Category Archives: neng shira

Minder

Alkisah sepasang ibu-anak sedang keramas bersama..

anak : Ibu pake shampoo aku aja

ibu : kenapa emangnya?

anak : ini shampoo untuk muslimah luar biasa.

ibu : hah? engga deh kalo begitu, ibu kan hanya muslimah biasa saja nak *kemudian nangis di pancuran*

 

Dapet kosa kata dari mana si anak kunyil segede upil  :)))

Grmbll Grmblll

Seperti biasa, penyangkalan akan kemalasan yang menumpuk lalu menyalahkan berbagai keadaan yang sebenernya gak terlalu berpengaruh asal ada niat.

Hihihiihhiii intinya sih, ini blog makin jarang di updet karena yang punya blognya malash.

Tampar aja aku kakaa.. tapi pake bibir

Jadi apa aja yang terjadi akhir-akhir ini?

Enggak banyak, emm gw udah cerita Shira udah masuk sekolah belom sih disini?

Belom yaa?

Nah sekarang sekolahnya mandek alias mogok hahahahahahahaha…

Mengurangi satu beban untuk diceritain berarti yah *lirik draft*

Kenapa mogok? mbuh, tau-tau drama kumbara gak mau sekolah. Setelah hampir 8 bulan dia bersekolah dan lancar jaya eh tau-tau drama. Ini peringatan bagi semua orang, gak mesti ibuk-ibuk, kalo segala sesuatu berjalan terlalu lancar jangan sombong nanti ketulah kayak saya :)))

Karena awalnya Shira lancaarrr banget sekolahnya, gak pernah nangis minta ditemenin, gak pernah ngerajuk ini-itu, terus keliatan bersemangat setiap hari. Pokoknya setiap hari bagaikan cerita sinetron “keluarga cemara” dimana anak-anak bersemangat berangkat sekolah dan emaknya jadi tukang becak.

Setiap hari adaa aja yang dia ceritain, bawa ini-itu hasil karyanya di sekolah, gimana idung gak mau kembang-kempis tapi badan gak kunjung tipis coba? Rasanya gw bisa memproyeksikan dalam pikiran gw,gambaran Shira pas megang piala olimpiade fisika kayak gimana, ituu saking menjanjikannya keadaan saat itu.

Sekarang? anaknya maunya cuma gegoleran di rumah, nyoretin buku-buku, mewarnai sekeliling rumah mamah gw dan begitu terus setiap hari. Resmi udah sebulan lah dia begitu.

Gw sedih apa enggak? Ya sedih lah, menurut loo??? Bingung, karena Shira ditanya bolak-balik bilangnya cuma males gak mau sekolah pengennya maen aja dirumah.

Pernah melakukan keputusan bodoh dengan marah-marahin anaknya, tapi kemudian tersadar “Ya Allah kejam amat gw sama anak sendiri, padahal sekolahnya juga gak penting-penting amat”. Helloooww ini sekolahnya baru TK A loh, belom pendidikan wajib, kok esmosii amat ceu?!?

Jadi sekarang udah masuk tahap bisa menerima kenyataan lah, biarin ajalah tu anak gegoleran di rumah sampe puas, toh emang umur segitu waktunya dia main dan bersenang-senang. Sekolahnya dibayar ajalah spp nya, sambil mikir-mikir perlu-enggaknya ngedaftar ulang ke TK B.

Jadi inget yaa ibuk-ibuk sekalian, jangan sombong dan jangan terbuai keadaan *halaaaahhhh*

Yang Tercecer

Selama blog ini jarang di updet, bukan semata karena males loh ya (males sih tapi gak sampe males banget) tapi lebih karena koneksi internet yang byar pet dan seringan pet nya daripada byar nya. Bawa modem sendiri? modal amaaat, ogah deh gw. Maka mari kita liat apa saja yang tercecer.

Tgl 28 Juli 2013, sehari bersama neng Shira..

PhotoGrid_1374914182569Jadi di hari minggu itu, gw berdua Shira nyobain naek Commuter Line ke Bogor. Ternyata bagus dan adem ya Commuter line itu, yaiyalah orang yang naek gak penuh desek-desekan kayak hari kerja. Berangkat pagi-pagi dari rumah ke stasiun terdekat yaitu : Stasiun UI, zzzzzz nasib banget ya buat yang rumahnya jauh banget dari stasiun ya begini.

Sampe di Stasiun Bogor jam 10an, Alhamdulillah sepanjang perjalanan lancar dan si Neng anteng dan khusyuk naek keretanya. Keluar Stasiun (yang sekarang jadi bersih dan rapi) ada yang matanya langsung nangkep logo KFC dan langsung deh nyanyi-nyanyi minta makan. Jadilah selama nona besar makan emaknya nelen ludah aja.

Kelar makan ngapain neng? Jalan-jalan muterin kota Bogor ya? Beli asinan buat mama nya buka puasa ya?

KAGAK CYNN, abis kelar ngabisin ayam gorengnya dan kekeuh minta sisa nasinya dibungkus bawa pulang, Shira nya mau NAEK KERETA LAGII *tepok jidat* yawes lah nyebrang lagi ke stasiun beli karcis balik ke stasiun UI. Kereta balik lebih penuh daripada pas berangkat jadilah mangku anak 19 kilo ini sampe UI. Pas mau turun dari kereta gw udah rencana mau ninggalin bungkusan yang isinya cuma sisa nasi sedikit sama tulang ayam itu di kereta, eh anaknya nyadar dan teriak “ITU AYAM AKU KETINGGALAN MAMA” hahahahahahaha yanaseeeb kenapa posesif amat sih ama makanan kayak emaknya aja

Nyampe Stasiun UI terus ngapain nih Neng?

Tentunya menuju toko buku kesayangan Shira yaitu Gramedia Depok, ini rikwes anaknya loh, kebetulan udah sering Shira kita ajakin kemari jadi udah hapal dia. Nyampe toko buku apakah penderitaan si mama selesai? Ooooh tentu tidak, enak amat hidup kalo gak pake perjuangan.

Sesampenya di toko buku waktu udah menunjukan pukul 12an, yang mana seharusnya si bocah masih kenyang setelah makan ayam tadi, tapi ngelewatin kios es teler 77 adalah godaan buat si anak dan cobaan buat emaknya. ” Maaa mau nasi goreng ya? Aku lapaaaaarrrr” yasalaaammm itu perut kecil muatnya banyak amat sih.

Jadilah episode nelen ludah  kedua dimulai 😀

Pulang dari depok jam 2 saja dan NAEK ANGKOT, karena anaknya gak mau naek taksi, panas, macet, haus dan capek tapii yang berasa di hati banyakan senengnya. Walopun cobaan emaknya masih berlanjut karena anaknya tidur di angkot dan perlu sedikit perjuangan buat nemuin posisi wenak. Kapan-kapan boleh lah dicoba lagi jalan-jalannya tapi ajak bapaknya Shira biar ada korban penderita tambahan 😀

Edisi Bawa anak ke Kantor ( 2 Agustus 2013)

PhotoGrid_1376628109969

Karena taun ini ada payung aturan yang mengizinkan bawa anak ke kantor selama seminggu sebelum dan sesudah lebaran jadinya ya lebih santeii, padahal pas belom ada aturannya juga udah bawa sih 😀

Untungnya hari itu gw lagi gak puasa kalo enggak pasti ada episode nelen ludah lagi karena Shira ini anteng kalo sajennya cukup, kalo sajennya kurang dia bisa nyanyi pake satu kata dan terus-terusan. Contohnya? nyanyiin lagu satu-satu aku sayang ibu tapi pake kata DONAT , mau gw sumpel pake kertas tapi ini anak sendiri 😀

Tapi sialnya di hari terakhir ngantor itu kerjaan gw justru tiba-tiba jadi banyak, jadilah shira gw angkut ke kantor pusat, balik lagi ke kantor balik lagi ke kantor pusat (macam setrikaan) untungnya sih jarak kantor gw ke kantor pusat sepelemparan beha aja (beha siapeee??). Kesemrawutan ini juga mengakibatkan buyarnya janji gw dengan Yani bundanya Samara buat ngambil uang recehan yang gw pesen *sungkem ke Yani*

Hari ditutup dengan dijemput pak suami ke kantor dan pulang bertiga dengan si bocah tepar kecapean, emaknya jajan counterpain ajadeh kakaa.

Neng Poni saba kota (6 Agustus 2013)

PhotoGrid_1376628388916

Jadi dalam rangka ngambil recehan yang udah dijanjikan oleh Yani bunda Samara, sekaligus mengenalkan sedikit pemandangan mall-mall ibu kota pada neng Shira, jadilah hari-hari menjelang lebaran kami justru nangkring di Mall *dijejelin buku ceramah sama pak ustadz*

Pembelaannya sih karena sebelumnya Shira emang belom pernah nginjekin kaki di mall-mall perkotaan, paling mentok maennya ke Cibubur Junction itupun gak dua bulan sekali (terdengar nyanyian satu-satu aku sayang ibu dengan satu kata PELIT)

Ujung-ujungnya : emak bapaknya gak beli apa-apa (emmm ini murni emang gw yang kepelitan ya, abisnya harga barang-barang sekarang kok najong amat mahalnya) dan si neng cuma beli sendal diskonan, leging diskonan dan bando yang sama sekali gak diskon.

Kok emak pelit beli bando yang gak diskon sih?

Jadiii ceritanya Shira ini ga mau disuruh beli sendal karena dia udah punya sendal jepit yang masih baru (yang harganya 15 rebu dan warnanya ungu dengan bunga dangdut sebagai hiasannya) dan kayaknya udah puas banget sama kinerja dan tampilan sendal jepitnya itu.

Tapi karena emaknya takut di tuduh kelewat pelit sama semua sodara karena lebaran-lebaran anaknya pake sendal jepit (padahal emang pelit) dan selaen sendal jepit itu Shira cuma mau pake sepatu sekolahnya yang rempong itu, maka diputuskan shira harus beli sendal yang agak pantes dan gak rempong.

Terus anaknya mau?

Enggak lah, ini bocah kan batu banget kayak bapaknya (kalo yang jelek-jelek gini pasti turunan bapaknya deh, pasti). Jadinya syuusaahh, ini dibilang jelek yang itu aku gak suka *jejelin sendal*

Eh pas lewat bagian aksesoris dia naksir bando hello kitty kecil (dan gak diskon) , naksirnya pake banget pula. Jadinya langsung gw manfaatin dong, boleh deh beli bandonya asal pilih sendal dulu, dan berhasiil, HOREEE…

Padahal kan mending beli bando di tante mumut Shi, nanti mama bisa minta minta diskon sambil melotot *dicekek pake tutu*

Keliatan kan di foto dia pake bando berpita kecil? keliatan juga kan tampang frustasi dan capek bapaknya Shira? Heheheheheehe

Keliatan juga gak kalo Shira pake kaos yang sama kayak foto sebelumnya? Nah ini salah satu sifat yang sayangnya nurun dari gw, dia kalo suka sama satu baju maka baju itu terus yang dipake sampe buluk 😀

Inilah bagian-bagian yang tercecer, dikumpulin dikit-dikit disini biar aman gak kebuang bersama kotoran, jijay ih gw bahasanya.

Akhirnya..

Shira bisa naek sepeda sendiri, padahal udah beli sepeda dari taun kemaren tepatnya bisa diliat disini ,tapi banyakan nangkring di gudang.
Akhirnya setelah hampir setahun itu sepeda ungu terong nan gonjreng berhasil juga ditaklukan. Dan hari ini resmi sudah Shira dinyatakan bisa naek sepeda. Alhamdulillah, gak percuma emaknya sampe sakit pinggang ngedorong-dorong sambil ngasi semangat. Oia naek sepedanya masih pake roda kecil ya, jadi bukan sepeda roda dua tapi empat.
Penampakan shira naek sepeda sendiri belom ada, besok-besok pengen sekalian dibikin videonya ah.

image

Fotonya justru pas Shira lagi asik maen pianika, kalo kata neneknya sember bener hihihihi namanya juga masih belajar.

Terus berita tambahannya adalah :

Akhirnya gw bisa bikin bolu marmer, hehehehe setelah dulu-dulu pernah nyoba dan bantet dengan sakseis eh kemaren sore nemu resep bolu marmer jadul terus penasaran pengen nyobain dan ternyata bisa *mata berkaca-kaca* beneran mungkin ini yang namanya moment grammy, citranya sungguh nyataa *dikepret sahroni*

image

Penampakan bolu marmer moka buah karya emaknya Shira.

Bener-bener weekend penuh prestasi,bikin gw pengen melintasi khatulistiwa dan mendarat di halim perdanakusuma bersama idolaku.

Om kesayangan..

Jadi gw punya adek cowok 2 orang, berarti 4 biji dong ya *oposeh* nah yang tertua udah umur 26 tahun alias cuma beda 2 tahunan sama kakaknya ini.

Sejak shira hadir diperut gw, dia udah semangat 45 mau jadi om. Sebelum jenis kelamin jabang bayi dalam perut ketauan (shira ini setiap di USG hobinya muter-muter kayak gasing waktu masih diperut) dia udah pede jaya beli boneka sampe buanyakk. Waktu awal-awal Shira lahir dia termasuk tim hore yang nemenin begadang sementara ayahnya Shira tidur pules.

Sekarang?? Hihihihi sering gw manfaatin buat ngangon Shira keliling kampung. Lah mau pergi pacaran aja gw sodorin si bocil biar diajakin, hahahahaha emang gw kakak yang soleha ya.

Kalo sama om nya yang ini Shira mau maen apaan aja mesti diturutin deh, malem ini buktinya, si om dipaksa nemenin Shira maen barongsai pake selimut keliling rumah nenek. Emaknya? Nungguin tukang sate lewat di depan rumah dong, kan bagi tugas 😀

Semoga ini bisa jadi latian buat si om, kan rencananya abis lebaran mau kewong ya om, hihihihihihi entar di doaken supaya lancar persiapannya deh. Terus kalo nanti punya anak tolong jangan lupakan ponakan mu yang tengil, bossy dan nyusahin ini, tolong dia ajakin maen juga biar emaknya bisa ngupil dengan tenang.

image

Ini maen barongsainya lumayan lama loh, adalah setengah jam, kok betah siiih om???? *Kemudian emaknya shira ditabok koyo*

Updetan Neng Shira

Meluruskan kembali tujuan utama blog ini sebagai kotak kenangan buat hari tua nanti, maka kembali gw tuliskan perkembangan si anak semata wayang *untuk sekarang*

image

Kesukaannya maen balok susun masih bertahan, walaupun mulai ada gejala bosen, yah namanya juga bocah. Tapi Shira lumayan tertib sih, setelah maen pasti dimasukin keranjang lagi balok-baloknya.

image

Si anak ayah, salah satu persiapan nambah anak nih, jadi Shira sekarang lebih gw lepas sama ayahnya aja. Tidur dikelonin ayah, maen sama ayah, emaknya ngupil ajah. Lumayan kan gw jadi gak digelendotin bocil mulu, jadi bisa updet gossipan.

Tinggi badan Shira terakhir adalah : 97,3 cm, berat belom sempet ditimbang lagi. Penampakan langsing singset kayak bintang iklan jamu diet. Kesehatan? Alhamdulillah gak ada keluhan. Udah beberapa bulan ini gak ada keluhan berarti sih, kalopun panas yaa gak sampe mengkhawatirkan. Mudah-mudahan sehat selalu ya neng.

Shira sekarang lagi seneng-senengnya nyanyi sendiri, maksudnya gak ada yang mancing pun dese udah nyerocos nyanyi. Lagu favorit bulan ini : satu-satu aku sayang ibu (ehh itu judulnya apaan sih?)

Ini berhubung ngetiknya malem, pake hape pula, mata jadi berattt. Sekian dulu lah rekapan iseng emaknya Shira.

Ciao…
Hepi hepi joy joy semuaaah…

Shira 42 Bulan dan Nyariss 43 Bulan..

Duh sebulanan kemaren jadwal padet banget deh *gayaaa*, makanya ini blog jarang banget diisi dan BW pun cuma bisa lewat Hape kalo dirumah jadinya maaf yaa manteman gw jadi jarang komen padahal diusahain selalu baca postingan terbaru nya manteman semua loh.

Lagian baca postingan terbaru di blog-blog manteman semua tuh udah jadi sarana penghilang stress juga buat gw, rasanya bisa ikutan girang kalo baca postingan bahagia, ikut ketawa kalo baca postingan lucu dan kadang ikut penasaran kalo ada yang cerita buku atau film baru, sering juga ngeces kalo ada yang posting baru bikin masakan atau kue apa gitu atau abis ditraktir bosnya dimana gitu.

Nah sebagai penghilang kemalasan, beneran deh kalo udah agak lama gak bikin postingan suka rada males gitu mulai laginya, hari ini gw mau bikin postingan ulbul nya si anak kesayangan semata wayang. Apalagi ulbul bulan kemaren aja belom direkap eh udah mau ulbul lagi ajah. Diumur yang ke-42 dan 4 hari lagi jadi 43 bulan rasanya Shira makin nyebelin *kemudian emaknya dirajam ibu-ibu sedunia*

Mungkin kalo diliat dari sisi Shira justru gw yang nyebelin ya, pulang sering ngaret terus kalo sampe rumah nyuruh dia tidur terus bukannya nemenin maen. Maafin mama ya nak. Jadi buat ibu-ibu amatiran diluar sana yang juga ninggalin anak dirumah minimal 10jam sehari, saran gw satu aja : sering-sering lah berdo’a mohon kesabaran dan kekuatan karena kadang 2 hal itu sering abis tanpa terasa.

Yaelahhh ini postingan kan maksudnya buat ngerekap tumbuh kembang anak gw yak, ini 4 paragraf isinya curhatan emaknya doang. Jadii marilah kita mulai rekapan yang mungkin bermanfaat buat gw kalo gejala pikun udah menghampiri, biar gw tetep bisa mengenang pertumbuhan si anak semata wayang kesayangan gw.

Di umur ke-42 bulan dan nyaris 43 bulan ini Shira udah:

  1. Lolos toilet training, emmm ini sebenernya kalo ini udah lebih dari setaun lalu dirintis. Dimulai dari gak pake pospak kalo siang, lancar. Dilanjut dengan diajarin pipis sendiri, lancar juga. Pupi? Yaaah walopun mengalami kelambatan dibanding waktu ngajarin pipis, akhirnya lancar juga diumur ke 3 taun. Jadi sekarang Shira udah bisa pipis dan pupi sendiri dikamar mand. Tinggal dinaikin ke toilet aja, dia bis ange-flush sendiri kok, nah kalo udah kelar nanti dia manggil ” Mamaaa, udahhh” baru deh gw kucluk-kucluk ke kamar mandi dan nyebokin. Shira gak mau ditungguin, catet tuh, diusir loh kalo keliatan sama dia “sana mama, keluar, bauu”.
  2. Masih berhubungan sama point diatas, nahh harusnya kalo udah lulus toilet training gini tidur malem lancar jaya dong yaa?? ENGGAK, Shira masih sering minta minum kalo malem. Nah kalo ada asupan air berarti ada yang mesti keluar dong ya. Jadilah kalo malem dia bangun minta pipis, kesian anak gw merem-merem gitu ke kamar mandi jadilah digendong sama emaknya. Bapaknya?? tidur dengan manis.
  3. Udah terbiasa tidur dikamarnya (dulu-dulu maunya tidur dikamar mama), tapi tetep ditemenin sama mama, udah dibilangin sih kalo nanti punya adek bayi Shira tidurnya sendiri yaa tapi jawabannya ” adek sama ayah , shiya sama mama”  jiahhhh masih belom rela rupanya.
  4. Lauk kesukaan sekarang adalah: segala jenis ikan goreng, sebut aja mujaer, nila, emas, lele, kembung. Ketauan deh emaknya gak pernah beli gurame atau kerapu 😀
  5. Jam tidurnya udah stabil di jam 9 malem, tidur siang cuma 1 jam. Padahal emaknya kadang udah kriyep-kriyep banget terus maksain melek eh jadinya keterusan baru bisa tidur jam 11.
  6. Kesukaannya dia sama lagu Kasih Ibu terus berlanjut, dan semakin parah sekarang dia jadi manggil gw Mama Ibu, Ibu Mama dan Ibu. Gw sih gak masalah tapi mamah gw protes katanya jadi aneh banget. Ahhh sudahlah mamih, selama dia gak manggil gw tante atau seus atau jeung atau panggilan anaeh lainnya. It’s all okay for me.
  7. Penggemar kue buatan mamah, dan sering rikues mau bikin kue sendiri. “shiya bantu aduk rata mamaa” dan mengakibatkan dapur gw penuh terigu bertebaran. Pernah dia minta dibikinin kueh ijo (bolu kukus pandan) dan maksa nyampurin terigu ke adonan telor sebelum waktunya, jadilah 15 buah bolu kukus bantet berwarna ijo. Hebatnya 12 biji dimakan sama dia loh, cuma 3 biji yang gw makan. Makannya gak sekaligus lah, tapi bertahap seharian gitu. Hebaattt anak mama, secara ayahnya aja nolak makan kue bantet itu.
  8. Karena bulan kemaren mama sama ayahnya seringnya udah kecapekan diwaktu weekend jadi Shira jarang diajak jalan yang jauh-jauh, paling cuma seputaran Cibubur-Kranggan aja. Untungnya Shira kooperatif banget, kayaknya buat dia pergi maen layangan ke Cibubur sama pergi ke Ancol sama aja deh. Sweet baby.
  9. Maenan terfavorit sekarang adalah : Balok susun. Kemaren baru aja dibeliin sama ayah yang isi 175 biji, karena balok susunnya yang lama udah beterbangan ke alam lain alias pada ilang.
  10. Makin paham berbagai aituran dirumah : Misalnya masalah ngerapiin maenan (walopun harus diingetin dulu), buang sampah bekas jajanan dia di tempat sampah sendiri. Diet Ipad masih terus dijalankan dan dipatuhi sampe sekarang jadi bolehlah mama berbangga sedikit 🙂
  11. Galaknya sih masih bertahan, sering nendang-nendang om nya juga kalo kesel, nah yang ini masih harus dibenahin deh. Yahh biarlah emaknya muter otak ke kanan-kiri sampe dapet caranya ngajarin neng Shira.
  12. Bulan Maret dan April ini pencarian sekolahnya Neng makin mengerucut ke 3 pilihan, tapii anaknya sendiri pengennya sekolah TK di deket rumah aja. Namanya TK Al munir, jaraknya dari rumah gw?? 15 meter kalo ditarik garis lurus. Gw mah ogaaahhh, soalnya yaa sekolahnya gak sesuai harapan gw. Yang ini masih harus dipikirin lagi gimana baiknya.

shira42bulan

 

Yahhhh segini dulu deh rekapan mama ya, ini udah sore udah waktunya pulang dan kembali ke pelukan Shira tersayang. Jalanan makin edan kalo jumat sore. Jadi selamat ulang bulan Shira Ashia, bentar lagi 4 taun ya neng. Sehat terus makin pinter dan makin bahagia.

Love you…

Sadis adalah

Ketika maen kuda-kudaan sama ayahnya.

Shira: “sini tuda, aku naek”

Shira: “ayo tuda jalan”

Shira turun dan nyisirin rambut kuda.

Ayah: “mau kemana lagi shi?”

Shira: “sini tuda dipotong”

Hahahahahahahahaha anak siapa ini sadis amat.

image

Jangan percaya tampang kalemnya pemirsa 🙂

Shira : Edisi Hampir 41 bulan.

Ulbulnya masih 6 hari lagi sebenernya, tapi mumpung lagi sehat dan punya waktu luang makanya buru-buru bikin postingan.

Di bulan yang ke *hampir* 41 ini, balita dengan berat 14,5 kg dan tinggi 96 cm (ini ukuran paling updet loh, tadi pagi didatengin petugas posyandu ke rumah buat diukur) udah bisa apa aja:

1. Ngambeknya udah makin variatif, dalam artian punya gaya ngambek tambahan. Ini efek ada tambahan penghuni rumah kayaknya. Karena sekarang dirumah Shira ada yuyut sama tante (adek suami) juga, jadinya berasa punya audience baru terus nambah deh gaya nya.

2. Gak pernah lupa bilang terimakasih atau versinya Shira jadinya Amkasiih. Dibantuin apapun pasti langsung bilang amkasih. Kata favorit lainnya adalah : dadah. Abis nemenin mama ambil duit di atm langsung bilang ” dadah duiit”, yang konyol kalo abis pipis atau pupi dia bilang ” dadah pipis/pupi “.

3. Makanan favorit bulan ini : sayur sop pake baso sama sosis. Wortelnya harus dimakan yang banyak, biar pupinya gak keras. Efektif loh, dibilangin begitu dia nurut. Good girl 🙂

4.  Udah bisa wudhu walopun jadinya basah semua bajunya. Kalo sholat masih belum bisa anteng, abis satu rokaat bablas kabur kemana-mana.

5. Penyakit anti sosialnya makin berkurang. Dulu-dulu kan paling anti dibawa ke rumah engkong gw yang warganya berisik dan bejibun pula, sekarang udah mau. Kalo ketemu orang yang lebih tua langsung ajak salaman pake cium tangan. Gak nangis lagi kalo ada banyak sodara maen ke rumah, udah bisa berbagi maenan juga. Kalo dulu mah boro-boro, pelitnya setengah mati.

6. Suka segala jenis musik, termasuk dangdut. Sekali lagi DANGDUT. Omaigat gustiii, sampe bingung gw.

7. Punya inisiatif nelpon mama atau ayah yang lagi kerja, kalo dulu kan biasanya ditelpon, tapi masih males ngobrol paling mentok cuma minta dibeliin martabak keju aja kalo mama atau ayah pulang nanti.

8. Kalo ditanya mama atau ayah kerjanya dimana, jawabnya adalah : nyari duit buat beli beras. Ajaran mamah gw nih.

9. Lagu favorit bulan ini : kasih ibu. Udah berhasil menggeser lagu nina bobo sebagai pengantar tidur. Jadi urutan lagunya sebelum tidur sekarang : kasih ibu – nina bobo – shira (ini lagu khusus, gw yang bikin dari dia bayi sering gw nyanyiin, liriknya super narsis) – kasih ibu – nina bobo.

10. Do’a yang udah dihapal : do’a sebelum tidur, bacanya dengan penekanan pada kata ” amuut” bisa jadi panjaaaaang banget amuuuut nya.

11. Udah bilang mau kalo ditanya mau punya adek apa enggak. Entah serius entah cuma angin-anginan aja. Lah kadang masih sering belagak jadi bayi gimana mau dikasih adek bayi coba?!

12.  Kalo diajak maen bisik-bisik belom bisa ngecilin volume suara, sekalinya bisa eh bukannya ngomong yang bener malah cuma bilang “wisiwisiwisi”, kalo ngomongnya beneran eh suaranya gede lagi.

13.  Tidurnya sekarang makin malem, padahal waktu belom 3 tahun Shira tidurnya jam 8, sekarang bisa jam 9 sampe jam 10. Zzzzz emaknya yang tidur duluan deh.

image

image

Yakk, rekapannya segini dulu saza. Besok- besok diedit lagi supaya rapih.

My little Sunshine

Buat menghapus yang lemes-lemes dari badan dan pikiran, mari posting soal anak gw ajah.

Sumber semangat hidup gw nih.

image

image

Tampilan tadi siang waktu nganter mama nya ke kantor polisi buat bikin surat kehilangan kartu ATM *gratis loh kan polisinya udah remunerasi*

image

Nah yang ini setelah capek loncat-loncat, langsung isi bensin alias nyemil. Maafkeun ada yang numpang tenar ikutan difoto.

Oia hobi barunya Shira adalah :
Niupin jerawat mama, biar cepet sembuh katanya. Baeknyoo, coba ya sekalian beliin mama miracle waternya SKII ya neng 🙂