Arsip Kategori: Resep

Mau Resep kue lebaran tanpa oven yang pasti enak dan gampang? Ayo Mampir Kak

Seriusan kamu semua bisa dapet resep kue lebaran tanpa oven disini.

Eh bentar-bentar gue mau ngasih salam pembukaan dulu.

Assalamualaikum, Alhamdulillah yah lebaran 29 hari lagi. Selain kerepotan nyiapin menu sahur dan berbuka plus menebak-nebak kapan THR bakal keluar kekhawatiran utama gue tahun ini bertambah satu, yaitu :

Gimana caranya gue tetep bisa kue lebaran dengan batita yang lagi resek-resek aktif-aktifnya *lap keringet*

<resep kue lebaran tanpa oven> Dekorasi super unyu di acara #TUMBloggersmeetup bersama Blueband Cake and Cookie.

Tau sendiri lah ya bikin kue tanpa balita aja udah rempong gimana kalo ditambah balita sebijik? Ngebayanginnya aja hati udah lelah kak.

Alhamdulillah bagai membaca kekhawatiran gue dari jauh, tiba-tiba The Urban Mama mengundang untuk menghadiri event #TUMBloggersmeetup bersama Blueband Cake and Cookie yang bakal membahas “Resep Mudah Meriah Kue Lebaran Tanpa Oven”

Duh tau aja nih Blueband Cake and Cookie kalo gue di rumah punya nya cuma oven tangkring yang kalo pas dipake manggang kue bikin stress karena panasnya gak merata *crayyyy*.  Ada yang senasib sama gue gak?

<resep kue lebaran tanpa oven> Kebayang gak bikin kastangel gak pake oven gimana caranya?

Nah di Sabtu Pagi nan ceria, bertempat di Lucy in The Sky, Blueband Cake and Cookie berkolaborasi sama chef muda Ayu Anjani Rahardjo membagikan kreasi 10 Resep Kue Khas Lebaran yang bisa dibuat tanpa Oven.

Kenapa sih kayaknya kok penting banget bikin kue lebaran sendiri? Bukannya lebih praktis beli di toko atau bakul kue yang sudah pasti kue nya enak?

Kalo menurut gue, ada kebanggaan tersendiri kalo kita bisa menyuguhkan kue lebaran hasil karya sendiri di hari lebaran. Dan ternyata Ayudyah Bing Slamet, selebritis yang juga turut hadir di acara itu juga menyuarakan hal yang sama.

Ayudyah yang juga punya batita ini pengen tetap bikin kue lebaran sendiri karena menurutnya Lebaran itu moment spesial banget untuk keluarga untuk berkumpul bersama.

Setuju banget deh gue. Lagian menurut gue kue lebaran bukan sekedar suguhan biasa tapi ada “rasa” yang pengennya sih diwariskan ke anak-anak kita. Impian gue sih suatu saat anak-anak gue bakal meneruskan kebiasaan ini ke keluarganya juga.

Its not just a jar of cookies it’s love in a different form 

<resep kue lebaran tanpa oven> Ayudyah Bing Slamet aja bangga bikin kue lebaran sendiri apalagi gue

Kepuasan dan kebanggaan yang kita dapat kalo bikin kue lebaran sendiri bisa membayar semua kerepotan yang kita lalui. Apalagi kalo tamu ada komentar ” eh kue nya enak banget deh, bagi resepnya dong”. Duileee rasanya mau terbang kak nembus plafon ruang tamu.

Nah biasanya apa sih hambatan ibu-ibu kalo bikin kue lebaran di rumah?

  1. Peralatan bikin kue gak lengkap. Jangankan mixer mahal dan loyang aneka ukuran, malah banyak yang gak punya oven kan kan kan?? *nuduh*
  2. Resep kue lebaran yang ribet ketika dipraktekkan. Hayoo siapa yang sering nyontek resep dari internet terus setres sendiri pas nyoba?

Nah Chef Ayu Anjani ini paham banget deh kegelisahan hati ibu-ibu. Makanya semua resep yang dia buat udah dijamin gampang dipraktekkan dan gak perlu peralatan macem-macem. Seriusan, bahkan lu gak punya mixer pun tetep bisa bikin kue lebaran pake resep dia.

Pertanyaannya?

Kalo kue nya enggak di oven terus gimana caranya bisa mateng ya chef?

Duhai ibu-ibu sekalian ternyata panci kukusan (yang bisa buat masak nasi ituloh) bisa buat manggang juga. Caranya? pake air nya sedikit aja, kalo aernya banyak jadinya ngukus dong bukannya manggang LOL.

Kayak ibu-ibu zaman dulu kan sering tuh bikin bolu pake panci juga. Nah ini konsepnya hampir mirip. Kunciannya satu : pancinya harus yang agak tebal, karena kalo pancinya tipis takut hangus.

<resep kue lebaran tanpa oven> Nastar keju si favorit sejuta umat

Gue sendiri tadinya agak skeptis yah, mengingat biasanya pake oven pun hasilnya suka sekedarnya doang *curmat amat kak* tapi semua keraguan gue terpatahkan langsung.

Karena kami semua yang hadir diajak untuk mencoba resepnya dengan peralatan yang sudah disediakan. Asli no mixer, no oven, pure love. Modal bikin kuenya cuma whisk (Kocokan telor ituloh) dan tentunya tambahan Blueband Cake and Cookie yang bikin hasil kuenya nanti jadi makin spesial.

Resep yang dipraktekkan : Nastar Keju, Kastangel dan Putu Ayu.

Nah yang dari tadi udah penasaran gimana bikin Nastar sama Kastangel tanpa oven mana suaranya?

<resep kue lebaran tanpa oven> jadi inget dulu wkatu kecil paling seneng jilatin topping kue lebaran yang manis-manis

Ternyata gampang loh ibu-ibu, cukup kocok-kocok sebentar sama nyemplungin bahan-bahan cuss JADI KUE. Untuk Nastar Keju olesan kuenya unik banget karena pake gula merah yang dilelehkan, less cholesterol less worry. Nah jadi gak ada alesan lagi ogah-ogahan bikin kue lebaran yak.

 

Terus resep kue lebaran tanpa ovennya manaaa???

Nih resep nastar keju yang gue cobain kemaren.

Nastar keju

Bahan-bahan Nastar:
1. 2 butir kuning telur
2. 3 sdm gula halus
3. 200 gr tepung terigu
4. 150 gr Blue Band Cake and Cookie
5. 27 gr susu bubuk putih
6. 2 sdm keju cheddar parut
7. 2 sdt ekstrak vanila / 1/2 vanili bubuk
8. 2 sdm tepung maizena
9. 200 gr selai nanas untuk isian

Bahan karamel untuk pelapis:
1. 50 gr gula merah sisir
2. 50 gr gula pasir
3. 75 ml air

Cara Membuat


1. Campurkan Blue Band Cake and Cookie, kuning telur, dan gula halus ke dalam mangkuk besar lalu aduk hingga merata.
2. Tambahkan tepung terigu, ekstrak vanilla, tepung maizena, susu bubuk, dan keju parut. Aduk dengan spatula hingga membentuk seperti adonan.
3. Bentuk selai nanas menyerupai bola untuk isian.
4. Pipihkan 1 sendok adonan lalu beri isian selai nanas. Bentuk menjadi bola.
5. Panaskan panci pengukus tanpa air beserta dengan saringannya di atas kompor. Oleskan Blue Band Cake and Cookie pada saringan panci.
6. Masukkan bola-bola Nastar ke dalam panci. Masak Nastar hingga kurang lebih 15 menit dengan api kompor kecil sampai matang dan Nastar berwarna agak kecoklatan. Angkat, dinginkan.
7. Siapkan cairan karamel: panaskan gula merah, gula pasir, dan air di panci kecil, di atas kompor dengan suhu sedang. Biarkan mendidih lalu kecilkan suhu api hingga terbentuk cairan karamel. Matikan kompor.
8. Oleskan cairan karamel di atas permukaan Nastar yang telah matang untuk memberi kesan mengkilap.
9. Diamkan sejenak hingga lapisan karamel mengering. Nastar siap disantap.

Makanya buruan cek www.blueband.co.id/dapurnooven karena disitu lah Chef Ayu Anjani Rahardjo ngebagiin resep-resep kue lebaran tanpa oven nya. Kasih tau gue dong kalo kamu udah nyobain, favoritnya yang mana?

Yuk ah kita siapin kue-kue buat lebaran tapi jangan lupa perbanyak ibadah ramadhannya juga yaa.

Terjebak Drama Coi Pan Part 2

Hihihihiihiii sampe mana kita kemaren??? *ditimpuk panci sama kak sondang*

Jadi kenapa gw bilang bikin coi pan ini sampe bikin gw putus asa alesannya karena… eh apa gw ceritain dulu proses pembuatannya ya *labil*

  1. sesuai urutan di resep, pertama-tama kita buat isian si coi pan ini. Yang ini gancil surancil lah, titik kritis cuma ada di bagian ngiris bengkuang menjadi bentuk korek api yang mana langsung teratasi dengan penggunaan pemarut khusus yang gw pinjem dari si mamah;
  2. kita berlanjut ke tahapan selanjutnya yaitu membuat adonan kulit, pertama kita campurkan bahan-bahannya dulu ke dalam penggorengan, entah gw yang nyampurinnya kelewat bar-bar atau karena partisipasi Shira yang berlebihan yang jelas adonannya jadi ngegerindil dan agak susah diaduknya. Oia pada tahapan ini pake kompornya apinya keciiiil aja biar gak angus;
  3. titik kritis pembuatan adonan kulit ini terletak pada penggunaan kalimat petunjuk “hingga menjadi adonan yang bisa dibentuk” yang tertulis di resepnya, buat orang yang awam dapur macam gw ini susah, jadi kayaknya gw gak lolos di tahapan ini deh terbukti pada tahapan selanjutnya;
  4. yaituuuuu…. membentuk adonan coi pan yang absurd itu menjadi bentuk kecil-kecil nan lucu menggemaskan, nah disinilah mutu adonan yang tadi dibikin di uji, berhasilkah dia dibentuk menjadi coi pan yang baik? apakah dia bisa melalui ujian ini tanpa membuat si pembuat adonan meragukan kecerdasan dan tingkat spiritualitasnya?

Sayangnya pada tahapan membentuk adonan coi pan inilah gw mengalami KEGAGALAN, sampe-sampe gw hampir menitikkan air mata dan bertanya pada Tuhan ” Ya Allah kenapaa??”

Mungkin ini kutukan dari pembuat coi pan yang selama ini sering gw rutuki karena menurut gw harganya kemahalan. Mungkin ini ujian akan kedewasaan gw sebagai seorang wanita dan juga ibu, apakah gw bisa menerima kegagalan ini tanpa menunjuk Shira sebagai kambing hitam seperti biasa (iyeee biasanya gw nyalahin Shira kalo percobaan masak gw gagal).

Nah kemaren itu gw ceritanya bikin satu resep utuh yang menurut salah satu blog bisa jadi 120 biji coi pan, yang berhasil bikin gw kehilangan akal sehat. Trus punya gw jadinya berapaaahhhh????

24 biji sodara-sodaraa…. 

Hahahahahahaha keliatan gak itu sebagian robek-robek coi pannya? itu aja gw udah sampe berasap bikinnya.  Ada yang penasaran gimana cara bikin si coi pan jadi bentuk pastel mini begini gak? Gak ada kan yah? Cape soalnya kalo gw jelasin, lah sekedar dijalanin aja udah bikin semaput jek.

Camera 360

Serius satu resep cuman jadi 24 biji ty?? *demikian batin sebagian pembaca budiman*

Emmmm…. Emmmmmm sebenernya enggak sih, ada bagian yang belom gw ceritain.

Bukan, bukan nyari bengkuang di gunung kelud kok, gw beli bengkoangnya di pasar deket rumah aja. Sebenernya setelah jadi 24 biji tadi gw beneran putus asa, aer mata udah sedikiittt lagi keluar untung ketahan gengsi karena diliatin Shira. Jadinya gw melakukan terobosan ciamik pada sisa adonan coi pan yang masih menggunung tadi.

TARAAAAAA………..

Camera 360Ngapain capek-capek bikin coi pan kecil-kecil segede upil kalo bisa bikin coi pan raksasa seukuran loyang 20 cm pemirsa dirumahhh.

Bukan begitu??

Cerdas kan??? *pembaca mulai mencari parang*

Jadi buat ibu-ibu awam masalah dapur dan berniat bikin coi pan kayak gw, ada baiknya jangan meniru langkah-langkah gw. Ikutin contekan resepnya tentu saja, tanpa keraguan dengan hati yang bersih dari iri dan dengki, jangan kayak gw yang bawaannya su’udzon melulu sama resep 😀

Yang terpenting : SABAR (yang mana gw gak punya) karena namanya bikin makanan kecil-kecil gini pastilah butuh kesabaran ekstra. Buat yang udah pernah bikin dan sukses coi pannya gw dibagi tips dan triknya dong plis..

Terimakasiiiihhhhh….

Terjebak Drama Coi Pan

Pada tau makanan yang namanya coi pan gak?

Jadi coi pan itu jenis makanan yang bentuknya lucu, imut kayak aku  sejenis dimsum juga kali ya soalnya mirip hakau, adonan kulitnya putih dan dibentuk mirip pastel. Rasanya gurih dan ada sedikit kejutan rasa manis dari bengkuang yang jadi isiannya. Buat yang suka rasa bawang putih dan ebi kayaknya bakal merasa ini makanan surga deh.

Bingung? Yaelahhh ini udah berusaha sekuat tenaga loh gw ngejelasinnya 😀

Camera 360Nah ini penampakan coi pan abal-abal

Gw udah gak inget kapan pertama kali kenal sama jenis makanan ini, tapi sejak kenal itulah gw jadi suki-suki-sukii, biasanya si coi pan ini dijual pake plastik mika kecil isinya 5 biji harganya sekarang antara 6000-10000 rupiah sebungkus tergantung belinya dimana.

Nah berhubung udah demen banget sama si coi pan ini, ada masanya kalo udah lama gak makan ini gw bakalan kangen berat terus setengah matinyari cara bisa makan ini.

Yang jadi kendala adalah :

  1. tempat orang jualan coi pan yang gw tau adalah : di mall ambassador/itc kuningan atau di jembatan metro tanah abang;
  2. oke harga coi pannya gak mahal-mahal banget tapiii kalo gw belinya mesti ke mall ambassador yang ada gw tekor di ongkos jalan sama ongkos belanja lapar matanya :D;
  3. yang jualan coi pan ini kebanyakan keturunan chinese, kadang gw kepikiran masalah kehalalan si coi pan ini (helooo, buat orang yang ngaku solehah sepuluh kali sehari, harusnya kehalalan itu nomor SATU ettyyy), okelah si coi pan ini isinya cuman bengkuas tumis tapi kan kadang aku raguu tapi ngunyah jalan terus.

Nah dengan berbagai kendala diatas akhirnya dalam otak gw yang pas-pasan ini muncul ide yang sama sekali gak brilian dan sangat gw sesali beberapa jam kemudian, gw mau nyoba bikin coi pan sendiri.

Googling kanan-kiri, depan-belakang, atas-bawah akhirnya berhasil dapet resep di sini, udah yakin lah kalo resep dapet di NCC mah. Terus demi meyakinkan hati gw tetep buka banyak blog yang nyeritain pengalaman bikin coi pan sendiri, ada yang nulis satu resep bisa dapet 120 biji coipan. GW GELAP MATA!!! 120 biji itu bisa jadi 24 bungkus coi pan yang kalo di bandrol dengan harga termurah yakni 6000 rupiah maka sama dengan  144000 rupiah. WOW…

Bayangan bisa ngokop coi pan sepuasnya langsung membutakan akal sehat gw, padahal sempet ada keraguan, rasa gak pede dan zuzur gw kok gak percaya bikin makanan enak begitu semudah apa yang tertulis di resepnya. Pastinya ada bagian sulit yang gak tertulis deh, bagian dimana si pembuat mesti melakukan ritual khusus semisal nyari bengkuang dari puncak gunung kelud atau bawang putihnya mesti yang ditanam oleh perawan kembang desa setempat.

Tapi kali ini gw gak membiarkan keraguan menghalangi langkah gw mencoba resep coi pan keramat itu, apalagi bahan-bahannya gampil-gampil saja.

Contekann resepnya begini nih :

sumber : http://chinesefoodweekncc.blogspot.com/2011/10/choi-pan-by-nixel.html

Adonan kulit :
180gr tepung beras —-> aku, 160gr tepung beras
25 gr tepung sagu tani —> aku, 40gr sagu tani
1/2 sdt garam
500ml air
3 sdm minyak goreng

Adonan isi
200 gr bengkaung, potong korek api
3 sdm minyak sayur
5 siung bawang putih, cincang
50 gr caipo manis. —> aku skip.
50gr ebi, seduh, cincang.
1sdm gula pasir
garam & merica secukupnya
untuk saus bawang putih :
1 bongol bawang putih, cincang halus.
50ml minyak goreng

Untuk Saus Cabe :
50gr cabe merah, buang biji, rebus, haluskan.
250ml air
25gr gula pasir
2 sdm cuka
1 sdt garam
2 siung bawang putih, haluskan

Cara membuat :
1. buat adonan isi : panaskan minyak, tumis bawang putih hingga harum. Masukan semua bahan masak hingga matang, angkat.
2. Buat adonan kulit : campur semua bahan untuk kulit jadi satu, aduk diatas api kecil hingga menjadi adonan yg bisa dibentuk. Pada saat membentuk adonan msh lengket , boleh ditambahkan sagu sedikit. (jangan terlalu banyak, dapat membuat kulit menjadi alot.
3. ambil adonan kulit secukupnya, isi dengan adonan bengkaung, lalu bentuk seperti pastel.
4, kukus choipan dengan api besar selama +/- 15 menit hingga matang.
Sepertinya choi pan ini makanan dari kalimantan, bener ga yach ? ada yg bisa info sejarahnya….soalnya setahu saya yg jualan ini selalu orang kalimantan (pontianak n singkawang).

http://nixelcake.blogspot.com/

Keliatan wajar dan gampang-gampang aja kan ya resepnya?

Kenyataannya gimana ty?

Apaan yang gampang, yang ada bikin coi pan ini sempet bikin gw putus asa dan pengen ngebuang semua adonan yang tinggal dibentuk itu..

Oh Tuhaaannnnnn….

Bersambung ke part 2 aja ya..

gw mau balik kantor

Resep Bronketem Alias Brownies Kukus Ketan Item

Resep aslinya dapet dari sini, blog mbak Ricke yang udah cantik juga jagoan baking.

Tapi seperti biasa banyak terjadi penyesuaian dilapangan ya buibu, namanya juga amatiran apalagi sifat dasar gw itu pemalas 😀

Bahan :

6 butir telur

200 gram gula pasir (gw pakenya 6 sendok gula pasir sisanya pake 6 sendok gula kastor, gula pasirnya habis 😀 )

1 sdt emulsifier (gw pake SP)

1/4 sdt garam

1 sdt vanilla (gw pake vanilla bubuk)

2 sdm Susu Kental Manis

250 gram tepung ketan item

20 gram coklat bubuk

100 gram Dark Cooking Chocolate beken disingkat DCC  (gw pake collata)

200 gram minyak goreng atau mentega yang dilelehkan (gw pake 1 gelas belimbing minyak goreng males ih nimbangnya)

Coklat meises untuk bahan isian secukupnya.

Cara Pembuatan:

1. Cairkan DCC, cara mencairkannya gw pake panci kecil kasih air dikit terus taroh mangkok berisi DCC yang udah dipotong-potong. Cukup sampe cair aja ya, jangan sampe mendidih. Campurkan dengan minyak goreng, lalu sisihkan.

image

2. Panaskan dandang, isi dengan air cukup banyak (gw parno takut hangus). Tutup dandangnya pakein serbet ya, supaya gak netes-netes airnya.

3.Ayak tepung ketan item dan coklat bubuk jadi satu lalu sisihkan.

image

4.Kocok telur, gula, emulsifier dan garam dengan kecepatan mikser tertinggi sampe adonan mengembang, kental  dan berjejak. Jadi yang dimaksud berjejak ini kalo pas mixernya kita angkat sedikit terus ada adonan yang jatoh ke mangkok, adonan yang jatoh itu gak langsung menghilang tapi membentuk tumpukan kecil dulu baru kemudian menghilang.

image

Bingung? Cuss menuju blognya mbak Ricke, di bagian step by step bikin bolu gulung, klik disini ada tuh contoh gambar apa itu kental berjejak. Duh mbak Ricke sungguh mulia hatimu, secara diluar sana banyak orang yang buta sama sekali masalah per-bakingan (contohnya gw) , semoga diberi balasan Pahala berlimpah yaa.

5. Masukkan vanila bubuk dan susu kental manis, aduk lagi pake mikser.

6. Masukkan campuran tepung ketan item dan coklat bubuk yang sudah diayak. Masukkan sedikit demi sedikit. Aduk dengan kecepatan mikser terendah ya buibu, malah ada yang bilang gak bagus kalo diaduk pake mikser, mendingan pake spatula. Tapi gw kemaren pake mikser kecepatan terendah dan Alhamdulillah gak bantet kok.

image

7. Masukkan campuran DCC dan minyak gorengnya, aduk dengan spatula sampe rata. Diresepnya mbak Ricke ditulis aduk balik, jadi gw aduk bolak-balik aja *dodol bener ya?!

8. Bagi adonan jadi dua bagian, masukkan bagian pertama ke dalam loyang yang sudah diolesi margarin dan dialasi dengan kertas roti bagian dasarnya. Masukkan ke dalam dandang yang sudah dipanaskan sebelumnya. Kukus 10 menit dengan api sedang.

9. Buka dandang, taburin coklat meises ke atas adonan yang sedang dikukus. Lalu tuang sisa adonan yang ada. Jadi si meises ini buat isian gitu loh, bagusnya kalo ditaroin segabruk-gabruk biar kece ada layernya, gw kemaren kedikitan. Kukus kembali 20-25 menit sampe mateng.

10. Angkat, keluarkan dari loyang dan dinginkan lalu potong-potong deh dan siap disajikan.

image
image

Hasilnya pas menurut gw, gak kurang manis padahal udah pesimis karena gula yang gw pake kedikitan kayaknya. Oia, aslinya gw ini gak terlalu suka ketan item karena menurut gw agak bau, tapi pake resep ini bau ketan itemnya ilang sama sekali loh. Teksturnya aja yang masih berasa, khas agak berpasir, tapi karena kuenya lembut sekali jadi malah unik lembut sedikit berpasir plus rasanya enak karena ada campuran coklatnya 😀

I love you mbak Ricke.

Updettt:
Karena kemaren gw bikin lagi jadi bisa difotoin step-stepnya. Terus pas bikin kemaren cuma pake 5 butir telur, tapi rasa teteup enak kok. Resep segini cukup untuk loyang tulban 22 cm yang gw pake. Dan pengaturan api yang sedang gak terlalu besar sukses bikin permukaan kuenya rata gak bergelombang lagi.

Akhirnya Bronketem Juga

Seperti sudah dijanji palsu kan dari kemaren-kemaren, akhirnya minggu sore ini bisa juga nyobain resep Bronketem hasil browsing sana-sini.

Jembrengan resepnya nanti dulu, yang terutama mau gw catet dan bagi pengalaman disini adalah hal-hal yang mungkin gak ditulis di resep para ahli baking.

Apa aja:

1. Cocokin dulu ukuran loyang yang mau dipake buat manggang dengan kukusan/dandang buat manggangnya. Yang kejadian di gw adalah: loyangnya gak muat ma meeen. Panik dong gw, jadinya harusnya pake loyang brownies jadi pake loyang tulban (yang ada bolongan ditengahnya), untung ternyata gak bermasalah.

2. Ikutin step by step resep dengan seksama, kalo ditulis suruh nyairin coklat duluan sama manasin dandang duluan ya kerjain lah, gw kemaren mikirnya sayang gas ya kan masih lama dipakenya *medit* tapii ternyata mengukus untuk kue itu dari awal udah harus dalam kondisi mendidih. Jangan sotoy kayak gw yak 😀

3.Siapkan dan kalo perlu jejerin deh bahan-bahan kue dalam jarak jangkauan, apalagi kalo bikin kuenya sendirian jadi gak rempong.

4. Kalo ditengah jalan ada sesuatu yang terduga; dalam kasus gw adalah tekstur bagian atas brownies nya bergelombang; tetep fokus lanjutin langkah-langkah selanjutnya. Kejadian di gw, karena panik jadi lupa masukin meises buat isian brownies kedikitan (-__-)

5. Terakhir jangan lupa berdo’a, kalo gagal ya mari browsing resep lagi. Jangan menyeraaah jangan menyeraaahhh #nyanyik

image

Hihihi teaser dulu, pejeng 1 foto bronketem nya, mekar walopun bagian atas sedikit bergelombang.
Rasa alhamdulillah enak, pas lah dilidah pemirsa dirumah 😀

” Krimi Makaroni Ayam”

Resepnya hasil modifikasi resep-resep yang bertebaran di internet, tentunya gw modif supaya makin gampan di bikin..

Bahan-bahan:

* 250gr makaroni

* 1 lt air buat ngerebus makaroni

waktu ngerebus jgn lupa ditambahin garam sama minyak sayur 2 sdm biar gak lengket yaa..

* 3 dada ayam, lupa euy beratnya berapa harganya sekitar 12rebu beli di giant gitu, di pisahkan dari tulangnya trus di potong kotak2 kecil..

*3 sdm tepung terigu

* kaldu ayam, bole bikin sendiri atau pake yg instan terserah aja..

* 500 ml susu, gw pake susu ultra.

* 1 siung bawang bombay, bolelah pake lebih kalo suka, di iris halus.

* 2 siung bawang putih, iris halus.

* 3 sdm mentega tawar buat numis bawang2 itu, atau bole juga di ganti margarin, sesukanya aja..

* Merica secukupnya

* 100 gr keju parut, jenis kejunya? seadanya di rumah 🙂

Cara Masak:

1. Panaskan wajan, tumis bawang bombay dan bawang putih.  Sampe layu dan wangii.

2. Masukkan potongan daging ayam, tumis lagi sampe dagingnya mateng.

3. Masukkan tepung terigu, tumis lagi jangan samapai menggumpal.

4. Masukkan susu, masak sampe mendididh, sambil dimasukkan kaldu dan merica juga keju, di icip dikit biar rasanya pas.

5. Nah bumbu kriminya bisa di tuang diatas makaroni yg sudah direbus dan di tiriskan deh, gak perlu di tulis cara ngerebus makaroninya lah, pasti udah pada tau 😛

Resep ini kadang gw tambahin wortel parut sama daun bayam yang diiris tipis-tipis mayan buat nambah vitamin buat ayah sama neng. Nah wortel parut sama bayamnya dimasukkan setelah daging ayamnya mateng yaa tumis aja sampe layu..

Resep di atas hasilnya bisa untuk 3 piring makan dewasa, cukuplah buat keluarga kecil bahagia kayak keluara gw :))

Oia, hasilnya gak sempet di foto karena keburu abis, saya masukkin gambar dari www.tasteofhome.com..

Mirip-miriplah, hihihi pastinya jelekan bikinan gw dikit..

Tak apalah yg penting udah usaha, karena Roma aja gak dibangun sehari toh .

Sedikit demi sedikit gw mau menaklukkan dapur dan menjadi ratu disana, mohon do’anya aja. Sapa tau suatu saat bisa menggeser Farah Quinn, bermimpi kan harus setinggi langit..