Arsip Kategori: myself&i

Liebster Award

Terimakasih kepada mem tyka yang sudah menambah beban hidup saya minggu ini dengan memberi PR sekaligus penghargaan ini. Curigasyion nya sih ini bukan penghargaan tapi pengharapan supaya temen-temennya lebih rajin ngeblog 😀
Dan PR ini diberikan pas banget waktunya, pas gw lagi lemot-lemotnya. Haduuuh ini bikin postingan aja kudu sambil nyontek postingan anggota TM yang laen. Jadi mohon maaf kalo isinya kurang sempurna, karena apalah arti kesempurnaan itu hanya fana belaka, kesempurnaan yang kekal kan di akherat yah *sambil ngupil*
Berhubung ada yang udah capek-capek ngereko-reko banner dan pamrih minta dipajang jadi marilah kita jembreng dulu itu si banner yang cara masupinnya aja saya kudu nanya tetangga..

liebster awardNah kelar urusan per-banner-an *lirik tyka*

ada baiknya kita memasuki pokok postingan kali ini, yaituu…

nyeritain diri sendiri *HOREEEEE*

Karena apalah artinya blog pribadi tanpa sentuhan kenarsisan pemilik  dengan menceritakan hal-hal yang gak penting bagi orang lain tapi menurut empunya blog sungguhlah menarik untuk dikulik..

Jadi inilah 11 hal tentang gw :

1. Penggemar majalah, kalo Soekarno bisa mengguncang dunia cukup dengan 10 pemuda maka dunia gw bisa         terguncang cukup dengan setumpuk majalah tapii kalo dikasih 10 berondong ganteng mah gak nolak. Mau majalah baru atau majalah bekas sama aja kastanya dihatiku;

2. Penggemar komik, oke sampe poin ke ini sungguh tergambar tingkat kedewasaan gw cuma setara anak SMP yah *nunduk lesu*. Tapi beneran deh baca komik itu sungguh merupakan hiburan diantara kesibukan duniawi yang nyaris tanpa henti dan kadang menjemukan, apalagi kalo komiknya seru wuuuhh bisa lupa cicilan KPR deh 😀 ;

3. Hobi makan dan jajan, tapi kalo makan lamaaaa setara dua episode pelototan mata lely sagita. Jadi prinsip alon-alon sing kelakon buat gw cuma masalah makanan aja kalo urusan yang laen mah alon-alon-alon-alooon;

4. Belom pernah punya berat badan di bawah 50 kilo sejak 14 tahun yang lalu, jadi gw montok bukan baru sekarang tapi sejak SMA;

5. Biarpun wajah dan penampakan sejudes bintang antagonis di sinetron tapi dalam hati aku adalah wanita yang berhati lembut dan penuh welas asih, gampang terharu dan mudah menangis, nonton film sedih nangis,baca komik sedih nangis, harga beras naek nangis;

6. Penunda sejati dan baru kreatif kalo kepepet. Rasanya biarpun dikasih waktu 3 bulan buat bikin sesuatu, pasti gw tetep begadang nyelesain dimalam-malam terakhir deh;

7. Punya keinginan yang lumayan kuat, dari dulu kalo kepengen sesuatu pastilah ditulis dibuku diary atau dibelakang buku sekolah. Misalnya gw pengen sepatu seharga 100 rebu pasti gw tulis dibuku butuh berapa lama sampe bisa beli sepatu itu kalo nabung 2 rebu/hari dan biasanya sih pasti kebeli beneran 😀 ;

8. Cinta pertama gw adalah…………..Pangeran William Arthur Phillip Louis, jiahahahaha aib ini aiib jadi dulu sampe gw pajang poster pin-up nya dia waktu umurnya baru 12 tahun dan masih sekolah di eton. Cinta kedua adalah Therius Terrance G. Granchester, gw demennya yang bangsawan-bangsawan gitu sik;

9. Jaraaaaang banget ngebohong ke orang tua gw, asli beneran deh. Nilep uang jajan? gak pernah, nilep bayaran sekolah? apalagi, Bolos? buat apa bohong kan tinggal bilang aja kalo ga mau sekolah, masalah pacar? bilang juga laahh walopun pake kalimat muter-muter dan langsung di potong pelototan mamah 😀 , pun setelah dewasa gw jarang merasa perlu ngebohong ke mereka. Terus semuanya di kasih tau ke mereka dong seus? Adalah beberapa hal yang gw pilih gak di ceritain karena takutnya mereka jadi sedih kalo tau tapi gak perlu ngebohong, cukup dengan tidak diceritakan saja;

10. Jarang ngomongin urusan rumah tangga, apalagi kalo itu berupa masalah. Biasanya gw kalo sampe tahap cerita problema rumah tangga itu karena udah dapet pemecahan atau jalan tengahnya, kalo masih belom yaa gak pernah cerita ke siapa-siapa;

11. Appaahhhh?? udah 11 aja kok cepet amat sih, ini masih membuncah-buncah semua mau di keluarin hehehehehe.. Punya cerita kasih tak sampai yang sampe sekarang masih disimpen dan gak ada yang tau. Udah gak ada petunjuk apa-apa lagi dan tidak menerima pertanyaan kepo *pelototin TM*

11 Pertanyaan dari Mem Tyka:

1. Apa tulisan yg pengen banget diposting di blog, tapi blom kesampean ngetiknya?
ada banyak sih, bukan masalah ngetiknya sih tapi waktunya ituloh *disumpel bakiak*

2. Makanan apa yg pengen kalian bisa bikin sendiri, tapi saat ini masih blom bisa?
Bolu kukus, ini dari zaman rekiplik sampe sekarang gak bisa-bisa.

3. Kalian paling suka kalo TM ngebahas apa di grup?
pas becanda gajelas ajasih, gw kan gak semesum yang len yang demennya ngebahas 4h..

4. Menurut kalian, kenapa kadang TM suka sepi ga ada suaranya?
Sibuk atau hape nya lemot

5. Kalo boleh milih untuk tinggal di luar negeri, kalian mau tinggal di negara mana?
Tapi boleh ajak keluarga besar kan? termasuk tukang urut dan tukang nasi uduk langganan? Emmm… New Zealand         lah biar kayak Lord Of The Ring  terus suami gw jadi frodonya

6. Pilih beli baju jadi atau jahit baju?
Beli jadii soalnya harganya lebih murah dan gak pake roller coster of emotion macam di PHP in tukang jahit

7. Lebih suka baca blog atau baca buku?
KOMIK *sikap*

8. Pengen lanjutin pendidikan ke jenjang berikutnya? Ya atau tidak? Alasan singkatnya?
Pengen, tapi maunya sih ambil kursus menjahit atau memasak gitu. Kalo sekarang kan terpaksa mesti ekonomi atau hukum ciihhh maless…

9. Film apa yg pengen ditonton saat ini?
Her

10. Pilih ke tempat liburan yg hangat atau dingin/bersalju?
Kemana aja asal sama keluarga dangdut atau temen dangdut gw, ngeliat pinggiran kali ciliwung juga seru kalo sama       mereka 😀

11. Hobi apa yg pengen kalian tekuni sampai mahir? Meski itu nggak untuk dijadikan mata pencaharian?
Menjahit, gw boseeeennn ngejahit mahal-mahal terus hasilnya B aja, gw capeeek di PHP in tukang jahit *curhat*

Udah kelar, beress…

Alhamdulillah ya Allah..

Belom diterusin dulu ah, masi bingung.. ini aja capek..

tentang cinta dan berat badan

Jadi mulai hari senin kemaren gw kan resmi menjalankan diet demi ngelunturin lemak-lemak yang mulai menggelambir disana-sini. Bukan diet mayo atau diet no salt kok, maklum nubitol ga berani terjun ke diet yang terlalu canggih mulai dari yang gampil-gampil ajalah.

Jadi sekarang gw kalo pagi sarapannya buah dada  (seringnya pepaya) kalo siang makannya bebas tapi nasinya gw kurangin dari dua centong menjadi secentong aja , malamnya diusahakan makan buah lagi (tapi semalem gw makan nasi huhuhuuhuu).Buahnya pun beli langsung di depan kantor, males bawa dari rumah takut remek di jalan, kalo dirumah mah gampang tinggal beli di tukang sayur depan gang aja lebih mursidah daripada supermarket atau tukang buah.

Jadilah sejak senin gw masang status di LAN Messanger ” ~lagi diet, makin judes~” dengan harapan makin sedikit orang yang menghampiri minta ini-itu 😀

Trus gimana rasanya? ternyata gak terlalu laper, gw pikir gw bakal meratap seharian karena kelaparan loh maklum biasa mulut gak berhenti ngunyah seharian sih. Godaan tetep banyak, namanya juga hidup yah kalo kurang godaan kayaknya hambar. Godaan terbesar adalah : pisang goreng, ini adalah cemilah kesukaan gw yang nomor satu dan sialnya tiap hari disediakan dikantor selain snack box yang emang terus ada sampai bulan April berlalu.

Biasanya gw nyemil 3-4 pisang goreng sehari, bukan yang kecil-kecil imut gituloh pisangnya tapi yang model kipas-kipas ituh. Sekarang cukup satu ajalah, demiii demiiii *memandang poster Sport Ilustration, cih gayaaa padahal ngeliatnya sampul depan tabloid Nova bergambar Astrid Tiar*

Lucunya temen-temen seruangan gw, terutama si bibir dan suki menuduh gw diet karena “di omongin suami”. Engga doong, walopun sedikit-sedikit suami gw yang ganteng luar binasa itu suka ngomongin berat badan tapi manalah berani dia secara langsung nyuruh gw diet. Emangnya dia mau gw racunin makanannya pake aer kencing kuda? Hah? *pelototin sumami*

Diet ini murni inisiatif pribadi gw aja, karena sekarang kok gampang bener ngos-ngosan kalo naek tangga terus celana mulai menyempit dan baju mulai “meletek”. Sebagai orang yang mendeklarasikan diri sebagai wanita solehah sepuluh kali sehari, masa bajunya meletek-meletek gitu siih. Terus kan gw males beli-beli baju yang lebih geday, suka gak rela kalo ukuran baju nambah rasanya kayak hati ini disilet-silet.

Sekalian juga demi cintaku pada sumami, sapa tau kalo istrinya lebih singset nanti diajak hornymoon lagi ke MALDAIF *peluk boneka beruang*

Jadi demi cintaku padamuuu…

Biarlah ku kurangi jajan ku, biar badan ini gak mekar kayak kue bolu.

Heyyy…

I’t already mid April, geez time flies in super high speed..

 

Dan bulan April -mei ini sungguhlah terkaporit sepanjang masa kayaknya, karena banyak banget tanggal merahnya. Punya duit gak punya duit semua orang seneng tanggal merah toh?! Hehehehehe.

Dan yang mutasi pindah kantor per hari ini sudah efektif ngator di tempat yang baru tentunya *lirik suamiku* dan herannya laki-laki tuh sama sekali gak emosionil yah masalah pindah tempat kerja ini. Bayangkan, suami gw si tampan udah 7 tahun ngantor di kantornya yang lama itu sampe akhirnya kena mutasi. Apakah ada setitik air mata di pipinya ketika harus beresin semua barang-barang ke dalam kotak kardus KECIL?? iya kecil nya mesti di capslock karena seinget gw dulu temen-temen gw yang cewe barang-barangnya berkardus-kardus BESAR aja dong pas mutasi.

Gak ada sama sekali loh kesedihan membayang di pelupuk matanya, kok berhati dingin amat sih kalian para lelaki? Soalnya aki-aki gaul di tempat gw pun sama aja, padahal dia 9 tahun di kantor sini loh kok gak ada tangisan haru atau apa kek gitu yang dramatis. Dihh, nyebeliin.

Dan ngomong-ngomong masalah bulan April, di bulan ini mamah gw si gendut lucu menggemaskan itu ulang tahun ke 49 tahun. Udah lama sih ultahnya, tanggal 2 April aja dong disusul si alis ulet bulu ultah di tanggal 3 Aprilnya. Tahun ini gak pake tiup-tiup lilin, semua lagi males. Kayaknya keriaan terbesar bulan ini justru pas Pemilu di tanggal 9 April kemaren. Lepas dari tanggal segitu kantor gw tetep beroperasi (dan membuat banyak pegawainya melotot) tapi Pemilu tetep disambut gegap gempita dong ah.

Milih partai apa cuy? Hahahahahaha gitu deh ah, males ngebahasnya yang jelas gak golput dan kalo mereka mengkhianati kepercayaan yang kuberikan semoga dapat ganjarannya dunia akherat. Awas kamu partai, kalo sampe kepeleset lagi ku doakan semua yang terburuk loh soalnya fanboy-fangirl kamu nyebelin sih *lohh*

Dan harusnya selesai nyoblos kemaren gw janjian sama anak geng Kwek-Kwek buat kumpul-kumpul, tapi apalah daya maafkan aku temans janji tak bisa terpenuhi. Mungkin lain kali jangan di Penvil deh, coba di Benhil dan hari kerja aja *teteuppp*

Dan karena postingan pendek tapi genggeus lagi trendy *lirik Dani* biarlah ku tutup postingan ini menggantung-gantung gak asik..

Yudadababay 🙂

Mampukah??

Mampukah??
Buat yang udah pernah ketemu dan kenal gw di dunia nyata pasti tau kalo gw solehahnya palsu, kw 10 gitudeh. Sebenernya udah dari zaman kuda jadi kendaraan utama penduduk indonesia gw berniat untuk jadi lebih solehah, tapi seperti kata pepatah kuno “Kalo ngemeng doang kapan solehahnya malih??”
Maka sebagai bagian dari usaha gw menjadi lebih solehah, gw berniat merubah penampilan. Minimal tampilan luar dulu deh yang solehah kan dalemnya bisa nyusul pelan-pelan hihihihi. Lagian kalo merubah penampilan luar kan berarti ada alesan buat belanja karena aku ga punya rok panjang kakaa. Makanya dibanding ngencengin ngaji dan sholat sunnah gw lebih semangat ngerubah tampilan, ya karena faktor belanja itu tadi :))) *dipelototin pak ustadz*
Yabes gimana yah, gw terakhir kali pake rok tiap hari itu waktu zaman kuliah di bintaro setelah kelar ya roknya disumbangin ke orang sampe gak bersisa abisnya aku tak sukaa. Jangan ditiru yah kalo nyumbang tuh harusnya barang bagus dan disukai, tapii gw jarang suka barang sih sukanya orang  apa suami gw si tampan mesti disumbangin?? 
Tapii mampu gak ya??
Duhh, ntar kalo keserimpet pas turun dari bis terus gw malu gimana?!
Terus gw kan badannya bantet, ntar kalo pake baju gombrong keliatan kayak karung beras gimana?!?
Auk ahhh.. Niat dulu aja yang penting, terus belanjanya juga..

Kadang Yah… Life Happens..

Hidup itu kadang lucu, udah tau yah kalo gw tingkat kesabarannya cuma setipis kulit bawang ehhh dapet temen seruangan baru yang kalo ngomong minta banget mulutnya dikasih balsem hahahahahaha.

Jadi boleh lah nyalahin lingkungan sekitar gw kalo sekarang gw tuh maleeesss banget nulis di blog, lah ini hidup yang nyata dijalanin sehari-hari lagi serius begini jek. Udah gitu musim mutasi datang lagi, oh may gulayy si aki-aki gaul meja seberang yang ku sayang-sayang akhirnya pindah kantor juga. Kalo dia pindah siapa yang harus gw bully untuk menyalurkan emosi ini ya Allah?!???

Gw kan kalo becanda suka lintas usia yah, maksudnya suka nyela gak mandang umur gituh, kurang ajarnya maksimal, tapi giliran ada orang laen kurang ajar bawaannya ngasah golok.

Terus karena si aki-aki gaul kesayangnya gw itu mau pindah maka gw maksimalin tiap hari buat ngeledekin dia. Kayak kemaren itu dia kan ceritanya dapet salam dari mantan bos nya, sumringaahhh banget padahal mantan bosnya kan laki-laki hihihihiii…

aki-aki gaul : jadi kemaren saya ketemu pak XX terus katanya saya dititipin salam sama pak anu mbak

etty : ooohh bapak anu sekarang masih di menteng XX ya pak?

aki-aki gaul : iya kali ya mbak, saya gak nanya

Terus siangnya dia cerita lagi sama temen gw yang lain masalah dapet kiriman salam itu

aki-aki gaul : iya bos, ane dititipin salam sama pak anu kemaren

pemuda lugu : wahhh, udah lama ya gak ketemu pak anu

aki-aki gaul : iya, udah lama juga ya

etty nyamber kayak geledek : yaelahh dikirimin salam aja seneng banget sih pak, besok saya kirimin ayat kursi deh biar lebih mantep

aki-aki gaul : dikirimin ayat kursi mah serem mbak

Terus si aki-aki gaul ini susah banget kalo mau difoto atau diajak foto , padahal kan sebagai pegawai negeri yang baik harus punya banyak stok foto minimal buat foto kepegawaian lah. Tapi dasar aki-aki ada ajaa alesannya supaya gak di foto.

disatu acara..

etty : sini foto dulu pak

aki-aki gaul : ah enggak lah mbak etty, nanti hasilnya jelek

di kesempatan lain

etty : ayo pak kita foto-foto, ini hari terakhir anak SMK ini PKL

aki-aki gaul : ahh kalo saya ikutan nanti kebakar mbak fotonya

etty : yaelaahhh hari gini mana ada foto kebakar sih pak, lagian bapak nih susah banget diajak fotonya nanti repot loh kalo mau nyetak buku Yassin

aki-aki gaul : Masya Allah mbaak

Dan tahun ini masuk tahun kelima gw dikantor ini, mungkin tahun depan atau depannya lagi giliran gw yang pindah juga. Udahlah ya emang suratan takdir PNS mah begini, mutasi adalah bagian dari hidup. Makanya sayangilah (atau bully lah) rekan kerja selagi masih bisa dan masih ada kesempatan.

Happy Birthday To Me

Jadi pembaca yang budiman sekalian melalui postingan ini diberitahukan bahwa pemilik blog ini ULANG TAHUN dong hari ini..
Masih muda sih, dikiiit..
Sisa kemudaan sedikit maksudnyah..
Buat yang bertanya-tanya kenapa kemaren blog ini diprivate, hemmm…
Udahlah gak perlu dibahas yang penting sekarang udah dibuka kan 🙂

Jadi walopun pemilik blog ini judes, suka mencela dan kadang-kadang becandanya tidak berperikemanusiaan tapi tolong dong di do’aken bersama-sama supaya makin tua diriku ini bisa makin solehah beneran, makin ciamik dan makin disayang semua orang *kemudian pembacanya muntah*
Dan Ulang tahun itu = nraktir, ini siapa yang membudayakan sih?! Bikin gw bokek ajah..
Jadi selaen do’a tolong kirimin duit dong sekalian duhai yang kebetulan baca postingan inihh..

*kabur pake becak sebelum dirajam massa*

Ada yang bisa bahagia dengan sedikit baju dan banyaakkk buku di rak nya

Ada yang baru bisa lega kalo udah minum kopi tertentu

Ada yang perlu ceramah panjang lebar baru dapat kelegaan di hati

Ada yang masih bisa senyum di jadiin “tempat sampah” tiap hari

Ada yang harus punya uang sejumlah xxx baru bisa senyum lebar

Ada yang gak punya uang tapi punya segudang cerita

 

Jadi gak perlu lah kita capek-capek berseberangan kalo bisa jalan beriringan sambil ketawa.

Karena bahagia itu memang relatif, ketenangan juga relatif, segala hal yang mengikutsertakan perasaan itu relatif.

Sementara yang satu gak bisa tenang karena belum merdeka secara finansial yang lainnya bisa tidur pulas dan beranak pinak tanpa mikirin apa itu kemerdekaan finansial.

Bertukar informasi itu bagus tapi gak berarti harus sepaham.

Dulu dan sekarang

Dulu:

Bisa pake baju 20 rebuan obralan ITC. Ukuran all size pun gak masalah.

Sekarang:

Jangan ngimpi, cari ukuran L atau XL ajadeh kakak.

Dulu:

Hamil 5 bulan pun belom perlu beli baju hamil, masih bisa pake kemeja ukuran ITC.

Sekarang:

Salah pake baju, keliatan kayak hamil 5 bulan.

Dulu:

Gak pernah ngerasa langsing.

Sekarang:

Jelas-jelas gak langsing.

Pilates Hari Ini

Jadi demi mempertahankan kesehatan dan menambah kebugaran badan, cewe-cewe dikantor gw ngadain senam pilates khusus wanita tiap hari rabu siang. Jamnya tentu saja pas jam istirahat, biar gak dituduh magabut. Oia kegiatan ini direstui banget sama ibu kepala kantor, bahkan beliau ikutan juga.

Buat gw yang anemia dan punya tekanan darah rendah, emang lebih cocok olahraga kayak yoga atau pilates ini, kalo yang high impact mah udah bye-bye ajah, pingsan kalo dipaksain. Makanya senam aerobik bersama tiap jumat pagi pun gw skip bagian high impact nya.

Enaknya lagi, karena khusus wanita jadi gak perlu jaim-jaiman. Udah jelas banyak ngos-ngosannya nih, gilee ngangkat paha sama p*ntat rasanya bueratt banget. Ketauan deh cewe sekantor gak ada yang lentur badannya. Yang lebih enak lagi, tentunya biaya manggil instrukturnya ditanggung bersama. Hemat. Gak perlu keluar kantor pula.

Setelah berjalan sebulan lumayan juga, walopun masih super ngos-ngosan paling enggak badan udah gak sekaku waktu awal-awal dulu. Mudah-mudahan kegiatan ini tetep berjalan terus gak anget-angetan doang (kayak sebelumnya, yoga yang cuma bertahan 6 bulan). Walopun tentunya sesuai kodrat sebagai pegawai pajak pastinya bulan maret-april gak akan ada kegiatan apa-apa karena waktunya SPT Tahunan.

Jadi sampe maret tiba, mari ibu-ibu diangkat pahanya *hugghhh* *prettt*

pilates

Gambar dipinjam dari sini

(Akhirnya) Bukan Pilihan Yang Salah

“Pertama-tama saya ucapkan terimakasih kepada papah-mamah, suami dan anak dirumah juga untuk adik-adik saya atas dukungannya selama ini. Tanpa mereka saya tak akan bisa menjadi seperti sekarang “

Pidato Etty ketika menerima pengharggan Artis wanita terbaik untuk kategori musikal/komedi di Golden Globe Award 2013.

Abaikan intronya yang agak garing, inget kata pepatah “berakit-rakit ke hulu berenang-renang ke tepian” okehh??

Ugghh seperti biasa pembukaannya selalu beleber kemana-mana 🙁 Sudahlah, yang jelas postingan ini dibuat dalam rangka mengikuti give away nya desi-mama raditya yang kece-surece *kedip manja*

Jadi ya des selain postingan soal makanan yang sering ada di blog lu dan selalu bikin gw banjir iler ada satu postingan yang jadi favorit gw, yaitu postingan berjudul “salah jurusan” di postingan itu desi bercerita ketika dia salah naek bis yang harusnya jurusan kalideres malah naek jurusan kampung rambutan *kemudian digaplok desi*

Jadi dipostingan itu desi membagi kisah perjuangan zaman kuliah dulu yang karena pilihan orang tua terdampar di jurusan Teknologi Informatika yang enggak dia sukai. Gw ngerti banget loh perasaan salah jurusan ini, karena gw juga ngalamin sendiri. Emm gw udah pernah cerita belom sih disini kalo gw kuliahnya dulu di STAN? Kayaknya sedikit-sedikit sih pernah gw sebutin ya.

Gw terpaksa masuk STAN, sangat terpaksa karena yaa emang cuma itu pilihan yang gw punya. Eh kalo pilihannya cuma satu berarti itu keadaan tanpa pilihan kan ya?! Nah persis seperti itu keadaannya, gw gak punya pilihan selain masuk STAN. Bisa sih milih gak kuliah, tapi gw gak mauuu, gila gak kebayang umur baru lulus sma begitu gw harus nyari kerjaan, yang jadi bayangan gw “emangnya ijazah sma laku ya?”

Bukan maksud meremehkan mereka yang lulusan sma ya, tapi waktu itu kan gw masih abege masih gak punya bayangan mau jadi apaan, gak tau dunia luar kayak apa. Dalam pikiran gw tuh kalo enggak kuliah, abis deh gw.

Karena kondisi orang tua gw gak memungkinkan jadinya opsi untuk kuliah di PTN udah ditutup rapet-rapet dari sejak gw naek kelas 3 sma, PTS? yaelah PTN aja mamah-papah gw gak bisa bayar apalagi PTS kan. Dan gw tau ada kampus STAN ini dari senior-senior alumni sma gw yang masuk kesana dan promosi disekolah soal kampusnya mereka yang konon katanya gratis dan ada ikatan dinas untuk jadi pegawai negeri.

Menarik? Enggak juga sih, secara seumur-umur gw gak pernah kebayang mau jadi pegawai negeri. Bayangan gw tuh pegawai negeri pasti semodel sama petugas kelurahan yang zaman gw dulu kerjaanya makan gaji buta doang, cuihhh. Sebenernya karier impian gw itu kalo enggak jadi pustakawati (yang ngurus perpustakaan) atau yaa kriminolog yang kerjaannya emm kerjaaan kriminolog apaan sih??

Dan sama kayak cerita desi, ketika gw tercebur dalam lembah STAN yang kelam, gw gak bisa menemukan satu hal pun yang gw sukai. Gw juga shock, itu beda banget dari sekolah gw di sma. Apa yang dulu zaman sma gw anggap wajar eh di STAN dianggap aneh. Contoh waktu itu cara berpakaian gw, untuk ukuran sma gw mah udah masuk kategori solehah yaa *kan gw pake jilbab* tapi di STAN gw masuk kategori kurang sopan pakaiannya, kok bisaa??

Jilbab gw kurang panjang, gw pake celana jeans dan kaus gw katanya kurang longgar. Bingung kan? ini sekolah buat calon pegawai negeri apa pesantren sih?! Lingkungannya berbeda, pergaulan yang juga berbeda bikin gw mati kutu dan ngerasa kayak ikan salah kolam. Gw kayak ikan mas koki di kolam ikan lohan, kenapa ikan yang laen jenong dan gw genduut??

Kuliahnya? Neraka cabang bintaro buat gw. Gak satupun mata kuliah yang gw suka, dan disini gw harus ketemu berbagai jenis pelajaran akuntansi Ya Allah satu jenis aja bikin mabok apalagi kalo lebih dari satu. Mabok. Setres. Itu kondisi yang gw alamin. Mundur? Gak berani, gw takut merusak impian dan harapan keluarga gw dirumah. Mereka bangga gw bisa ada disana, gak bisa gw merusak semua harapan mereka.

Jadi terdamparlah gw disana dan seperti kata dori di finding nemo “Just Keep Swimming” walopun ikan yang laen nampak sangat pintar dan gw selalu keliatan lambat dan lebih kurang pintar, so what yang penting gak DO deh, cepetan lulus biar cepet kerja ajadeh. Itu mantra gw tiap hari selama gw kuliah. Masa bodo kalo yang laen IP nya 3,5, prioritas gw mah asal gak kena DO, udah cukup sekian.

Karena sebego-begonya dan sebenci-bencinya gw sama pelajaran, gw lebih takut di DO, gw takut mamah-papah gw kehilangan satu-satunya kebanggaan mereka saat itu. Dan ketakutan gw itu justru berhasil menyelamatkan gw dari setiap keadaan paling terjepit sekalipun. Seterjepit apa? Seterjepit gw gak tau apa yang haru ditulis di lembar ujian Intermediate Accounting, jangankan balance lah neracanya harus diisi apaan aja gw gak ngerti. Dan yang  lebih bikin frustasi adalah : Kok ada sih yang minta kertas tambahan? Punya gw masih kosong nih, pake aja.

Tapi toh gw bisa lulus juga dan alhamdulillah penempatan di Jakarta, jangan tanya IP berapa yak pokoknya asal cukup ajah. Dan kerjaan gw setelah lulus apaan? Beragam mulai dari sekretaris sampe sekarang kepegawaian. Akuntansinya kepake gak ty? Boro-boro, jangankan akuntansi, ilmu pajak aja jarang dipake.

Tapi setuju sama desi, asal well paid maka gak masalah tuh. Alhamdulillah berkat kecebur di STAN gw jadi punya kerjaan, ketemu jodoh *uhukk* dan sekarang udah punya anak lucu. Tapi gw berharap Shira gak ngalamin apa yang gw alamin, gw pengen dia nanti punya banyak pilihan dan gw gak akan memaksa dia nurutin maunya gw atau ayahnya. Emm kecuali masalah orientasi seksual dan agama mungkin??