Karena Ilmu Adalah Amanah Juga

Baca postingan kakak Indah yang ini lumayan bikin gw bernostalgia ke suatu saat dimana gw begitu teriris dengan pendapat seorang teman. Teman yang selama ini gw kagumi karena ke-ikhwan-an nya, ilmu agamanya, karena sopan santunnya.

Jadi awalnya temen gw bikin status di FB nya bahwa “laki-laki yang mensyaratkan calon istrinya seorang pekerja tidakdah dia punya etos kerja?” tapi kemudian di komen bersahutan lah pendapat yang akhirnya menyorot pada peranan ibu dirumah sebagai pendidik pertama bagi anak.

Yang bikin teriris buat gw adalah bagian : “Wah, padahal anak itu investasi akhirat, bisa memberi syafaat juga ke orangtuanya… kalo diserahin ke pembantu, yakin tuh jaminan akhiratnya paten?”, teriris karena gw yakin pendapat itu benar tapi kok kesannya yang kerja kayak gw gak peduli akherat gitu ya *mikir sambil ngiris bawang*

Melipir cantik ajadeh kalo udah begini, gak perlu lah gw jelasin panjang lebar alasan gw tetap bekerja setelah punya anak. Karena gak akan ada yang peduli toh.

Masalah Bidang Pekerjaan

Pernah juga teriris ketika membaca sebuah tulisan di situs pengusaha muslim, tapi waktu gw cari lagi udah dihapus kayaknya, dapetlah copasannya di situs ini.  Yang ada di otak cetek gw adalah : MATEK, apa ini?! Gaji gw haram gituh?

Setelah segala kecetekan gw berlalu, yang gw pikirin waktu itu adalah ” Kalo emang pajak itu sesuatu yang dzolim maka negara kita ini berjalan 70% nya dari kedzaliman itu. Gw gak sendirian *lagi-lagi cetek*

Kesimpulannya adalah :

Ilmu itu amanah, semakin berilmu seharusnya semakin amanah. Etty gak genah, mau bikin kesimpulan aja susah. Sono gih ty belajar agama yang bener.

Abaikan-abaikan, ini cuma blog ibu-ibu yang sensian, dan ilmu agamanya masih cetek pula. Jangan ngarepin yang terlalu bermutu, untuk itulah google diciptakan, sono gih google aja cari situs-situs agama kalo mau cari referensi.

Atau pake cara konvensional kayak gw, nanya ustadz deket rumah yang kayaknya terpercaya. Tapi inget ya, jangan pas jawabannya enak didengerin, giliran gak enak kita melipir pura-pura budek.

16 thoughts on “Karena Ilmu Adalah Amanah Juga

    1. emaknyashira Post author

      makasih mem tykaa, sini tak cipika-cipiki dulu yaa, keren deh kamu dengan postingan ramadhan nya, kapan gw bisa bikin tulisan yang penuh makna gitu ya *menerawang jauuh*

      Reply
  1. Indah Kurniawaty

    Embyeer! gw setuju banget.
    Kadang orang suka merasa dengan semua ke-ikhwan-an dan ke-akhwat-annya merasa dikaruniai hak prerogatif untuk menilai orang lain (bahasa halus :nyinyir, nyiletin orang lain).
    padahal menurut gw, harusnya semakin tinggi ilmu dese harusnya semakin merunduk dan jaga tutur kata supaya tidak menyakiti orang lain. *berapi-api*

    Makanya, gw sekarang gak mo mengikuti apa kata ustadz anu, orang alim itu, wanita sholehah ini itu…tapi hanya ikuti apa yang diperintahkan dan dilarang dalam Al-Qur’an dan hadits. *benerin kerudung*

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      *kipasin kakak indah* tarik napas dulu ndah, bae-bae jangan kebawa emosi.
      Walopun dulu waktu hati ini rasanya teriris gw sampe mikir ” kok ya mikirnya tega bener ya nih orang, padahal kan temen perempuannya rata2 ibu pekerja juga”, tapi yasudah lah mungkin bagi dia lebih baik meneriakkan kebenaran dengan cara yang menyakitkan dan semua orang menyingkir daripada mengajak dengan halus.
      Eh tapi untuk pemahaman terhadap Quran dan hadist kita tetep butuh bantuan loh, tapi ya harus teliti milih penuntun. PR Banget deh.

      Reply
      1. Indah Kurniawaty

        Iya…makanya pilih penuntun yang gak bahas ayat yang itu-itu aja *read: nyinyir*.
        Masih banyak ayat-ayat di Qur’an yang perlu dibahas.
        Bahkan beberapa statement yang berbau-religi yang disampein pun kadang gak ada dasarnya. Tapi karena dia keliatan lebih ikhwan/akhwat, jadinya gimana gitu.

        Reply
  2. Bibi Titi Teliti

    Duh…
    suka gak respek ama orang yang suka menghakimi yah…
    udah berasa yang paling bener aja kali…
    Itu mah terserah Allah aja lah…

    Mau ibu bekerja atau pun di rumah…
    yang penting mah sayang sama anak…titik…
    begitu lah…*kenapa jadi serius gini yah*..hihihi…

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      iya mba, lagian sebagai ibu peranan kita jadi pendidik pertama buat anak kan gak bisa dioper ke siapa pun, apalagi ke pembantu. Tetap jadi tanggung jawab kita juga, cuma karena lebih sempit waktunya, ya jadi ibu bekerja harus muter otak lebih keras untuk ngedidik anak.
      Berapa jam seorang ibu berada di rumah enggak bisa jadi tolak ukur gagal atau sukses dia ngedidik anak.
      *Hiks, jadi mellow*

      Reply
  3. Allisa Yustica Krones

    Memang banyak orang ya Ty yang udah ngerasa pinter kemudian doyan banget ngeluarin pernyataan yang sok tau dan nyakitin perasaan orang…

    Soal pajak….errr…aku gak tau Ty, gimana sebuah negara bisa membangun dan membuat rakyatnya sejahtera tanpa pajak. Kalo pun ternyata banyak penggelapan dan kecurangan soal pajak, itu kan bukan sistem pajaknya yang salah tapi pengelolaannya….. *nyambung gak ya ini komennya? secara gak ngerti juga soal pajak, cuma ngertinya ya yang namanya aturan negara itu sudah seharusnya dihormati dan ditaati, hehe*

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      Situs pengusaha muslim itu ngebandinginnya dengan hukum agama islam mba lis, dimana tidak ada dalil yang membolehkan pemungutan pajak oleh pemerintah yang bisa dipaksakan kepada rakyatnya.
      Berat banget deh, secara Negara kita tercinta Indonesia Raya ini bukan negara Agama, cuma kebetulan sebagian besar penduduknya beragama Islam, jadi gw pun mikirnya gimana kita mau membiayai semua pengeluaran negara kalo gak bisa narik pemasukan dari semua warganya.
      Padahal baru 66 tahun menjelang 67 tahun merdeka aja sudah terbukti bahwa sumber daya alam gak bisa jadi andalan. Trus katanya kalo bisa pekerjaan sebagai pegawai pajak atau bea cukai itu harus dihindari, lah piye iki, kalo kerjaannya masih berhubungan sama Pemerintahan kan berarti semua pegawai (gak cuma pajak/Bea cukai) digajinya dari APBN yang duitnya dari Pungutan pajak juga.
      Ini jawaban gw udah bisa jadi postingan sendiri kayaknya ya, maafkan aku kakak jadi curhat panjang lebar begini.

      Reply
  4. OctaNH

    Ah, malam Minggu yang galau gw lurking di sini niat mau SR tapi gatel pengen komen di post ini. 😀

    Kalo dari sudut pandang gw sebagai IRT (halah), gw rasa dangkal banget ya kalo ngebandingin “hasil didikan” IRT sama Ibu bekerja. Urusan anak kan bukan cuman emaknya ada 24 jam momongin mereka. Gw denger ceramah kayak gitu juga bawaannya tersinggung. Seakan-akan kalo suatu hari nanti gw pengen ngeksis di luaran trus kagak boleh atas nama agama. *kibas jilbab*

    Yang penting buat gw mah, anak sama suami redho, orangtua-mertua redho. Sisanya, apa kate lo dah. 😀

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *