Arsip Kategori: PNS

Kadang Yah… Life Happens..

Hidup itu kadang lucu, udah tau yah kalo gw tingkat kesabarannya cuma setipis kulit bawang ehhh dapet temen seruangan baru yang kalo ngomong minta banget mulutnya dikasih balsem hahahahahaha.

Jadi boleh lah nyalahin lingkungan sekitar gw kalo sekarang gw tuh maleeesss banget nulis di blog, lah ini hidup yang nyata dijalanin sehari-hari lagi serius begini jek. Udah gitu musim mutasi datang lagi, oh may gulayy si aki-aki gaul meja seberang yang ku sayang-sayang akhirnya pindah kantor juga. Kalo dia pindah siapa yang harus gw bully untuk menyalurkan emosi ini ya Allah?!???

Gw kan kalo becanda suka lintas usia yah, maksudnya suka nyela gak mandang umur gituh, kurang ajarnya maksimal, tapi giliran ada orang laen kurang ajar bawaannya ngasah golok.

Terus karena si aki-aki gaul kesayangnya gw itu mau pindah maka gw maksimalin tiap hari buat ngeledekin dia. Kayak kemaren itu dia kan ceritanya dapet salam dari mantan bos nya, sumringaahhh banget padahal mantan bosnya kan laki-laki hihihihiii…

aki-aki gaul : jadi kemaren saya ketemu pak XX terus katanya saya dititipin salam sama pak anu mbak

etty : ooohh bapak anu sekarang masih di menteng XX ya pak?

aki-aki gaul : iya kali ya mbak, saya gak nanya

Terus siangnya dia cerita lagi sama temen gw yang lain masalah dapet kiriman salam itu

aki-aki gaul : iya bos, ane dititipin salam sama pak anu kemaren

pemuda lugu : wahhh, udah lama ya gak ketemu pak anu

aki-aki gaul : iya, udah lama juga ya

etty nyamber kayak geledek : yaelahh dikirimin salam aja seneng banget sih pak, besok saya kirimin ayat kursi deh biar lebih mantep

aki-aki gaul : dikirimin ayat kursi mah serem mbak

Terus si aki-aki gaul ini susah banget kalo mau difoto atau diajak foto , padahal kan sebagai pegawai negeri yang baik harus punya banyak stok foto minimal buat foto kepegawaian lah. Tapi dasar aki-aki ada ajaa alesannya supaya gak di foto.

disatu acara..

etty : sini foto dulu pak

aki-aki gaul : ah enggak lah mbak etty, nanti hasilnya jelek

di kesempatan lain

etty : ayo pak kita foto-foto, ini hari terakhir anak SMK ini PKL

aki-aki gaul : ahh kalo saya ikutan nanti kebakar mbak fotonya

etty : yaelaahhh hari gini mana ada foto kebakar sih pak, lagian bapak nih susah banget diajak fotonya nanti repot loh kalo mau nyetak buku Yassin

aki-aki gaul : Masya Allah mbaak

Dan tahun ini masuk tahun kelima gw dikantor ini, mungkin tahun depan atau depannya lagi giliran gw yang pindah juga. Udahlah ya emang suratan takdir PNS mah begini, mutasi adalah bagian dari hidup. Makanya sayangilah (atau bully lah) rekan kerja selagi masih bisa dan masih ada kesempatan.

Liput-Liputan :D

Gladi Resik

Hihihihi mau nulis liputan acara nari yang kemaren inih, maafken lelet namanya juga kerjaan numpuk jadi kerja dulu lah baru ngeleler blogwalking dan akhirnya bikin postingan 😀

Jadi walopun menurut rundown acara, kami baru nari jam 5 sore tapi ternyata gladi resik(GR)nya sendiri adalah jam 10 pagi *duenggg*

Nah karena ngaret dan lain sebagainya, maklum begitu sampe dikantor hari itu (Selasa 31 Juli 2012) kami yang emang baru 2 kali latihan diharuskan untuk latihan intensif dari pagi, jadilah baru bisa GR diaula Chakti Budhi Bhakti itu jam 11.

Sampe diaulanya langsung kejengkang, lah ini panggungnya kok sempiit padahal aulanya sendiri luas banget loh. Tapi ternyata narinya gak dipanggung itu tapi dibawahnya, gak jadi kejengkangnya deh kalo begitu.

Dari foto diatas keliatan kan kalo gw narinya berenam, jadi 3 pasangan gitu lah narinya sendiri bernuansa Padang Sumatera Barat walopun gerakannya sendiri modifikasi semua. Jadi yang berdarah padang gak boleh protes yaa.

selesai GR mestilah foto-foto

Selesai GR itu sekitar jam 12, yang gak puasa segera mencari makan siang supaya tetep fit yang puasa? Solat lah sambil banyak berdoa supaya lancar semuanya walopun perutnya kerucukan dan betis rasanya mau copot.

Jam 1-an ibu-ibu dari Waty salon udah nelpon gw karena mereka udah sampe. Jadi mulailah di mek-up satu-satu para penari ini. Prosesnya sendiri lebih lama dibandingkan waktu nari diacara sebelumnya (pernah gw ceritain disini) padahal jumlah personel yang dimakeup lebih sedikit loh. Emang sih orangnya beda dibanding yang sebelumnya, dan itu juga kayaknya yang jadi sebab kenapa hasil make-upnya gak sebagus yang sebelumnya juga. Intinya, ternyata kali ini gw agak kecewa sama Waty Salon, lain kali kalo nyewa mereka lagi kayaknya harus ngetek-in orang yang untuk make-up nya yang udah jelas kita tahu kemampuannya.

Selesai proses make up dan pemakaian kostum sekitar jam 3-an, masih lama waktu sebelum acaranya dimulai. Jadinya ngapain lagi kalo bukan foto-foto dong. Tapi karena segala kerempongan dan kedodolan kami semua jadinya gak ada yang bawa kamera yang layak, untungnya mba heni yang cantik suaminya kerja di gedung yang sama dan bersedia minjemin kamera kantornya dia. Alhamdulillah, walopun ternyata hasilnya banyak yang blur karena yang megang kamera belum terbiasa sama kamera type itu.

saking lama dan deg-degan nunggu giliran nari, sempet-sempetnya bikin foto ala sinetron denga alur cerita “Akibat Melawan Orang Tua”

akhirnya nari juga Ya Allah, Tuh kan blur fotonya 🙁

Gerakan tari yang sesuai untuk suasana romadhon, minim goyang dan perbanyak senyum 🙂

Ada cerita lucu (setelah nari terasa lucu, pas nari mah gak lucu), jadi pasangan nari gw itu mas wawan namanya punya sindrom “latihan lancar pas show beneran belum tentu”, jadi dia konsisten salah waktu adegan narinya hadap-hadapan muka, jadilah sepanjang adegan itu gw sambil nari bisik-bisik “mas woy mas, salah mas” tapi dese gak nengok-nengok ke gw, sukses deh gw hadap-hadapan sama punggung mas wawan 😀

Jadi tarian yang kami tampilin kemaren itu sebenernya udah pernah dipentaskan sebelumnya ( 2 kali malah), tariannya medley dari Tari pendet-tarian Papua modifikasi- dan Tari Padang Modifikasi. Bedanya dari 2 pentas sebelumnya adalah tarian Padang ini, kalo sebelumnya urutannya adalah : tari pendet-tari papua modif-tari batak modif-tari jawa.

Sempet terjadi misscom juga sama operator musiknya, tapi sudahlah kesempurnaan itu emang mustahil buat dikejar toh. Alhamdulillah selesai dan lancar semuanya. Banyak yang muji-muji juga tarian kami *hidung mengembang*

Sempet juga foto-foto sama Pak Dirjen tercinta, yang ternyata kalo dari deket ganteng dan bersih sekali, tapi file fotonya sama orang kanwil. Kagum juga sama dedikasi semua pengisi acara ini, walopun gratisan dan bersifat sukarela gak berarti ngasi yang asal-asalan yah, semuanya all-out dan memberi persembahan terbaik.

Pak Fuaaadddd, keliatan banget ya sumringahnya gw foto deket om-om ganteng ini. Subhanallah bapake pake krim apasih mulus amatt?!

Foto dengan mbak MC yang cantik dan bersuara lembut membelai  (yang ditengah) yang setelah magrib mempersembahkan tarian ala padang pasir dan sukses bikin temen gw yang cowok termehek-mehek semua , Mbaaa kami pada muu 🙂

foto personel lengkap selesai nari.

Moral of the story nya apah? Yaelah walopun ini ceritanya liputan nari tapi tetep harus ada moral of the story dong, biar kerasa manfaatnya gituh.

Kalo disimpulkan kira-kira pesan moralnya adalah :

  1. Jangan ngedadak melulu kalo mau tampil, ada job gak ada job latian gituh biar siap sedia setiap saat. Walopun nampaknya sulit yah, namanya aja grup abal-abal dan gak pernah dibayar mana mau latian coba. Apa minta dibikinin Nota Dinas atau Keputusan Kepala Kantor biar berkekuatan hukum dikit ya? Hmmm.
  2. Sadar umur lah, akibat latian kelewat di forsir karena jobnya mendadak melulu adalah : Betis Rasanya mau copot dan harus di kasih koyo cabe atau counter pain biar bisa tidur pules. Kagak keren.
  3. Penting juga untuk belajar make up dan punya alat lenongan yang lengkap, lumayan bisa ngirit gak mesti panggil salon. 150ribu/orang untuk make up aja, dan hasilnya juga cuma so-so.

Untuk selanjutnya, kayaknya gw males kalo harus nari-nari begini lagi. Capek ah, enakan jadi penonton tinggal duduk manis nikmatin acara. Tapii kayaknya oktober nanti harus turun dan nari lagi, mudah-mudahan bisa lebih baik persiapannya karena ini buat boss gw sendiri.

Pengen ganti konsep juga sebenernya, udah agak bosen cuma nari-nari aja. Pengennya ada perubahan tapi bingung apaan ya, apa drama musikal atau apaan ya enaknya? Ada ide gak temans?

Karena Ilmu Adalah Amanah Juga

Baca postingan kakak Indah yang ini lumayan bikin gw bernostalgia ke suatu saat dimana gw begitu teriris dengan pendapat seorang teman. Teman yang selama ini gw kagumi karena ke-ikhwan-an nya, ilmu agamanya, karena sopan santunnya.

Jadi awalnya temen gw bikin status di FB nya bahwa “laki-laki yang mensyaratkan calon istrinya seorang pekerja tidakdah dia punya etos kerja?” tapi kemudian di komen bersahutan lah pendapat yang akhirnya menyorot pada peranan ibu dirumah sebagai pendidik pertama bagi anak.

Yang bikin teriris buat gw adalah bagian : “Wah, padahal anak itu investasi akhirat, bisa memberi syafaat juga ke orangtuanya… kalo diserahin ke pembantu, yakin tuh jaminan akhiratnya paten?”, teriris karena gw yakin pendapat itu benar tapi kok kesannya yang kerja kayak gw gak peduli akherat gitu ya *mikir sambil ngiris bawang*

Melipir cantik ajadeh kalo udah begini, gak perlu lah gw jelasin panjang lebar alasan gw tetap bekerja setelah punya anak. Karena gak akan ada yang peduli toh.

Masalah Bidang Pekerjaan

Pernah juga teriris ketika membaca sebuah tulisan di situs pengusaha muslim, tapi waktu gw cari lagi udah dihapus kayaknya, dapetlah copasannya di situs ini.  Yang ada di otak cetek gw adalah : MATEK, apa ini?! Gaji gw haram gituh?

Setelah segala kecetekan gw berlalu, yang gw pikirin waktu itu adalah ” Kalo emang pajak itu sesuatu yang dzolim maka negara kita ini berjalan 70% nya dari kedzaliman itu. Gw gak sendirian *lagi-lagi cetek*

Kesimpulannya adalah :

Ilmu itu amanah, semakin berilmu seharusnya semakin amanah. Etty gak genah, mau bikin kesimpulan aja susah. Sono gih ty belajar agama yang bener.

Abaikan-abaikan, ini cuma blog ibu-ibu yang sensian, dan ilmu agamanya masih cetek pula. Jangan ngarepin yang terlalu bermutu, untuk itulah google diciptakan, sono gih google aja cari situs-situs agama kalo mau cari referensi.

Atau pake cara konvensional kayak gw, nanya ustadz deket rumah yang kayaknya terpercaya. Tapi inget ya, jangan pas jawabannya enak didengerin, giliran gak enak kita melipir pura-pura budek.

Plus Minusnya..

Kerja di mari, kalo bagian minus alias gak enaknya bagusnya ditaro di awal-awal dong ah. Jadi mari ah dikulik..

  • Sering dituduh koruptor 🙁 , ini yang namanya gegara nila setitik rusak susu sebelanga. Yang korup sedikit yang nanggung derita rame-rame. Yang nuduh begini biasanya newbie di dunia bayar-membayar paj*k, mereka yang berpikir bahwa uang setoran paj*k itu masuknya ke kantor paj*k, padahal kan sistemnya enggak begitu. Ada yang namanya kas negara loh, dan itu gak bisa dikutak-kutik. Yang korup itu biasanya main mata sama wajib paj*k, dan itu terjadi atas kemauan 2 pihak tersebut.
  • Sering dituduh magabut alias makan gaji buta, beuhh ini suka sotoy yang nuduh. Padahal walopun PNS tapi jam kerja disini lebih panjang daripada swasta loh, dengan aturan absen yang ketat pula. Kerjaannya pun gak bisa dibilang enteng ya, dan sistem penilaian kinerja pun udah terukur jadi kenapa pula dibilang magabut. Dan kalo kami-kami ini lembur itu semua gratis loh karena kantor tidak mengenal sistem lembur 😀
  • Sering dituduh mempersulit, ini biasanya yang frontliner, nasib oh nasib padahal memang ketentuannya menentuan harus A tapii kadang orang gak mau ngerti dan kekeuh kalo B pun bisa. Sementara berkas harusnya diterima lengkap ya, untuk memudahkan proses dan kita punya deadline yang hitung mundurnya dimulai ketika berkas diterima. Ini juga yang bikin gw males jadi frontliner, sering capek hati apalagi kalo tiba-tiba dikaitkan sama oknum yang udah ditangkap karena korupsi, jaka sembung naek ojek banget.
  • Sering diidentikkan dengan banyak duit, ini kayaknya pengaruh pemberitaan bahwa gaji orang paj*k itu gede lah, remunerasi nya lebih banyak lah, endebre-endebre. Kenyataannya ? Kalo dibandingin sama sesama PNS yang belum remunerasi memang lebih gede sih, tapiii kalo ngebandinginnya sama swasta atau BUMD/BUMN mah jauuuh apalagi kalo sama BI ya ibarat bumi dan langit. Ini gw udah ngecek sama temen yang kerja disana. Bukannya gak bersyukur loh ya. Buat orang yang pernah susah kayak gw, bisa punya rumah dan makan sehari 3 kali itu udah Alhamdulillah banget loh.
  • Instansi ini belum punya perlindungan asuransi yang baik, untuk jiwa juga kesehatan. Tapi kayaknya sedang dirintis nih, mudah-mudahan kedepannya perlindungan asuransi untuk pegawai akan lebih baik daripada sekarang. Amiin.

Nah sekarang bagian enaknya dong ahh..

  • Disini penampilan bukan segalanya, jadi lupakan pakaian trendy masa kini dengan tas atau sepatu bermerek. Gw bisa pastikan kalo ada yang pake tas dengan embel-embel Herpes itu pasti KW abal-abal dan belinya di tenabang, yang make pun pasti gak tau kalo Herpes itu merek mahal dan eksklusif. Paling top yang tas atau sepatunya merek Charles & Keith atau Everbest (itupun dapet cap pemake barang mahal ). Malah pernah ada temen yang nawarin tas harga 500 ribu aja yang denger langsung mendelik sambil tereak “MAHAAALLLL”. Makanya seumur-umur kerja dan udah ngalamin 3 kantor, gw belom pernah liat ada yang pake tas asli semacam coach, kate spade endebre lainnya. Pokoknya asal rapih dan sopan udah kelar deh idup.
  • Kekeluargaan masih erat, jadi yang namanya mutasi pasti ada tangis-tangisan kecuali emang yang pindah itu public enemy. Jadi ada paguyuban dan koperasi buat orang sekantor juga, yang mana koperasinya langganan jadi dana darurat bagi pegawai. Mendadak mesin cuci rusak dan harus beli baru ? Koperasi; Mertua dateng mendadak dari kampung dan gak punya duit ? Koperasi 😀
  • Tingkat persaingan kerja yang tipiss, karena prinsipnya kita butuh kerja tim gak perlu lah saing-saingan. Tapii bukan berarti minim prestasi yaa, kan kantor juga punya target yang harus dikejar dan Alhamdulillah justru lebih gampang dikejar kalo sekantor kompak dan bekerja-sama dengan baik.
  • Lebih gampang dapet KPR atau pinjaman dari Bank Pemerintah, hehehehehe beneran deh lebih enak dan gak belibet. Udah gw coba dan buktikan soalnya *ketauan sering minjem ke bank*
  • Gaya hidup sederhana, hampir sama kayak poin pertama tadi. Disini jarang yang ngomongin makan siang yang fancy di tempat mahal, bikin kantong jadi irit. Apalagi yang emak-emak, selain makan nyarinya yang hemat belanja pun maunya hemat. Gw dapet ilmu belanja dan ngatur keuangan rata-rata dari senior dikantor nih, bahkan perbandingan bunga pinjaman bank pun ada ilmunya sendiri 🙂
  • Merasa berpartisipasi dalam pembangunan, hehehehe gapapa dongs kan ngejar target penerimaan itu bikin semaput. Jadi gapapa dong ya ya ya? *ngomong sama kaca*

Udahlah segini dulu, dan postingan ini tidak mengatasnamakan instansi apapun yaa. Ini murni pendapat pribadi gw ajah 🙂

 

 

Sampai Jumpa Lagi Temans

Seharusnya sih 7 tahun jadi PNS bikin gw terbiasa sama yang namanya mutasi, tapi tetep loh rasanya setiap musim mutasi datang tuh sediiih banget.

Walaupun pindahnya kebanyakan masih di Jakarta juga, tapi gak ngurangin sedihnya sih. Kehilangan temen makan siang setia, temen karoke after hours, temen curhat masalah kerjaan dan anak juga, temen ngaji yang heboh dan terutama temen belanja dan foto-foto.

Kayaknya setahun terakhir udah 3 kali musim mutasi gw lewatin, yang pertama bulan november tahun 2011 yang kedua bulan April kemaren dan yang terakhir akhir bulan Mei ini.

Selepas pisah sambut 11-11-11,
bikin foto melantai bersama yang terakhir

Mutasi kali ini juga bikin seksi gw kehilangan satu personel, temen seberang meja gw yang helpful dan murah senyum, yang kalo abis potong rambut langsung keliatan kayak anak SMP saking baby face nya dia.

Yang pindah sekarang yang tengah atas,
yang tengah bawah udah pindah bulan kemaren

Sekarang tinggal berempat deh, hiks. Temen gw sampe nge tweet ” gak tau seberapa dalam arti seorang yang sering bersama, sampe dia pindah”. Karena temen di kantor kan udah kayak keluarga ke dua, apalagi jam kita dikantor lebih lama dibanding dirumah. Makin sedih.

Pisah sambut bulan lalu gw sampe nangis bombay, yang sekarang gak tau deh bakal kayak apa lagi.

Sebagian personel cewek sekantor yang jumlahnya sedikit
dan akan semakin sedikit.
Pas Boss yang ditengah, Oktober nanti pensiun 🙁

Sampai jumpa temans, semoga mutasi mempertemukan kita kembali dalam kondisi yang lebih baik lagi. Terimakasih untuk bertahun-tahun persaudaraan kita, susah senang yang sudah dilalui. Target-target yang tercapai atau tidak, segala  kerempongan musim SPT Tahunan yang tiap tahun datang semua terasa menyenangkan karena kita bersama-sama.

*nangis di pojokan kantor*