Kangen

Baru kelar baca postingan Dhira yang ini dan sukses bikin mata jadi panas, pengen nangis banget deh.

Kangeeen banget sama segala ritual yang gw jalani waktu kecil di bulan ramadhan, betapa lucunya dulu ngeliat adek gw si alis ulet bulu ketiduran di meja makan sampe belepotan nasi mukanya. Betapa agenda ramadhan dari sekolah jadi momok , yang seringnya kalo gw kelewatan nyatet ceramah pas taraweh gw nyontek punya orang dan malsuin tandatangan pak ustadz 😀

Betapa adek gw, lagi-lagi si alis ulet bulu, kalo puasa bener-bener tidur lemes seharian, sampe buka kulkas demi ngadem atau atau buka baju dan nempelin perut ke ubin demi ngademin badan.  Masakan-masakan yang mamah gw bikin buat buka puasa, yang seringnya itu-itu aja tapi kok yaa enak.

Dulu waktu gw kecil dan bibi gw (adeknya mamah yang bontot dan cuma beda 4 taun umurnya) masih tinggal sama kami, bibi gw ini udah abege waktu itu jadi namanya juga abege demennya jalan-jalan subuh sama gebetan dan gw ketiban sial harus nemenin.

Bibi gw ini, namanya Nita, juga paling lemah kalo urusan ngedengerin ceramah. Pernah suatu kali kejadian, gw mau nyontek agenda ramadhan punya dia dan nemu kata-kata yang aneh di catatan isi ceramahnya, apaan sih ini kok ada kata-kata cakaran mautnya segala.

Langsung lah si etty kecil yang udah nyolot dari bayi ini protes (iyes, udah nyontek protes pula) dan terjadilah dialog ini:

Etty : ” Bi, ini apaan sih kok ceramahnya aneh ada kata-kata cakaran mautnya segala?”

Bi Nita: “Emang ustadz nya bilang begitu kok, cakaran maut itu beneran deh, gak salah kok”

Etty : “Emang ustadz nya ngomongin apaan sih kemaren (efek taraweh kebanyakan becanda, ceramah gak kedengeran) ?

Bi Nita : ” Itu loh, jadi intinya itu manusia harus mempersiapkan diri, ketika ajal menjelang, kalo bisa matinya bagus gitu, gak lagi judi apa gimana”

Etty : ” Ooooh khusnul khotimah, lah terus itu cakaran maut buat apaan?”

Bi Nita : ” Iya itu khusnul apaan tadi itu, nah pas mau mati itu cakaran maut datang”

Etty : “Buset dah, itu mah sakaratul maut kali, kok bisa jadi cakaran maut?!! ”

Bi Nita : “Oooooh namanya bukan cakaran maut, ya abisnya miknya sember bener jadi suara pak ustadznya gak kedengeran “

Hadeeeh untung yah gw protes dulu, kalo enggak apa jadinya kalo itu agenda ramadhan bibi gw pake kata-kata cakaran maut emangnya film silat. Besok-besoknya gw ogah nyontek agenda punya dia lagi 😀

Dulu kalo puasa msuk minggu ke tiga, kami si keluarga betawi ini udah rempong banget deh, bantu tetangga kiri-kanan-depan-belakang bikin dodol dan uli. Apa itu dodol dan uli? Google deh, kata kuncinya : dodol betawi dan tape uli. Jadi bahan pembuat kedua makanan ini simpel banget, cuma cara bikinnya yang bikin mojrot.

Kok bisaa?? Yaiyalah bayangin aja bikin dodol itu kalo mulainya pagi-pagi abis subuh paling cepet kelarnya abis adzan Ashar deh, malah kalo bikinnya sampe 10 kilo bisa-bisa kelarnya pas adzan magrib. Dan cara bikinnya juga gak maen-maen, mendayung kayak lagi naek kano gitu. Dijamin kalo bikin dodol tiap minggu pasti otot tangannya kayak kuli bangunan.

Bikin uli emang gak selama kayak bikin dodol tapii gak gampang juga, karena intinya si uli ini adalah nasi ketan campur kelapa parut yang kemudian ditumbuk sampe halus dan jadi kenyal dan menyatu. Numbuknya ituloh, haduuuh, mana gw waktu kecil bagian megangin baskom/lumpang tempat si ketan di tumbuk, sampe terlompat-lompat lah gw meganginnya.

Kok rajin bener bantuin tetangga? Ya kalo enggak gitu nanti pas kami bikin dodol sama uli gak ada yang bantuin dong. Gotong royong banget lah pokoknya waktu itu. Sekarang? Gak pernah lagi bikin, semua kami pesen di tukang kue yang emang spesialisasi kue khas betawi.

Jadi gak ada lagi pemandangan kuali segede pesawat UFO berisikan cairan manis yang terdiri dari gula dan tepung ketan dan santan yang dimasak sampe jadi dodol, semacam ini

dodol betawigambar dapet dari sini

Dan di minggu-minggu akhir puasa ini juga banyak pemandangan yang nyaris serupa di kampung gw, yaitu pemandangan semua genteng rumah ada ikan asin yang lagi dijemur. Itu ikan asin satu rumah bisa beli berkilo-kilo dan barengan ngejemurnya, sampe ada semacam peer pressure kayaknya kalo udah seminggu mau lebaran tapi belom ngejemur ikan asin takut dikira kismin sampe gak kebeli ikan asin 😀

Pantes ya dulu itu bulan ramadhan kerasa banget spesialnya, lha wong ritualnya banyak, banyak hal yang emang cuma terjadi di bulan ramadhan.

Padahal gw sampe sekarang masih tinggal di kampung yang sama, tapi semua udah gak sama lagi. Segala yang gw alami waktu gw kecil udah hampir hilang.

Sedihnyaaa  (T__T) (bukan nangis karena gak mampu beli ikan asin)

27 gagasan untuk “Kangen

  1. Baginda Ratu

    Haha.. cakaran maut..? Hahaha…. *ngakak lg*
    Kalo aku pas kecil dulu suka korupsi sholat taraweh, Ty. (See? Tak kupanggil mbak lg 😆 ) Jadi pas rakaat awal main sama temen2, begitu masuk takhyat akhir buru2 ikutan duduk seolah ikutan sholat. Huaha…. bandeeeelll….!

    Balas
  2. sondangrp

    huahahahahahah Etty, aku mau nyembur (ini deh baca sambil minum) baca si cakaran maut setelah sebelumnya gigling pas kau NYONTEK DAN MALUSINTANDA TANGAN USTAD *gini nih yg ngaku sholehanya dah settle, tapi gakpapa deh daripada ngaku sholeha in nature or born with sholeha in the gene*

    Balas
  3. danirachmat

    Tyyyyyyyy. Ikutan kangen ngeliat jemuran ikan asin itu meskipun ga pernah liat. Aih bener ya banyak banget ynge berubah. Di surabaya sono kalo musim puasa banyak tuh namanya tradisi yang sekarang juga ga ada lagi… Huhuu. Baca postingan ini sama punya dhira jadi kangen pulkam

    Balas
  4. Desi

    wkwkwwkwkkww cakaran mautt…:,D
    samaaaa..dulu gue juga sering ketinggalan nyatet ceramah, gegara banyakan becandanya..;p
    trus suka males minta ttd ustadznya…akhirnya ya gue palsuin juga..hahaha ;p

    Balas
  5. nyonyasepatu

    Iya setuju skr tuh gak berasa lg ya. Yg bikin dodol dulu berasa di kampungnya bokap. Bisa gotong royong buatnya sambil minum nira hihi. Buatnya jg pake kuali super gedeeeeeeeeeee. Di deket rumah nyokap skr aja udah gak terlalu berasa puasa kecuali malem2 liat org teraweh

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Hahahahahaha jadi judulnya nyiapin makanan buat lebaran dengan ngorbanin puasa ya Non. Iyasih sekarang kayaknya dimana-mana udah mulai gak berasa nikmat puasanya, mudah-mudahan bukan azab yaa buat manusia *tatuut*

      Balas
  6. lulu

    kalau di tempatku bikin jenang Et, Mbah dulu yang suka bikin…..
    beneran bok……Ramadhan dulu dan sekarang beda jauhhhh……
    dulu meski sederhana, kita mengingatnya dengan khidmad sekali. Pernah sekali waktu aku ikutan takbir keliling yang berakhir pulang sambil nangis karena diusilin anak lain, dikasi oncor giti (obor)

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Eeeeh masih pake obor yaa takbirannya waktu kecil luk, gw gak ngalamin soalnya.
      Iya banyak hal yang makin dewasa justru makin kita kenang-kenang, kok kayaknya enaaak banget dulu itu yaa.

      Balas
  7. Ping-balik: Ramadhan Tahun Ini | danikurniawan

  8. tinsyam

    cakaran maut.. idih ternyata bibi nita dengernya sambil melamun.. 😀 sekarang bi nita apa kabarnya tuh? masih obrolin “cakaran maut?”..
    iya tuh lebaran kog dodol ya orang betawi? juga ikan asin dan tape uli..

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Bi Nita ngedengerin ceramah sambil ngelirik gebetan mba 😀
      Kabarnya baek, anaknya udah tiga, masih sering kami ungkit-ungkit si cakaran maut dan aib-aib masa muda dia yang laen.

      Yang bikin orang betawi makin aneh, adalah semua makanan itu kita anterin ke tetangga dan sodara juga dan kita dapet hantaran balik makanan yang sama, ini mau lebaran kok tukeran ikan asin 😀 😀

      Balas
      1. tinsyam

        hahaha bukan cuma betawi aja lah.. nih pernah mama cerita, mama dikirimin banyak “bekel”, tapi ga bisa balas, karena pendatang baru, jadi mama beli sirop-kerupuk-supermi-mentega-tepung-gula, sembakolah, dan bagibagi ke yang kirim “bekel”.. eh taon berikutnya jadi tukeran bekel.. kaya kita belanja buat tetangga tapi kita juga yang beli karena kembali walupun isinya beda.. beda tapi sama..

        Balas
  9. dian_ryan

    hahaha, parah banget itu ceramah sampe ada cakaran maut segala *ngakak koprol*, tapi emang bener yah mba etty, dulu waktu sd semangat taraweh cuma biar agenda ramadhannya penuh, tapi paling sebel kalo ceramahnya cepet banget, lah kita nulisnya kan jadi buru2, yang ada malah sepotong2 isi ceramahnya :)), *yang peinting keisi*

    Kalo dirumahku dulu dodol sama uli banyakan anteran dari sodara mba, palingan dirumah bikin wajik sama geplak, trus kue bakar, paling seneng ikutan bikinnya doang

    ah, emang ramadhan waktu kecil jadi kenangan sendiri yang ga bakal dilupain yah

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Eeeehhh mau dong wajik sama geplaknya.
      Emang harusnya ada standar kecepatan ceramah yaa buat para ustadz, karena selain bete sama yang kecepetan kadang juga bete sama yang lelet-lelet gak sih? *dijejelin mik sama pak ustadz*

      Balas
  10. itageos

    huahahaha…itu yg cakaran maut lucuuu bgtt 😀
    Gue wktu kecil juga tinggal di lingkungan betawi. Meski kami gak ikutan lebaran, tapi mesti ajah dapat hantaran dodol kalo lebaran. Sekarang kebiasaan hantar-menghantar makanan hampir ilang deh #pengen nagih dodol sama kolang-kaling dari tetangga 😀

    Balas
  11. De

    eh nanya dong ty. Beneran gak katanya kalo cw lagi mens gak boleh ikutan bikin dodol. Katanya nanti dodol nya gak jadi?

    apa alasan sebenarnya adonan dodol itu berat, jadi harus diaduk sama cowok yang tenaganya lebih kuat?

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      kalo dodol biasanya yang ngaduk laki-laki mba, perempuan jatahnya ngeracik adonannya sama ngatur apinya.

      Yang pantangan buat perempuan mens itu bikin tape,
      udah pasti gagal katanya kalo nekat.

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *