Makan (dan Berhemat) Dimana-mana

Rabu (5 Sept 2012)

Sekali-kali ngomongin makanan dong,Β  dalam rangka bersyukur karena gw dan mba Heni naik grade yang sebenernya udah lama banget tapi rapelannya baru keluar πŸ˜›

Dan karena ada sedikit aroma kebebasan, jadi makan siangnya di Bandar Djakarta Alam Sutera saja. Perginya sih jam makan siang, tapi jangan ditanya baliknya ah, takut di shashimi massa.

Setiap kali kesini setiap itu juga terkagum-kagum sama penataan perumahan disini, rapih dan cakep-cakep ya rumahnya gak heran kalo harganya juga cakep. Pokoknya Cibubur jadi keliatan kamseupil kalo ngeliat daerah sini.

Sebenernya ada fotonya tapi kok males yaa nguploadnya *alasan cetek*

Yang terutama adalah : Makan Berlima, total kerusakannya cukup Rp.381.000 saja. Perasaan gw pesen makanannya udah lumayan banyak deh, kerang sekilo, cumi 7 ons, kepiting sekilo dimasak lada hitam dan telur asin (Hidup kolesterol!!), ikan pari sekilo juga, sayurannya kangkung dan toge plus aneka minuman, TAPI TERNYATA MURAH!! Yuk mari sering-sering kesini kalo begitu *trus dicambuk kepala kantor*

Kamis (6 Sept 2012)

Pulang cepet karena ada surat tugas jadinya bisa sampe rumah jam 3 sore dan ngeliat matahari sore di Pondok Ranggon. Shira kegirangan emak dan ayahnya pulang cepet (kalo suami gw mah sering banget deh punya Surat Tugas), langsung ngegelendot dan minta diajak makan bakso (murah deh kamu neng).

Langsung lah melipir ke Munjul buat makan bakso kesukaan Shira dan emaknya juga. Karena selesai makan masih sore juga jadinya diputuskan buat manjain anak sekali-kali dengan melipir ke Kranggan. Maen di Fantasy Land nya Cibubur Factory Outlet, beli koinnya cukup 10 biji saja (Rp.15.000) udah cukup bikin si bocah puas maen sampe maghrib. Karena asas pengiritan maka minumnya bawa dari rumah dan disini cukup beli susu ultra buat Shira (Rp.3.000).

Total Kerusakan adalah Rp.70.000 (karena ngebungkus bakso dimunjul 3 porsi)

Jumat (7 sept 2012)

Galian dimana-mana itu kampreto sekali deh, bikin senewen tiap pagi dan sore. Jadinya karena kemaren udah pulang cepet diputuskan untuk sekali-kali pulang lebih lambat dan kentjan bersama pak suami.

Kentjannya ngapain? Dinner romantis? Nonton film sambil pelukan? Ih basi. Trus ngapain? Melakukan aktifitas favorit kami berdua sejak zaman pacaran dan masih berkantor di Matraman yaituuuu…….. Baca gratis di Gramedia Matraman πŸ˜€

Toko bukunya gede dan bukunya pasti ada sample nya. I love Gramed Matraman lah pokoknya. Untungnya SPG sama satpamnya sering di ganti, kalo enggak takutnya muka gw sama suami di Blacklist karena keseringan baca gratis disini.

Oia kalo anak pajak yang ngantornya dimatraman pasti ngerti deh, disini kan tempat ngeceng andalan. Bahkan temen gw ada yang sampe nikah sama pegawai GramediaΒ  karena keseringan maen kesini. Gimana gak jadi andalan coba, cukup modal 10 ribu buat makan mie ayam bang Boy depan ajah, bacanya kan gratis πŸ™‚

Tapii malam itu kami gak makan di Mie Ayam bang Boy, udah bosen jadi nyari tempat yang baru lah. Nyari nya sambil jalan pulang, otomatis wilayah pencarian meliputi Mantraman Raya ke arah Otista.

Tiba-tiba pandangan tertumbuk pada sebuah warung pinggir jalan yang jualan mpek-mpek dan Bakmie,Lokasinya persis di depan Hotel Fiducia, kok kayaknya rame yaa yaudin melipir masuklah. Mesennya standar pesenan orang yang amatir di dunia mpek-mpek : Kapal Selam sama Keriting buat gw dan Kapal Selam dan Kulit buat suami.

Rasanya? Enaak, at least lebih enak daripada Pak Raden buat lidah gw. Cuman cuko nya base rasanya kok agak manis ya, jadinya gw tumplekin sambel yang banyak biar agak “menggigits”. Minumnya es teler buat suami dan jus terong belanda.

Berapa Total Kerusakan? Rp.59.000 saja (ditambah sama parkirnya seribu)

Total Kerusakan ditambah Komik suami Rp.100.000 (karena suami beli komik 2 pc ,harga komiknya Rp.20.000/pc anjritt makin mahal aje nih komik)

Terbukti kan, bisa kok makan dan jalan-jalan kemana-mana tapi dompet gak jebol. Kuncinya tentu saja : Pengendalian diri dan tagihan KPR dan tagihan lain-lainnya yang terus membayangi tiap langkah anda πŸ˜€

Hidup Hemat!! Hidup Merki!!!

27 gagasan untuk “Makan (dan Berhemat) Dimana-mana

  1. ndutyke

    Aaaaaaaku pun suka jajan dan makanan murah meriah. Eh btw kalo kapan2 ke Surabaya dan pengen incip2 makanan Jawatimuran, ke sepanjang jalan Kalasan s.d Jolotundo deh. Tahu campur, lontong balap, gado2, bakso, soto madura, penyetan, pangsit mie, you name it lah…kumpliiit πŸ™‚

    Balas
  2. Bunda Shishil

    ihhh murah meriah bener deh harga2nya, jadi pengen nyobain. kalo disini kita biasanya makan di SS (Super Sambel), makan banyak aja masih kisaran 300 ribuan, yg kalo patungan cm keluar puluhan ribu hehehe

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Emang yah paling bahagia kalo bisa makan banyak dan enak trus bayarnya murah, ihh hidung gw sampe mengembang karena seneng.
      Ini aja karena nraktirnya patungan berdua jadinya gw cukup bayar 180 ribu πŸ˜€

      Balas
  3. Desi

    iihh eik suka deh postingan inih..gue banget juga soalnya, hahaha
    sama banget kalo ngajak radit maen, cukup di plegron yang bayarnya 10.000 sepuasnya. Itu juga radit udah kegirangan macem nemu fantasy island yang keren, hihihi
    trus udah gitu bawa makanan dari rumah juga deh ;p

    Balas
  4. Leony

    Mak Etty, itu yang pempek Fiducia itu deket rumah eikeeeee……. Eike juga sukaaaaa!!! Dulu di situ juga ada martabak manis yang endang banget, tapi sayangnya digusur kayaknya :(… Gak belok dikit lagi? Makan Bakso Pak Kumis di Cawang Baru?

    Balas
  5. Indah Kurniawaty

    Gw juga demen ke Gramed Matraman waktu masih gadis.
    Gak cihuy kalo beli buku ato stationery kalo bukan di sono.
    Suka janjian sama temen gw di situ…abis tuh makan bakso Bang Eric.
    Oh Bang Eric…*inget baksonya*

    Balas
  6. felyina

    Ebuset, total kerusakan? wkwkwkwkwk!!! Hidup kolestrol!!!!!!
    Btw, kalo iwak pari paling enak di warung pasar wonokromo Surabaya, Ett. Trust me. Tapi ya gitu deh, ngantrinya bareng sopir2 truk, bukanya jam 10 malem. Ahay!!!!
    Btw (lagi) merki apaan, bok?

    Balas
  7. irrasistible

    Et, itu pempek di Fiducia langganan gue dulu pas kantor masih di Dewi Sartika. Terus dulu di sampingnya ada tukang nasi uduk. Itu endeus juga euy, gue demen banget deh.

    Oh iya, si Engkoh yang jualan pempek dulu juga jualan martabak dan roti goreng isi coklat dan kacang ijo. Itu roti gorengnya endeus juga lho bok. Jusnya juga yahud. Aaahhh lapeerrr *ngences*

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Iya jusnya enakk banget ra, kalah deh mama roz. Roti gorengnya udah gak ada kayaknya, apa karena gw kemaleman ya?
      Tukang nasi uduknya juga gak keliatan sekarang. Oia gw juga udah nyobain bakso kumis cawang baru ituh loh, enak sih tapi daku tetap pada aliran kumis PB.Djarum petamburan lah ra, lebih seru persaingan plus bakwannya endang bambang halimah mayang lah.

      Balas
    1. mamah-etty Penulis

      iya kayaknya dia tergusur dan pindah deh soalnya pas minggu kemaren gw kesana tendanya udah gak ada πŸ™
      cedih bgt, soalnya udah langganan gw bertahun-tahun dan emang asli enak mie ayamnya.

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *