Luka itu terbuka lagi

Jadi bermula dari postingan mak ira disini , makjeder..

Membuka hal-hal yang saking pahitnya gak mau gw kenang, tapi cukup diambil hikmahnya. Yang gw komen disitu barulah secuil dari drama keluarga yang harus keluarga besar gw alami taun kemaren.

Memecah belah kami, karena baik korban maupun pelaku adalah saudara juga. Bahkan pelakunya pun dulunya seorang korban. Ini mau nulisnya pun perut gw masi mules. Tapii memang baiknya gw tulis aja, sebagai pengalaman bagi semua orang tua diluar sana.

Semua kejadiannya bermula dari pengaduan seorang anak kecil cewe umur 5 tahun (kita sebut A) ke orang tuanya bahwa alat kelaminnya di pegang abang X dan bahwa temennya yang lain ditindih sama abang itu.Orangtuanya langsung kalap dong, tapi tetep berusaha tenang dan ngumpulin fakta (kagum juga gw, kalo gw pasti langsung ambil golok). Didapatlah fakta bahwa selain A, ada temen cewenya juga yang umur 7 taun ngalamin hal yang sama bahkan lebih buruk (kita sebut dia B).

Jadi orang tuanya A dan B ini melabrak rumah orang tua si X (yang waktu itu umurnya baru 13 taun). Dan menjelaskan pengakuan anak-anak mereka. Reaksi orang tua X ? Kaget setengah mati. Tapi karena berusaha tetap kooperatif dibawalah si X ini sama para orang tua tersebut ke Kantor Kepolisian terdekat.

Hasilnya? Bikin orang tua satu RT gak bisa tidur tenang kayaknya, si X ini ngaku bahwa korbannya gak cuma 2 anak itu tapii masih banyak. Dan gak cuma ke anak cewe tapi juga ke anak cowo. Masya Allah.

Makin miris setelah tau sepupu gw (waktu itu umur 10 taun) termasuk korbannya, berdasarkan pengakuan si X ini yang paling sering jadi korban ya temen-temen kecilnya yang juga tetangga dan rata-rata masih saudaraan itu.

Bagai kesamber gledek disiang bolong banget lah. Lebih kaget lagi begitu tau tempat kejadian perkaranya adalah Mushola milik neneknya X yang juga jadi tempat ngaji anak-anak kecil itu.

Pertanyaan besarnya tentu saja ” Kok bisa sih si X ini jadi sebejat itu?”

Keluarganya pun gak habis pikir, tapi setelah dibawa konsultasi ke psikolog anak, didapatlah pengakuan bahwa si X ini dulunya dapet pelecehan dari orang yang lebih tua dan menurut pengakuan dia adalah guru silatnya. Dan setelah itu, masih pengakuannya X, dia jadi penasaran yang kemudian membawa dia pada pornografi dan setelah gak tertahan lagi, jadilah dia pelaku.

Neneknya X yang masih adik dari almarhumah nenek gw adalah yang paling shock. Karena sehari-harinya X ini tinggal sama neneknya, ibunya-bapaknya kerja dan dia masih punya adik kecil.Neneknya X ini ustadzah ya dikampungnya, ngajar ngaji anak-anak sama ibu-ibu setempat gitulah.

Keluarganya merasa kecolongan, karena bertahun-tahun X ini gak pernah ngomong apa-apa dan gak keliatan mencurigakan juga. Sementara keluarga bibi gw ? yah begitulah, banyak air mata, dan secara fisik dan mental memang sangat melelahkan.Karena sepupu gw ini menurut ibunya memang keliatan agak aneh, lebih pendiam dan gak mau main keluar. Tapi ya gitu, ibunya ngiranya karena dia lebih seneng main PS dirumah.

Gak terbayang perasaan yang saat itu dirasakan sama sepupu gw dan juga korban-korban lainnya. Mereka yang rata-rata dibawah 12 tahun umurnya harus mengalami pengalaman semacam itu.

Setelah kejadian itu, X diungsikan keluar dari situ, dan tetap dapat terapi kata neneknya. Sepupu gw ? yah gw selalu ngingetin ibunya bahwa ini semua belum berakhir, dia harus tetep buka mata merhatiin anaknya. Karena takutnya ya korban yang bingung dan gak tau harus nanya ke siapa, gak ngerti perasaan yang dia alami, jatuh dan terjebak ke lubang yang lebih gelap dan berubahlah dia jadi pelaku. Persis seperti pengalaman X.

Alhamdulilah sejauh ini sepupu gw bisa bergaul lagi, mau keluar rumah, dan mulai sering bercanda lagi. Gw sih kalo liat mukanya masih sering gak tega. Duh jangan sampe ya Allah, jauhin anak gw dan anak-anak lain dari hal-hal semacam ini.

Bener banget kalo ada pepatah afrika (baru tau gw dari blognya mak ira kalo pepatah ini dateng dari afrika)  ” it takes village to raise a child”. Waspada dan terus waspada dalam menjaga apa yang telah Allah amanatkan pada kita ya ibuk-bapak sekalian.

Buat yang sudah jadi korban ? rangkul anak dan jangan tinggalkan dia dalam kebingungan. Jangan menyalahkan diri sendiri terus-menerus, fokus untuk menata menata mental anak kembali. Semangat dan terus semangat karena anak-anak bergantung pada kita para orang tua.

9 gagasan untuk “Luka itu terbuka lagi

  1. natazya

    Ya Alloh.. banyak ya rupanya emang kejadian begini di sekitar 🙁
    dan emang, suka nonton Law and Order SVU, rata2 yang dulunya jadi korban, jadi pelaku, dan menimbulkan korban lagi, yang tanpa uluran tangan siapa2 buat membantu, akan kembali jadi pelaku… lingkaran setan 🙁

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      dulu-dulu kalo baca koran ada kasus semacam ini aku gak begitu ngeh loh mba, tapi ternyata kejadian dikeluarga sendiri.
      Psikolog anak yang jadi terapis juga bilangnya gitu sih, korban itu harus terus dipantau kondisinya terutama sama keluarga terdekat.
      karena efeknya bisa aja muncul bertahun-tahun kemudian.

      Balas
      1. natazya

        iya… itu dia memang, mau ga mau, satu-satunya hal yang memang harus dilakukan adalah fokus pada korban dan semoga Tuhan bales pelaku dan keluarganya… dengan cara yang terbaik pastinya 🙂

        Balas
  2. Leony

    Halo… ini my 2nd attempt ninggalin comment di sini haha. Emang ciong nih sama wordpress. Moga2 ini berhasil.

    Nah, makin jelaslah tugas orang tua untuk mengajarkan sex education dari sejak anak-anak kecil. Dulu kayaknya gue umur 6 tahun aja udah dibuka secara gamblang sama ortu gue, soal kelamin, soal gimana terjadinya baby, lalu diexpose lah tuh yang namanya gambar2 telanjang (bukan yg lagi intercourse ya hahahaha). Kenapa? Karena ortu gue percaya, anak-anak itu curiosity/rasa ingin tahunya itu tinggi. Daripada dia dapet info yang salah dari orang lain, mendingan diexpose sama ortu sendiri, dan dijelasin yang benernya gitu. Jadi, walaupun gue akhirnya pas kuliah dan sempet kerja di negara yang sex bebas itu merajalela, gue tetep aja gak bergeming alias tetep nunggu sampe nikah. Rayuan mah banyak. Tapi pendidikan sex dan juga yang utama yaitu pendidikan agama itu yang bikin gue ogah buat terjerumus. Lebih baik mencegah drpd mengobati.

    Buat sepupu elu, I do agree, treat dia normally aja. Jangan suka bahas2 hal2 yang buruk tsb di depan dia. Pantau terus pergaulannya. Biarin deh dibilang parno, yang penting jalan dia selalu ada dalam pantauan.

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      ahh semakin kagum nih gw sama dirimu le, lah disini aja godaan nya berat apalagi diluar sana yak.
      kayaknya akan ku sontek cara ortunya le ngasih sex ed deh, kan gampang kalo pake gambar yak, dan emak bapaknya gak perlu bingung nyari penggambaran. Duh kalo zaman sekarang berarti umur 3-4 tahun kali ya mulai diajarin beginian. Huffttt PR banget deh ini..

      Terimakasih ya le sudah berkunjung di blog abal-abal inih..

      Balas
  3. Desi

    Dunia emang makin edaan. Aku jadi makin parno sama pergaulan anak2 nanti kedepannya. Duhh..smoga aja kita bisa jadi orangtua yang bisa bimbing anak2 kita dunia akherat ya mom…

    Balas
  4. pepipepo

    Ya ampun makin ke sini kok makin parah yaa, gue setuju kalo kita harus pantau terus perkembangan korban. Pleus anak anak emang sedini mungkin kudu wajib harus dapet pendidikan sex 🙂

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      sedini mungkin memang lebih baik ya mba, daripada dia gak tau apa-apa samsek.
      Gw sampe sekarang kalo mikirin beginian bulu kuduk mesti merinding deh, sepupu gw sih Alhamdulillah perkembangannnya makin bagus, dia pernah cerita sekali ke gw bahwa sekarang dia gak takut lagi main dan kata bu dokter dia sehat *gw nahan mewek dengernya*

      Balas
  5. Allisa Yustica Krones

    Akhirnya nemu juga 😀

    Duh ampun, seremnya ya Ty…dan mirisnya karena terjadi perputaran gitu ya, yang dari korban akhirnya jadi pelaku juga. Aku pernah baca kesaksian seorang selebriti gitu, dia dulu waktu kecil suka ngalamin pelecehan sama sodaranya, setelah gede orientasi seksual dia jadi beda, jadi ke homo sampe akhirnya dia bertobat…

    Buat sepupumu, memang perlu banget selalu diperhatikan ya, kejadian yang buruk gak usah dibahas lagi, tapi perhatian harus sebanyak mungkin diberikan…

    Kiranya Tuhan senantiasa menjagai dan melindungi anak-anak kita ya Ty…

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *