Friends Forever ??

Pernah gak sih ngerasa banyak kehilangan sahabat, yang dulu kayaknya deket lengket kayak ulet keket sampe sering dikira kembar siam sekarang hilang?

Zaman SD

Gw punya temen deket semacam geng gitu jumlahnya sekitar 5 atau 6 orang, karena SD gw deket rumah makanya temen-temen gw pun masih satu lingkungan. Temen yang paling deket adalah Miss Syuhada (tentunya bukan nama sebenernya dongs). Berbagi kegilaan pada candy-candy, power rangers, komik, perpustakaan dan UI (soalnya abangnya dia baru keterima di UI).

Zaman SMP

Masih bersama Miss Syuhada tentunya, temen yang cantik juga soleha. Tapii gw juga punya temen yang geblek dan rada ngaco. Gak perlu disebut namanya semua yak, banyak soalnya.Berbagai drama kehidupan semacam naksir cowok (seriiingg), jerawat (sampe sekarang,siyalll), musuhan sama adek kelas/kakak kelas.

Zaman SMU

Masih ada Miss Syuhada yang makin soleha juga bijaksana (sayangnya gw gak ketularan), ada juga Nisa, Ira, Indah, widya dan temen-temen akhwat  lainnya yang banyak memberi warna di kehidupan SMU gw.

Lagi-lagi selain temen yang soleha-soleha, gw juga punya temen ngaco bareng (sebut nama gak yaa? 😛 ) apalagi di penghujung masa SMU dimana banyak kebimbangan dan ketakutan akan madesu alias masa depan suram silih berganti datang. Kayaknya dulu pikiran gw kalo gak bisa masuk UI pasti jadi gembel.

Zaman Kuliah Part 1

Ini masa kegelapan atau istilah zaman sekarang Kegalauan. Ngerasa gak pernah pas dan selalu dalam posisi di salah mengerti oleh banyak orang. Tapi entah bagaimana bisa juga punya temen deket (bukan pacar) dan ajaibnya bertahan sampe sekarang. Ini mungkin karena perasaan “senasib, sepenanggungan” macam perasaan rakyat Indonesia dijajah Belanda dulu.

Kalo dulu obrolan di YM berkisar di ocip-ocipin temen sekarang mah ocip-ocipin pembokat atau tukeran info soal anak atau produk-produk dan tempat belanja murah berkualitas walopun ocipin temen masih ada tapi volumenya jauuh berkurang lah.

Zaman Kuliah Part 2

Nah kalo disini gw punya banyak temen perempuan, mari ucapkan hamdalah setelah bertahun-tahun bertemankan lelaki akhirnya ketemu juga temen perempuan yang gilanya mirip-mirip sama gw. Ke salon adalah salah satu kegiatan utama karena walopun geblek tapi kita semua seneng luluran, ke karoke dan tidak lupa muterin mol dongs buat cuci dompet.

Tapi sayangnya setelah kelar kita harus mencar ke banyak tempat , yah nasib sekolah kedinasan emang begitu.

Betewe kenapa malah ngalor-ngidul kemana-mana yaa, intinya sih sebenernya kadang gw sedih banyak temen baik yang harus berjauhan dan temen yang dulu deket dan tinggal sekota malah terpisahkan oleh perbedaan.

Apalagi setelah gw nikah dan punya anak, kayaknya mau kumpul-kumpul sama temen SMP-SMA susaah bgt padahal rumah kita gak jau-jauh banget. Nasib? enggak juga sebenernya, tapi lebih ke makin bedanya obrolan dan isi kepala kita sekarang.

Duuuh ini postingan makin ngalor-ngidul dan jadi sangat curhat.

Temans, adakah disana kalian mengingat ku juga???

 

 

Mohon abaikan postingan galau ini ya kalo ada yang kebetulan baca 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *