Mari Kita Nyinyirin Duit (dan kehidupan) Episode1

Haee buibu semuaa.

Apa kabar keuangan anda hari ini?

Appaahh?!? Kamu nangis tiap buka dompet??

Itu dompetnya terbuat dari apaan sih?

Bawang merah apa surat cinta mantan pacar??

“Love conquers all things except poverty and toothache.” – Mae West

Yep yep yep, cinta mungkin aja bikin gula jawa terasa bagai coklat belgia tapi seperti kata bijak mamah gue yang sering sekali gue amini dalam hati:

Boleh aja nikah karena cinta, tapi inget cinta itu gak bisa dimasak kayak indomie

Buibu sekalian, adakah yang sudah baca atau ngintipin akun instagram @jouska_id yang sekarang tiba-tiba menyeruak dan menghentak kalangan kelas (sok) menengah ngehe di ibukota?

Kalau belum pernah ngintipin akun itu, sini mamah etty ceritain yah. Jadi akun instagram Jouska itu adalah akun instagram Perencana Keuangan yang sering sekali berbagi kisah-kisah inspiratif mengenai kesalahan perencanaan keuangan yang dibuat oleh klien-klien mereka.

Ada yang orangtuanya terjebak hutang karena ngebiayain pesta pernikahan mewah anak, ada yang gagal bisnis dan kebanyakan adalah: kegagalan ngatur duit karena kebanyakan gaya.

Gak heran kalo kenyamanan palsu kaum (sok) menengah ngehe ibukota tiba-tiba terguncang yekaan? Kebanyakan gaya adalah penyakit yang umum sekali menginfeksi kaum kelas (sok) menengah di kota-kota besar di seluruh dunia.

Ho-oh, kamu gak perlu ngerasa sendirian kalo menderita penyakit ini. Banyak banget kok yang diam-diam menderita penyakit kebanyakan gaya yang hampir kronis.

Yang bikin lebih kaget lagi sih, kebanyakan rumah tangga pasangan muda (atau sok muda) ternyata menderita penyakit keuangan. Boro-boro punya dana darurat dan tabungan, rumah tangganya justru bermandikan hutang.

Kok bisa? KPR (Kredit Pemilikan Rumah dan KPM (Kredit Pemilikan Mobil), the roots of all evil 😀

Berbeda dengan anggapan sebagian orang, ternyata menurut mimin Jouska punya rumah dan mobil sendiri itu gak penting kalo belum butuh. Nyoh nyoh nyoh, ternyata gak semua orang butuh punya rumah dan mobil sendiri apalagi yang dibeli pake kreditan.

Coba yaa itu mimin Jouska suruh ngomong sama ibu-ibu yang suka ngegerombol di gerobak tukang sayur deket rumah gue. Secara tuntutan sosial  yang secara umum diterima sama manusia yang hidup di Indonesia itu ada beberapa tingkatan:

  1. Ditanyain kapan Lulus sekolah dan kuliah (dengan catatan khusus, kalo perempuan pasti dibilangin jangan tinggi-tinggi. Cuih cuih cuih)

  2. Ditanyain kapan Kawin, kapan kawin, kapan kawin eh giliran lu kawin nyumbang nya dikit (lagi-lagi pret cuih)

  3. Diminta Beranak-pinak, giliran kita beranak pinak bantu ngebiayain beli popok aja kagak.

  4. Diharapkan Punya rumah sendiri (plus dinyinyirin kalo masih ngontrak)

  5. Diharapkan Punya mobil

Jadi ngeredit rumah apalagi sampe puluhan tahun dengan bunga yang aduhai sekali jumlahnya itu ternyata bukannya menguntungkan secara keuangan tapi justru menjerumuskan banyak sekali rumah tangga pada kubangan hutang yang tak bertepi.

gambar dari: rumahdijual

Padahal selama ini kan anggapan yang sering muncul tuh:

beli rumah itu gak pernah rugi

Yang memegang keyakinan ini pasti udah diludahin nih sama mimin jouska, karena ternyata yang dipaparkan sama mimin jouska itu kebalikannya, yaitu:

beli rumah itu gak selalu untung

Kenapa oh kenapa wahai mimin Jouska yang budiman gak nyaranin ambil rumah lewat KPR?

Kalau hasil ngerangkum di instastory nya Jouska_id bab KPR sih, karena:

  1. Rumah atau apartemen itu enggak selalu cocok buat investasi, karena ada biaya perawatan dan lain sebagainya yang sebenarnya jadi beban buat kita sebagai pemilik. APALAGI KALAU RUMAHNYA GAK DITEMPATIN TERUS GAK DIKONTRAKIN PULA, YA ANCUR DONG YANG ADA *jeritan hati banget inih*;
  2. Kalaupun disewain, harga sewanya kadang lebih rendah dibandingin sama bunga deposito (dengan asumsi duit buat beli property di depositokan) apalagi kalau dibandingin sama investasi lainyang lebih gede return nya;
  3. Harga property itu gak selalu naik setiap senin seperti apa yang dikatakan oleh lambenya Feni Rose di TV;
  4. Kalau memang niatnya buat investasi, masih banyak pilihan investasi yang lebih pas buat pemula. Karena lagi-lagi menurut mimin Jouska property ini bukan investasi yang pas buat pemula.

Terus gimana mamah etty, setujes apa enggak sama lambenya mimin Jouska_id??

Berhubung gue adalah orang yang terlanjur beli rumah lewat KPR dan nyicil mobil lewat KPM, pastinya di mata mimin Jouska aku ini penuh dosa, aku ini kotor *brb mandi aer tujuh sumur*

Kalau dibilang setuju, ya enggak juga sih.

Kalau dibilang gak setuju, ada beberapa hal yang setelah gue alami sendiri yaa emang ada benernya juga lambenya si mimin jouska ini.

Tapi justru ada beberapa hal soal pernikahan yang gue jadiin highlight dan pengen gue bagiin (setelah diaduk sama ide sendiri di kepala tentunya) di sini, mudah-mudahan sih ada gadis-gadis yang belum menikah yang nyasar ke postingan ini dan bisa mengambil hikmah dari tulisan tante etty ini *benerin beha*

  • Sebelum kenalan sama pensil alis ada baiknya kita sebagai perempuan kenalan dulu sama cara ngatur duit dan investasi yang baik dan benar. Jangan males belajar masalah ini karena jadi bangkrut atau bokek itu berat,kamu gak akan kuat.

  • Daripada kebanyakan buang waktu browsing-browsing kebaya atau gaun nikah sama riasan yang elegan dan kece (padahal ujung-ujungnya cuma nyewa di sanggar) ada baiknya kalian satuin visi misi berumahtangga dulu sama calon suami termasuk apa dan bagaimana nanti mengatur keuangan rumah tangga.

  • Plis banget, akad sama resepsi  cuma sehari tapi pernikahan itu diharapkan seumur hidup. Punya perencanaan visi misi berumah tangga itu lebih penting daripada setelah kawin lu nyesel karena terlanjur kecebur di pernikahan yang rasanya kayak neraka. Gak percaya ada pernikahan yang rasanya kayak neraka? Hemmm kayaknya kamu maennya kurang jauh ya. Baca juga dong postingan mamah soal menjadi perempuan. Ada keselip dikit cerita kehidupan pernikahan yang gak bahagia di situ.

  • Oh cinta jelas penting buat berumah tangga tapi TOLONG YAA SADAR, CINTA PALING KEPAKENYA CUMA 10%, 90% sisanya apaan dong? Kerja keras membangun kerjasama, ngebangun komunikasi, ngebangun segala-galanya lah. Cinta doang gak pake duit? Mamam tuh, palingan setahun udah abis tuh cinta yang dulu menggebu-gebu *ngegas amat siis*

  • beliin seragam bridemaids sampe 20 orang atau bikin bridal shower di kafe keren buat postingan di instagram? Yaelah paling banyak yang nge-likes 150-200 terus gambar lu diambil sama akun-akun inspirasi gaun dan kebaya atau inspirasi wedding blablabla. Untungnya buat lu apa ngebuangin duit beli ina inu yang gak penting-penting amat begitu? Kagak ada.

  • Kalau duit lu banyak gak berseri dan abis resepsi nikahan lu gak perlu numpang hidup sama ortu atau mertua sih silakan sazaaa.. Tapi pikir lagi deh. Lagian dikasih seragam atau enggak, KALAU EMANG TEMEN YANG BAIK PASTI TETEP DATENG DAN IKUT BERBAHAGIA KOK.

gak mau kan hidup dalam pernikahan yang berkubang hutang sampe mati?

Udah nyinyir maksimal belom bacanya?

Emang ini selain lambenya mamah etty yang emang kebangetan nyinyirnya juga karena gue kzl bgt ngeliat kehidupan setelah pernikahan beberapa orang di deket gue yang sering bikin gue ngebatin:

itu lu dulu sebelum nikah mikir pake otak apa enggak sih?

Ada yang kerjaannya curhat penderitaan rumah tangga di sosial media, padahal dulu sebelum nikah muji calon suaminya udah kayak malaikat tanpa cela. Apalagi pas baca curhatan di instagramnya @irrasistible masalah perceraian, duh Gusti Allah itu kok pada kuat yaa punya rumah tangga yang penuh drama begitu.

Dan percayalah, urusan duit ini megang peranan besar dalam menciptakan drama dalam rumah tangga.

Balik lagi ke urusan duit, buat yang terlanjur kelilit utang KPR kayak gue jangan sedih saay karena kamu gak sendirian sini kita pelukan rame-rame.

Tenang, gak ada kata terlambat dalam memperbaiki kesalahan kita asalkan gak keburu dipanggil sama Yang Maha Kuasa alias metong. Jadi yuk kita berusaha lunasin hutang-hutang kita, kemudian kita berjanji gak akan pernah terjebak hutang lagi. Bantu baim ya Allaah. Dan khusus kepada mereka yang belum nikah:

Salam super.

11 gagasan untuk “Mari Kita Nyinyirin Duit (dan kehidupan) Episode1

  1. Pungky KD

    Pelukaaaan….diriku juga berlumur hutang, untungnya cuman KPR (laaah untung darimana????)….bantuin bayar atuh ceu biar cepat lunas.

    Gw juga ngikutin (IG story-nya) tuh yang pembahasan KPR. duuuh tertohok bgt gw. Tapi atuh kumaha deui…tapi mah gw ngerasain kok keuntungan waktu jual rumah Bandung beberapa tahun silam , (belinya via KPR padahal).

    Balas
  2. Novi

    Pas, bgt nih abis lunasin utang kta yg oemjiiii itu ternyata pokoknya msh banyak *krayyy 😭😭😭 tapi yaudahlah yah berjanji ga mau urusan utang lg ma bank atau kredit2an yg jgka waktu lama lg… Ya klo blm mampu yaudah nabung aja, tp emang nyinyiran tetangga bikin sakit kuping mak etty hahahaha trs dibanding2in ma anak doi yg br kerja bisa beli ini itu, pdhl dia ga bs yah ngukur kaki org pale sepatu dia trs , ngentengin gunung org yg dibilang kecil huffttt…. Peluk kpr 😅

    Balas
    1. mamah-etty Penulis

      Kalo gue mau lunasin utang kayaknya bukan cuma harus ngencengin korset mbak tapi jualan korset sekalian

      Balas
  3. nina

    Alamaaaaaaaak ternyata perepisode nyinyirab mamah etty 😂😆
    Btw, gegara baca story jouska ada “sedikit” menyesal KPR… ya tapikan kalo ndak gitu duit abis juga #tetapadaalasan 🙈

    Balas
    1. mamah-etty Penulis

      aah gapapa daripada uangnya abis buat beli narkoba atau arisan sosialita mendingan dijadiin rumah yekaaan

      Balas
  4. Silvi

    Ettyyy … ahhh ini postingan SETUJU paraaahhh kalo kata anak jaman now ! Kheuseusnya ya sis untuk point eta pernikahan. Makanya sejak gue abis nikah yang mana pernikahan gue dibiayai oleh gue sendiri, sejak itu kepada setiap org dekat yg mau menikah gue selalu racunin ‘ udaahh ga usah pesta pesta, akad nikah aja undang org terdekat, cukuuup … sayang duitnya, beneran dah ! Abis pesta udah aja gitu … bersisa poto doang cyiinn dan memulai hidup kembali dari NOL karenah duit angpaw buat bayar sisaan waktu itu *membuka aib*. Masih untung gak ngutang ! *masih bilang untung ajeee* dan gue sudah mendoktrin anak anak sejak dini utk ga usah yaaa pesta pesta nanti pernikahan yg sederhana aja. Mending uangnya dipake buat DP rumah *iniii bukan geng si mas perencana keuangan itu ya* kalo masalah rumah, gue kurang sependapat ama mas nya … etapi kalo beli rumahnya maksain macem di pinggir kota bgt asal punya rumah juga agak mikir sih … mending jangan kali ya *eeuhh GJ sibubu yaaa* plus jalan jalan sambil hanimun yang yakin bgt dah biaya nya gak bakal sama ama pesta *kecuali elo luxury travel* sekian ah komennya kepanjangan

    Balas
  5. Beby

    Ah Jouska iniiiiii cintaku banget deh! Wahahahah 😀

    Aku baper banget pas yg dia bahas budget nikahan, Mbak! Secara In Shaa Allah aku taun depan niqa, en pengen ala ala bridal gitu xixixi :p

    Tapi kalok KPR aku galau sik, uda ngambil jugak dan yeeees itu kek sedih bayar cicilannya per bulan :’) Mikir gak papa asal punya rumah, tapi kadang nyesek karena gak bisa belanja lucu sering sering 🙁

    Balas
  6. felyina

    Et dah! Bahas KPR. Hahahahahahaha… Akupun masih terikat KPR, say. Maksud hati beli cash, duitnya tak lempar-lempar ke sales marketingnya kayak Bu Dendi lempar duwit ke Mpok Rina. Tapi apa daya, gua belum kebanyakan duwit. Hahahahahahaha……

    Balas
  7. fey

    nah yang masalah nikahan sederhana, justru kadang hambatan (eh..) datangnya dari ortu loh ty…

    mau yang blas murni akad plus walimah kanan kiri tanpa repot juga ga mungkin krn ortu mikir a b c, akhirnya kompromi oke resepsi sederhanaaaa di rumah semampu nya aq dan ga pake undangan atau boleh pake tapi ditulisin tidak menerima sumbangan dalam bentuk apapun, karena aq nikah buat bagi kebahagiaan, ngajak makan-makan, bukan minta sumbangan hahahaha (sok idealis)

    karena kalau nikah di bulan yang katanya baik (contoh:dzulhijjah) banyaaaakkkk banget kan tuh yang nikahan, dan orang-orang mungkin dapet undangan lebih dari 1, kadang mereka yang dapet undangan yang malah “duh…undangan lagi neh” karena mikir ngluarin uang buat nyumbang. nah ini terutama case klo orang yg diundang sebenernya ga deket.

    truz karena aq anak sulung, mw ngasih tw contoh ke adek-adek aq klo nikah bayar sendiri, ga usah maksain, jangan ngutang demi resepsi.

    eh sorry malah jadi satu post sendiri nih 😛

    Balas
  8. tia

    postingan jouska yang bagian investasi properti emang bikin makjleb2, meskipun gw gak nyesel udah beli rumah, yaa emang gw udah butuh rumah meskipun gak selemparan kolor ke kantor. ya gimana rejeki rumahnya disitu…
    nah klo bagian invest rumah tambahan tuh baru jadi bikin mikir2 lagi biar lebih cermat. biar gak salah perhitungan. hohooo..

    nyang bagian persiapan nikah kudu banget nih dishare pada kawula muda biar greget, bahwa nikah gak cuma krna pengen doang atau hanya biar gak ditanya2 orang. ya kan mah

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *