Liburan di Ujung Genteng Part 1

Karena tebak-tebakan di postingan sebelumnya udah gak lucu *lirik luluk* jadi mending langsung dibahas aja ya buibu cerita liburan yang terjadi di minggu long weekend kapan tau ituh.

Bukan itu bukan pantai anyer apalagi ancol, hihihihihihi mamah gw mana mau diajak ke ancol soalnya takut dikira dugong lepas. Jadi pantai tujuan kami liburan kemaren itu namanya ujung genteng adanya di provinsi jawa barat sana, hihihihihi garing pisan yah orang-orang udah dari kapan tau pada kesini.

Tapi seperti kata pepatah “lebih baik terlambat datang bulan Β tapi punya suami”.. hemmm… krik krik krik…

Bismillahirahmanirrahim…yuk mari dimulakan ceritanya kakaa *benerin jilbab*

Keberangkatan (gaya euy padahal cuma ke propinsi sebelah aje)

Dimulai dari tanggal 12 Oktober (buseeett udah 2 bulan berlalu baru dibahas) rencana muluknya sih kami mau berangkat jam 5 pagi, ambisius seperti biasanya. Kenyataan nya? Jam 6:30 baru jalan itupun Shira gak sempet dimandiin dan gak diganti bajunya, jadilah dia berangkat dalam kondisi masih bau iler dan acak adut hehehehehe yang penting kan gembira bu.

Perjalanan lancar-lancar aja sampe Bogor cuma 20 menitan pasti berkat do’a Syahrince, tapi begitu ngelewatin Bogor mulai deh cobaan kehidupan dimulai, macyeeettt mamen. Perjalanan tersendat-sendat sampe akhirnya jam 8 kami berhenti disebuah SPBU untuk memenuhi hajat hidup semua orang yaituu… sarapan dan BAB.

Singkat kata singkat cerita *ketauan mulai keabisan ide* sekitar jam 2 sore sampailah kami semua di daerah Cikaso, sesuai jadwal yang disusun seenak jidat sendiri maka kita mulakan liburan ini dengan mengunjungi air terjun atau nama sundanya Curug Cikaso.

Kalo ngeliat di blog-blog orang-orang yang udah pernah mengunjungi curug ini adalah… INDAH pake Banget Β dan wajib banget dikunjungi kalau kita berkesempatan wisata di daerah sini. Coba itu siapa yang gak mupeng dan tergoda lari ke curug Cikaso kalo diiming-imingi kata-kata semacem itu?!

Apalagi kalo dasarnya emang pribadi yang mudah terbujuk semacam gw ini *meratap dalam gelap*

Β 

IMG-20131019-WA0021

Di pinggir sungai sambil nunggu perahu yang mau kita naikin datang, abaikan tampilan anak gw yang dari pagi belom mandi dan gak mau pake celana

Mungkin udah pada tau ya kalo jalan menuju curug Cikaso ini harus ditempuh dengan naek kapal yang biaya sewa perkapalnya itu Rp.65.000, sedangkan biaya masuk ke curug nya sendiri adalah Rp.5.000/orang, gw bayar berapa? Rp.80.000 all in πŸ˜€

Sepanjang jalan menuju curug ini lagi banyak perbaikan disana-sini, baguslah siapa tau makin meningkatkan animo pengunjung maen-maen ke daerah sini. Karena kalo gw baca di review-review blogger yang pergi ke ujung genteng tahun-tahun kemaren semuanya mengeluhkan jalanan yang jelek.

Seperti biasa bukan etty namanya kalo gak asal bunyi dan asal becanda, jadi begitu masuk ke daerah Cikaso ini di mobil gw udah becanda-becanda babu sama mamah gw

gw : (menirukan logat orang sunda, eh tapi ini sunda kasar ya) aduuuuuuhhh maaf neng iyeu curugna saat, maklum keur kemarau.

terjemahan : aduuuuuuuuuuh maaf neng, ini air terjunnya kering, maklum lagi kemarau.

Mamah : ya kalo kering beneran terus kita ngapain?

gw : Yakali aer terjun segede gitu bisa beneran kering mah??

Dan setelah melewati perjalanan naek perahu yang ternyata cuma sekecrutan doang udah sampe (nyeseeellll tau gitu gw minta Rp.40.000 all in) CURUG NYA BENERAN KERING MAMAHHH…

Jadi si Curug yang dalam kondisi primanya tampilannya kayak gini

curug cikaso permai

Gambar dari www.panoramio.com

Menjadi seperti ini…..

1387287506114

*lari mengejar mamang tukang perahu dan minta duit gw dibalikin*

Kok mamangnya gak bilang dari tadi siiih kalo curugnya kering, kan hati kami jadi meleyot karena kuciwa mang. Mamang harusnya mengerti dong perasaan kami *usap aer mata di pipi*

Tapi yasudahlah ya, udah sampe juga jadi mending dinikmati cuma ngenesnya yang kering itu bukan cuma curugnya aja tapi semua sumber air disekitar curug itu jadi WC umumnya semua kering tak berair padahal sungainya sendiri airnya masih banyak. Terus kalo mau pipis gimana? disuruh pipis dipinggir sungai dong, aeehhh mate kan gw takut ada ulernya jadi mending ditahan aja sampe mabok.

Shira sih sempet pipis, dicebokin pake aqua gelas yang kita bawa, elit benerr cebok aja pake aqua πŸ˜€

Tapi walaupun curugnya kering pemandangannya tetep indah kok *menghibur diri sendiri*

Puas memandangi sisa-sisa keindahan curug cikaso
, kami langsung melanjutkan perjalanan menuju pantai ujung genteng.

Rencananya kami sekeluarga bakal nginep di pondok Adi di pinggir pantai deket pelelangan ikan di ujung genteng sini.

Terus pondoknya gimana?
Pantainya gimana?
Ada brondong ganteng apa enggak?

Udah kepanjangan inih, bersambung aja yaa…
*Kemudian disambit cucian kotor*

Ini udah ngaretnya sampe dua bulan pake berseri pula *sungkem atu-atu*

58 gagasan untuk “Liburan di Ujung Genteng Part 1

  1. Yeye

    Puntennn neng, eta kunaon Shira teu dimandiin? mamah nya Shira pasti sibuk dandan sendiri deh, pasti mamahnya Shira cuma ngurusin papa nya aja deh.. iya kannnn??? * komen ngajakin berantem* hahahaha

    sokkk atuh ditungguin nyak sambungan ceritana :p

    Balas
  2. mrscat

    ternyata ada yg tahu ujung genteng juga hahaha…dulu pas aku mau beli tanah di sana, banyak dicemooh “hah mana itu? tempat jin buang anak?”

    Balas
  3. Desi

    ya elaaah..ngapa musti bersambung sik mpok ? πŸ˜€
    pokoknya gue tungguin ya kelanjutannya..awas kalo ga dilanjutin looohh..#laaaah….ngancem… ;p

    Balas
  4. indahmumut

    Hhmmmmfffttt… *nahan ketawa*

    Hahaahaha.. Punten etty… Tapi itu curugnya kering EPIC banget deh… Hahahaha.. *disumpeljaringikan*

    Selama perjalanan menuju ke curug, si abang perahu pasti ngebatin ala lely sagita “huahahaha.. Mereka ngga tau aje kalo curugnya kering, yg penting gue dapet duit..huahahahaha” *mata melotot jum-in jum-aut*

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Iya itu gw rasa si abang perahu sambil senyum naekin bibir sedikit terus ngomong sendiri “hahahahahaha… rasakan, boleh aja lu merasa menang karena bisa nawar perahu gw liat pembalasan gw… huahahahahahahaha”

      Balas
  5. Baginda Ratu

    main ke curug, tapi curugnya kering?
    Aduh mpok, aye ampe cekakakan…!!! :mrgreen:
    Eh, tapi masih mending lah, cebok pake aqua, belum pake air zamzam… *minta dirajam pake pisaunya chef juna* πŸ˜†

    Balas
  6. zpmary

    Aku setuju tuh sama Mumut, Shira gak dimandiiin pasti gara2 emaknya ribut sama bapaknya, ribut apaan hayo??? *dijejelincelananya shira* Ayo cepetan bikin sekuelnya…udah penasaran smp ubun2 ini. Aku kan paling seneng baca postingan liburan :mrgreen:

    Balas
  7. De

    Nah gw paling khawatir kalo gugling foto tempat wisata, takut jebakan betmen gitu. Secara skrg edit foto cuma butuh jempol doang kan yah. Aplikasi ini itu banyak gratisan di henpon.

    jadi jauh lebih indah dari warna aslinya

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Selain karena musim kemarau (aku kesana pertengahan oktober) juga karena banyak perbaikan jalan di daerah sintu yang mengakibatkan banyak aliran air yang menuju curug nya tertutup bebatuan, begitu penjelasan mamang perahu yang merangkap guide.

      Balas
  8. Maya

    Ettyyy toyor nih, ceritanya kok nanggung bener :lol:…*ngaca terus noyor diri sendiri yang belum beresin postingan libutan* :lol:…
    huahahaha tapi bisa ya curug nya meranggas gitu, ceu kemarau nya parah dong ya :D. Ya atuh kalo si mamangnya cerita terus elo batal kan dese rugi bandar πŸ˜†

    Balas
  9. shampo noni bsy

    wihhh seru banget perjalanannya kak,
    jadi pengen ikutan ihhh πŸ˜‰
    semoga saya kelak menyusul; πŸ˜€

    terimakasih telah berbagi cerita ya kak πŸ˜‰

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *