Cerita Menggunakan BPJS Kesehatan Untuk Melahirkan

” Sayang bisa panggil bidannya sekarang aja gak? Kayaknya mau ngelahirin banget ini” sambil pasang muka *awas aja kalo lu lelet nanti gue cakar* sementara suami cuma bisa menurut, ya kali dia berani nantangin harimau mau beranak.

Jarum jam menunjukkan pukul 7 malam lewat sedikit, ketika bidan dari ruang sebelah datang dan berkata ” Aduuuh ibu kan baru setengah jam dari bukaan 4, sabar aja yaa sebentar lagi. Sekarang saya cek dalam lagi ya “

Gue pasang ekspresi *ini gue pengen ngeden sekarang*

Sementara sang bidan melakukan…yah entah apa dibawah sana.

” Astagfirullah, udah lengkap ini bukaannya. Jangan ngeden sekarang ya bu, sebentar saya siapin dulu peralatannya “.

Itu sekelumit keadaan yang terjadi di tanggal 4 April 2016, jangan tanya mulesnya waktu itu kayak gimana deh *sapa juga yang mau nanya* Alhamdulillah pukul 8:02 malam lahir puteri kedua kami (gue dan suami, bukan sama George Clooney karena poliandri itu selain dosa juga dilarang pemerintah).

Setelah lelah bertaruh nyawa demi melahirkan buah cinta dengan sehat dan selamat,  yang lebih melegakan kami tidak perlu ngeluarin duit satu rupiah pun untuk segala pelayanan kesehatan yang kami terima. Gratis. Dan bukan karena gue cantik mempesona dan soleha luar biasa, melainkan karena gue pake kartu BPJS Kesehatan.

img_20151213_1708301

Penampakan di minggu ke-36, sengaja pasang fotonya yang jauh dan tampak depan biar dipuji hamilnya tetep langsing dan cantik. Padahal mah aslinya kayak kebo. LOL

Gimana hati ibu pelit ini gak bahagia coba? Cuma bisa bilang Alhamdulillah *kemudian dana yang disiapin buat biaya melahirkan di tabung dicelengan ayam*

Banyak temen dan tetangga gue yang ragu untuk menggunakan fasilitas BPJS Kesehatan untuk melahirkan, konon kata mereka pelayanannya ribet dan jauh dari ramah. Gue sendiri sempat ragu sebelum akhirnya memutuskan pake kartu BPJS Kesehatan ini. Padahal terhitung hampir 7 tahun kami sekeluarga terdaftar sebagai anggota BPJS Kesehatan (dulunya ASKES).

Mamah kan mampu kok pake BPJS? BPJS Kesehatan kan buat orang miskin mah *sambil melotot ala Lely Sagita*

Huuusshhh!! Gini-gini mamah kan tagihannya banyak *ehh*

Enggak laah *kemudian keselek tagihan listrik*, sebenernya ketika umur kehamilan masuk minggu ke-36 si bayi dalam perut posisinya melintang dan terbelit ari-ari sehingga dikhawatirkan akan sulit lahir secara spontan pervaginam atau lahiran normal. Sementara asuransi kantor enggak mengcover biaya melahirkan untuk karyawati sama sekali *tatap nanar pak dirjen*

Biaya melahirkan melalui mekanisme operasi sectio caesaria atau sesar sendiri biaya aduhai sekali di Ibukota nan kejam ini. Biaya melahirkan melalui operasi sesar di Rumah sakit-rumah sakit sekitar Cibubur aja berkisar di angka 8 – 20 juta untuk kelas III (iyaa gak salah baca, itu kelas III bukan VIP).

Itu duit semua mamiiih, gak bisa dicampur daun pisang apalagi daun pintu *banting celengan ayam* apalagi kami baru aja bayar uang pangkal dan segela tetek bengek biaya masuk SD anak pertama yang angkanya juga aduhai. Bukannya mau ngerampas hak orang miskin atau gimana ya, tapi kan gue juga anggota *pasang senyum soleha*

Jadilah gue dan suami memutuskan, pake BPJS lah kita sayang. Persyaratan menggunakan BPJS Kesehatan untuk melahirkan sebenernya gak terlalu banyak tapi gak bisa dibilang mudah juga buat gue :

  1. Ibu hamil minimal memeriksakan diri di faskes (fasilitas kesehatan) tingkat I sebanyak 4 kali selama masa kehamilan (PR banget buat gue yang faskes tingkat I nya di Puskesmas deket rumah, sementara dari kantor jauhnya nauzubillah);

  2. Hasil pemeriksaan itu dicatatkan pada buku Kesehatan Ibu dan Anak (KIA), buku ini harus selalu kita bawa baik ketika kontrol atau akan melakukan persalinan;

  3. Dari faskes tingkat I kita akan diberikan surat rujukan untuk melakukan persalinan di faskes tingkat II atau tingkat III (tergantung kondisi, dalam kasus gue faskes tingkat I tidak melayani persalinan);

  4. Foto kopi Kartu keluarga, Buku Nikah, KTP sebanyak 2 lembar dan kartu BPJS Kesehatan suami dan istri sebanyak 6 lembar;

  5. Perlengkapan melahirkan dan setelah melahirkan (semisal: kain sarung, daster berkancing, pembalut melahirkan dan baju untuk bayi) harap disiapkan dibawa sendiri (yaiyalah masa udah gratis terus ngarep dikasi macem-macem LOL);

Gue juga nanya-nanya pengalaman teman dan saudara yang melahirkan menggunakan fasilitas BPJS kesehatan ini, ehh ke blogger juga nanya dongs *lirik mba armita* Alhamdulillah makin yakin deh.

cover-buku-kia-2012

Iniloh penampakan buku Kesehatan Ibu dan Anak yang harus banget dibawa selalu kalian pengguna BPJS Kesehatan yang mau melahirkan                       pic source: buku-kia.com

Berhubung gue melahirkan di Puskesmas Kecamatan (sekarang namanya jadi Rumah Sakit Umum Daerah Tipe D) jadi tidak ada biaya kamar bayi dan sebagainya, sementara sepupu gue yang melahirkan di Rumah Sakit Swasta rekanan BPJS ada biaya tambahan bila bayinya belum terdaftar sebagai peserta BPJS Kesehatan.

Laahh, emang bayi baru lahir bisa jadi peserta BPJS Kesehatan??

bpjs

mendaftarkan bayi dalamkandungan jadi peserta BPJS

Bisa dan harus kalo mau gratis semua-muanya.

Gue sendiri baru tau ketika sepupu gue melahirkan dan bayinya udah punya kartu BPJS Kesehatan *prok-prok-prok* nama yang tertulis di kartu adalah “Janin Nyonya (nama ibu)” .

Minimal pengurusan kartu untuk bayi ini ketika kehamilan si ibu menginjak 7 atau 8 bulan (jaga-jaga kalau melahirkan lebih cepat) karena pembayaran iuran pertama paling lambat 30 hari sebelum HPL dan kartu BPJS Kesehatan itu dinyatakan sah dan berlaku sejak pembayaran iuran pertama itu.

Semua persyaratan itu bisa dibawa ke kantor BPJS Kesehatan di wilayah terdaftar. Nanti setelah si bayi lahir baru deh dilakukan perubahan data sesuai nama dan NIK (nomor Induk Kependudukan) bayi itu.

Alhamdulillah setelah semua kerempongan ngurus ini-itu karena khawatir harus operasi sesar ternyata gak kejadian, bayi kami lahir melalui proses normal. Setelah dirawat selama dua hari di Puskesmas Kecamatan kami sekeluarga bisa pulang dan berbahagia dirumah sendiri.

img_20160405_174953

Penampakan si bayi ketika baru lahir dan sekilas ruang rawat inap di Puskesmas Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur

Oiyaa selama perawatan ibu dan bayi dirawat dikamar yang sama alias rooming in, bayi cuma diambil ketika mau dimandikan oleh bidan. Dan menurut gue semua bidan dan perawatnya PRO ASI BANGET-BANGET, karena tiap kali mereka ngecek (2 kali sehari untuk tensi dan pengecekan lainnya) pasti gue disuruh nyusuin supaya mereka liat kita udah bener apa belom perlekatannya.

Bisa gue katakan dengan yakin, gue puas dan gak nyesel udah pake BPJS Kesehatan ini. Perawat dan bidannya pun ramah dan yang pasti gak ada biaya tambahan apapun *ketawa bahagia*

 Jadi buat ibu-ibu yang sekarang lagi hamil dan galau kayak gue dulu, gausah galau lagi lah kalo mau pake si BPJS Kesehatan ini. Asal prosedur dan persyaratannya kita ikutin, dijamin gak ada yang ribet dan gak ramah. Sebagai sesama pelayan masyarakat *uhukk* yang seringkali bikin para frontliner itu kurang ramah adalah : orang-orang yang pengen dilayani secepet-cepetnya tapi persyaratan gak dibawa lengkap, terlalu mengandalkan petugas sementara petugas itu sendiri punya banyak orang lain untuk dilayani.

Salam super…

meme-mario-teguh

ingat-ingat kata pak maryono

28 gagasan untuk “Cerita Menggunakan BPJS Kesehatan Untuk Melahirkan

  1. Pungky KD

    Bener Mah…temen kantor gw istrinya melahirkan sesar ga keluar uang sepeserpun. kalo kelengkapan administrasi lengkap kayaknya bisa deh lancar pake BPJS Kesehatan.

    Cuman mah…ada beberapa faskes 1 ga sebagus RS type D lu ini deh…tampaknya bagus ya…

    Balas
  2. Leony

    Sodara suami gue, Et, kebetulan kurang mampu ya karena ngga ada keluarga deket, plus gak nikah, jadi gak ada siapa-siapa. Pas dia kena cancer juga banyak ketolong BPJS, walaupun akhirnya dia meninggal, tapi minimal bisa memperpanjang usia deh. Cuma memang dia sempet cerita kalau antrinya kudu pagi-pagi banget kalo mau terapi dll, dan tetep kudu selipin dikit ke kenalan di RS itu, biar dapet nomer antrian awal. Beneran deh, BPJS ini membantu banget buat seluruh rakyat Indonesia.

    Balas
  3. Nisadanchicco

    Seneng banget dong itu biaya lahiran masuk celengan ayam berkat bpjs hihih

    Aku pikir bpjs cuma bisa di Rs pemerintah aja lho mba.. Taunya swasta bisa ya? Bisa dipake buat kelas 1 atau VIP juga gak ?

    Proses pendaftaran kehamilan diawal mirip2 sama di sini, selama kehamilan cuma dapat 3x check up kecuali kalau ada hal yang dirasa perlu check up lebih. Tapi disini gak bisa pilih kamar dan dokter jadi bismillah aja smoga dapat suster dokter yg ramah.. Kemarin kayanya agaknkurang bruntung dapat suster jutek2 ala suster tentara ??

    Balas
    1. mamah-etty Penulis

      Kelas 1 sih masih bisa kalo VIP kayaknya enggak nis. Iya swasta juga bisa asal mereka Rekanan sama BPJS ini cuma biasanya yang ke swasta ini karena darurat via UGD. Kemaren gue dapetnya alhamdulillah baik-baik banget sampe pas pulang aja mereka yang nganterin ke pintu.

      Balas
  4. Rika Melissa

    Ih, seneng bacanya. Yang sering denger justru cerita-cerita negatif soal BPJS, temen2 gue aja masih pada skeptis, jadi gue seneng kalo ada cerita kaya lo ini. Gue sendiri ngerasain banget betapa bersyukurnya sekarang Indonesia punya BPJS. Pas bokap sakit hingga akhirnya meninggal kebetulan banget kantor bokap lagi susah dan menghentikan asuransi kesehatan buat karyawan. Cuma brenti sementara sih sambil cari-cari yang lebih murah, eh pas saat itu juga bokap gue tiba-tiba sakit. Bad timing banget kan.

    Sempet bawa bokap ke RS swasta dan disuruh bayar DP 40 juta dong baru bisa masuk ICU. Duh, secara bokap waktu itu bernapas juga susah ya, ini pula disuruh transfer berjuta2. Akhirnya pindah ke Harkit dan di sana bokap langsung ditangani masuk ICU gak pake bayar apa-apa. Inget ini aja gue terharu loh.

    Tiga minggu bokap di RS kita tetep harus bayar beberapa juta buat biaya upgrade kamar. Tapi seandainya waktu itu ga ada BPJS ya bayarnya pasti beratus-ratus juga. Mau bayar pake apa cobaaa? Rasanya gue pengen ciumin satu-satu semua orang yang bayar BPJS deh, berkat mereka bokap gue bisa dirawat. Gue sedih banget kalo denger orang komentar “BPJS cuma makan gaji gue, kepake juga gak, gue kan punya asuransi yang lebih bagus”. Subsidi silang, people! Camkan!

    Balas
  5. natazya

    berguna kan yaaaa bpjs kan yaaaaa
    suka heran sbenernya gw sama yang masih aja nyinyir ama bpjs..
    padahal bayar ya bayar aja..
    kalo lagi apes bisa dipake..
    kalo emang punya duit banyak ada asuransi lain ya kan situ jadi sedekah..
    dan baru tau soal bpjs an janin.. uwow.. catet deh ya kali semoga banget taun depan gitu 😀 Aamiin.. *Lah malah berdoa disini 😛

    Balas
  6. tia

    Sangat informatif mah, aq bakalan bookmark nih buat jaga2.

    Tapi mah aq kurang setuju ah klo bpjs dianggep hanya utk org gak mampu, toh hampir semuanya skrg kayak wajib pnya bpjs, meskipun mgkin diutamakan yg gak mampu. T4 kerja aq jg ‘terpaksa’ didaftarkan bpjs smua karyawannya pdhl udah ada asuransi.

    Btw, baru tau mamah klo t4 mamah gak dicover biaya persalinan kok bs ya?

    Balas
  7. Cut Isyana

    Mamah Etty, ya ampun aku baru blog walking lagi dan menemukan Mamah udah brojol. Selamat ya Mah.. semoga si dedek selalu sehat, solehah, dan catik kayak emaknya :*

    Balas
  8. fey

    udh lahiran ya etty, semoga putrinya jd anak yang shalihah sehat dan selalu bahagia yaaa.. aamiiiin. kamu lekas sintal dan singset kembali #apaancobak

    Balas
  9. icha

    Mbak, ada sedikit tambahan nih.. itu janin yang bisa didaftarkan BPJS untuk anggota BPJS yg non-PNS, kalau yang PNS harus setelah lahir ke dunia.. syaratnya baw surat keterangan lahir gt deh.. tp gratis-gratisnya tetep sama kok 🙂 dunno kenapa mesti dibedain gt yaaak.. eniweiiii.. selamat yaaaaa untuk kelahirnya yang zuper lancar, semoga sehat dan asinya lancar jaya..

    Balas
  10. Felyina

    Woalah, jadi kita hamilnya nyaris2 barengan kayaknya ya Et. Selamat ya atas kelahiran si bayi #telat.
    Oiya, adek juga belum ada BPJS, kak. Soalnya anu…anu…anu…. males daftar. Hihihihihihi. Udah diniatin berangkut gak pergi2. Akhirnya ketunda sampe skrg deh

    Balas
  11. rina

    kalau kata temen, lahiran pake BPJS nanti di bentak bentak bidan, tapi aku lihat sendiri pasien sebelah kamar yang pakai BPJS ga ada yg diperlakukan beda, semuanya sama kok, lagian mana ada yg berani bentak bentak emak-emak mau beranak, ntar bisa dicakar…hihi… eeh cuma beda sebulanan yah kita lahirannya, tos aah…

    Balas
  12. ika

    Alhamdulillah… ikut seneng deh kalo ada yang bisa memanfaatkan BPJS. Dari 5 anakku, yg tidak tercover BPJS yg no 3, karena aturan PNS yang cuma sampe anak ke 2. Anak ke-4 dapat jampersal, anak ke-5 dapat lagi BPJS… Rejeki anak2 banget deh.

    Balas
  13. fanny fristhika nila

    biaya melahirkan memang ampun2an ya mbaa.. aku aja 2x cesar smuanya mndekati angka 40 jt tp untungnya aku masih beruntung krn semua dicover ama asuransi kantorku dan kantor suami, jadi bisa co-insurance.. cuma tetep yaaa, walo diksh batas 3, kita lgs tutup buku aja sampe 2 anak :D.. makanya krn msh dicover kantor, aku blm prnh nih pake fasilitas bpjs ku, walo ada juga.. rencana pgn utk iseng2 periksa gigi nanti, drpd ga kepake samasekali kan sayang 😀

    Balas
  14. Risdania

    Melahirkan pertama alhamdulillah ketutup sama asuransi dr kantorku dan kantor suami..skrg dr kantorku cm dpt bpjs kayanya kl ngelahirim lagi bisa jd alternatif..salam kenal..baru nyasar gara2 nyari tutorial soal kanvas rug..btw uda ada hasilnya blm siy mak kanvas rug nya..blm ngubek2 blog total siy..

    Balas
  15. naomitobing

    Waah, melahirkan bisa pake BPJS ya? Tau gitu dulu pake BPJS *irit siss!*. Oh ya, kalau lahirannya di faskes 1 itu kayak puskesmas, kan? Trus dibantunya bidan ya, bukan obgyn? Kalau periksa di puskesmas juga ada USG?

    Balas
  16. Beby

    Sama kayak calon kakak ipar ku Mbak, gegara ketubannya uda pecah jadi operasi deh. Dan biayanya 20 juta aja doooong! Untung aja ada BPJS Kesehatan, jadi bisa dicover. Wkwkwk. Mayan kan yak buat nabung sekolahnya Dedek 😀

    Balas
  17. Ayu Winarti

    Maaf Mba Etty… cuma mau memastikan lagi aja. Cerita mba diatas itu bener bener cerita saat melahirkan di Puskesmas Cipayung yang bagian depan gedung Puskesmas itu ada Kantor kelurahan Cipayung nya itu kan ya?
    Soalnya saya juga setiap bulan periksa hamil disitu dan memang sedang cari testimoni untuk yang pernah lahiran disana.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *