Kata Orang

 

Bikin rumah itu bikin stress?

 

Ternyata…. Bener bangets.

 

Belom ada separo jalan dan gw hampir termehek-mehek liat jumlah duit yang keluar. Buat ini-itu entah bahan bangunan, ijin bangunan sampe bayar tukang.

 

Buat Gambaran aja yaa, sejauh ini gw udah beli besi 200 batang yang harganya antara 40.000 – 80.000/ batang tergantung ukuran trus semen merek tigar*da 200 sak yang harganya 55.000/sak.

 

Yang paling bikin gw kaget adalah harga kayu, gile bener dah ternyata jutaan toh gw pikir murah secara indonesia masi banyak hutan (ampuni pikiran bodoh hamba ya Allah) Dan ini belom separo jalan *narik napas dalam-dalam* jadi buat temen-temen yang mau bikin rumah trus pengen nabung bahan bangunan saran gw adalah : beli besi sama kayu.

 

Dan kenapa pula bikin IMB itu berbelitbelit prosedurnya yaa? Rasanya kayak orde baru banget deh.

 

Trus ongkos tukang juga gak murah, sehari upahnya 70.ooo trus keneknya 50.000 sehari. Kalo pake tukang 5 orang dan kenek 5 orang silakan di itung sendiri deh gw pingsan aja sebentar.

 

Apa gw dan hubby punya banyak duit? enggak. Apalagi ayam gw gak bertelur emas, jadi gak ada harapan tiba-tiba gw tajir melintir.

 

Trus kenapa bangun rumah? Yaaah mumpung anak masih kecil dan baru satu, jadi menurut gw mending babak belur sekarang aja deh daripada nanti-nanti pas anak-anak udah pada sekolah. Tau sendiri kan biaya sekolah mihil.

 

Trus duitnya darimana dong? Minjemlah sama bank, hihihi bener-bener manusia mental kreditan nih gw. Yaah minjem istilah senior gw dikantor “anggap aja nabung ty, tapi ambil dimuka biar gak berasa diporotin sama bank tiap bulan bayar cicilan”.

 

Dan gw baru tau kalo ternyata waktu kita ngajuin pinjeman itu bank bakal ngeliat semua track record keuangan kita. Mulai dari kartu kredit (ini gw gak punya), KPR, sampe pinjeman-pinjeman lainnya. Untungnya gw gak ada masalah disini, jadi Alhamdulillah lolos.

 

Gimana pengaturan keuangan setelah ini? Yaah gw blom tau, bego bener dah gw masalah ini. Prinsipnya sih sambil berjalan kita liat pos-pos apa yang harus dihilangkan atau kalo gak mungkin ya minimal dikecilkan.

 

Pos-pos yang gak mungkin dikecilkan apalagi dihilangkan antara lain :

  • KPR rumah cibubur, duuh ini masih 7 taun lagi lunasnya ::sigh::
  • Tabungan rencana
  • Reksadana saham, yaelah ty cuman 100rebu gitu loh masa mau dikecilin lagi?!
  • Reksadana Pendapatan tetap
  • Asuransi, eh yang ini kan bayarnya 6 bulan sekali jadi bisa bayar pake bonus tahunan (kalo bonusnya ada, yaah minimal pake gaji 13 lah)
  • Gaji asisten si mamah (berhubung gw masi numpang jadi asisten si mamah  gw yg bayarin)

 

Kalo diliat-liat banyak juga yang gak bisa dikutak-kutik, kayaknya yang memungkinkan buat dikurangin cuma biaya yang berhubungan sama makan atau gaya hidup. Jadi bye-bye belanja online, sayonara ngopi gaul *sambil ngelap aer mata*

 

Tapiiii hidup gak mesti merana cuman gara-gara hepeng berkurang toh, jadi selamat datang gaya hidup medit hemat. Mulai sekarang kayaknya gw mau bawa bekel ke kantor deh, atau jualan apa gitu buat nambah-nambah penghasilan atau paling nekat manfaatin anak gw yang imut-imut buat ngamen, hehehehe gak deng bisa dibacok bapaknya ntar.

 

Kalo ada yang kebetulan baca, saya sekeluarga minta do’anya yaa supaya lancar proyek rumah ini. Sumpah do’anya pasti berharga banget deh buat saya.

 

 

 

 

10 gagasan untuk “Kata Orang

  1. eka felira

    Salam kenal mba..
    Senasib sepenanggunganlah kita ini, bedanya aku gak bangun membangun tapi beli rumah second ajah.. dan sekarang ngap-ngapan ngatur keuangan. 😀
    Tapi bener banget mba, mumpung anak masih kecil dan baru satu, jadi gak apa susah-susahnya sekarang..
    ayo bersemangka eh bersemangatttttttt…

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      salam perjuangan mba *angkat tinju tinggi-tinggi*
      Emang bikin rumah baru atau second itu bikin sutris yaa, tapi mudah-mudahan hasilnya membahagikan nantinya.

      Waah anak kita cuma beda 2 bulan ternyata *abis ngintip blognya* semakin banyak persamaan nih.

      Aku ijin ngintipin blognya juga yaa sekalian kenalan lebih jauh 🙂

      Balas
      1. eka felira

        benul eh betul mba,,jadi sutris kalo dipikirin terus apalagi kalo mendekati akhir bulan hahaha, jadi sensiiii kbin moodi, halah…

        monggo diintip 😀 diubek-ubekpun tak apa..
        aku ijin link blognya ya?

        Balas
  2. Novi

    Bundanya Shira, mau tanya dunk, waktu pinjem di bank maksudnya pinjem di muka caranya gimana supaya ga terlilit sama cicilan per bulan? karena saya rencana tahun depan juga mau bangun rumah…cuma juga masih butuh dana bantuan dari bank… maunya sih ga pinjem ke bank, tapi tabungannya masih kurang bgtz… 🙁
    tks ya Mba..

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      waah sebenernya agak malu nih jawabnya secara aku amatiran berat, tapi dicoba jawab yaa mudah-mudahan membantu.

      1.hitung pengeluaran rumah tangga termasuk ongkos kerja dan uang jajan dikantor juga pengeluaran lainnya.Usahakan sejujur dan serealistis mungkin.
      2.tetap nabung walopun jumlahnya kecil, usahakan tabungan rencana yang dipotong tiap bulan supaya disiplin.
      3.hitung perkiraan biaya membangun rumah, karena kemaren aku pake jasa arsitek jadi dibikinin RAB.
      4.Barulah kita maju ke bank untuk mengajukan pinjaman, jujur nih yaa jumlah angsuran ke bank aku tuh lebih dari 40% penghasilan, ini gak disarankan oleh banyak Financial planner 🙂

      Semoga membantu yaa..

      Balas
  3. Novi

    Terima kasih ya Mba..
    saya juga mau pakai jasa arsitek, kebetulan tmn-nya kakak. Tapi walau tmn kakak tetap aja ongkos per m2-nya mahal juga.. hiks…
    Boleh tanya lg ga Mba, biaya per m2-nya utk bangun rumah + jasa arsitek yang Mba pakai dikenakan biaya berapa? kalau temannya kakak 2,5 jt per m2 termasuk all material, tapi blm jelas dg spec material kw brp.
    Dari cerita Mba, materialnya masih beli sendiri ya? ga pakai sistem borongan komplit dg material ya Mba?
    Tmn ada yg kasih masukan, mmg lebih baik material beli sendiri sih, biar jelas kualitasnya.

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      nov, aku pake jasa arsitek cuma untuk design dan nyusun RAB aja untuk bangun rumahnya sendiri gak pake arsitek.

      Lebih ribet siih tapi lebih puas karena bener-bener milih tukang sendiri, ngebandingin material bangunan dll.

      2.5 Jt/m2 gak bisa dibilang kemahalan tapii balik lagi ke material apa yang beneran dipake dan kadang pemborong tuh suka ngakalin dibagian yang susah kita ukur atau sering terlewat dari pengawasan, misalnya: galian atau urukan, jadi mending pake pengawasan melekat kalo mau pake sistem borongan kayak gitu.

      Kabar-kabari yaa kalo udah jalan proyeknya biar aku ada temen sharing 🙂

      Balas
  4. Novi

    aku sukaaa banget baca postingan tentang rumah, bukan hanya tentang desainnya tapi juga tentang perjuangan bikinnya. pokoknya jadi semacam penguatan diri lah, bahwa perjuangan itu akhirnya akan membawa hasil

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      setiap rumah punya ceritanya sendiri ya mba.
      dan bikin rumah pasti gak cuma pake duit ya mba, pake cinta, air mata dikit sama pusing yang banyak 😀

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *