Jumat antara Harapan dan Kenyataan

Jadi setelah merangkai janji dengan seseorang untuk makan siang bareng hari ini, hari gw dimulai dengan galau milih baju.

Yea rite, kerana gw ngerasa lagi gendutan dan orang yang mau temui kayaknya langsing banget *sigh* jadinya gw ribet suribet gonta-ganti baju supaya keliatan agak langsing. Oia gonta-ganti bajunya tentunya diiringi tatapan ngenyek dari suami dong ya, again yaa suami kalo ga mau ribet mah jangan kawin sama perempuan.

Menjelang siang setelah bedakan, yang mana adalah peristiwa yang hanya terjadi kalo ada moment spesial, ditanya kanan-kiri karena sekali lagi gw jarang bedakan kalo dikantor. Ini kenapa pada ribet sama bedak gw sih?Β  *tujes satu-satu*

Udah mau berangkat, tas udah nyangkut dibahu ku yang kekar, eeeh ada kerjaan yang mengharuskan dilanjutkan denganΒ  ngegosip *hehehehe, ada loh jenis kerjaan yang begitu* jadinya ngaret 10 menit dari yang gw jadwalkan baru bisa berangkat. Dibonceng abang ojek andalan cuss menuju Grand Indonesia, mall yang deket banget dari kantor tapi jarang gw jamah karena emmm mahal-mahal isinya πŸ˜€

Setelah gelisah sekitar 10 menitan dateng juga dia yang gw tunggu, dan sesuai bayangan beneran aslinya langsing banget dan muda banget yak, sampe tahap ini gw udah pengen minum SKII biar awet mudanya lebih cepet. Setelah nemu tempat untuk makan siang, mulailah mengalir cerita dari kami berdua.

Dan ternyata banyaak banget hal, khususnya masalah dunia blogging yang gw baru tau karena denger dari dia, maklum senior banget nih di dunia blogging. Dan melompatlah kami dari satu cerita ke cerita yang lain dengan lancar. Gw yang awalnya pesimis karena udah minder duluan jadi gak ngerasa minder lagi. Ahli banget deh mbak satu ini bercerita dan gak terasa baru kenalnya. Berasanya justru kayak udah lama gak ketemu aja.

Sebenernya gw gak perawan banget dalam hal perkodaran, kan udah pernah juga kopdaran sama desi. Tapi kalo sama desi sebelumnya kami udah sering bertukar sapa dan cerita di WA, nah sama mbak satu ini belom pernah, makanya awalanya gw rada jiperr gimana kalo ternyata begini dan kalo begitu banyak seliweran dipikiran gw. Alhamdulillah hal yang gw takutin gak kejadian sama sekali.

Makasih banget ya mbak de buat makan siangnya dan juga ceritanya yang sejibun, mudah-mudahan gak kapok ketemu gw yaa.

Oiaa, ternyata usaha gw gonta-ganti baju tadi pagi percuma dong, begitu buka email dari mbak de dan liat fotonya, omaigoood lengan gw segede tales bogor *langsung edit-crop* Hahahahahaha gini nih resikonya ketemuan sama orang langsing.

Eh tapi foto tetep harus dipajang dong yaa, dan senyum gw emang sesumringah itu, hahahahahaha keliatan banget deh noraknya.

mbak de editNice to finally know you in person mbak de, dengan sejuta pengalaman dan cerita. Dan kalo ada yang pembaca yang ngira kami seumuran, gw menerima sumbangan SKII dan krim anti aging lainnya loh, bisa kontak gw untuk alamat pengirimannya. Sekian terimakasih.

 

34 gagasan untuk “Jumat antara Harapan dan Kenyataan

    1. emaknyashira Penulis

      Akikah? Potong kambing teh? Hehehehehe.
      Emm boleh request gak, ketemuan dibandung yang gak pake coret dong plis, takut nyasar gw.

      Atw jemputin diterminal gitu *ngelunjak*

      Balas
  1. tini

    Slm kenal etty… Hiya ampun ide buat minum skiii bener2 lucuuuk..mpe ngakak.. Ga tahan pengen teriak komen krn ternyata si mba de toh orgnya…aku suka sangat sama dese..gak nyangka kan…orgnya segitu awet muda padahal anaknya yg gede udah mau smp…tanyain dong resep awet mudanya apa… Wkwkwkk…

    Balas
  2. De

    Ettttyyyy

    Makasih udah mau ktemu de.

    Gak usah minum SKII, kemahalan. Rahasianya cuma minum air tajin kok. Trus beras setengah matengnya ditumbuk dan oles ke muka untuk jadi masker. Sok dicoba, dijamin dilalerin deh. Hahahaha

    Balas
  3. niee

    waaahh,, aku baru tahu sama mbak de ini. ntar mau kenalan dulu ke blognya πŸ˜€

    tapi menurut aku kalau udah blogger bawaannya nyaman aja yak diajak ngobrol, mungkin udah punya benang merah sendir πŸ™‚

    Balas
  4. sondangrp

    hahaha senyum sumringahnya beneran senyum pelayanan prima deh. Kalo foto foto gitu, posisi menentukan kelangsingan *selalu ambil posisi setengah badan di balik badan org lain. Apalagi habis melahirkan, pilih posisi tengah-tengah, seperempat badan dihalangi sisi kanan, seperempat lagi di halangi sisi kiri. Ih idealnya akuh di fotoh semacam ituh*

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Hahahahaha ga percuma pernah ikut pelatihan pelayanan prima πŸ™‚
      Ya tapi kemaren cuma berdua mba, mau sembunyi dibalik badan mbak de juga kayaknya percuma, tetep ga nutup.

      Balas
  5. Ping-balik: Kopdar Dengan EmaknyaShira | Masrafa.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *