Masih Edisi Nguping : Gaji dan Anak Muda

source:publicdomainarchive.com

impian anak muda masa kini,  pic source : publicdomainarchive.com

Jadi ceritanya gue si emak-emak soleha ini pulang-pergi ngantor selalu naik bis selain mengurangi polusi udara juga karena gue gak bisa nyetir kendaraan apapun selain sepeda. Tentunya naik sepeda dari cibubur ke tanah abang tidak sanggup gue jalani, gile aje lu ndro bisa-bisa paha hayati lecet.

Disuatu sore yang ditanggal 26, tanggal yang cukup menggembirakan bagi yang bekerja sebagai karyawan karena gaji udah masuk sementara yang PNS masih menatap nanar ke arah langit seakan hal tersebut bisa mempercepat bendahara mencairkan tunjangan.

Dibilangan Jl.Gatot Subroto naiklah dua orang mbak-mbak kantoran muda, karena bis sudah penuh maka berdirilah mereka disamping kursi gue. Dari sekilas obrolannya nampaknya mereka sesama pegawai disebuah kantor.

Karena naluri mendengarkan gue yang tinggi sekali maka terekamlah percakapan sebagai berikut:

mbak A : *mengeluarkan hape, karena ada dua jenis penumpang bis di kota Jakarta yaitu mereka yang mainan hape dan mereka yang tidur selama naik bis*

mbak B : Iih hapenya pasti udah lama banget (pengen nampar gak sih kalo ada temen yang ngomong begini)

mbak A : Tenang aja aku udah pesen hape baru di blablabla (sorry ga sebut merek, ga diendorse sih) liat aja besok udah sampai kok.

mbak B : Merek apa? Eh emang kamu udah gajian kan pegawai baru?

mbak A : Liat ajalah besok. Udah kok, aku udah gajian tapi hitungannya dari tanggal 9 sampai tanggal 25 aja. Lumayan kok, masih terima 2,2 juta makanya aku langsung pesen hape baru. Kalo udah full kan 3 jutaan yah *tersenyum penuh arti*

mbak B : Aku juga pengen ganti hape nih tapi masih sayang.

mbak A : Beli aja, di blablabla itu murah-murah kok dibandingin capek-capek ke ITC.

mbak B : Nanti-nanti aja ah.

mbak A : Aduuuh ini bis panas banget ya.

mbak B : Makanya naik mobil sendiri dong.

mbak A : Nanti kalau gaji aku udah 5 jutaan kayak ibu xx deh aku beli mobil sendiri.

Pada bagian inilah gue termenung lama, dua mbak-mbak ini walaupun muda terbilang sudah dewasa kan ya. Gue juga dulu awal-awal kerja mikirnya cuma hape sama jajan sih, tapi gak kelamaan juga karena kemudian bergaul dengan teman sekantor yang lebih tua dan diracun masalah keuangan.

Pertama, gaji 5 juta ukuran kota besar semacam Jakarta itu kecil loh. Jangankan untuk membeli mobil pribadi secara kontan untuk kredit pun pasti berat kecuali mendapat bantuan dari orang tua atau pasangan. Karena biaya hidup di Jakarta ini tinggi sekali, jadilah uang 5 juta mungkin hanya cukup buat makan, ongkos kerja dan bayar tagihan-tagihan. Apalagi kalau sudah berumah tangga, gaji sejumlah itu bisa langsung habis digerus tagihan KPR dan beli kebutuhan anak.

Kedua, jangan berinvestasi dengan membeli mobil lah. Wahai kalian pegawai-pegawai fresh graduate yang bertebaran di ibukota dan kota-kota besar lainnya di Indonesia. Kecuali mobil itu untuk dipakai untuk mobilitas usaha (misalnya kamu punya usaha antar jemput anak sekolah atau jadi supir ojek mobil online). Karena mobil itu tinggi biaya pemeliharaan, pajak dan konsumsi bahan bakarnya. Tanyakan dulu ke diri sendiri : sudah layak kah saya punya mobil?

Ketiga, sekarang keadaan ekonomi dunia (bukan cuma indonesia loh ya) sedang kurang bagus. Alangkah baiknya sebagai orang yang masih muda punya cadangan dana andaikata tiba-tiba dipecat dari perusahaan. Atau lebih buruk lagi, bersiap-siaplah seandainya tiba-tiba harus berperan sebagai pencari nafkah utama dalam keluarga karena orangtua kehilangan pekerjaan. Percayalah, ekonomi kita semembahayakan itu kondisinya!  Atau mau lebih ekstrim, kalo tiba-tiba negara kita kolaps macam venezuela atau kena krismon lagi kayak tahun 1998 🙁

Keempat, bersenang-senang selagi muda itu wajar tapi lebih hebat mereka yang berbisnis sejak muda. Selagi belum ada keluarga yang bergantung dan belum banyak pertimbangan ini-itu. Jangan kayak mamah etty udah tua belum punya bisnis apa-apa selain pabrik ketombe 🙂

http://publicdomainarchive.com

Jangan terlalu sibuk menatap kilau kota besar sampai lupa dimana kita berdiri,   pic source : publicdomainarchive.com

 

Ada satu cerita edisi nguping juga soal bisnis-bisnisan ini, suatu sore seorang pengamen yang baru saja selesai menunaikan pekerjaannya berbincang santai dengan penjual masker yang juga baru selesai menjajakan dagangannya.

Pengamen : Bro, lu jualan di bis doang apa online juga?

Penjual masker : Di bis doang bro, emang kenapa?

Pengamen : Sayang amat, jualin online aja. Gue aja nyambi sambil jualan online kok. Lumayan buat nambah bayar kuliah.

Penjual masker : Lu kuliah?

Pengamen : Iyalah, gue kuliah malem di Univ.XXX di Bekasi. Ngamen sama jualan online buat nambah uang jajan. Masa udah gede jajan minta nyokap, malu ah.

Nah, gue lihat pengamen itu punya pola pikir yang maju. Dia belajar berbisnis sedari muda. Karena kalau keburu tua kebanyakan takutnya memulai bisnis *curcol*

Jadi yang sudah gajian, abisin aja gajinya gak apa-apa. Tapi abisin buat nabung sama investasi aja yaa. Karena mereka yang kerja keras dari muda aja belum tentu bisa santai di masa tua apalagi mereka yang dari muda cuma tau ngabisin duit.

Hidup itu keras men, ga cuma di Jakarta tapi dimana-mana.

23 gagasan untuk “Masih Edisi Nguping : Gaji dan Anak Muda

  1. Tia putri

    Karena kalau keburu tua kebanyakan takutnya memulai bisnis *curcol juga* —> ini bener banget sih, makin tua makin banyak kebutuhan, jadi makin menggerus jatah investasi kadang2.

    fiuh, emg klo masih fresgrad mah gaji pertama pasti buat hape, gaji tahun ke 3 mulai mobil, kepikir beli rumah di tahun selanjutnya. dimana2 udah gitu polanya. padahal mah klo mau mending hape butut dulu aja, ngumpulin buat beli rumah/invest yg lain ya gak mah?

    Balas
    1. mamah-etty Penulis

      Ya gak mesti butut banget juga sih ;P
      Yang penting investasi dan punya dana cadangan karena kondisi kayak sekarang ini mencemaskan banget dan banyak yang gak sadar kita sedang mengalami salah satu badai ekonomi terdahsyat.

      Balas
    1. mamah-etty Penulis

      Iya ky, gue aja sampe tertohok pas denger dia punya bisnis. Duh apa kabar gue yang setua ini cuma tau makan gaji doang.

      Balas
  2. Anna

    Aku dulu pertama kerja yang kepikir malah ngumpulin duit buat kuliah mah dan biaya sekolah ade :p kayaknya pola pikir itu tergantung kebutuhan kayaknya ya mah wkwkwkkw.. btw salam kenal dari SR yang akhirnya berani berkomentar hihihih

    Balas
  3. desi

    hahahaha…samaaa dulu juga waktu pertama kali kerja, yang dipikirin beli hape ama barang2 yg lagi heiitzz …. kaga kepikiran yg namanya investasi 😀
    pokoknya mah easy come, easy gone aja dah tuh gejongnya hihihihi

    Balas
    1. mamah-etty Penulis

      Tapi kan lu Sekarang tajir punya villa dimana-mana terus rumahnya gak kredit. Hayooo pesugihannya dimana desoy? *kemudian dikepret desoy pake sendal*

      Balas
  4. novina_

    samaan mah pengen usaha karena banyak waktu luang (buktinya bisa komen jam segini) 😀
    buat anak muda tsb, asal jangan kebablasan ngikutin gaya hidup sih gapapa ya, namanya juga baru gajian. Toh nanti waktu yang akan memberikan mereka pelajaran hidup… #sokbijak

    Balas
    1. mamah-etty Penulis

      Iya kasian kalau sampe gajinya cuma habis buat gaya hidup, padahal iklim ekonomi begini bikin kerjaan gak aman. Belum tentu bisa awet kan kerjanya.

      Balas
  5. Zpmary

    Ah mamah etty, i feel u *peluk* sudah tua kyk gini kerja ikut org mulu…kpn berani usaha sendiri. Pdhl klu mau nekat dikit mustinya bisa ?

    Balas
  6. swastikagie

    mah sehat mah, lama tak jumpa….mesem mesem sambil ngekek sambil miris dan mikir juga nih mah.

    Makasih loh udah mampir ke lapak gie *tepuk tangan* kangen si mamah ih *peluk manjah*

    Balas
  7. Leony

    Pas dulu akhirnya gue bisa ngehasilin duit sendiri, sama sekali gue kagak kepikiran beli barang yang trendy. Yang gue pikirin adalah, kapan gue bisa cuti pulang kampung ke Jakarta, dan ajak ortu gue jalan-jalan dan nginep di tempat bagus pake duit hasil jerih payah sendiri. Intinya mah, ngebales orang tua dulu, biarpun sampe mati juga gak akan kebales. Bingung sama orang yang mikirnya pendek banget. Gue sempet nulis soal ginian di blog, dan banyak yg jadi curcol, malah ada yang japri segala minta nasehat, gue sampe pusing sendiri hahahaha….

    Balas
    1. mamah-etty Penulis

      Iya Le, seumur hidup pun gak akan bisa balas budi ke orang tua. Sayangnya masih ada anak muda yang justru masih tergantung ke orang tua karena uang gajinya habis buat gaya hidup.

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *