahal, bukannya lebih hemat dibangun imajinasinya. Jadikan mereka anak-anak yang siap melangkah ke seluruh penjuru dunia tapi tetap menempatkan tanah airnya di tempat khusus dalam hatinya;
  5. Yang menyatu dengan lingkungan, berapa banyak sih sekolah yang menyatu dengan lingkungan sekitarnya? Sedikit banget kayaknya, kebanyakan sekolah justru membuat pagar tinggi-tinggi yang membuat mereka merasa aman. Aman dan eksklusif. Bahkan gedung SD Negeri aja pagarnya tinggi dan bertaburkan beling dan dipasangin kawat. Ini sekolah apa penjara sih? Bukannya justru nanti murid-murid sekolah itu akan jadi bagian dari masyarakat ya? Sumpah logika gw gak nyampe 😀

Kayaknya kalo dananya 10 M mah insya Allah cukup yah, kalo kurang-kurnag sikit biar nanti kita suruh murid-muridnya praktek bikin kue terus kuenya dijual dipasar. Lumayan buat nambahin biaya operasional 😀

Udalah segiini dulu ntar kalo ternyata gw menang barulah dilanjutin lagi postingannya, kalo perlu jadi 9 musim kayak How I Met Your Mother. Kan rugi bandar dong gw kalo tulisannya udah sepanjang jalan kenangan taunya gak menang *kemudian di siram aer kobokan*

Alasan kenapa gw harus menang?

Karena siapa tau kalo menang terus gw semangat lagi ngelanjutin sekolah, lah ini umur udah mau 30 tahun tapi belom sarjana juga kakak *nangis di pancuran*

Kwek-Kwek Gathering

Kejadiannya udah dari tanggal 8 Juni 2014, tapiii postingannya baru dibikin sekarang *meratap pada rumput yang bergoyang*

Jadii sebenernya sejak kita nengokin Mallea nya Yeye, bergulirlah wacana piknik bersama anggota tim kwek-kwek ini. Awalnya gw agak ragu bisa ikut apa enggak yah, mengingat suami belom tentu ngijinin dan Shira mood jalannya angin-anginan. Tapi bismillah aja, yang penting ijin dulu jauh-jauh hari sama suami.

Si Dani yang dari awal paling semangat ngajakin piknik di The Breeze BSD, ya apalagi alesannya selaen itu deket banget sama rumahnya dia, sepelemparan kolor lah kira-kira jaraknya. Gw sebenernya sih males yah kalo ke BSD gitu, soalnya menurut gw BSD tuuh kota banget dan panas *kemudian disiram es teh sama Dani*

Tapi karena suara terbanyak di grup setuju ke BSD maka diketok palu lah, cuss cyn kita ke BSD. Jeng Mumut udah jauh-jauh hari juga woro-woro agar kita persiapan, karena suaminya mumut yaituu Om Ipong yang budiman bersedia motoin kita semua dengan kameranya yang cihuy dan lensanya segede paha Shira gitu *penting dibahas*

Begitu ada wacana foto-foto siapa yang paling semangat? Yeye lah pastinya, huahahahahaha gak ada yang ngalahin ibu suri grup Kwek-kwek satu ini deh kalo urusan foto-foto. Gw sih entah kenapa ya, mau pake kamera gede dan bagus atau pake kamera kelurahan ya mukenye gitu-gitu aja, padahal ngarepnya tuh kalo muka udah pas-pasan mbok yaa fotogenic dikit kek.

Setelah semua urusan perijinan dan ina-inu (ina inu ini termasuk pembagian siapa mau bawa makanan apa, terus kita berangkatnya gimana) cuss lah di hari minggu pagi yang ceria gw berangkat dari rumah bersama Shira (yang sempet drama gak mau ikut) menuju tempat janjian yaitu McD Jati Asih, janjiannya sebenernya sih sama Pungky tapii karena satu dan lain hal malah Yeye yang dateng duluan dan jemput gw dan Shira.

Alhamdulillah perjalanan lancar, dan tibalah kami semua di rumah Dani. Rombongan yang paling awal sampe tentunya gw, Yeye dan suami dan Yani dan suami yang nyampe jam 9 teng sementara Pungky sama Mumut masih di antah berantah dan baru sampe sekitar errr…………… jam 11 😀

gathering kwek-kwek4

gathering kwek-kwek5

gathering kwek-kwek3

gathering kwek-kwekSebenernya foto-foto diatas udah di pajang di IG nya para kwek-kwek yah, tapi biar sahih dan paten makanya gw jembreng lagi di mari, lumayankan ada pemanisnya blog gw.

Pertama sampe di rumah Dani gw langsung kagum, beda emang yah kalo perumahan elite hihihihih rapiii, tapi panasnya Ya Allah, semaput gw jek. Padahal daerah rumahnya Dani ini lumayan rimbun dan banyak pohon loh tapi yaitu tadi panasnya ga nahan banget.

Shira sendiri langsung kagum karena rumahnya Dani ini deket taman dan ada perosotannya, emang anak-anak mah murahan yah, liat perosotan warna-warni aja udah seneng. Jadilah emak-bapaknya yang pada gempor nemenin bocah-bocah pada maen ditaman.

Kecuali…  Yeye dan suaminya, hahahahahaha enak bener bokk dese santai-santai ngadem dirumah Dani sementara  gw, Dani sama Daris (suaminya Yani) ngangonin bocah. Jadi ternyata Millie itu penggemar berat Om Daris, kemana-mana nempel terus, anteng walopun gak ditemenin ibu-bapaknya. Enak banget jadi ente dah Ye.

Dani sendiri nampak kelimpungan rumahnya di serbu, padahal waktu kami maen ke sana kondisinya Bul (istrinya Dani) lagi kurang sehat loh *sungkem sama Bul* tapii teteup kita mah kalo kumpul berisik banget yah, mana bocah-bocah juga bikin berantakan terus. Heboh. Rame.

Setelah Pungky dateng dan belakangan Mumut juga akhirnya dateng, dimulailah kegiatan yang menghasilkan foto-foto diatas tadi. Sebenernya fotonya masih bauanyakkk banget. Tapii gw males masukin foto banyak-banyak, ribet *kemudian ditimpuk Yeye*

Dan mana itu katanya mau piknik ke The Breeze?

Hahahahahaha ujung-ujungnya pikniknya di tanah kosong deket rumah Dani, abisnya udah males ngesot jauh-jauh, rempong pula ngajakin bocah-bocah dan panasnya naujubillah. Emang paling pas ngetem deket-deket rumah aja, kalo misalnya ada yang darurat perlu ke kamar mandi atau ngadem kan enak tinggal masuk rumah.

Dan pulanglah kami semua sore itu dengan hati bahagia kecuali… Dani, kan dia udah dirumah jadi gak perlu pulang 😀

Palingan dia bete-bete dikit karena rumahnya berantakan. Sedangkan gw mesti nenggak panadol merah karena kepala super pusing dan gak cocok sama matahari BSD.

Tapi kalo bisa ayolah kapan kita kemana lagi nih teman-teman, yang deket-deket ajalah kita ke Danau Toba atau Danau Tondano gimana?? Hihihihihihi…kalo ga kesampean yang asli yang versi nama jalan di benhil juga boleeeh..