gw & ariel

Enggak, gw gak punya pidio sama ariel (sayangnya, hahaha)

Tapi gw nonton pidionya (seperti juga jutaan orang indonesia lainnya) dan jadi parno. Karena dulu waktu awal-awal nikah gw & suami  pernah lah bikin pidio juga walopun enggak setaraf lah sama mereka ituh. Rasanya waktu itu cuma iseng aja, maklum penganten baru masih ganjen plus sedikit eksibisionis. Dan belon tau bahayanya bikin pidio beginian.

Untungnya pidionya masih aman di komputer rumah, dan sekarang diapus permanen. Ngeri aja gitu kalo tiba-tiba pidio gw beredar walopun isinya cuman cium-ciuman, apa kata si neng nanti coba?? Bayangkan anak gw yg cantik 20 taun kemudian nemu pidio emak-bapaknya cium-ciuman di internet, mau mati aja.

Duhh emang ya lelaki itu punya kecenderungan bangga menaklukkan wanita ya. Dikoleksi aja gitu pidio penaklukannya, maksud hati mungin sebagai koleksi pribadi yg sewaktu-waktu bisa diliat. Tapi nasib berkata lain, nyebar aja gitu di internet. Trus di analisa di berbagai forum diskusi, di bedel-bedel deh dosanya sama ratusan juta orang indonesia.

yang paling malu mungkin keluarganya kali ya. Gak kebayang perasaan emaknya ariel deh. Duhhh riel riel (berasa ikrib), apa gak bisa kenangan tuh disimpen dalem hati aja 😛

Gw gak sepenuhnya menghujat sih,  secara gw sadar lah zaman sekarang seks bebas mah udah biasa, maklum kok gw. Pun si ariel mau bikin dokumentasi, itu urusan dia. Tapi penyebarannya yang gak bisa di kontrol plus pemberitaan yang keterlaluan bikin gw muak. Penting yaa di tampilin potongan pidionya di berita? menurut gw itu cuma mancing orang nonton versi lengkapnya aja.

Bukan sepenuhnya salah ariel kalo banyak abege terinspirasi, stasiun tv ikut salah, kita yang heboh ngomongin juga ikut salah. Semua kehebohan ini gak tercipta karena ariel cs, kita ikut berpartisipasi membesarkan beritanya.

Kadang gw pengen pemerintah indonesia setegas RRC.

Untuk Ariel Cs , yah ini kan buah dari pohon yang kalian tanam, silakan menikmati.  Untuk para keluarganya, bersabar dan berdo’a aja. Saya ikut prihatin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *