Cerita Sampah di Penghujung Tahun

Peringatan :

Postingan ini diketik penuh nafsu dan tidak mempertimbangkan kaidah-kaidah normatif, estetik apalagi index google atau tetek bengek (gue benci banget tetek yg bengek padahal)  SEO lainnya.

Sekali lagi ini emosi belaka,  karena buat apa gue bayar hostingan ratusan ribu setahun kalo gak bisa dipake nyampah?  Demi apa???

Intinya biarkan gue ngelantur karena percuma dibilangin ini-itu juga,  gue mah orangnya emang kurang berfaedah kalo lagi emosi.

Jadi apa sampah yang mau gelontorkan?

  1. Gue kesel banget liat vlognya awkarin yang baru,  kok jelek banget siih enggak kayak zaman dia pacaran sama gaga muhammad? Balikan ajagih ama gaga,  apaan sekarang vlog 47 menit begono kayak sinetron.
  2. Berat badan rayna (bayi nomor 2 dirumah) naeknya seupil-seupil padahal gue udah kayang, sikap lilin sampe tiger sprong melakoni mpasi. Sementara berat badan gue naek melulu, kan maeeenn pengen bunuh diri makan sashimi dah rasanya.
  3. Jadwal lembur akhir tahun dan mutasi internal kantor yang rasanya bikin gue pengen lari mundur ke pelukan Nicholas Saputra terus kawin lari (see?  Sehat kan gue kawin aja pengennya lari) ke Sumbawa.
  4. Duit, duit,  duit. Enough said.
  5. Jerawat, jerawat, jerawat. Enough said.

    Udah nyesel belom bacanya? Jangan nyesel dulu masih panjang nih sampahnya

Belom lagi urusan pilkada yang merembet kemana-mana sampe tapir setiap hari disebut-sebut (gue menolak menyebut kata sebenarnya dari pelesetan tapir tadi, tapi asumsi gue semua orang pasti paham lah yang gue maksud).

Why people whyy?

Plis atuhlah di tahun yang baru ini jangan ada kebencian diantara kita semua warga Indonesia pada khususnya dan warga dunia pada umumnya.

Jangan ada lagi perpecahan yang mengatasnamakan agama padahal ujung-ujungnya cuma rebutan duit sama kekuasaan.

Duit emang bisa bikin hidup lebih nyaman tapi percaya deh sama gue gak semua hal bisa dibeli duit. Kadang gue mikir ini manusia kapan puasnya sih??

Padahal kalo kita ngelupain semua perbedaan terus ngilangin semua kebencian, bumi bakal jadi tempat paling damai buat ras kita, manusia.

Kalo otak gue lagi somplak gue sampe ga bisa tidur mikirin nasib anak cucu gue nanti (GR banget yak bakal punya cucu LOL). Apa bakal ada perang dunia lagi?  Apa hutan hujan tropis bakal beneran punah?  Cucu atau bahkan cicit gue nanti masih bisa ngeliat harimau hidup gak ya?

Apa bumi masih kuat bertahan dengan segala rongrongan dan kerakusan kita manusia? Terus siapa wanita beruntung yang akan jadi belahan jiwa Ji Chang Wook? *ujung-ujungnya ngurusin cowok ganteng*


8 gagasan untuk “Cerita Sampah di Penghujung Tahun

      1. sondang

        hahahaha BEHA hahahahaha btw buset deh ternyata buat komen di tempoatmu ini HARUS BUKA PAGE SEBNDIRI GAK BISA LEWAT reader WP. Untuk apaaaa kau bayar ratusan ribu kalo ekeh gak bisa baca lewat wp reader???? —-> logika ekeh perlu dipertanyakan

        Balas
  1. Swastikagie

    Mah….entah kenapa walau baca postingan si mamah yang penuh emosi tapi baca sambil ngekek minimal senyum senyum sendiri….hampura atuh mah, da bayangin si mamah we tos senyum2 gie mah hehehe.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *