D.U.I.T

Satpam kantor dateng ke meja gw  ( kita sebut aja oknum A) trus ngomong ” Bu minjem pinsil sebentar yaa” gw manggut-manggut aja. Waktu gw lewatin meja satpam keliatan deh oknum A lagi sibuk nulis-nulis mukanya serius, dia lagi ngecak Togel (Toto Gelap). Buat yang gak paham ngecak Togel tuh proses yang dilalui pemasang togel sebelum benar-benar masang Togel. Semacam ngitung gitu tapi entah pake rumus apaan.

Dari ceritanya ke gw ( dia cerita sendiri tanpa gw tanya) katanya dia cuma masang kecil  “Cuman 5 ribu doang kok bu”  trus gw tanya ” 5 ribu sehari ? ” “Iya bu sehari”..

Speachless gw, dia yang gajinya sebulan cuma 1.5 juta bisa ya buang duit 5 ribu sehari buat Togel  yang bahkan gak bikin perut kenyang.

Gw gak ngomong apa-apa lagi, gak akan lah gw nasehatin orang yang umurnya 2 kali umur gw. Pengalaman hidupnya pasti banyakan dia, ngapain pula gw sok-sok nasehatin. Dia pasti tau kok itu judi dan haram, dia juga pasti tau itu cuma buang-buang duit. Dan duit yang dia buang percuma itu duit dia sendiri, bukan duit gw jadi gak ada urusan sama gw.

Beda lagi sama Yuli pegawai kantin disini, tadi sambil nanyain pesenan makan siang gw dia curhat ( lagi-lagi tanpa gw tanya) masalah keuangan rumah tangganya dia.

“Pusing bu, laki saya cuman ngasih 150 ribu sebulan, mana cukup buat makan sama ongkos bocah” . Yuli ini seumur sama gw ( 27 tahun) tapi udah punya anak 2 sekolah SD, gw kalah pengalaman lagi. Jadi gw cuma bisa senyum aja.

Masalah duit emang ruwet. Orang yang gajinya 30 juta atau mungkin 50 juta bukan berarti gak pusing mikirin duit.  Bahkan makin banyak duitnya (katanya) makin banyak stressnya. Bedanya kalo orang berduit lebih lagi stress bisa kabur refreshing ke luar negeri atau ngendon di spa seharian, kalo yang duitnya cekak mentok-mentok nonton dangdutan yang gratiss 😛

Tapi dari banyak orang golongan ekonomi bawah banget yang gw kenal, rata-rata gak punya perencanaan keuangan. Apa yang mau direncanain kalo duitnya gak ada?  Tapi mereka cenderung kurang rasional masalah duit. Tetangga gw, tukang gorengan, bisa lho pinjem duit di koperasi RT buat beliin anaknya HP baru yang bisa Fesbukan. Gw jatohnya bukan kasian dengernya tapi ngenes, ya oloh mending buat nambah modal dagang bu.

Emang sih gak bisa dipukul rata, gak semua begitu. Ada juga yang hebat banget ngatur duit yang cuma seiprit sampa bisa nguliahin anaknya.

Kalau kita terlahir miskin, itu nasib

kalo kita mati miskin, itu karena kebodohan kita sendiri

Entah pernah denger dimana kata-kata tadi. Yang jelas kesuksesan enggak melulu di ukur dari banyaknya duit yang kita punya, tapi melarat gak punya duit karena pilihan hidup yang bodoh itu kebangetan.

Sekian curhatan duit di tanggal tua ini, semoga kita lebih semua bijak dalam memakai benda yang bernama duit tadi. Secara nyari duit capek ya bok 🙂

16 gagasan untuk “D.U.I.T

  1. Leony

    Pembantu-pembantu jaman sekarang aja, gajinya pada habis buat beli pulsa kan?? Trus pengen punya HP Qwerty juga, jadi duit gaji dihabisin. Kalau soal financial planning, gue kira bukan masalah kaya atau miskin, tapi soal bagaimana orang ini “pinter” atau “bodoh”. Orang yang bodoh, mau dikasih uang brapapun gak pernah cukup. Apalagi kalau kurang?

    Contoh yang kurang pinter itu, begitu baru habis gajian, langsung ke supermarket, ke mall, belanja jutaan, isi kereta sampe penuh seenak-enaknya, kalau ada sisa, baru nabung. Kalo ada loh ya! Bedakan dengan orang yang pinter, begitu gajian, dia bakalan nabung dulu, lalu sisanya baru dialokasikan.

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      bukan sekedar Qwerty lagi le, tapi BB hehehe. Lah hape gw sama hape anak tukang gorengan aja masih kalah bagusnya kok.

      Kasian sih gw liatnya, jadi mereka yang miskin dan bodoh terus terjebak dalam kemiskinan dan kebodohan tanpa tau jalan keluar.

      Balas
    1. emaknyashira Penulis

      iya ironis banget, betapa mereka yang miskin akan terus-menerus miskin karena pola pikir yang salah 🙁

      sebagai alumni orang miskin gw double sedihnya.

      Balas
  2. natazya

    ahiw… umum emang masalah duit ini…

    kmarenan gw ditegor orang dong di fesbuk karena katanya status gw materi banget melulu sih soal bisnislah apalah.. padahal bok dia ga tau emang gw begitu karna butuh… dan dia yang kalo udah ga peduli ama materi sih ya jangan curcol di fesbuk pasang status galau gara2 ga ada duit sih… (apasihinijadingomelsendiri) 😆

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      karena dasarnya semua butuh duit ya cyn 🙂

      gw aja sering males, tapi entah kenapa sering dicurhatin masalah duit sama orang sekitar. Udah jangan ngomel sendiri, sini deh gw temenin..

      Balas
  3. Allisa Yustica Krones

    Iya tuh bener, banyak orang yang berkekurangan dan tetep berkekurangan karena emang gak bijak dan pintar mengelola rejeki yang Tuhan beri. Kalo ada duitnya belanja gak kira-kira, giliran gak ada duit ngutang sana-sini… Ya kalo kayak gitu terus kapan keadaan ekonominya bisa jadi lebih baik?

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      iya mba, skala prioritas nya juga suka aneh. Buat biaya kuliah anak alasannya gak mampu, jadi anaknya gak dikuliahin eh tahun depan anaknya nikah dipestain besar-besaran.

      gw kok miris banget mba lis, padahal pendidikan salah satu kunci keluar dari kemiskinan 🙁

      Balas
  4. Desi

    hmm miris sekaligus prihatin ya book. Orang mah kaga ada pernah ada puasnya deh kalo menyangkut masalah rejeki. Tergantung kitanya bisa manage apa ngga.

    Kayak contohnya, ada orang yang sengaja dimampu2in beli hp bebe, tapi buat kebutuhan sehari2 aja dia minjem duit sama orang lain. Ga abis pikir sama jalan pikir orang2 macem begitu. Sueeebeeel banget deh liatnya…

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Yah itu lah, gw pun gemes setengah mati. Kadang-kadang pengen ngomong juga tapi untungnya masih tertahan di ujung lidah.

      Kalo beneran kelepasan ngomong bisa di cap suka ikut campur urusan orang kan.

      Padahal hidup cuma sekali kalo bisa jangan sampe nyesal dikemudian hari lah.

      Balas
  5. Indah Kurniawaty

    Ya emang gitu deh. Kayak mbak ART yang dulu kasbon ke gw buat neraktir pacarnya makan bakso. Sementara setelah menghamilinya, pacarnya meninggalkan dia dengan wanita lain.
    Tapi kalo dikasih tau ya susah, Ty. Soalnya duit adalah masalah sensitip.

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      aduuhh itu pake buntiang drama pula T_T
      emberr mba, duit tuh lebih sensitif dari perempuan PMS.

      Gw pun selama ini cuma bisa senyum dan nelen ludah aja, jangan sampe deh keceplosan.

      Balas
  6. pepipepo

    Waduh jangan sampe mati miskin, nanti beli lahan kuburannya nyusahin orang dong tsk tsk. Emang jaman sekarang orang lebih mentingin gaya tapi ga mikir manfaatnya. Apalagi soal ngelola keuangan. Kenapa harus ngeluh melulu sik, orang kaya bukan berarti ga pusing juga kan karena kalo kita hidup untuk uang ya jatoh jatohnya sengsara.

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      bener banget ini pep, kuburan mahilll.
      ya gitu deh, kebanyakan ngeluh dan ngeluh bahwa nyari duit susah setengah mati lah, apa-apa mahal lah.

      itumah problem sejuta umat kali, bukan cuma dia doang. dikiranya orang lain nyari duitnya gampang apa tinggal metik di pohon gitu.

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *