Di situ kadang saya merasa

Siang hari, perut kenyang terisi nasi segabruk beserta pesmol dan tahu-tempe. Angin dari AC bertiup sepoi-sepoi menerpa wajahku yang sedikit menyiratkan gurat kedewasaan.

Tiba-tiba datanglah sesosok mahluk..

Anak PKL 1 : “Permisi kak saya mau antar surat”

Mamah ceria : “Iya sini”*srat-sret membubuhkan sekecrut paraf dan tanggal pada lembaran lusuh buku ekspedisi*

Anak PKL 1 : “Terimakasih ya kak”

Mamah ceria : *tersenyum manis*

Sesosok mahluk yang tiba-tiba datang membuyarkan keceriaan sang mamah.

Anak PKL 2 menghadap ke arah temannya :”Ibu tau manggilnya, gila lu.”

Kemudian mengalihkan pandangannya ke arahku seraya berkata

“Maaf ya bu..”

sambil menyiratkan penyesalan mendalam di wajahnya.

Anak PKL 1 menampakkan wajah sangat menyesal : “Maaf ya bu”

Mamah tak lagi ceria tapi masih menyunggingkan senyum yang sekarang terasa pedih, ingin rasanya mamah memborehkan semangkuk sambal pada bibir anak PKL 2, ingin rasanya mamah meneriakkan “Aku rapopoooo dek dipanggil kakak, aku rapopooo”

 

41 gagasan untuk “Di situ kadang saya merasa

  1. bemzkyyeye

    Wkwkwkkwkwkwkwkwkwkkwk pengen jejelin cabe ijo yak :p

    Yaelahhh Ty, anak PKL 2 itu jujur lho *kabooooorrr*

    Balas
  2. Ryan

    Ngakakkkk. Entah ketawain anak PKLnya atau…. *lebih baik tidak dilanjut daripada dijejelin sambel juga*

    Maaf ya bu eh kakak.

    Tapi kalau kakak jadi inget yang di Rest Area Cibubur. “Bajunya kakak. Lagi diskon loh kakak. Boleh dicoba kakak.”

    Balas
  3. Rifai Prairie

    kalo gitu aku yang jadi anak PKL 3-nya.
    “Maaph ya Dek, dua temenku gak sopan banget..”
    :p wekekek pasti langsung merasa muda lagi dan mrasa gak punya anak. xD xixixi

    Balas
  4. silvi

    ngakaakkk !! etty …. tau gak aku ampe kenalin blog km ke temen kantor aku gegara aku lg baca blog kamu trus ketawa tawa sendiri sampe nangis dan dia akhirnya sekarang menjadi pembaca blog kamu hahahhaha….

    terima kasih loh buuuu …. blog mu menghibur sekali, cihuy pokoknyaaa *dan lalu digeplak ulekan*

    Balas
  5. Beby

    Baru aja mau protes, “Kok ngga dipanggil Ibuuuuu?” tapi kemudian setelah baca lebih seksama di bagian akhir, aku tersenyum. Lebih tepatnya sih ngakak. Bruakakakakakkkk 😀

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *