Mari Berhitung

Untuk 10.000 Follower pertama akan mendapatkan voucher senilai 300.000. Caranya : Follow dan capture lalu post di akun instagram kamu lalu tag kami

Pertama kali gw liat hal semacam ini di instagram feed tuh rasanya penasaran. Terus ikutan follow ty?

Kagaaakkk, soalnya gw gak ngerti cara capture foto di IG gimana dan males rempong 😀

Bulan berganti dan tiba-tiba ramai lagi, hanya aja akun yang harus di follow berbeda. Kalau yang duluan ada akun yang ngakunya Sephora Indonesia, lalu muncul akun yang ngakunya IKEA Indonesia lalu entah apa lagi gw gak ngerti..

Modusnya selalu sama, mengiming-imingi orang dengan produk/voucher gratis supaya mau follow akun mereka.

Mari berhitung :

Kalo 1 orang bakalan dapet 300.000 rupiah dalam bentuk voucher. Berapa uang yang harus dikeluarkan akun tersebut jika dia menjanjikan voucher pada 10.000 orang ?

3 Milyar rupiah loh.

Besar banget kan untuk ukuran biaya promosi akun instagram.

Aaahh yang bikin kan perusahaan Internesyenel dan uangnya buanyakkk, jumlah segitu mah kecil seus.

Jangan salah loh, jumlah segitu tetep jumlah yang besar untuk ukuran Indonesia. Lagipula logikanya aja sih, kalo dia memang perusahaan sekelas Sephora dan IKEA, mereka gak perlu ngeluarin uang seperpun orang udah berbondong-bondong follow akun dia.

Gak perlu iming-iming voucher pun orang pasti penasaran sama produknya, karena mereka udah punya nama. Well established ceunah.

Tapi gw gak rugi apa-apa kok kalo follow akun dia, jadi apa salahnya??

Kalo kemudian akun ini dijual kepada orang lain atau akun ini dimanfaatkan untuk hal-hal yang gak bener, apa situ masih rela?

Secara umum orang Indonesia masih mengukur jumlah banyak atau sedikitnya follower untuk mengkategorikan seseorang/sesuatu itu bisa dipercaya atau enggak.

Ahh mau belanja di toko anu di IG tapi followernya masih sedikit, takut ah jangan-jangan gak terpercaya. Padahal terpercaya atau enggak nya seseorang gak bisa dinilai dari situ.

Jadilah bisnis jual beli akun semacam ini laris, akun-akun dengan jumlah follower yang udah sekian ribu itu harganya lumayan loh. Gak adil kan buat orang yang berjuang dari follower masih ratusan sampe akhirnya dia bisa punya follower puluhan ribu.

Jadi mari berhitung, dan menghindarkan diri dari sesuatu yang tidak jelas. Kita tidak rugi sekarang bukan berarti kita tidak rugi besok.

Cara tau itu akun yang bener atau bukan gimana? Kan bisa rugi kalo ternyata itu akun beneran 🙁

  1. Cek website resmi dari perusahaan tersebut, disitu pasti di tulis semua akun sosial media yang mereka punya. Lihat, sama apa enggak sama akun yang nawarin voucher itu;
  2. Kalo emang mereka ngadain promosi besar-besaran semacam itu pastilah di tulis di website resmi mereka, monggo di cek-ricek;
  3. Kalo ternyata enggak ada, silahkan putuskan mau terus percaya atau enggak. The desicion is in your hand or fingertip 🙂

34 thoughts on “Mari Berhitung

  1. santi

    mamaaah etty, postingannya luwaaar biyasa! *menjura* . aaaaand i silently judge those who keep regramming lhoh. where does the logic go? ya kali ya seeus, kehipnotis? hihihi santi anaknya minta dilempar atm 😛

    Reply
  2. bemzkyyeye

    Gw pernah lho belanja di ols IG yg follower nya cuma 200an, bukan 200rb yah. Dan mereka bisa dipercaya banget, brg pesenan gw selalu sampe tepat waktu, hr ini transfer bsk sampe. Dan ga jarang jg gw belanja ols di IG yg follower nya beratus2 tp klo ditanya no resi, ngajakin berantem *huh*

    Makanya gw ga terpengaruh sm org atau ols yg followers nya banyak, krn ga menjamin juga 🙂

    Reply
  3. Ryan

    Yah maklum Mak. Makin banyak dianggap makin wokeh. Walaupun sbnrnya yang follow pun bot apa gak juga gak tahu kan yak? Hahahaha.

    Create akun ah. Narik follower yang banyak terus jual. Hahahahaha *kayak bisa narik folower banyak aje ye ane*

    Reply
  4. Dila

    Aku belom pernah regram2 gitu mbak, soalnya tau itu pasti cm ngumpulin follower *anak Ig sejati :”))). Terus setuju bgt.. follower dikit belom tentu abal2, follower banyak? Trusted? Iya trusted tapi suka ngasal pelayanannya hihihii. Salam kenal ya mbak etty 🙂

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      Salam kenal Dila, gw udah mampir blog nyaa.. wooowww mantan barista, keren euy.
      OLS yang followernya ratusan ribu tuh jual mahalnya ngelebihin calon ibu mertua loh, malashh akuh. Gw seringnya belanja di OLS yang emang rekomendasi temen ajah.

      Reply
    1. emaknyashira Post author

      Iya yang ikea itu ketara banget tapi gw sempet tergoda loh, walopun kemudian mikir masa iya ikea mau bagi-bagi voucher segala. Lha wong gak bagi voucher aja yang mau belanja antri.

      Reply
  5. fitri

    Baru kemaren hampir aja tergiur follow akun abal2 gara2 liat salah satu seleb blog follow dengan iming2 hadiah, untung langsung sadar trus ga jadi.
    Btw, sini followernya belum sampe 1000 tapi trusted lhoo hahaha *iklan terselubung, ditimpuk pisang* 😀

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      itulah Fit, ternyata seleb blog manusia juga jadi bisa khilaf 😀
      Tentunya doong Lieta Mischa terpercaya, cuman duitnya ibu nya Shira gak kumpul-kumpul nih mau belanja tas.

      Reply
  6. matrioska62

    Salam kenal mpok..kalo aku bukan krn ndak bisa capture tapi karena ndak rido IG ku ada iklan..??jd ndak pernah ikutan yg model capture capture an..aku suka ikutan give away yg upload foto..bukan ngincer hadiah.tapi kallo menang ndak nolak juga sih…walopun belon pernah menang…?? . Ikutan give away dgn upload foto supaya aku bisa nge like foto org lain.. dan fotoku di like juga..hehehe modus ya

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      Ah modus itu wajar dan halal kok, namanya aja sosmed 😀
      Makanya banyak akun yg menggerakkan untuk mengupload foto dgn tema tertentu , jadi anggotanya bisa saling tau dan saling nge-like.

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *