Investasi Jati

Sudahlah kita tinggalkan yang galau-galau gak penting dibelakang, mari kita bahas yang agak bermutu supaya pemilik blog nampak cerdas dan soleha dimata pembaca 🙂

Jadi tadi gw dapet brosur mengenai bisnis jati ini di pameran Pariwisata di JCC. Emang ngeliat pameran itu salah satu sumber ilmu dan membuka wawasan buat gw. Karena selain dapet brosur tadi juga belanja coklat chocodot dan liat tanaman sarang semut dari Papua. Ternyata sarang semut yang katanya obat itu tanaman sodara-sodara, gw baru tau jadi jangan di toyor ah kan aku newbie.

Duh keliatan banget ya kalo gw tuh kalo bikin postingan seringan ngelantur nya. Nah langsung ajadeh kita kulik lagi si bisnis jati yang ditawarkan ini. Nama Perusahaannya PT.JATY ARTHAMAS RIZKY, websitenya www.jati-arthamas.com.

Harga kayu jati terus meningkat 2 kali lipat setiap 5 tahun dalam 25 tahun ini. Harga kayu jati dipatok mulai dari USD 200 s.d USD 2.500 pada tahun 2004 (data dari WTO). Investasi dengan bibit jaty arthamas diperhitungkan dapat membukukan keuntungan antara + 2000% dalam kurun waktu 5 tahun (bila belum memiliki tanah) sampai dengan 8000% (jika sudah memiliki tanah).

~kutipan dari brosurnya~

Bacanya ngeri-ngeri sedap yak, hari gini investasi apaan coba yang untungnya sampe 8000% begitu?! Jual beli tuyul mungkin *kemudian disambit pak ustadz*

Jadi kalo baca di brosurnya PT.Jaty Arthamas ini punya kebun di daerah Jonggol , Sukabumi (Jawa Barat) , Wonosari dan Cepu (Jawa Tengah). Nah mari kita liat paket investasi yang ditawarkan :

Lahan 1 Hektar di Jonggol

Harga penawaran tanah/m2 Rp.50.000 s/d AJB    Rp. 500.000.000,-

s/d SHM                                                                                     Rp. 550.000.000,-

Harga Bibit 1333bibit x Rp.20.000                               Rp.   26.660.000,-

Perawatan selama 3 bulan pertama                               Rp.   31.500.000,-

Harga Total s/d AJB                                                      Rp.  558.160.000,-

Harga Total s/d SHM                                                     Rp. 608.160.000,-

Lahan 1000 m2 di Jonggol

Harga tanah 1.000 m2 s/d SERTIFIKAT                   Rp.   67.000.000,-

Penanaman bibit (134 bibit)                                            Rp.      2.680.000,-

Biaya Land cleaning, pelubangan, pengairan, pemupukan

, penanaman, penjagaan selama 3 tahUN                  Rp.  10.319.900,-

TOTAL                                                                                   Rp. 79.999.900,-

Term Of Payment : dapat diangsur 5 bulan masa pembayaran.

Jadi investasi jati ini jelas bukan investasi jangka pendek ya buibu, namanya aja tanaman kan butuh waktu untuk tumbuh berkembang sampe bisa dipanen. Nah Kalo dari brosurnya gambaran nya kira-kira paling cepat itu 7-8 tahun. Berarti masuk jangka menengah yah.

Di brosurnya gambaran keuntungan bruto 7-8 tahun itu sekitar 3927% alias 33 x. Kalo yang 10-12 tahun sekitar 12.362% alias 123 x, nah yang 15 tahun 40.192% alias 401 x !!! Semakin ngerii nih ngetiknya.

Pengalaman gw beli kayu waktu lagi ngebangun rumah udah jelas, harga kayu apalagi jati emang mahal sekali. Nyaris beda tipiS sama harga diri penulis sendiri *pemilik blog lebay*. Jadi tertarik loh gw, seriusan. Bukan yang hektaran pastinya, cukup yang 1000 m2 saja itupun pake mikir dulu duitnya dari mana.

Nah itu tadi kan gambaran keuntungan alias yang indah-indah, kalo gambaran negatif nya gimana ? mbuh gw gak tau. Kan baru baca brosurnya doang belum tanya yang pernah terjun langsung di investasi beginian.

Tapi gw inget zaman dahulu kala pernah ramai PT.QSAR (Qurnia Subur Alam Raya) yang menjanjikan keuntungan jeder-jeder ternyata bawa kabur duit investor sampe masuk tv dan koran-koran.

Kayaknya sih PT.JATY ARTHAMAS RIZKY ini bukan tipe yang begitu, secara udah berdiri sejak 1998 jadi udah lebih satu dekade lah. Dan kayaknya gw pernah baca profil pemiliknya (Permpuan loh!!) di majalah Femina. Inspiring woman sekali nampaknya.

Jadi gimana, tertarik investasi jati???

14 thoughts on “Investasi Jati

  1. leonyhalim

    Wedew….. Mayan banget tuh. Tapi mikir2 dulu ah… kalo emang menguntungkannya sampe begitu, kenapa dia jualan tanah dan bibit? Kenapa gak dia kembangin sendiri aja yah ??

    Reply
  2. neng fey

    kami investasi kayu sengon 🙂 lebih murah daripada jati, mungkin keuntungannya jg ga segede jati, tapi insya allah bisa nyekolahin anak, soalnya belom keliatan hasilnya sih sekarang hehehe, yang lebih paham itung2annya sih si ayah ama temennya ituh, ibu2nya mah nonton dari pinggir aje, sambil komat kamit doa harga sengon waktu kami panen kaga lagi jatoh :p

    Reply
  3. imamvvip

    didirikan bu Santi Mia Sipan, jadi pingin ke bisnis jati, mengingat saya pernah punya kebun albasia lumayan repot dengan penyakit di pohon 😀

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      Haduuuh sampe sekarang belom kesampean investasi ini, maklum ini jenis investasi yang butuh duit agak banyak dan susah dicicil 😀
      Maaf yaa jadi gak bisa sharing apa-apa.

      Reply
      1. Alvi

        Wah tau aja kalau mau nanya sharing pengalamannya (jika sudah terjun invest jati).
        Minggu lalu saya lihat mereka masih pameran lagi di JCC. Masih menawarkan tanah kebun yang di Jonggol. Cuma harganya sudah naik jadi 60jt rp untuk yang paket 1000 m2.

        Reply
  4. eyeva

    aku udah beli yang 1000m2 tahun 2010 dan sekarang kantornya di STC udah bubar dan ga ada 1 nomor pun yang bisa dihubungi. Sampai sekarang SHM belum di tangan, hanya PPJB saja.

    sekarang saya jadi ragu apakah bener atau penipuan terhadap bisnis ini.

    mohon hati2 dalam investasi apapun.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *