Karena Lidah tak Bertulang

Gw, diberi anugerah lidah yang setajam silet.

Berat nian kepercayaan dari Allah swt ini, karena potensi gw bikin sakit hati orang lewat omongan sangatlah besar, Oh Illahi..

Tapi sejak nikah trus hamil dan berojol, jujur gw agak ngerem omongan. Takutlah kan kata orang bias kena tulah ke anak hiii. Lagian setelah nikah gw yg dulunya gak gampang tersinggung jadi agak lebih sensitive.

Sejak nikah sampe akhirnya hamil itu gw “kosong” 5 bulanan, dan itu emang disengaja karena gw mikirnya males aja baru nikah masih adaptasi jadi istri eh harus adaptasi jadi ibu hamil.

Tapi itu mulut orang-orang, o mai gad. Dari yang nanya “udah isi apa belom?” sampe yang nakut-nakutin ” jangan nunda-nunda loh, ntar malah susah punya anak” kayaknya jadi makanan gw sehari-hari. Gw yang tadinya berhati sedingin es lama-lama panas juga. Eh buset dah, emak gw aja cuek kok lu yang pada ribet sih, sodara bukan temen juga sekedar kenal doang.. Rasanya pengen gw gampar pake golok karatan.

Barulah gw mikir, kayaknya gw juga dulu sering nanya temen yang baru kawin udah isi apa belom. Perasaan gw sih iseng aja nanya nya gak bermaksud ganggu atau sok pengen tau. Jangan-jangan dulu temen gw perasaannya sama yak sama gw?? Pengen ngegampar orang yang nanya hihihihi untung gw dulu gak di gampar.

Gw pernah baca dimana gitu agak lupa gw nih #pikun tentang kebiasaan orang indonesia berbasa-basi yang mana seringkali justru ngeganggu privasi orang yang dibasiin tadi. Budaya kita emang gitu ya beda sama bule yang menjunjung tinggi privasi. Mau bukti? Orang indonesia kalo udah lama gak ketemu pasti bilangnya ” eh gemukan atau loh kok kurusan”. Trus dilanjutin

” anaknya sekarang udah berapa? kelas berapa? Udah bisa apa?”

Kembali ke lidah sodara-sodara, di keluarga gw ada mamang (paman, bahasa sunda) gw yang udah hampir 18 tahun nikah dan belom punya anak. Didepan mereka sih gak ada yg ngomong apa-apa tapii di belakang huh semua orang ngomongin (termasuk emak gw of kros) mulai dari dugaan siapa yang mandul sampe dugaan ini karma atau tulah karena ada orang tuanya yang nyumpahin anak (ih amit-amit) atau orang tuanya pernah salah omong. Jadi waktu mereka baru nikah konon katanya si ibu mertua mamang gw ini pernah ngomong “Jangan punya anak dulu sampe punya rumah” dan begitulah.

Gak kebayang kalo mamang gw tau omongan orang-orang itu, di bakar kali ya tu orang.

Emang lidah tuh sakti banget sampe ada pepatah “ mulut mu harimau mu” , karena dengan lidah ini kadang gak kerasa kita udah nyakitin perasaan orang lain.

Ya Allah, pantes Nabi sampa bilang “ berkata yang baik atau lebih baik diam”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *