Menata Rumah

Kesalahan terbesar gw dalam membangun rumah ini adalah : Gak pernah serius mikirin kayak apa penataannya nanti. Bego emang, tapi namapun amatiran ya kakak, waktu itu mikirnya yang penting jadi deh, apalagi setelah setengah jadi dan empot-empotan ngelanjutinnya karena ternyata bangun rumah gak cukup pake cinta *makan tuh cinta sampe kenyang ty*.

Dulu gw mikirinnya cuma bentuk bangunannya aja, maunya yang begini-begono. Yang ternyata pada kenyataanya banyak perubahan haluan juga, seperti mindahin posisi tangga, membatalkan ngilangin beberapa dinding pembatas, dan jadilah rumahnya kayak sekarang ini. Ngejemblong dari depan sampe belakang.

Waktu baru ngerencanain bikin rumah, gw sempet rajin buka situs-situs penataan rumahnya para bulay dan yang dalem negeri juga (walopun sedikit) , tapi setelah proyek rumahnya berjalan semangat nata rumahnya hilang bersama dengan hilangnya jumlah tabungan di rekening. Gimana mau semangat kalo rekeningnya jebol ?! Akhirnya yaa, rumahnya di tata seada-adanya.

Dulu gw seneng banget baca blognya dinda fΒ  sayangnya sekarang blognya mati suri, jadi dinda ini kocak banget dalam menggambarkan perjuangan nyari rumah – renovasi rumah sampe menata rumah juga. Beberapa gw tiru juga (bagian nyari lungsuran furnitur), blognya puspita alias jeng cikim waktu dia lagi bikin rumah juga seru buat dicontek, sayangnya jeng cikim sampe sekarang belom ngebahas penataan rumah bintaronya nih.

Dalam menentukan gaya penataan ruang yang sesuai sama bangunan rumah aja gw bingung, duh udahlah selera gw dasarnya gak bagus-bagus amat. Selera gw biasanya yang norak-norak bergembira dan pasaran gitu (belinya dipasar pula), jadi kadang iri sama bulay-bulay yang serba D-I-Y dalam penataan rumahnya. Juga sama orang yang walopun bahan bakunya beli di pasar tapi kok setelah ditangan dia jadinya keliatan unik dan beda.

Pengennya walopun bukan di isi sama furnitur dan aksesoris yang mahal tapi rumah gw bisa homey dan menggambarkan karakter pemiliknya yang lincah dan energik di kasur. Makanya gw hati-hati banget sekarang, jangan sampe terjadi salah langkah dan menyesal karena terlanjur beli sofa atau lemariΒ  karena pengen buru-buru punya aja dan kemudian nyesel karena gak suka (bilang aja bokeeekk).

Sekarang gw lagi melirik kemungkinan beli furnitur bekas tapi yang kualitasnya layak lah. Susahnya kebanyakan toko furnitur bekas ini gak punya website, mau langsung datengin sendiri tapi kayaknya males kalo bulan puasa kayak gini mungkin setelah lebaran lah. Gw sendiri gak punya masalah pake yang bekas-bekas gitu asal jangan celana dalem bekas. Malah seneng kalo berhasil dapet yang bagus dan murah, itu hati dan dompet langsung berbunga-bunga pastinya.

Untuk daerah jabodetabek pilihan belanja furnitur murah (gak cuma bekas) konon adalah daerah klender, kalimalang dan cirendeu. Klender mah gw udah sering maen, secara dulu daerah jajahan gw di kantor lama. Menurut gw sih sedikit tricky juga, karena disini kebanyakan yang dipajang itu yang setengah jadi atau masih mentah. Jadi kita bisa pesen dengan desain sendiri (atau bawa katalog IKEA).

Tricky nya gimana? Ya kecuali lu berasal dari keluarga petani jati atau emang menggemari jati dan kayu-kayu lainnya, mana bisa kita bedain ini kayu dari jenis apaan kan? Bisa aja waktu kita pesen yang ditunjukin jati setelah dibikin ternyata bukan jati. Ini naluri dasar detektif gw aja sih, bawaannya curigasyion selalu.

Kalo yang Kalimalang gw gak tau, katanya sih kebanyakan disini jualnya jati belanda alias ex- peti kemas gitu. Jadi kayu ex peti kemas ini konon kualitasnya sekelas kayak jati tapi harganya jauh lebih terjangkau. Gak begitu tertarik sih, karena kayu ini punya pola/motif yang gw gak begitu suka liatnya *yaelahh, udah bokek tetep remfong*

Daerah terakhir yaitu cirendeu inilah yang mau gw tuju, jadi disini kebanyakan jualnya furnitur antik atau bekas hotel dan apartemen. Waktu zaman kuliah di stan gw sering banget lewat daerah sini, emangbanyak gitu toko-toko furniturnya. Tapi kalo ngeliat tampilan luarnya kok kayaknya mahal ya?! Padahal kalo disitusnya Barbeku kayaknya harga yang dipasang murah-murah deh.

Oia kemaren di rumah terjadi insiden bathup yang menyebalkan sekali, bikin gw tambah bete sama mandor bangunan yang nanganin rumah gw. Gak perlu dibahas detail nya lah, ngerusak mood seharian nantinya. Intinya sih, JANGAN TERLALU PERCAYA KATA-KATA TUKANG BANGUNAN. Seperti halnya dokter, kita perlu second opinion.

Sekarang sambil nunggu duit recehan terkumpul menjadi bukit, gw perbanyak dengan browsing penataan rumah selebriti hollywood. Mudah-mudahan bisa menemukan gaya yang sesuai dengan bentuk rumah dan kepribadian.

Selamat hari jumat semuanya *nari dibalik meja* apapun yang terjadi dari senin-jumat ini, yang penting besok libur. Dan libur berarti melukin anak sama bapaknya seharian.

Happy Weekend πŸ™‚

22 gagasan untuk “Menata Rumah

  1. Desi

    ooh I love weekend too.. It’s heaven play with the kid.. πŸ˜€

    Btw, dirumah lo pake bathup ty.. ? keren bangeeettt .. bisa berendem sepuas2nya itu yak..;)

    Balas
  2. Allisa Yustica Krones

    Etty…beneran tuh, mending kalo mo menata rumah, pelan-pelan aja jangan sampe nyesel kemudian. Aku tuh dulu begitu, keburu-buru beli ini dan itu yang harganya murah banget dan yang penting asal ada aja… Eh, malah jadinya gak sesuai selera, gampang rusak lagi…huhuhuhu… Sekarang sih udah lebih hati2 lah, kalo mo menata apa2 perencanaannya udah dibikin bener2 dulu baru mulai nyari2 furniturenya πŸ˜€

    Happy weekend too, Etty! πŸ˜‰

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Terimakasih Allisa yang cantik (udah males manggil mbak, kan sepantaran ya).
      Dan susahnya yang namanya furnitur walopun kita gak suka tapi dikasihin ke orang juga sayang *pelit* jadinya menuhin rumah.
      Ini juga masih tahap perencanaan kok, sambil ngumpulin duitnya dulu gitu.
      Selamat pacaran weekend nanti yaa πŸ™‚

      Balas
  3. leonyhalim

    Kalo gue bikin rumah, kagak mikir interior gimana2 juga, cuma perlu penataan ruang, sama dibayang2in. Beda banget sama mertua gue, yang semua pake designer interior.. anjrot… mahal banget jadinya. Dan gue ngerasa, kalo apa2 pake built in, malah kesannya rumah jadi kaku gak bisa dipindah2 barangnya.

    Good luck Et! Btw, soal tukang bangunan… haish… sama kontraktor mahal jg sama… bloon ya bloon juga! Sungguh deh! Ada aja planning yang ngaco dan ngga mempertimbangkan kepraktisan. Trus sebagus2nya rumah, kata orang, tetep aja kita sebagai owner ngerasa ada kekurangannya di sono sini….

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Kontraktor mahal juga begitu? Astajim bisa gw suguhin batu bata goreng buat cemilan.
      Tapi ini kesalahannya bukan karena gw ngerasa ada kekurangan sih le, tapii emang murni fatal dan mengakibatkan gw harus bongkar plafon dapur πŸ™
      Siwalan sekali mandor ituh *emosi*

      Balas
  4. Arman

    menata rumah itu selalu menjadi ajang yang menyenangkan… πŸ™‚ walaupun akhirnya banyak terbentur budget, tapi tetep aja seruuu… hunting2 furniture, mikirin mau ngaturnya gimana… seneng banget dah! πŸ™‚

    Balas
  5. fey

    ih, emang ya, diriku pun sepertimu etty.. bagian pengen rumah bagus tp dompet tak mendukung, dan bagian sebel ama tukang bangunan yg g bagus hasil kerjaannya. Pengen ng-kruwes ga siiiiii

    Balas
  6. fely

    *gosok2 tangan ga sabar nata rumah sendiri
    Btw, Kalo mama g punya langganan di deket pasar tempat dia belanja sehari-hari. Si bapak ini kayak pengepul barang lelangan penggadaian gitu deh. Jadi kalo musim lelangan, dia mrongos di penggadaian trus nyambetin barang-barang bagus dengan harga muece. Abis itu dijual lagi. Lumance bok, Mama g udah 3 kali dapet barang dari dia. meja rias di kamar g di Malang (200 rb), lemari display piring sendok garpu lsms(400 rb). Murah, dua2nya pure jati, tapi waktu mama beli boncel2 dan kacanya pecah, makanya murah.
    Oiya, satunya lagi satu set panci kukus segede bagong merk apa dah lupa, maspion apa teflon atau apa gitu. Mari anyar kinyis2 belum pernah dipake. (kenapa udah digadein ya?)
    Coba Et, ke penggadaian tanya jadwal lelang. Kayaknya kalo yang dilelang bukan emas dan sepeda motor, yang nawar dikit deh. jadi bisa dapet murah. tapi ya itu, kelemahannya: kita ga bisa milih barang, tergantung stock penggadaian.

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Nah ini baru namanya ide segar, pegadaian ya fel, coba nanti gw tanyain sama temen yang kerja disana deh. Seru banget kan kalo dapet murah walopun bocel-bocel dikit, masih bisa dipermak dan percantik kan.
      Thank u fely buat sarannya.

      Balas
  7. Zipora Maria

    Kayaknya kita senasip deh ty…pernah kecewa sama tukang yang ngerjain rumah. Dulu aku bikin kamar mandi, percakan ke saudara yang berprofesi sbg tukang, ya ampyun akhirnya tyk…bak kamar mandiku gak seindah yang aku bayangkan, sekarang gak bisa dipake plus saluran buat closetnya mampet. hfftt…merana rasanya, ngeluarin uang segini banyak, hasilnya nol, pengen terjun ke sumur gak hehehe…lebay deh πŸ™‚
    Happy weekend yah…kalo sabtu gini, aku masih kerja tapi hati sudah merasa weekend aja πŸ™‚

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Eymmm, gw tiba-tiba pengen bisa ilmu voodoo saking keselnya sama si mandor itu.
      Gak lebay lah, emang kamar mandi ini paling rentan masalah ya, dan kalo udah bermasalah jadi rempong semuanya.
      Sabtu masih kerja? Waaahh semangka terus ya maria.

      Balas
  8. ndutyke

    Waktu itu aku browsing2 ke olshop furniture. Niatnya sih cm mo ceki-ceki harga springbed doang. Eh nyasar ke bagian2 laen. Kata si Abi: “Ngisi rumah tuh mahal ya?” yaeyalah tp alhamdulillah aku nunut rumah nenekku ye. Jd kaga bingung beli2 furnitur, hehehe. Lemari baju dr taon 80an msh dipake jg nih. Kata gw: retro dan vintage. Kata org laen? JADUL! πŸ˜†

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Lah gw sekarang pake tempat tidur jaman piyik yang Alhamdulillah masih disimpen mamah, abisnya males ngeluarin duit tambahan buat manggil tukang bongkar tempat tidurku yang rempong itu.
      Bukan jadul ah, tapi warisan penuh sejarah πŸ™‚

      Balas
      1. ndutyke

        iya, warisan penuh sejarah πŸ˜€ sofa-nya nenekku jaman aku bayiiii… masih ada loh. masih dipake dan masih empuk! ganti kain pelapisnya baru setelah 23 tahun, hehe. furnitur jaman dulu emang kualitasnya beda ye ama jaman sekarang πŸ˜€

        dulu waktu bayi, ada fotoku tidur dan digendong sama papah-mamah pas di sofa itu. suatu saat kalo punya anak, aku mau bikin pose yg sama, wkwkwkw… aamiin.

        Balas
  9. Mayya

    Senasib kita dong dong dong
    Ah, biarin deh belel begini ini rumah, yang penting ada. Orang lain banyak gak punya rumah *edisi sholehah karena lari dari kenyataan*
    Masalahnya di kotaku ini gak ada yang jual furnitur bekas T_T

    Furniture pun emang harus pilih2 banget, bener kata mbak, soalnya itu kan mau dipake forever ever after kan, jadi gak boleh asal2an aja milihnya.

    Katalog IKEA udah ditangan, tukang furnitur banyak, tinggal duitnya aja nih…belum ada… >_<

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Pembelaan gw pun begitu may, ah yang penting rumahnya dulu deh isinya belakangan πŸ™‚
      Kalo gak ada yang jual furniture bekas kayaknya yaa mending bikin ditukang dengan modal katalog IKEA yang ada ya.
      Sama pun, disini kok gak ada ujan lokal logam mulia gitu, biar cepet tajir. Bosan bokeeekk.

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *