Hidup Tanpa Uang

Bisa?

Terus bayar angkot pake apaan? daun jambu??

Tapi beneran deh, sebenernya kalo MAU manusia pasti bisa hidup tanpa uang. Lah jauuuuh sebelum konsep uang terbentuk lu pikir manusia hidupnya gimana?

Tapi kan itu zaman rekiplik yang mana belom ada emol, belom ada setarbak, belom ada cicilan KPR *teteuppp*

But again, the idea of living moneyless is not that crazy.

Terus terang gw tergoda bikin postingan ini setelah nyasar di sini , lalu gw tergoda melanjutkan lebih jauh ke konsep hidup tanpa uang ini. Kebayang gak sih di era dimana semua-mua harus bayar, bahkan buang air kecil aja harganya dua ribu rupiah di beberapa tempat kok bisa-bisanya mereka berani hidup tanpa uang. Hidup macam apa yang tanpa uang itu?

Terus KPR nya siapa yang bayar?? *kemudian disiram sirop*

Sudah ada beberapa orang yang berusah amenyebarluaskan konsep hidup tanpa uang ini sih, yang rada terkenal kayaknya Mark Boyle karena dese sampe nerbitin buku The Moneyless Man: A Year of Freeconomic Living di tahun 2010 bikin website www.justfortheloveofit.org.

If we grew our own food, we wouldn’t waste a third of it as we do today. If we made our own tables and chairs, we wouldn’t throw them out the moment we changed the interior decor. If we had to clean our own drinking water, we probably wouldn’t contaminate it.”

Mark Boyle

Itu salah satu quote terkenal dese, walaupun gw bukan termasuk golongan yang negbuang meja atau kursi pas ganti interior rumah lah begimana mau dibuang lah wong mejanya aja yang harganya cuma 450 ribu itu bikinnya susah payah dan baru punya setelah 6 taun kawin.

Tapi emang gw pun ngerasa kok jadi manusia kita (kita??) ini serakah amat ya sama lingkungan, air make seenaknya, makanan juga gitu, gak suka ya dibuang huhuhuhuhuh sungguh deh kalo pohon-pohon itu bisa marah kita semua pasti udah lama dibasmi sama mereka persis kayak kita ngebasmi hutan seenaknya demi kertas-ketas yang kemudian terbuang juga.

Pernah muak sama janji pemerintah? *kemudian dipeluk jonru dari belakang*

Nah mereka yang hidup tanpa uang ini juga sebagian merasa muak sama tatanan masyarakat pada umumnya termasuk pemerintah dan ada juga yang memutuskan hidup di gua walaupun dia bukan si buta dari gua hantu.

Kadang terasa gak sih, siapapun pemerintahnya yang paling dirugikan di Indonesia adalah alamnya. Entah udah berapa juta hektar hutan terbabat karena adanya kebijakan ini-itu yang menguntungkan pengusaha (yang manusia juga), hasil alam dari perut bumi kita keruk juga demi memenuhi pundi-pundi pengusaha dan negara.

last tree

Mungkin ya, kalo ini alam indonesia bisa minta putus sama penghuninya dia pasti udah lama ninggalin kita semua karena capek cuma diambil keuntungannya tapi cuma sedikit yang peduli sama kondisinya. Kita ini bangsa yang duluuu alamnya kaya raya, hasil bumi melimpah ruah, cukuplah sebenernya kalo cuma buat hidup manusia didalamnya secara sederhana.

Kemudian peradaban yang hidup diatas bumi indonesia berubah, hutan berubah jadi desa kemudian muncul perumahan, kemudian banyak berdatangan kendaraan, kemudian muncul pabrik-pabrik, kemudian air sungai mulai keruh. Sediiiihhh…

Gw sih gak siap kalo harus beneran hidup tanpa uang, errrr tanggal tua bisa disebut nyaris tanpa uang sih *curhaaaatttt* tapi beneran deh ide untuk lebih sederhana, lebih tidak serakah itu mestinya harus disebarluaskan.

Apa iya kita harus beli baju baru setiap tren berganti?

Apa iya kita beneran lapar dan bukan cuma lapar mata?

Apa iya kita harus punya hape dengan teknologi terbaru dan bela-belain ikut pre order ?

*kemudian disiram Dani pake teh tawar anget*

Kapitalisme itu manusia yang menciptakan, pun konsumerisme.

QuoteDiaries.com-movies-money-people-intelligent-fight-club

Jangan terjebak di dalamnya, keep your feet on the ground. Tapi gw gak anti kapitalisme juga sih ya, takutnya ada yang mikir begitu, ihhh gw kan nubitoolll *kemudian buka instagram dan ngiler-ngiler liat interior rumah orang*

45 gagasan untuk “Hidup Tanpa Uang

  1. NanaBanana

    Mb Etty, topikna berat pisannnn hihi *dijejelin duit*
    Cita-cita nana sih pengennya ngejalanin self-sufficiency alias berusaha menuhin kebutuhan sendiri untuk urusan pangan ya. Niatnya mah pengen nanam sendiri sayur dan bumbu dasar gitu lah. Apa daya harga tanah kok mahal yaa…jangankan kebon, rumah aja belon punya ini *ujung-ujungnya curcol*
    Tapi itu quote yang terakhir meni makjleb pisan yaa…*komen ga nyambung..biarin ah*

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      itulah Na,kadang gw liat kok zaman sekarang konsumtif amat ya lingkungan kita. Segala hal cepet sekali berubah dan yang lama terbuang.
      Cita-cita tersederhana gw sih berusaha memakai apa yang gw beli sebaik mungkin seawet mungkin, atau gak usah beli barang baru sama sekali.
      Setiap kali mau beli sesuatu pasti gw tunda sehari-dua hari buat ngetes beneran butuh atau sekedar lapar mata.

      Balas
      1. NanaBanana

        engkau sungguh bijak, mak!!! *sungkem* baca lagi isi postingan pleus komen-komen diatas, sesuatuh pisan.Mak Etty hebat lah *tepok tangan*. Kecuali bagian yang dipeluk jonru yakk…bukan muhrim ihh *benerin jilbab* huahahha

        Balas
  2. dani

    Iiih Tyyyy. Kok gw sih jadi contoh? Gw ganti hape kan setelah dua tahun lebih. Huahahahaha. Waktu baca bukunya Mark Boyle emang kepikiran hal yang sama Ty. Etatapii yaaa karena ga mungkin yasudahlah gw memutuskan untuk yang penting ga serakah ajah. Cukup.

    Balas
  3. ranselijo

    *kemudian dipeluk jonru dari belakang* ->>> INI HOROR, MBAK x))))))

    Mmm…hidup tanpa uang? Rasanya belum masuk euy ke logikaku. Dulu memang kita kita bisa hidup tanpa uang karena sistemnya barter, kan? Kalau sekarang? *mikir keras*

    Aku setuju sama Bang Dani…at least, kita gak serakah dalam hidup. 🙂

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      gw juga gak siap hidup tanpa uang apalagi tanpa kemapanan, nanti siapa yang bayar cicilan rumah sama uang SPP sibocah 😀
      Intinya sih lebih berusaha menghargai apa yang kita punya dan tidak serakah aja. Mudah-mudahan sih gw bisa, soalnya kadang ngeliat piring cantik aja kepengen.

      Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Desiii kamu gak kenal JONRU? Alhamdulillah Ya Allah, ada juga temen gw yang gak kenal dia *sujud syukur*
      Postingan ini agak bijaksana karena ini tanggal tua des, tanggal tua adalah waktunya “kebijaksanaan” gw keluar karena kepepet duit di dompet tinggal sekepret 😀

      Balas
      1. bemzkyyeye

        Ettyyyyy gw jg ga tau Jonru lhoooo :p

        Ih Desiii, samaaa.. Td pas liat email, etty yg posting, tp pas baca isinya kok kok kok kaya bukan Etty yah *dijejelin meja* hahahahaha

        Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Mey jangan bilang aku menginspirasi ah, karena inspirasi sesungguhnya tuh cuma datang dari syahrini *apeuuu*
      Mau coba hidup tanpa uang gak? Coba sini gaji lu transfer ke gue *kemudian dikepret sendal*

      Balas
    1. emaknyashira Penulis

      *lemparin batu permata*
      kadang gw kepikiran juga sih Mel, beneran gak sih apa yang kita anggap berharga macam uang, logam mulia beneran segitu berharganya. Sampe kita menjual waktu dan tenaga sampe terkadang lupa nikmatin hidup di bumi dengan baik dan benar demi sekilo-dua kilo emas.

      Balas
    1. emaknyashira Penulis

      itulah ya, kok kayaknya godaan zaman sekarang banyak bangets. Pengennya sih hidup sederhana di desa, miara kambing sambil bertani. Makan pun cuma hasil kebun sendiri, yang dibeli dari luar cuma garem, gula, teh dan kopi.
      Hufffttt, tapi nasibb udah jadi buruh perkotaan gini 🙁

      Balas
  4. indahmumut

    Etty.. Kok jonru sih..? *pait pait pait*

    Iya yah, sekarang mah pipis aja bayar.. Mana kadang2 toiletnya jorok/ngga ada air… *lah dibahas*

    Kebayang kalo balik lagi ke sistem barter, bayar KPR pake singkong atau cabe berapa karung yak…?

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Ahahahahaha di masukin nama Mr. J biar blognya tenar mut, kan dese femes tuh seduni akhirat 😀
      Kalo kita masih pake sistem jaman dulu berarti gak perlu KPR doongs, kan tinggal kawin ama anak tuan tanah aja atau Datuk apa gitu yang tanahnya banyak.

      Balas
  5. Maya

    Yah hari gini Ty, uang emang bukan segalanya tapi segalanya butuh uang tuh *dislepet buku tabungan*. Yang penting jangan menghamba sama uang kali ya, carinya ga perlu ngoyo buangnya jangan lebay 🙂

    Balas
        1. emaknyashira Penulis

          Laahhh ngapain jadi jonru, dia mah apaan atuh hanya butiran debu diluasnya dunia.
          Paling mentok kalo jadi dia, data yang gw dapet cuma bukti-bukti pelanggaran janji kampanye jokowow.
          I want something hotter than that *kibas poni*

          Balas
    1. emaknyashira Penulis

      ahahahahahahaha sama juga bohong itumah.
      tapi emang susah sih ya hidup beneran tanpa duit, mungkin kalo gak tinggal di kota besar dengan segala hal yang harus dibeli sih bisa Man.
      Secara engkong-engkong jaman dulu aja sedikit duitnya tapi sejahtera hidupnya.

      Balas
  6. sondangrp

    ahahahaha ih kauuuu digendong NicSap dipeluk Jonru dari belakang trusss truss kau mau gandengan sama SAndiaga Unooooo??????
    Soal duit ini terutama aku pengen anak-anakku gak kayak aku sih Tyk, aku ini kuatiran banget soal duit hiks.

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      sandy uno pacaran ama sahroni jadi aku tak sudi, cih.
      Gw puuun, pengennya ya anak (anak) gw nanti gak sematre dan sepelit gw. Gw pingin duit itu cuma sarana aja bukan tujuan apalagi jadi segalanya.
      beratt mengingat dunia sekitarnya makin material dan konsumtif.

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *