Kau Telah Berubah

Seperti hampir semua hal lainnya di dunia ini, gw juga berubah. Apalagi sejak kawin dan kemudian beranak dan kemudian dan kemudian ……. nyicil ini-itu dalam hidup 😀

Suatu ketika *uhuk* suatu ketika amat bahasanya mamaaahhh, tapi asli ujug-ujug gw tersadar banyak hal yang dulu sering gw lakukan dan sekarang gak pernah lagi gw lakukan. Banyak hal yang dulu berarti banget dan hampir jadi segalanya, sekarang boro-boro di inget, lupa semua.

  • Gak pernah lagi belanja benda fashion secara impulsif. Dulu mah gak boleh ngelewatin toko sepatu atau baju terus ngeliat ada diskon 50% pasti ada aja yang ditenteng dibawa pulang. Sekarang? Sering secara impulsif nyetok minyak goreng atau pospak atau bahan-bahan pokok lainnya yang lagi diskon 😀
  • Yang dikhayalkan adalah gadget rumah tangga, perabot rumah atau renovasi rumah. Kalo tas mahal mah emang dari masih lajang gw gak demen-demen amat yah, tapi paling enggak gw dulu sering mengkhayal kalo nanti punya duit mau beli baju model ini atau sepatu model itu. Sekarang? Kayaknya kalo pohon mangga gw berbuah duit, gw mau ganti semua perabot rumah sama ngerenov gede-gedean aja deh. Ooohh diriku semakin emak-emak;
  • Weekend bersama temen-temen, ngobrol sambil nongkrong gak jelas dari siang sampe malem. Sekarang? Apa itu nongkrong? Yang gw mau kalo lagi libur cuma tidur siang yang lamaaa dan makanan yang banyak dirumah. Ke mall? Males,capek karena harus ngangon bocah;
  • Ngurus rumah? kayaknya semasa muda dulu gw sampe capek deh dengerin mamah gw ngomel masalah kamar berantakan. Sekarang? Kerjaan gw ya ngomelin anak dan suami karena rumah berantakan sama barang-barang mereka. Karma apa gimana ini?
  • Boss bukan lagi orang paling menakutkan dalam hidup gw dan kantor bukan lagi segalanya. Kalo dulu zaman belom punya anak, boss itu mahluk Tuhan paling ngeri lah ya, apalagi kalo sampe di omelin. Sekarang yang gw takutin? Predator anak, anak sakit, salah milih sekolah, tukang bully, dan tagihan ini-itu tiap bulan tentunya;

Sejauh ini sih baru itu yang gw inget, kapan-kapan gw tambahin lah kalo ada lagi yang keingetan.

Hayooo ada yang senasib gak sama gw diluar sana?

*sodorin mik*

10 thoughts on “Kau Telah Berubah

  1. endah

    Samaan kita mak. Kalo ke spmarket ngeliat sabun, pewangi, pelembut dan teman teman nya ada tulisan diskon or beli 1 gratis , langsung ditimbun di troli.
    Yang diimpikan sekarang kapan bisa cuti. Supaya bisa selonjor. Sambil ngemil pop corn. Tos dulu ah sesama emak emak…

    Reply
  2. Desi

    hahahahaa yang poin 4 sama aaamiir ama gue maaahhhh 😀

    kalo liat rumah berantakan kok ya hati ini ngga relaa..jadi ini kayaknya karma waktu kita masih gadis deh (kitaaaaa ???) wkwkwkwkwkwkwk

    Reply
  3. ndu.t.yke

    aku kok masih semangat ya beli baju n jilbab buat diriku sendiri? apa karena masih anak pertama yo? tanggungan blm begitu banyak, bhahahaha. eh lagian baju2 gw juga gamis2 murah ajasih. nggak sampe ratusan rebong.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *