Arsip Kategori: Review

Amigos de Benhil

Berhubung bentar lagi bulan puasa, jadi mari bikin postingan soal makanan. Jadi sebagai istri soleha, kalo gak bikin sarapan buat suami tugas gw adalah sarapan bareng sama suami. Tempat sarapannya tentunya gak jauh-jauh dari kantor gw, karena rutenya kan rumah-kantor suami-kantor gw. Kalo istilah gw buat pak suami adalah ojek cinta, dibayar pake sarapan plus segudang cinta tentunya.

Waktu itu mak ira sang seleb blog sempet bikin postingan soal amigos ini, alias agak minggir got sedikit. Kebetulan tempat sarapan gw rata-rata amigos semua, namapun hemat yah jadinya gak ada tuh sarapan di Pizza Hut atau Sevel dan Lawson (buat gw sevel/Lawson itu mahal buat sarapan).

Kuncinya makan di Amigos ini ada 2 :

1. Baca Do’a sebelum dan sesudah makan.

2. Jangan liat ember cuci piringnya.

1. Soto Lamongan depan Kantor PAM

Kalo kata temen gw, yang jual mirip Pasha ungu, kalo kata gw ” Lu aja matanya burem, mirip apanya??”. Yang penting mirip pasha atau enggak, rasa soto lamongannya enak. Makan berdua cukup Rp.14.000,- saja, kecuali kalo nambah sate atau kerupuk berarti nambah lagi.

Sering juga jadi langganan dipanggil ke kantor gw, buat menu sarapan setelah senam hari jum’at (dulu, sekarang gak pernah senam lagi). Gw udah nyobain beberapa tukang soto lainnya, tapi yang ini paling enak dan konsisten rasanya.

Gak enaknya, karena deket banget dari kantor gw kalo sarapan disini pasti ketemu orang kantor, jadi gak bisa sarapan mesra dong *gaya, pegangan tangan doang padahal*

2. Soto Mie Pengkolan

Tepatnya depan rumah yang banyak pohon kambojanya, deket House of Arsonia, pertigaan Jl.Danau Limboto dan Jl.Danau Tondano situ. Jualannya sampingan sama Tukang Bubur Ayam. Jadi bisa lah gw sarapan soto mie suami sarapan buryam.

Rasa Soto Mie nya pas buat gw, ditambah peresan jeruk dikit, tambah seger. Bisa request kalo gak mau pake lemak, tapi kalo gw mah campur semua lah. Soto Mie ini jualnnya sampe siang, tapi gw nafsunya cuma pagi aja buat sarapan.

Kalo siangan dikit sering saingan sama pegawai RSAL Mintohardjo yang abis olahraga. Sarapan berdua biayanya Rp. 20.000,- asal gak gatelan pengen minum teh botol atau aqua botol *lirik tajam pak suami*

3. Nasi Uduk/ Nasi Kuning depan RSAL Mintohardjo

Nah ini pas kiosnya depan RSAL, disamping rumah makan aceh Seulawah. Jam operasinya cuma pagi aja, kalo siang enggak. Pagi pun mesti pagi-pagi banget, pernah gw dateng jam 7:30 dan nasi kuning/uduknya udah abis tinggal lauknya aja. Yaelah bu’de masa gw sarapan pake bacem tempe gak pake nasi sih.

Menu favorit buat gw adalah : Nasi kuning lengkap lauknya bacem tempe. Lengkap berati pake kering kentang, serundeng, kering tempe, telor dadar iris, lengkap kan?! 😀

Sarapan berdu’a cukup bayar Rp.19.000,- saja, karena pak suami menunya selalu pake dendeng manis. Minumnya teh tawar anget, gratis. Gak heran deh si bu’de ini laris manis tanjung kimpul.

4. Mie Keriting Benhil

Nah kalo mie keriting ini udah femes lah buat pencari sarapan daerah sini. Porsinya besar dan rasa mienya lumayan banget. Menu sarapan gw&suami selalu: Mie Yamin baso pangsit dan Teh botol & Aqua Botol.

Tekstur mienya kenyalnya pas buat gw, rasa kuahnya juga. Topping ayam nya juga banyak dan pas teksturnya masih berasa crunchy nya ayam. Kayaknay ditambahin jamur, iya gak sih? Gak yakin juga sih gw, maklum newbie di dunia dapur.

Disini saos sambelnya tuh saos cap dua belibis kesukaan gw. Sampe gw jadiin indikator, kalo tukang mie pake saosnya itu maka rasa mie nya udah pasti enak lah buat gw. Dan selalu suka sarapan disini, walopun kalo pagi ngantri tempat duduk dan lagi-lagi gak bisa sarapan mesra.

Total kerusakan sarapan berdua adalah Rp. 34.000,- termahal sejauh ini tapi selalu puas.

5. Mie Gamat

Alamatnya di Jl.Danau Toba, gang yang ada puskesmas Benhil itu terus ke dalam. Belakang SD 01 & 02Benhil. Mie disini adalah Mie Sehat , bahkan ayam dan sawinya aja katanya organik. Sungguh canggih.

Saos yang dipake tetep si Dua Belibis idolaku. Kuahnya juga pas, gak rasa MSG, karena disini NO MSG ya kakaa. Rasa mie nya enak, teksturnya juga tetap kenyal walopun mie keriting lebih kenyal. Yang agak kurang buat gw adalah si ayam yang jadi topping nya kenapa ancuran kayak di suir-suir  halus gitu sih, kan lebih enak kalo masih berbentuk dan kerasa tekstur ayamnya lengkap dengan bulu-bulu.

Sarapan berdua (masing-masing 1 porsi, sorry we don’t share food just love) bayarnya Rp.30.000 (udah sama teh botol inih). Buat makanan organik sih murah meriah ya.

Update : Lupa gw tambahin, sebenernya mie gamat ini bukan amigos, tapi dia jualannya digarasi rumah gitu. Bersih kok, nyuci piring sama gelasnya kan di kitchen sink. Dan bapak yang jualan baek banget , hari ini gw dapet diskon waktu beli sari kurma disitu *etty muraah dikasih diskon goceng aja langsung diupdate*

Nah sejauh ini baru 5 ini yang bisa ditulis, mudah-mudahan kedepannya bisa makan ditempat yang lebih variatif lagi. Atau tiba-tiba gw jadi gak irit dan bisa makan direstoran yang agak mihil.

Review : Salon Puan Ayu

Nah ini dia salon yang gw kunjungi setelah berlelah-lelah mengecat rumah long weekend minggu lalu. Lama banget yak baru di review sekarang, ih kan akika sibuk *minta ditoyor duit*

Sebenernya salon Puan Ayu ini punya nyokap nya temen gw, dulunya ini rumah mereka tapi setelah anak-anak nya tante ini nikah semua rumah ini dijadiin Salon. Rumahnya gedaa banget, 800 atau 900 m2 gitu.

Nah Letaknya salon ini masih diseputaran Kranggan juga, gak terlalu jauh lah dari rumah gw di Pondok Ranggon. Dan yang terpenting selama bulan Mei mereka masih promo jadi irit dong ah.

Enaknya karena masih gress peralatannya serba baru dan bersiiih banget. Dan disini ada sistem paket perawatan gitu, kayak yang waktu itu gw ambil paket  Rp.130.000 tuh isinya : Pijat dan Lulur (gw pake lulur susu) 90 menit, Creambath (gw milih alpukat) dan refleksi kaki. Muraaahh. Sama Inan aja masih seimbang lah.

penampakan bagian depan salon

Apalagi ternyata pijetan terapis nya mantep banget, itu badan gw yang pegel-pegel jadi seger gimana gitu. Dan karena dulunya rumah, jadi kamar mandinya bagus banget. Yah namanya buat rumah sendiri pasti pakenya yang terbaik kan, beda sama salon lain yang kamar mandinya suka sekedarnya.

tempat gw dilulur , aahh pinkyyy 😀

kamar mandinya yang jauuuuh lebih bagus daripada kamar mandi gw dirumah

semua foto diambil dari FB nya Puan Ayu 🙂

Jadi kelebihannya selain harga masih terjangkau dompet dhuafa gw, dan salonnya bagus apalagi ? Disini khusus wanita, ada sih ruangan untuk Pria, tapi terpisah dan pintu masuknya beda (sebelahan sih) jadi aman lah buat yang berjilbab. Dan tempatnya yang luas tadi bikin penataan salon ini lebih pewe, homey sekali.

Ada kekurangannya gak? Ih mana ada gading yang tak retak sih dan Kesempurnaan itu cuma milik Dorce Allah. Ada lah kekurangannya, tapi menurut gw sih minor lah. Jadi karena sebagian pegawai disini diambil dari penduduk sekitar yang kemudian diberi pelatihan, jadi belum pengalaman kerja di salon agak kagok-kagok dikit lah. Sebagian laginya sih udah jagoan dan pengalamannya bertahun-tahun di dunia persalonan.

Emang sih nyokap nya temen gw ini semacam berhati emas, baek banget dan peduli sekitar. Sebenernya kan enakan pake yang biasa kerja disalon yak. Mudah-mudahan sih kedepannya akan terus lebih baik pelayanannya. Soalnya bakal jadi favorit gw nih, karena murah dan deket rumah pula 😀

Oia disini ada sistem membership juga, bayarnya Rp.35.000 berlaku untuk satu tahun. Kalo jadi member setiap perawatannya di diskon 5% gitu, lumayaan. Ahh hati emak irit ini jadi adem denger kata diskon.

Up date terbaru, puan ayu ini udah ada website nya loh, monggo diintip siapa tau lokasinya terjangkau dan bisa nyobain deh nyalon disini.

www.puanayu.com

Kalo harga sih udah pasti terjangkau yaa, servis pun memuaskan tentunya. Ini bukan promo berbayar loh ya *siapa juga yang mau bayar gw* tapi gw pengennya salon ini berkembang dan jangan sampe tutup, soalnya gw suka banget nyalon disini.

Review : Aneka Hijab

Nah setelah hijab hasil belanjaan dimana-mana mulai agak banyak, maka tiba saatnya kita review satu-satu.

1. Cotton Shawl

Hampir semuanya beli di Thamcit, ada yang beli di toko ayang ada yang beli si toko lainnya. Sejauh ini gw punya 5 cotton shawl , warna hitam, ungu pink-abu, ungu motif dan biru motif.

Yang hitam dan ungu beli di toko yang sama. Namanya lupa pokok nya thamcit situ, sayangnya seperti kebanyakan shawl yang dijual di thamrin city, cotton shawl ini lebarnya cuma 55cm-an jadinya kalo gak pake inner ninja agak sempit buat gw dan gak sampe nutup dada. Buat gw penting banget nih nutupin aset ini, akika semok sih kaka jadi gak pedean kalo gak ketutup. Lagian insya Allah lebih adem di pandang kalo ketutup.

Nah yang ungu motif dan biru motif ini belinya di toko Ayang. Walaupun beli ditoko yang sama tapi bahannya beda loh. Si ungu motif ini lebih tipis lemes sedangkan si biru lebih kaku dan tebel gitu. Jatuhnya sih enakan si ungu karena jadi lebih gampang dibentuk.

Pink-abu ini motifnya kamiidea wannabe yak, tapii harganya jauh lah. Yang gw beli ini harganya cuma 50ribu dan ukurannya lebih lebar dari kamiidea yang asli. Kualitas? beda tipis sih menurut gw.

Secara gw gak beli kamiidea yang asli, cuma megang-megang doang hehehe. Pink-abu ini lebarnya 75cm-an gitu dan panjang nya 180cm. Panjang dan lebarnya pas sekali buat gw, adem pula jadi enaken banget dipakenya. Oia belinya dulu di Blok A tanabang, lantai paling bawah deket ATM BRI situ. Gw juga sempet beli setelan tank top dan cardigan seharga 75ribu saja disini.

2. Chiffon (sifon) Shawl

Yang pertama banget gw beli dan yang termahal sampe sekarang adalah Jenahara Two Tone Chiffon Shawl. Bahannya sifon cerutti, gak licin dan ukurannya (kira-kira) 70 cm x 180 cm. Warnanya berbeda di tiap sisi nya, yaiyalah ya namanya aja two tone 😀

Yang gw beli itu warnanya ungu -abu tua. Harganya 125 ribu belinya di Muse 101 FX lantai 3, tempat kumpulnya merek-merek busana muslim trendy zaman sekarang *ini agak iklan bahasanya*. Ituloh merek macem Ria Miranda, Casa Elana, Mimi Dailystyle dll.

Nah yang berikutnya gw beli adalah koleksinya Sakeena Blogstore, gw punya 5 sifon shawl dari sakeena ini. Bahannya beda dari Jenahara, yang berarti bukan sifon cerutti tapi buat gw gak masalah tuh.

Temen gw pernah nanya masalah licin atau engga nya, nah buat gw walaupun bukan dari bahan sifon cerutti tapi sifon shawl keluaran Sakeena ini gak licin. Yah emang gak kayak katun atau kaus jatuhnya, jelas bedanya tapi gw sejauh ini nyaman pakenya. Ya  kalo gak nyaman masa sampe beli 5 sih.

Motifnya hijab sakeena ini lucu-lucu dan harganya pun terjangkau dompet gw, yaitu @50 ribu saja. Memang di Thmacit ada juga yang jual sifon shawl kayak Sakeena ini dan harganya lebih murah, tapi ukurannya itu loh kurang lebar menurut gw. Kalo Sakeena ini kan ukurannya pas buat gw (70 cm x 200 sm) jadi bisa rapih nutupin aset plus enak lah diplintir-plintirnya *aposeh ini bahasanya*

3. Ponytail

Pertama tau si ponytail ini di Muse 101 FX, ada di booth nya minimax tapi gw gak beli. Gak terlalu tertarik sih waktu itu, karena gw jarang pake bergo kalo kemana-mana. Prinsip gw mah, biar ribet asal gaya. Lagian pake jilbab paris kan gak ribet-ribet amat toh.

Tapi beberapa bulan kemudian si bergo ala ponytail ini ada banyak dijual di Thamcit, tau lah setan belanja nya Thamcit itu kuat banget ya jadilah secara gak sadar gw beli sebiji. Harganya berapa? lupa, lah belinya bareng sama beli kaos waktu itu jadi lupa deh harganya.

It’s turn out enak dipakenyah, gampil pula gak seribet kalo pake shawl beneran. Hasilnya tetep mayan gaya lah. Gak sepolos bergo biasa yang bikin gw dipanggil bunda sama SPG Alfamar* 😛  . Me likeyy.

4. Incaran berikutnya

Lagi penasaran sama jilbab sosor nya Dian Pelangi, sebenernya di Thamcit udah ada KW-annya tapi belum tergerak buat beli.

Dek Dian Pelangi ini (karena dese masih mude banget bok) emang jadi the next big thing nya busana muslim karena apaan aja yang dia pake langsung jadi trend di kalangan muslimah gawol. Yah secara dia designer yak, jadi suka fashion forward gitu. Apalagi fisiknya yang tinggi cantik berwajah bagai boneka, bikin apa yang dia pake keliatan bagus dan pantes gitu.

Duh dek dian ini emang cantik sekali ya, coba ceki-ceki blog nya dia deh di www.dianrainbow.blogspot.com. Gak berani nge-link ah, takut ketauan ngomongin Jilbab sosor KW :p

Kenapa postingannya gak pake foto?? Gak berani kakaa. Takut disiram aer zam-zam sama ibu-ibu hijaber gawol dunia maya, kan mereka pada cantik-cantik dan jago-jago pake jilbabnya *lirik kakak indah*. Gw mah dikit-dikit bisa aja, modal melototin video tutorial di yutub setelah anak tidur. Jadi gak berani ah pejeng-pejeng foto dimari.

Yuk mari ah buibu sekalian kita melototin kerjaan lagi.

P.S: temen gw bilang mendingan bikin aja shawl nya, istrinya dia beli bahan cerutti sama sifon-sifon motif lucu-lucu di Pasar Cipadu harganya cuman 12.500/meter. Buat yang enggak tau , pasar cipadu ini adanya di deket bintaro arah mau ke cileduk gitu. Pusatnya jualan bahan-bahan segala macem. Deket sih kalo dari kampus gw dulu (STAN). Kapan-kapan gw coba lah kesana.

Review : Salon Seputaran Benhil

Yak 3 taun Ngantor di Pejompongan udah cukup lah buat merasakan salon-salon di daerah Benhil dan seputerannya. Ini bukan karena gw rajin banget ke salon loh (wong ke salonnya paling sebulan sekali), tapi lebih karena penasaran aja. Dan buat yang ngantor di sekitar Benhil pasti paham deh rasanya, salon kecantikan (beuhh kecantikan 😀 ) di daerah sinih banyaknya Nauzubillah, ibarat jamur di musim penghujan. Jadi marilah kita review sedikit pengalaman gw merasakan perawatan dari salon-salon tersebut. Ini murni pendapat gw pribadi yak, jadi kalo ada yang tersinggung mohon maaf lahir batin tapi ini zuzur..

1. Laris Love Salon

Ini salon paling terkenal di daerah Benhil sini, sering masuk TV juga loh. Jam buka nya dari pagi banget,jadi pemandangan Laris Love Salon ini kalo pagi adalah: mba-mba kantoran berjejer di blow rambutnya. Kata tukang parkirnya: masuk kucel keluar kece 😀

Perawatan yang ditawarin salon ini banyak banget, tapi yang paling terkenal adalah : blow sama make-up. Konon kata temen gw yang sering ngeblow rambut disinih, hasil ngeblow disini paling “megang” . Awet rapih ceunah. Dan make-up nya paling okeh dibandingin salon lain d Benhil.

Minusnya : Handuknya bluwek bangets. Dan antriannya panjang bener kalo pagi. Plus pelayanannya gak terlalu ramah (eh kalo ini mungkin karena muke gw kere banget kali) . Dan disini tidak khusus wanita, jadi agak malesin buat jilbaber.

Tingkat Kepuasan: So-so ajah. Cuma kesini kalo butuh di make-up sajah. Selain ituh? Mending di salon lain ajadeh.

2.Inan Salon

Nah kalo salon Inan ini khusus Wanita, Perawatan yang ditawarin juga banyaak banget. Mulai dari potong rambut sampe Spa segala macem ada. Tempatnya 3 lantai gitu, lantai 1 khusus meni-pedi, potong rambut sama segala urusan rambut deh.

Lantai 2 Tempat buat facial dan lulur-lulur dan sauna juga. Nah lantai 3 khusus buat Spa nya. PR nya adalah : Gak ada Lift, krik-krik-krik. Emak-emak lenjeh kan males capek *tunjuk diri sendiri*

Plusnya : Handuk lebih bersih daripada Laris Love, dan harganya juga lebih murah *horeee* dan pelayanan nya lumayan lah.

Minusnya: Itu mba-mbanya hobi banget nawarin servis tambahan. Semisal : sambil di facial “Ibu, mau pake masker X bu? bagus loh bu, kalo pake itu dijamin ngetop kayak Lady Gagal” yah semacem itulah. Tentunya Lady Gagal gak pernah disebut-sebut yak 😀

Kan asa ganggu ya, kalo ditawarin ini-itu. Untungnya nawarinnya gak ngotot diulang-ulang kayak hipnotis, ditolak sekali udah cukup. Trus mba-mba nya hobi bener ngumpul  sambil ocip-ocip *hellloowww* bikin malesin banget.

Tapi dengan segala kekurangan nya, tetap ke Inan inilah gw paling sering berlabuh. Apadaya ya bu, harganya cucok.

3.Rhea’s Chamber

Nah ini yang teranyar di daerah Benhil sinih, baru setaunan lah bukanya. Sejauh ini, Rhea’s Chamber adalah Salon terbagus di daerah Benhil sini.

Pelayanannya : Sempurna, tiada cela.

Fasilitasnya : Oke bangets. Salon ini bahkan lebih pewe dan lebih bagus daripada rumah sendiri. Perawatan yang ditawarkan juga lengkap-kap.

Bukan hanya khusus wanita, Rhea’s Chamber ini bahkan satpam dan supirnya wanita loh. Pokoknya wanita segalanya disini. Hehehehe ini kenapa serasa iklan yak?!

Tapi beneran deh, gw puas banget disalon ini, dari masuk sampe keluar lagi kita diperlakukan ibarat putri. Resepsionisnya aja cantik dan ramah banget (maklum muke kere sering dijutekin salon lain) , setelah ngasih tau kita mau perawatan apa, kita dianter sama mba resepsionis (dianter ya bukan dibiarin nunggu *lirik inan* ) ke ruangan perawatannya.

Handuknya bukan cuma bersih tapi bagus, tebel gitu bukan tipe yang tipis gak nyerap air kayak salon lain. Dan mba-mbanya disinih gak pernah nawarin gw apa-apa (eh kalo ini rancu, jangan-jangan dianggap gak mampu makanya gak ditawarin) jadi selama di Salon gw pewe banget.

Trus disini juga ada Raibow Shower, dimana salon lain gak ada. Jadi si Rainbow Shower ini bentuknya adalah shower yang panjang.

Gambar dari FB nya Rhea's

Jadi si air yang mengucur dari showernya memijat tubuh kita *halah ini tacky bgt deh bahasanya* Enak sih, seger gitu. Yaiyalah mandi kan pasti seger yak.

Minusnya : Setelah segala kelebihan di atas kekurangannya apahh?

ayoo tebak apaah?

M    A    H    A     L.

Ketebak banget kan. Ya wajar sebenernya ya, dengan servis semacam itu kalo harganya agak mahal. Sebenernya ada cara supaya kita bisa dapet harga yang lebih murah, yaitu dengan jadi member. Paling murah bayar sekitar 400ribu/bulan kita bisa perawatan sepuasnya deh. Ada ketentuannya sih, kalo gak salah yang 400 ribu/bulan itu perawatan yang bisa di ambil lulur sama apalagi yak *lupita gw* pokoknya begitulah..

Hahahaha ini review nya gak lengkap deh, yah namanya juga emak-emak lupaan yak. Cek di FB nya mereka ajadeh disini.

Kekurangan lainnya adalah : Disini potong rambut mesti bikin janji dulu, jadi gak bisa dateng-pilih mba nya-pilih model-rebes kayak di Inan atau salon lain di Benhil. Janjian dulu cyn, yuk mare rempong deh.

Tapi beneran deh, kalo aja pohon rambutan gw berbuah logam mulia gw pasti kesini tiap hari. Tapi berhubung dompet isinya terbatas, jadi main kesini pun terbatas waktunya.

4.Evergreen salon

Nah yang ini sebenernya agak ragu mau direview apa enggak, karena gw ke salon ini cuma sekali dan gak terkesan sama sekali.

Pertama : salonnya tidak khusus wanita, tapi mereka ada ruangan khusus sih untuk yang berjilbab. Tapi gak pewe ruangannya.

Kedua : ada kecoak dong, bukannya gw takut kecoak, tapi disalon yang murah meriah pun gw gak pernah liat kecoak loh.

Dan pelayanannya gitu-gitu aja, jadi note to myself : gak lagi-lagi ah. Harganya sama aja sama inan, jadi mending gw ke Inan.

5. Salon Tulus

Nah kalo yang ini sebenernya suami gw yang pernah nyoba. Secara tempat si tulus ini gak gede, cuma kayak rumah biasa gitu. Tapi berhubung waktu itu suami tersayang harus potong rambut sebelum pergi rapat, jadilah abis sarapan di benhil kita muter-muter nyari salon buat potong rambut.

Dan berjodohlah dengan si tulus ini. Hair stylist nya mas-mas brewokan gitu. Tampak sekilas kurang meyakinkan, tapii seperti pepatah bilang ” Don’t judge a book by it’s cover do judge by it’s price ” ternyata hasil nya ciamik. Suami gw tambah ganteng 21 % lah. Harganya juga murah, 35ribu sahaja. Ohh mas-mas brewok i love u dah..

Nah sekian petualangan salon gw di daerah benhil, sebenernya masih banyak salon lain yang mau dicoba, irwan team academy salon misalnya tapi nanti-nanti ajadeh nunggu ada duit dan waktunya. Kalo ada tambahan pasti ditambahin kesini kok pemirsa sekalian. Terimakasih dan sun jauh untuk mba-mba semua.

Review : All You Can Eat @Shabuya

Hari Jumat tgl 17 Desember kemaren me&hubby seperti biasa lunch date, lumayan mencuri waktu di jam istirahat itung-itung pacaran lah.

Setelah bingung dan agak bosen makan di Mall yang itu-itu aja ( baca: Plasa Semanggi) akhirnya diputuskan untuk melipir dikit ke arah Jakarta Barat yang kebetulan berbatasan dengan Jakarta Pusat. Tadinya sih mau ke Citraland mau nyobain The Buffet yang disana, tapii seperti biasa jiwa labil gw kambuh dijalan. Ngeliat ada mall baru disamping TA yang kayaknya keren gw pengen dong nyobain mampir. Untungnya suami manut aja.

Sampe diparkiran gw inget pernah baca review Shabuya di internet, guggling bentar dapet deh posisi resto ini yang ternyata ada dilantai 1.

Sampe didepan Shabuya yang pertama gw tanyain adalah :

“Disini makanannya halal enggak ya?”

Dijawab dengan mantap oleh Pak Kevin ( kayaknya manajer on duty) :

“Untuk shabu-shabu saya bisa jamin halal bu, tapi untuk sukiyaki ada kandungan sakenya. Ini karena saya juga muslim loh bu”

Jadi pastilah kita berdua makan shabu-shabu dong.

Disini sistemnya all you can eat, cocok banget deh buat perut karung gw.

Begitu duduk dan meja disiapkan untuk kita, gak lama dateng deh appetizers nya (bener appetizers pake s) karena dapetnya gak cuma 1 tapi 4 macem yaitu:

  • Ubi Goreng pake wijen (nama resminya Goguma Bokum/Sweet potato with caramel sauce).Super enaak ,tapi gw emang fans berat ubi sih jadi mungkin kurang obyektif.
  • Mini Burger, yang ini juga enakk. Dagingnya lembut dan bumbunya pas.
  • tumisan sayuran,nah yang ini gw agak bingung pas nyicipin. Kok dingin yaa? Bukannya tumisan tuh harusnya anget atau malah panas sekalian?! ini dingin gitu kayak dari kulkas. Gak napsuin.
  • Kimchi, nah ini sama kayak tumisan sayuran dingin aje gitu. Padahal gw tadinya penasaran gitu kayak apa sih rasanya kimchi. Tapi setelah suapan pertama udah gak pengen lagi. Katanya sih ini kimchinya gaya jepang jadi gak seasem dan sepedes kimchi korea, tapi berhubung gw blom pernah nyoba yang korea jadi gak bisa bandingin lah.

Main course nya adalah :

  • 2 piring besar daging angus beef
  • 1 piring sedang seafood (ikan dori, udang dan cumi)
  • 1 mangkok besar aneka sayuran(pokcoy, sawi putih, jamur enoki, wortel, jagung,dll) ditambah udon
  • Nasi

Itu semua termasuk appetizers nya tadi all you can eat alias makan sepuasnya(Err, Jus sama kue dan apalah gitu yang piring paling depan sebelah kanan itu gak termasuk all You can eat ya).

Saus untuk shabu-shabunya kemaren gw dikasih 3 macam saus, yaitu:

  • saus ponzu yang bentuknya mirip kecap tapi lebih cair dan rasanya asem-asem gimana gitu. Dikasih tambahan cabe iris, bawang putih cincang sama apa gitu satu lagi gw lupa. It goes very well with the seafood.
  • Saus kacang. Katanya sih dari kacang mede.
  • Saus cabe ijo tapi bentuknya lebih mirip wasabi dan baunya agak kayak terasi. Hihihi gak ngerti nih gw namanya apaan. Pedess. Jadi kalo mau berpedes-pedes pakelah saus yang ini.

 

Oia berhubung waktu makan lapar berat jadi gak sempet difotoin makanannya. Jadi semua gambar disini gw ambil dari Facebooknya Shabuya.

 

Menurut gw dengan harga Rp.108.000/orang (kalo anak-anak Rp 78.000) amat sangat sesuai lah yaa.

Untuk minumnya kemaren kita sama-sama pesen ocha hangat refill harganya cuma Rp.10.000.

Total Jendral kerusakan makan berdua termasuk minum, pajak dan service charge adalah Rp.278.000

Tingkat Kepuasan : Puas banget (secara yaa itu daging kita nambah 2 piring lagi, seafood 3 piring lagi dan sayur 1 mangkok lagi)

 

Mantep deh walopun gak bisa sering-sering yaa makan disini karena setara uang makan setengah bulan, tapi restoran ini gw rekomendasikan kepada penggemar shabu-shabu atau penggemar restoran all you can eat.

 

Harga, Rasa apalagi pelayanannya memuaskan banget.

 

 

Shabu-Ya
Central Park Lt.1
Jakarta Barat