3 Tips Anti Gagal Bikin Foto Keluarga

Apanya yang mau dijinakkan mah dari seonggok foto keluarga?

men.ji.nak.kan
Verba (kata kerja)
(1) melatih supaya jinak: menjinakkan harimau;
(2) Kiasan menaklukkan (musuh, perempuan); menanggulangi (bencana seperti banjir, bom atau bahan peledak): rakyat kecamatan itu sedang giat berusaha menjinakkan sungai yang sering menimbulkan banjir

Kenyataannya tanpa persiapan khusus hal seremeh bikin foto keluarga pun bisa berantakan gak tentu arah.

Percayakah anda bahwa membuat foto keluarga yang bagus dan layak pajang itu sama susahnya seperti mencari calon kepala keluarga disaat kita jomblo dulu?

Ehh kamu masih jomblo? *melipir ke pintu darurat*

Seringnya foto keluarga yang bagus itu ya dibuat dengan biaya yang gak sedikit pula, you pay peanut you get monkey, ana rega ana rupa. Masalahnya gak semua orang punya budget buat bayar fotografer handal buat bikin foto keluarga kan ya *edisi nyari temen*

Emang penting banget ya bikin foto keluarga?

Penting gak penting sih, tergantung dari tujuan hidup masing-masing juga. Tapi di era sosial media merajalela gak ada salahnya juga kita punya foto keluarga buat dipamerin.

Hih. Ujung-ujungnya pamer.

Ya gak apa-apa dong, mau dipamerin ke seantero sosmed atau cuma buat dicetak dan dipajang di ruang tamu *ini pamer juga loh* itukan hak pribadi tiap orang. Gw sih termasuk yang seneng-seneng aja kalo bisa punya foto keluarga yang ciamik dan bisa dipamerin, masalahnya bikinnya itu butuh usaha banget.

Nah cara ngejinakin foto keluarganya sendiri gimana atuh?

1.Tentukan tema Foto Keluarga!

karena tema ini yang nanti kita jadikan patokan mau foto yang seperti apa. Tema santai, kasual dan semua anggota keluarga tersenyum manja semacam ini?

Foto keluarga cerah ceria, lokasi bisa dimana saja asal jangan deket tong sampah. Gambar dari shutterstock.com

Modalnya cukup cahaya matahari yang cukup, anak-anak yang kooperatif dan bapak yang senyumnya natural (kalo ibu-ibu gw mah percaya pasti jagoan senyum semua). Kayaknya modal kamera pocket ditambah tripod aja udah cingcay lah ini.

Sederhana kan?

Yakeleuuss sesederhana itu 😀

Bikin anak-anak terutama balita untuk kooperatif dan mau difoto aja udah satu perjuangan sendiri loh, hayooo ibu-ibu mana curahan hatinya? Belum lagi kalo ternyata Pak suami senyumnya canggung dan sama sekali gak natural *dohh* atau ternyata si ibu lagi jerawatan segede-gede jagung dan gak bisa ditutupin concealer *nangis bombay*

*brb minta ajarin photosop ama riana rara kalsum*

Kalo masalahnya kayak gitu, tenaaangg ada solusinya kok.

Foto siluet ajah, semacem ini..

Foto keluarga dengan tema sileuet begini juga keren

Dijamin anak-anak yang lagi cemberut, senyum suami yang gak natural dan jerawat sang ibu gak keliatan semua-muanya 😀

Pengen tema yang glamourous ala-ala keluarga kardashian? Boleeehhh asal tau resikonya aja, karena tema semacem ini pastinya menuntut biaya lebih dari segi tata rias dan kostum. Belom tentu suami dan anak-anak demen loh difoto pake tema beginian.

Mau bikin foto keluarga super glamour dan stylish ala Kardashian-Jenner? gambar dari usmagazine.com

Pertimbangkan tema yang agak long lasting ya buibu, karena sesuatu yang keliatan lucu dan keren sekarang belom tentu keliatan lucu 10 atau 20 taun lagi (inget tren rambut megar-megar tahun 80-an gak?!). Kasian anak-anak kita kalo 10 atau 20 tahun lalu malu karena ketauan pernah punya foto itu. Apalagi kalo sampe bikin anak kita susah nyari jodoh, kasian atuuuh..

2. Tentukan Lokasi Foto Keluarga.

Mau foto outdoor atau lebih milih foto studio, bisaa banget, karena studio foto zaman sekarang udah canggih dan variatif banget, atau justru pengen foto dirumah sendiri karena dekorasi rumah udah ciamik banget hasil keracunan pinterest dan instagram.

Karena selain tema, lokasi ini juga menentukan banget besarnya duit yang kita mesti siapkan. Tema bolehlah santai dan kasual tapi kalo lokasi buat tersenyum manja bersama seluruh anggora keluarganya mengambil lokasi tepat dibawah menara eiffel yang di kota Paris (bukan yang di Tasikmalaya) tentunya biayanya buesaaarrrr.

Lokasi dirumah sendiri juga sebenernya oke banget loh, apalagi kalo punya anak bayi, karena resiko si bayi gak nyaman dengan lingkungan tentunya kecil banget. Takut hasilnya gak ciamik? Ahh belom tentu, coba tengok foto dibawah ini:

Foto keluarga gaya tumpuk-tumpukan begini juga lucu. Yaeyalah axioo gituloh *keselek duit*

Yaiyasih fotografer yang dipake keluarga ini jelas-jelas mahal, tapi bukan berarti idenya gak bisa dicontek-contek oleh kalangan yang dompetnya lebih tipis dong.

Lucu maksimal kan fotonya.

3. Budget, Budget, Budget!!!

Jangan sampe hasrat punya foto keluarga yang membuncah-buncah dalam dada ibu (bapak-bapak mah mana kepikiran beginian) justru menjerumuskan si bapak pada pengeluaran ekstra yang besarnya bikin kena serangan jantung ringan.

Sepakati biaya yang akan dikeluarkan untuk foto keluarga ini.

Budget kecil kan bukan berarti gak bisa dapet hasil maksimal. Ada kok caranya ngakalin supaya biaya-biaya bikin foto keluarga ini bisa ditekan.

Caranya?

a. Pake kamera sendiri dan foto sendiri dengan bermodalkan tripod. Kalo dirasa kemampuan fotografi ente cukup mumpuni dan punya kamera yang lumayan kenapa enggak?

b. Kemampuan fotografi pas-pasan dan gak punya kamera bagus? Pinjem kamera temen atau pinjem kamera kantor. Yakin deh pasti setiap kantor punya kamera agak lumayan yang bisa dipinjem kalo weekend;

c. Gw gak ngasih opsi untuk minta tolong fotoin temen yang fotografer ya, kecuali kalo emang dia sendiri yang nawarin setelah lu kode-kode terus selama 3 bulan. Tapi inget, temen lu ini juga manusia, jangan mentang-mentang temen terus ngelunjak ah. Udah gratisan, ngabisin waktu dia seharian (yang seharusnya bisa dipake buat nyari duit) ehh minta cepet dan protes melulu pula, yassalam…

d. Minimalisir pembelian properti atau kostum, pake aja pakaian sama properti yang lu punya dan kira-kira sesuai tema yang kita mau. Makanya penting banget nih bikin tema yang kira-kira propertinya gak ribet. Misalnya tema warteg kan enak, tinggal modal serbet, meja, piring, sama kaleng kerupuk 😀

e.manfaatin fasilitas souvenir foto di kawinan yang lu datengin, apalagi kalo dekornya ciamik. Hajar bleh, hajar!! Lumayan kan, secara kalo pergi kondangan sekeluarga pasti udah dandan, dekor pun udah disediakan, modalnya kuat-kuatan dengkul aja karena biasanya ngantrinya lumayan panjang.

 

Tapi inget, sepandai-pandainya tupai melompat kadang-kadang jatoh juga, sebaik-baiknya manusia berencana, hasil akhir mah tergantung kuasa Allah Yang Maha Esa *benerin hijab*

Jadi kalo udah merencanakan maksimal dan terperinci sejak jauh-jauh hari, udah pake baca do’a plus sholat malam, eeehhh hasilnya memble, yaudah sih pasrah aja.

awkward1gambar dari : http://twentytwowords.com/family-photos-gone-wrong/

Ngatur satu batita aja susahnya setengah mati, kebayang kan kalo ngatur dua bijik buat difoto.

gokils1gambar dari : http://twentytwowords.com/family-photos-gone-wrong/

ini temanya apa ya Allah? 😀 😀

Karena sesungguhnya kita gak pernah sendirian.

Hidup awkward family pictures!!

24 gagasan untuk “3 Tips Anti Gagal Bikin Foto Keluarga

    1. mamah-etty Penulis

      Pengennya sih punya pohon duit ya, supaya bisa bayar fotografer femes sekalian sama make-up artist paling oke se-Indonesia Raya. Sayangnya suliiit..
      Gw kalo liat foto-foto awkward family pictures selalu ngakak,kesian bener.

      Balas
    1. mamah-etty Penulis

      Hihihihihi manalah anak cowok tuh gak antusias difoto-foto pula ya Lis, kebayang deh ribetnya itu ngatur 5 cowok kecil.

      Balas
  1. dani

    Aiyoo Maaaah. Akikes juga baru poto keluarga dan bagis itu sekali doang. Modal tripod ama tembok. Dicuri orang pulak. Hihihi. Udah gak pernah lagi sih nyoba foto keluarga lagi.

    Balas
    1. Desi

      akhirnyaaah bisa komen dimariiii…hihihihi

      kayaknya yang siluet bolelebo yaaa… keren idenya braay.. 😀
      emang paling bener dah kalo nyuruh batita foto bareng, susahnya kayak nyari jarum di tumpukan jerami looh…*lap keringet*

      Balas
    1. mamah-etty Penulis

      *Stalker alert* iya itu emang bagus tyk tapi ingatlah waktu itu anaknya masih segede upil Sekarang mah susyaahhh…

      Balas
  2. Fani

    …dan aku kecewa, baca konsen dari atas kirain di bawah bakalan ada foto mamah sekeluarga, ternyata nggak ada hihihi…
    eikeh udah nyerah ama foto keluarga pake studio, kalau nggak posenya ajaib, jadinya kurang natural.. hemm opo kurang mahal fotografernya kali ya haha
    foto candid pake kamera hp malah kadang lebih lucuk ya *selain hemat* *kekepin dompet*

    Balas
    1. mamah-etty Penulis

      Iyah kurang mahal itu fotografernya, coba sana Sewa Diera Bachir atau Axioo *kemudian dilemparin cabe busuk*
      Maaf yaa, mamah sekeluarga Udah 5 tahun gak bikin foto nih. Modalin dong sis.

      Balas
  3. Fely

    Yuhuuuuuuu
    Masalah futu2an, hadah pengennya kalo ada party numpang putubut atau minimal nebeng begron gt ya jeung. Tp apadaya, bapak dan anak dua2nya lari2 kesana kemari gajelas.

    Balas
  4. vera

    bikin foto keluarga itu klo anaknya udah gedean dikit, mesti bikiiin lagi biar apdet wkwkwkw…gedean lagi, bikin lagiiii….rempong deeeh hihi..

    Balas
  5. willova

    Benar sekali.. susah sekali memang mengumpulkan 1 keluarga untuk berkumpul.. terlebih lagi jika anggota keluarga sudah memiliki kesibukan sendiri-sendiri

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *