Liput-Liputan :D

Gladi Resik

Hihihihi mau nulis liputan acara nari yang kemaren inih, maafken lelet namanya juga kerjaan numpuk jadi kerja dulu lah baru ngeleler blogwalking dan akhirnya bikin postingan πŸ˜€

Jadi walopun menurut rundown acara, kami baru nari jam 5 sore tapi ternyata gladi resik(GR)nya sendiri adalah jam 10 pagi *duenggg*

Nah karena ngaret dan lain sebagainya, maklum begitu sampe dikantor hari itu (Selasa 31 Juli 2012) kami yang emang baru 2 kali latihan diharuskan untuk latihan intensif dari pagi, jadilah baru bisa GR diaula Chakti Budhi Bhakti itu jam 11.

Sampe diaulanya langsung kejengkang, lah ini panggungnya kok sempiit padahal aulanya sendiri luas banget loh. Tapi ternyata narinya gak dipanggung itu tapi dibawahnya, gak jadi kejengkangnya deh kalo begitu.

Dari foto diatas keliatan kan kalo gw narinya berenam, jadi 3 pasangan gitu lah narinya sendiri bernuansa Padang Sumatera Barat walopun gerakannya sendiri modifikasi semua. Jadi yang berdarah padang gak boleh protes yaa.

selesai GR mestilah foto-foto

Selesai GR itu sekitar jam 12, yang gak puasa segera mencari makan siang supaya tetep fit yang puasa? Solat lah sambil banyak berdoa supaya lancar semuanya walopun perutnya kerucukan dan betis rasanya mau copot.

Jam 1-an ibu-ibu dari Waty salon udah nelpon gw karena mereka udah sampe. Jadi mulailah di mek-up satu-satu para penari ini. Prosesnya sendiri lebih lama dibandingkan waktu nari diacara sebelumnya (pernah gw ceritain disini) padahal jumlah personel yang dimakeup lebih sedikit loh. Emang sih orangnya beda dibanding yang sebelumnya, dan itu juga kayaknya yang jadi sebab kenapa hasil make-upnya gak sebagus yang sebelumnya juga. Intinya, ternyata kali ini gw agak kecewa sama Waty Salon, lain kali kalo nyewa mereka lagi kayaknya harus ngetek-in orang yang untuk make-up nya yang udah jelas kita tahu kemampuannya.

Selesai proses make up dan pemakaian kostum sekitar jam 3-an, masih lama waktu sebelum acaranya dimulai. Jadinya ngapain lagi kalo bukan foto-foto dong. Tapi karena segala kerempongan dan kedodolan kami semua jadinya gak ada yang bawa kamera yang layak, untungnya mba heni yang cantik suaminya kerja di gedung yang sama dan bersedia minjemin kamera kantornya dia. Alhamdulillah, walopun ternyata hasilnya banyak yang blur karena yang megang kamera belum terbiasa sama kamera type itu.

saking lama dan deg-degan nunggu giliran nari, sempet-sempetnya bikin foto ala sinetron denga alur cerita “Akibat Melawan Orang Tua”

akhirnya nari juga Ya Allah, Tuh kan blur fotonya πŸ™

Gerakan tari yang sesuai untuk suasana romadhon, minim goyang dan perbanyak senyum πŸ™‚

Ada cerita lucu (setelah nari terasa lucu, pas nari mah gak lucu), jadi pasangan nari gw itu mas wawan namanya punya sindrom “latihan lancar pas show beneran belum tentu”, jadi dia konsisten salah waktu adegan narinya hadap-hadapan muka, jadilah sepanjang adegan itu gw sambil nari bisik-bisik “mas woy mas, salah mas” tapi dese gak nengok-nengok ke gw, sukses deh gw hadap-hadapan sama punggung mas wawan πŸ˜€

Jadi tarian yang kami tampilin kemaren itu sebenernya udah pernah dipentaskan sebelumnya ( 2 kali malah), tariannya medley dari Tari pendet-tarian Papua modifikasi- dan Tari Padang Modifikasi. Bedanya dari 2 pentas sebelumnya adalah tarian Padang ini, kalo sebelumnya urutannya adalah : tari pendet-tari papua modif-tari batak modif-tari jawa.

Sempet terjadi misscom juga sama operator musiknya, tapi sudahlah kesempurnaan itu emang mustahil buat dikejar toh. Alhamdulillah selesai dan lancar semuanya. Banyak yang muji-muji juga tarian kami *hidung mengembang*

Sempet juga foto-foto sama Pak Dirjen tercinta, yang ternyata kalo dari deket ganteng dan bersih sekali, tapi file fotonya sama orang kanwil. Kagum juga sama dedikasi semua pengisi acara ini, walopun gratisan dan bersifat sukarela gak berarti ngasi yang asal-asalan yah, semuanya all-out dan memberi persembahan terbaik.

Pak Fuaaadddd, keliatan banget ya sumringahnya gw foto deket om-om ganteng ini. Subhanallah bapake pake krim apasih mulus amatt?!

Foto dengan mbak MC yang cantik dan bersuara lembut membelaiΒ  (yang ditengah) yang setelah magrib mempersembahkan tarian ala padang pasir dan sukses bikin temen gw yang cowok termehek-mehek semua , Mbaaa kami pada muu πŸ™‚

foto personel lengkap selesai nari.

Moral of the story nya apah? Yaelah walopun ini ceritanya liputan nari tapi tetep harus ada moral of the story dong, biar kerasa manfaatnya gituh.

Kalo disimpulkan kira-kira pesan moralnya adalah :

  1. Jangan ngedadak melulu kalo mau tampil, ada job gak ada job latian gituh biar siap sedia setiap saat. Walopun nampaknya sulit yah, namanya aja grup abal-abal dan gak pernah dibayar mana mau latian coba. Apa minta dibikinin Nota Dinas atau Keputusan Kepala Kantor biar berkekuatan hukum dikit ya? Hmmm.
  2. Sadar umur lah, akibat latian kelewat di forsir karena jobnya mendadak melulu adalah : Betis Rasanya mau copot dan harus di kasih koyo cabe atau counter pain biar bisa tidur pules. Kagak keren.
  3. Penting juga untuk belajar make up dan punya alat lenongan yang lengkap, lumayan bisa ngirit gak mesti panggil salon. 150ribu/orang untuk make up aja, dan hasilnya juga cuma so-so.

Untuk selanjutnya, kayaknya gw males kalo harus nari-nari begini lagi. Capek ah, enakan jadi penonton tinggal duduk manis nikmatin acara. Tapii kayaknya oktober nanti harus turun dan nari lagi, mudah-mudahan bisa lebih baik persiapannya karena ini buat boss gw sendiri.

Pengen ganti konsep juga sebenernya, udah agak bosen cuma nari-nari aja. Pengennya ada perubahan tapi bingung apaan ya, apa drama musikal atau apaan ya enaknya? Ada ide gak temans?

21 gagasan untuk “Liput-Liputan :D

  1. Desi

    btw Ty gue mo nanya deh. Itu penari2nya dipilih ama si bos apa emang udah ada jadwal gilirannya ? Lucu deh liatnya bapak2 tapi masih pada mau nari2 gitu.. πŸ˜€

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Hahaha ini ada yang penunjukan langsung kepala Kantor ada juga yang suka rela des, soalnya susah ya bujukin orang mau nari begini apalagi cowok.
      Bapak-bapak muda semua kok des, baru anak satu ajah πŸ˜€

      Balas
  2. Indah Kurniawaty

    Di antara foto-foto di atas sama temen-temen loe, Loe kayaknya paling sumringah deh. Bahagia gimanaa gitu. LOL.
    Serius itu 150rb / orang ? Beuh kalo gw mending dandan sendiri. Apalagi kalo dandan rame-rame sama salon gitu, mau loe agak gelap, agak putih, putih banget kayaknya foundie nya disamain semua. Gak ngukur-ngukur derajat warna kulit. beda tipis sama Cong. Eh itu pengalaman gw doang yak ?

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Gw kan kalo stress jatohnya kayak orang gila ndah, ketawa geje melulu πŸ˜€
      Iya 150rb/orang jadi kalo sama kostum jadi 300 ribu. Mahal sih, tapi rata-rata harganya emang segituan.
      Padahal mending beli make up palette NYX yang 500 ribuan trus gw mek-up in semua teman gw yak *ide bisnis*
      Dan beneran itu pake fondie nya warnanya pukul rata aja dong, sadiiissss.

      Balas
  3. Allisa Yustica Krones

    Keren..keren!!

    Selamat yaaa…lancar narinya. Emang kalo mo ngarepin semua sempurna, ya agak susah ya, ada2 aja yang bisa terjadi, tapi yang penting tetep senyum ceria waktu nari πŸ˜€

    Eh iya, mending mah make up sendiri aja, bisa juga kok kinclong di atas panggung πŸ˜€

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Iya lis , kayaknya kesempurnaan emang milik Dorce semata ya *krikk*
      Tadinya kami mau make-up sendiri, tapi karena takut rempong dan malah gak kepegang jadi diputuskan make up sekalian sewa kostum biar sepaket gitu. Ternyata kuciwa.
      Makasih yaa dibilang keren, mayan jadi mood booster karena oktober nanti udah pasti harus nari-nari lagi πŸ˜€

      Balas
  4. ndutyke

    mana nih foto yg ganteng-ganteng πŸ˜› ?
    omong2 soal meikap. aku td sore iseng bikin selotip kelopak mata (pernah disuruh pake ga ama MUA-nya?) dari selotip transparan, huahaha…

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Pernah banget karena kelopak mata gw kurang dalem jadi selalu dikasih selotip mata itu, eh foto bapak gantengnya belom ada karena belom dapet filenya.

      Tapi suer deh, itu pejabat mukenya mulus semua yah, beda amat ama keroco kayak gw πŸ˜€

      Balas
  5. Leony

    Et, kalo lagi ramadhan dan minim gerakan erotis itu kan yang kayak di atas yah… kalo lagi ngga bulan puasa gimana modelnya? Pole dancing ya? Hahhahaha…j/k.

    Wah mayan juga tuh buat objekan yak itu mekapmekapan… 150 rebu make upnya kayak lenongan beneran! Alias menor…

    Balas
  6. Zipora Maria

    Hehehe..telat deh baca…sayang gak ada videonya ya…jadi gak bisa lihat geal geolnya :mrgreen: tapi hebat deh kamu bisa nari gitu *ngebadingin dgn diri sndiri*
    Make upnya mahal bener, mendingan make up ndiri Ty… πŸ˜€

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Gak punya alat leongan yang lengkap mar, tapi pengennya sih besok-besok dandan sendiri ajalah.

      Rugi bener bayar mahal hasil cuma begitu, lagian kalo gak acara khusus kami narinya gak pake sewa kostum sama dandan gini juga kok, biasanya kostum alakadarnya aja disesuaikan tema.

      Balas
  7. octanh

    Eh, Mak. 150rebu buat dilenongin? Ebujug! Mana pas gue liat fotonya kok mukenye malah jadi wash-out gitu. Yang ketinggalan cuman warna lipstik doang ama muke putih…. O.Oa

    Di Jakarta bukannya sering ada make-up class yak? Gue pengen ikutan tapi di Makassar mah jarang.

    Ngemeng2 masalah NYX Pallete, kemaren kan di Makassar baru buka konter baru, trus gue dateng inspeksi dong. Boleh colek-colek dikit tapi gak semua produknya. Eyeshadow-nya gak sebagus yang gue kira warnanya. Masih bagusan Sariayu. Lebih pigmented. Jadinya gue kagak beli. Malah nangkring di konternya Martha Tilaar trus nyolek-nyolek PAC. Bagusan PAC menurut gue, padahal harga gak jauh beda (murahan PAC dikit). πŸ˜€

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      embree, kuciwa deh gw sama salon waty.
      Sering emang ada make up class tapi kok gw jarang sempet gitu, ada aja halangannya atw jangan-jangan semesta kurang mendukung?
      Buset bagusan Sariayu ta? padahal sariayu menurut gw powdery banget loh, pigmented emang tapi agak ganggu. Noted lah, PAC lebih ocre ya tapi PAC kayaknya gak ada seri pallette komplit kayak NYX ya.

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *