MPASI dini : Edisi Tergigit Realita

Jadi ceritanya si adek, sebut saja Rayna (nama sebenarnya) yang baru 4 bulan 3 minggu mendadak harus mpasi. MPASI dini!!

*kemudian emaknya ditatap sinis ibu-ibu judgemental sedunia maya*

Lah kok bisa kan belom 6 bulan?

Ya udahlah yaa, ini toh atas petunjuk dokter anak juga. Jadi ceritanya pertambahan berat badan si adek masuk kategori pas-pasan banget. Persis kondisi dompet emaknya.

Yakin anaknya siap makan?

Gatau bayinya belom bisa ngomong, tapi kalau menurut insting keibuan gue *uhuk* kayaknya sih lampu ijo

Emang emaknya udah siap?

Boro-boro, walaupun masalah Berat Badan (BB) ini udah menghantui sejak bulan lalu tapi terus terang saya tidak siap. Sedih lah pokoknya mah, sempet merasa bodoh banget jadi ibu. Padahal si adek minum asi, padahal kakaknya dulu gendut, kok adek bisa kurus? 🙁

Tapi selama ini kekhawatiran gue sebagai emaknya si bayi cuma berujung pada galau tak bertepi, enggak berlanjut pada kegiatan beli-beli peralatan MPASI apalagi bahan-bahannya.

Karena apa? Karena sesungguhnya gue masih dalam tahap penyangkalan alias in denial terhadap gigitan realita yang begitu menyakitkan. Jadi berbekal sisa pengalaman ngasih MPASI si kakak dan sedikit petunjuk dokter dan setumpuk kegiatan berselancar di dunia maya, disusunlah menu mendadak MPASI untuk seminggu dengan bahan yang mudah dicari di toko buah depan kantor emaknya.

Bahan yang dibeli :

    • wortel organik sekilo (karena diskon, yea i’m that cheap)
    • tepung beras coklat organik satu kotak ukuran 250gram merek Bionic Farm karena adanya itu doang
    • kentang dua butir,beli di tukang sayur aje inimah, yang organik mahal aja
    • alpukat mentega setengah kilo. Asli enak banget ini alpukatnya, bapaknya bayi juga doyan
ayo belanja ke pasar buat persiapan mpasi dini si bayi pic source:pexels.com

ayo belanja ke pasar buat persiapan mpasi dini si bayi,                                                   tapi jangan dikasih cabe ya bu
pic source:pexels.com

 

Hari 1

Alpukat mentega dicampur sedikit asi

catatan : si bayi mengernyit dan menatap ibunya dengan nanar seolah takut diracun. Hari pertama cuma sekali makan karena ibunya belom siap mental.

Hari 2

Pagi dan sore dikasih alpukat campur asi. Karena alpukatnya terlanjur matang semua ini. Haduuuh mana harganya mahal dan tanggalan tua hahahaha.

Catatan : bayi masih mengernyit tapi tampak mulai menerima kenyataan

Hari 3

Masih alpukat juga, kayaknya kalo besok masih alpukat juga menunya bayi gue bisa ngelempar mangkok nih 😀

Hari 4 (besok)

Pagi : Rencananya bubur kentang campur asi aja.

Sore : bubur beras coklat organik (penting disebut supaya kesannya emaknya tuh soleha dan penuh perhatian pada anak) campur asi aja.

Hari 5

Pagi : Bubur beras coklat campur puree wortel ah, kalo dicampur asi mulu nanti emaknya tekor asi.

Sore : Bubur kentang campur puree wortel.

Hari 6

Pagi : Bubur beras coklat campur kaldu daging rencananya, kaldunya belom bikin sih tapi udah ada rencana sekalian buat nyetok daging-dagingan.

Sore : Bubur kentang campur asi

Segini dulu ajalah, semoga emak dan anak gembira menjalani proses MPASI ini.

Doakan kami yaaa…

10 gagasan untuk “MPASI dini : Edisi Tergigit Realita

  1. Leony

    Gak apa, Et. Di Eropa juga katanya umur 4 bulan udah mulai MPASI kok. Semoga anak lu gak jadi bule aja, tar bingung siapa bapaknya. Semangat! Semoga BBnya cepet nambah.

    Balas
    1. mamah-etty Penulis

      Iya dokter anak gw pun bilang gitu Le, gapapa karena memang 6 bulan itu gak baku banget dilihat kondisi anaknya juga.
      Kalo bule terus mirip Brad Pitt bahaya yak, nanti gw diarak keliling kampung.

      Balas
    1. mamah-etty Penulis

      Iya, dulu zaman mpasi Shira kan pake aturan minimal 3 hari. Nah Sekarang kata dokter anak, kecuali makanan yang emang potensi alerginya tinggi gak perlu pake aturan begitu lagi.

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *