Neng Shira kusayang…

Neng, maaf kalo nanti setelah dewasa ternyata kamu gak suka di panggil neng.

Putri ku yang sangat kucinta, nak sejak kau lahir kedunia barulah mama paham apa itu jatuh cinta pada pandangan pertama. Sebelumnya ini mama gak bisa paham konsep gak masuk akal semacam itu sayang ku..

Shira ku tersayang sejak kau hadir dalam kehidupan mama dan ayah segalanya berubah, kami setengah mati menyesuaikan keadaan untuk kebaikan mu nak. Bukan berarti tidak ikhlas hanya saja kadang terasa berat. Kami tak pernah lagi pergi ke bioskop dihari libur, gak pernah lagi pergi ke tempat dimana ada asap rokok mengebul dimana-mana.

Sayangku, sering mama ngerasa sedih meninggalkan kamu dirumah walaupun ada nenek mu, apalagi kalo kamu lagi kurang sehat. Izin pulang cepat atau cuti mendadak pun jadi sering mama lakukan, malu sebenernya sama pak bos dan bu bos tapi mau apalagi resikonya yaa mama jadi malu minta naik grade 😛

Cantik, walaupun mama dan ayah sudah berusaha yang terbaik tapi tetap saja masih jauuh dari kesempurnaan. Mama bukan ibu yang rajin masakin kamu macam-macam masakan bergizi, gak bisa jahitin kamu baju atau ngerajut sweater buat kamu. Mama gak bisa masak sayang, bisanya cuma yang itu-itu aja. Mama sudah berusaha belajar masak tapi hasilnya masih jauh dari enak 🙁 jadi ngerasa putus asa dan cuma buang-buang bahan makanan.

Sekarang kamu hampir 3 tahun tepatnya udah 32 bulan, gak kerasa udah gede. Nak, makin banyak saja polah mu kosa kata pun sudah beraneka. Maafin mama ya nak gak bisa mencatat semua dengan baik disini. Padahal dulunya blog ini mama bikin karena mama stress banget jauh dari kamu seharian sekaligus untuk merekam pertumbuhan mu.

Akhir-akhir ini kamu mulai paham konsep dede bayi dan mulai ngerti bahwa nanti gak tau kapan kamu akan punya dede bayi. Tapi kamu juga masih seneng maen “dede bayi” alias minta didorong-dorong pake stroller keliling rumah. Karena mama bilang stroller cuma untuk bayi kamu jadinya kamu bilang itu main dede bayi.

Kamu pun udah bisa milih pakaian yang kamu suka, dan menolak make yang kamu gak suka. Makanan pun begitu, dulu waktu kamu masih setahunan kamu suka banyak jenis buah sekarang kamu sangat pemilih. Ini agak bikin stress sih neng, tapi gak apa-apa mungkin lagi fasenya aja kamu begitu.

Kamu juga suka banget kalo dibawa jalan-jalan apalagi kalo jalannya jauh keluar kota, sepanjang perjalanan kamu ceria terus sambil nyanyi-nyanyi. Mungkin ini tanda-tanda kamu bakal jadi petualang ya nak. Mama sama ayah seneg-seneng aja kok kalo kamu besar nanti jadi petualang atau mungkin wartawan yang banyak bepergian. Kalo itu yang kamu mau, kami pasti mendukung nak.

Sekarang, selama kamu masih butuh kami untuk membawa kaki kecil mu menjelajah, maka kami akan terus menggandeng tangan kecil mu dan menunjukkan dunia ini. Mungkin bukan ke tempat yang bergengsi, toh kamu pun tak paham apa itu gengsi. Gengsi itu milik kami para orang dewasa ya nak.

Takkan kami lepaskan genggaman mu nak sampai tiba saatnya kamu yang melepaskan genggaman kami. Kecup sayang mama dari kantor sayangku, maafkan mungkin waktu mama tak sebanyak ibu yang lain. Tapi mama ini ibu mu 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Tak perduli sejauh apa jarak memisahkan kita.

20 thoughts on “Neng Shira kusayang…

  1. natazya

    ga papa ma… neng ikhlas dipanggil neng… (wakilin shira)

    nanti pas udah bisa baca neng nya pasti seneng deh dibikinin surat cinta sama mamanya gini 😀

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      makasih ya neng *cium pipi, uyel-uyel*
      kok kamu montok amat ya neng sekarang 😛

      mudah-mudahan kalo dia udah ngerti nanti dia beneran seneng, dan bisa paham keputusan2 yang diambil emaknya ini.. amin..

      Reply
  2. Desi

    aduhh dalem banget deh inih.. Gw banget juga deh, apalagi yang bagian masaknya cuma bisa itu2 doang.. hihihi

    Mudah2an anak2 kita nanti, bisa ngerti kenapa emaknya ninggalin dia seharian buat kerja, gw tuh suka sediih deh, kadang radit suka ngambek ato nangis kalo gw mau berangkat kerja.. hiks..

    Tetep semangka ya book… 😀

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      Gak apa-apa lah masaknya itu-itu aja daripada coba-coba tapi gagal terus *curcol*

      iya ya mba, mudah-mudahan mereka paham nantinya kenapa kita harus
      ninggalin mereka untuk kerja diluar rumah. Paling sedih emang kalo anak gak mau ditinggal, kalah deh patah hati zaman labil dulu.

      *pasang iket kepala, , gulung lengan baju, kepalkan tangan ke udara*
      Cemungudh eaa kakaa..

      Reply
  3. Indah Kurniawaty

    ya ampun, aku banget juga Mbak.
    udah baca resep, tapi rupanya gak secakep orang-orang. Udah jaraaang banget ngedate nonton bioskop, padahal waktu pacaran mah tiada minggu tanpa bioskop.
    Tapi apapun yang kita lakukan saat ini, itu karena rasa sayang kita sama anak-anak kita ya, Mbak. *ketjup buat si neng*

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      duh mba indah sang seleb blog mampir 😀

      gw malah malu sama buku resep mba, itu digambarnya cakep banget tapi pas gw yang bikin jadinya aneh.

      Banyak perubahan demi anak ya, mudah-mudahan dia bisa paham kalo tiba nanti kita ngatur ini-itu atas nama rasa sayang kita.

      Reply
  4. mommy raia

    aih mak, kereeeen… berkaca-kaca saia mbacanya… terharu… ternyata shira bisa mengubah mak nya jadi makin dewasa banget gini… *pangling, wkwkwk piss ah mba

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      punya anak bikin kita berubah ya mah, kamu mah dari dulu udah soleha dan penyabar. Lah gw?? hehehehe. Untungnya jadi makin dewasa, secara udah berbuntut gak bisa bebocahan lagi lah.

      Reply
  5. Allisa Yustica Krones

    Terharu banget bacanya.. Shira pasti berkaca-kaca deh kalo baca ini nanti…

    Bener banget tuh, walo kita adalah ibu yang harus bekerja di luar rumah, tapi kita bukan part-time, kita tetep full-time sebagai ibu buat anak-anak kita. Kita kerja juga demi mereka 🙂

    Salam sayang buat si neng yaaa 🙂

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      Tapi aku nyesel banget loh mba lis, gak bisa merekam semua perkembangan shira di blog ini. Yah nasib orang males gini, gak setelaten dirimu.

      Salam sayang juga buat bang raja yaa, pengen deh bikinin neng kamar maen kayak punya bang raja 🙂

      Reply
  6. lail2

    assaalamualikum, salam kenal mba,
    wah Neng Shira sebaya sama anak-ku (29m),
    kasusnya jg hampir sama,
    mammaYira kurang bisa masak, bukan jadi orang pertama yg tau klo Yira udh bisa merangkak, udah bisa mengucapkan kata2 dengan jelas, udah melangkah tanpa pegangan, bisa main game di ipod, bisa goes sepeda sendiri,,, #numpangmewek :'(

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      wa’alaikum salam..
      sini kita group hugs dulu atuh..

      emang setiap pilihan ada konsekuensinya ya mba, mudah-mudahan anak nanti bisa paham ini semua tetap berlandaskan kasih sayang kita.

      Jauh atau dekat, ibu ya tetap ibu..

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *