Dear Mr.Hubby…

Mau mellow yellow dikit gapapa kan ya? *ngomong sama sapose neng?*
Postingan ini adalah hasil ikut pengajian rutin ibu-ibu kantor hari rabu kemaren, yesย  ini sekaligus pencitraan bahwa gw adalah wanita soleha yg rajin mengaji..

Isi materi pengajian kemaren sebenernya tentang keluarga sakinah, mawwadah warahmah. Tapi ada suatu bagian yang membuat ibu-ibu seruangan langsung merasa tersentil, suer seruangan loh bukan gw sendirian, yaitu bagian “Lebih banyak mengingat kebaikan suami daripada keburukannya” bagian ini masuk di pokok bahasan cara komunikasi yang baik, supaya komunikasi kita dan suami baik akan lebih baik kalo kita lebih banyak mengingat kebaikannya daripada kekurangannya.

Nah kami diminta untuk menulis sebanyak-banyak kebaikan suami yang di ingat dalam waktu 1 menit. Setelah selesai ustadzah nya bertanya

“Adakah diantara ibu sekalian yang menuliskan memberi nafkah sebagai kebaikan suami?”

Dijawab kompak “Enggak , itu kan kewajiban” serius kompak bok seruangan hehehehehe. Ustadzahnya sampe ketawa liat kelakuan emak-emak labil.Kemudian dijelaskan lah sama ustadzahnya

” Memang memberi nafkah itu kewajiban suami, tapi sadarkah ibu berapa banyak suami-suami di luar sana yang melalaikan kewajibannya? Sementara ibu-ibu disini walaupun memiliki penghasilan sendiri tapi suami ibu tetap memberikan penghasilannya sebagai nafkah untuk keluarga. Jangan sampai kita lalai untuk bersyukur dan baru sadar ketika kenikmatan itu hilang bu.”

Makjleb, gw sebagai yang terlabil langsung mingkem deh. Berasa soalnya sering banget gak menghargai kebaikan suami kuh. Si ganteng yang hampir 4 tahun ini gak pernah lalai sama kewajiban-kewajibannya.

Oia ada lagi yang lucu, jadi masih dibahasan cara komunikasi itu tadi sang ustadzah mencontohkan bahwa berkomunikasi untuk menjaga kemesraan dengan kalimat memuji atau merayu sangat dianjurkan. Gw mah manggut-manggut sambil bilang “ah gancil ini mah” dalem hati tapi, sebelah gw dongs langsung nyeletuk ” susah bu, dirayu dikit langsung dikira minta jatah ” huahahahahaha. Emang laki-laki semuanya sama.

Emang kadang susah menghargai kebaikan-kebaikan suami, yang buat kita perempuan dianggapnya gak penting atau sepele. Gw pernah baca wawancaranya tante widiawati setelah kepergian almarhum suaminya dia bilang aduh repot sekali karena bertahun-tahun mereka menikah si om Sophan yang ngurusin pembayaran tagihan ini-itu, bahkan si tante widiawati ini mengaku kebingungan karena gak tau dimana SPPT PBB nya disimpan. Barulah terasa, betapa suaminya selama ini mengurusi banyak hal untuk dia dan dia gak tau apa-apa. Hikss…

Duh kalo begini, rasanya ingin deh ngelonin suami seharian dirumah dipijit-pijit sambil ngobrol gak penting. My dear hubby, makasiih banget udah jadi suami yang baik, ayah yang hebat buat istri dan anaknya.

Kalo disebutin disini, takutnya banyak wanita yang mengincar kamu ah, jadi mending kebaikan-kebaikan mu ku simpan di hati saja (aleesaan, padahal malu takut dibaca ybs).

Suamiku sayang Semoga Allah selalu melindungi kamu dimanapun, dan pertanyaan pamungkasnya “kapan kita kemana bang?”

2 thoughts on “Dear Mr.Hubby…

  1. natazya

    hihihi mba lucu beneeeeeeer ๐Ÿ˜†

    “susah bu, dirayu dikit langsung dikira minta jatah” —-> heuhuehuehueh sesekali gapapa tapi kalo dikit2 begini cape aaaaaaah ๐Ÿ˜†

    tapi saya juga termasuk yg bersyukur banget punya suami super baik ๐Ÿ™‚ ah… kalo pas dia lagi pergi rada lama keluar rumah aja berasa… istrinya kan jarang keluar, kalo mau beli2 ato ada butuh apa pasti dia jg yang jalan.. duh duh kehilangan banget kalo suami lagi pergi :p

    hihihi ngga mba ga akan diincer deh suaminyaaa.. udah tulis aja baik baiknyaaa ๐Ÿ˜€

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      iihhh mba nat bisa ajah. Malu ah kalo ditulis semua kebaikannya, soalnya Ybs suka ngecekin isi blog sih.
      kan akyu gengsi kakak ๐Ÿ˜€

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *