Me & EsMosi

Marah

Ngiri

Putus asa

Yakk, kenyataan hidup seringkali bikin gw pengen bunuh diri makan terasi.

Situasi 1

Di tanggal tua begini, disaat bagian terdalam dari dompet harus ikutan keluar. Gw baca status facebook temen gw yang Alphard barunya udah sampe dirumah. Fiuhhh, umur gw sama temen gw beda tipis, diumur segini orang-orang kayak gw biasanya cuma mampu kredit avanza. Bukan beli Alphard.

Situasi 2

Ditanggal yang masih juga tua gw nerima gak kurang dari 3 undangan kawinan, kebayang deh berapa duit yang harus gw keluarin plus ribetnya pergi ke kondangan-kondangan itu. Gak dateng? Gak enak.

Situasi 3

Dimarahin ibu-ibu yang gak puas sama pelayanan kantor gw dan ngancem mau nulis surat ke koran. Muka gw udah merah ijo. Pengen bakar kantor rasanya.

Situasi 4

Jalanan Jakarta yang makin lama makin gila macetnya, sapa itu gubernur kita sekarang? Perasaan gw dulu ngakunya ahli segala macem. Coba pak ilangin macet, kalo bisa saya bikinin puisi deh sebagai bukti rasa terimakasih. Nyape rumah setelah 1,5 jam berjuang dijalanan. Badan rasa remuk.

Tapi ada orang yang bilang kalo mau menikmati hidup adalah seni mengatur sudut pandang.

Maka gw putuskan merubah sudut pandang dan pemandangannya jadi agak lumayan mendingan.

Emang gw gak akan mampu beli Alphard, avanza aja belom mampu hiks. Tapi Alhamdulillah motor bukan kreditan dan masih mampu nganter keliling Jakarta.

Dan daripada ngeluh karena kondangan melulu, gw putuskan cuma pergi ke kondangan temen yang akrab sama gw. Dan ikut merasakan kebahagiaan dia tentunya. Dompet pun terhindar dari kekeringan.

Kalo akhirnya tu ibu-ibu rese nulis pengalaman mengesankannya dikoran, gw mau beli tu koran buat kliping lah.

Jalanan macet? mau diliat dari segala sudut agak susah nih, jadi ya dijalani aja. Tua dijalan? Nasib.

Duuh Ilahi, Tuhan yang Maha Baik maafkan hambaMU yang tak bisa bersyukur ini.

2 thoughts on “Me & EsMosi

    1. emaknyashira Post author

      makasih mba kalo dibilang lucu, padahal aslinya jutek loh,hihihi.
      oia ini komen pertama diblog ini loh *gelar karpet buat mba yulia*
      salam kenal juga ya mba..

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *