Pada Inget Gak?

Hal-hal yang sekarang terasa aneh tapi dulu nyata adanya dan merupakan bagian hidup sehari-hari.

Misalnya apa?

Iuran Televisi

Yang lahirnya setelah 1990 udah pasti ga paham yah, dulu itu dek siaran TV gak gratisan begitu aja.

Ada semacam iuran yang tiap bulan ditagih kerumah oleh petugas, gw inget banget dulu gw yang sering kebagian jatah dititipin uang buat bayar iuran TV sama mamah. Besarnya beda-beda, tergantung TV dirumah lu berwarna apa cuma item putih dan ukurannya berapa.

Hah?? Item putiih??

Iyak TV zaman dulu gak semuanya berwarna loh dek, kakak masih ngalamin layar TV yang warnanya item-putih itu.

Siaran Berita tiap jam 7 dan jam 9 malem

Ini yang seriiing banget bikin kesel dan esmosi, acara TV algi seru-serunya mesti disela sama berita yang wajib disiarkan dari TVRI. Kebayang gak itu misalnya lagi nonton film action dimana adegan dewi perss*k lagi mau nenggak darah ayam terus pas dia baru megang ayamnya buat digigit lehernya terus JENG JENG JENG disela oleh berita.

Seringnya sih gw udah ilfil mau ngelanjutin nonton dan akhirnya malah tidur.

Sewa Laser Disk dan Kemudian VCD dan DVD

Kalo yang vcd sama dvd mungkin lebih banyak yang inet yah, tapi ada masanya film-film itu hadir dalam bentuk piringan yang lebih besar dan sangat tidak praktis buat dikantongin yaitu laser disk. Gw inget bahkan pemutarnya pun cuma golongan tertentu yang punya, which is the haves lah yaa. Horang kayah pada zaman ituu, dan yang less fortunate macam awak ni cuma bisa sewa mesin pemutar dan sewa laser disknya sekalian.

Jadi harganya si pemutar laser disk ini konon enggak murah, jadi yang rada kismin biasanya nyewa sama yang punya dan udah termasuk paket beberapa film gitu. Duluu banget bapak gw nyewa Laser disk ini buat ngerayain adek gw si ulet bulu abis sunatan, circa 1993 kayaknya.

Layar tancap untuk semua

Terus gimana dong nasib orang bokek yang bahkan nyewa laser disk aja gak mampu? Tenaaangg, untuk golongan ini masih tersedia hiburan layar tancap yang layarnya guedee dan suaranya menggelegar sampe ke tiga RT. Pemutaran layar tancap ini biasanya dilakukan pas ada acara-acara tertentu aja, selametan sunatan anak orang kaya, hiburan untuk acara kawinan, tujuh belasan di kelurahan dll sbg lah.

Biasanya orang akan berbondong-bondong datang, bawa tiker bahkan kadang bawa bekal dari rumah untuk kemudian mereka piknik di depan layar lancap sekeluarga. Is it fun? BANGETTT, ane berani zamin. Di sekitaran lokasi si layar tancap ini biasa nya juga banyak tukang jualan yang mangkal, bakso dan mie ayam yang paling banyak, dan juga tukang kopi. Iyaa, karena layar tancap ini acaranya malem, yakalo siang gambarnya gak keliatan kan silau jadinya banyak yang ngantuk. Tukang kopi lah solusinya kalo gak mau repot bawa termos dan gelas dan kopi dan sendok dari rumah 🙂

Sayangnya zaman sekarang gak mungkin bisa bikin acara layar tancap begini di deket rumah gw, secara yaa tanah makin lama makin abis jadi rumah sementara layar tancap ini menuntut pemakaian lahan yang cukup luas. Sekarang sih hiburan layar tancap ini udah tergeser panggung dangdutan organ tunggal 🙁

Telepon Umum dan Telepon Umum Kartu

Masih ada gak sih ini?

Zaman dulu waktu gw masih SD, gw sama temen gw seha paling sering pake telepon umum di kelurahan. Nelpon sapa neng? temen yang punya telepon rumah lah. Padahal kami berdua punya telepon rumah loh, TAPI DIKUNCI SAMA MAMAH. Nah salah satu keanehan zaman dulu juga tuh, segala hal dikonci. Telepon dikonci, kulkas dikonci 😀 😀

Kartu telepon ini gw pernah punya, dikasih sama papah gw. Kalo setelah dipake dia nanti muncul bolongan kecilnya, nah kalo bolongannnya udah sampe jumlah tertentu berarti pemakaiannya udah habis.

Hehehehehehe udah ah cukup nostalgilanya. Ceu etty mau makan siang duluk

Ciao bellah

35 gagasan untuk “Pada Inget Gak?

  1. ceritaikha

    Kelihatan kita seumuraaan, ahahahhaa…. Semuaa pernah ngalami. Pernah nyewa laserdisk ditengah2 film ada adegan bokep teriak teriak histeris sampil ngintip dikit dikit wkwkwkwkkw.

    Balas
    1. NanaBanana

      Mbak Etty….toss duluuhh,,,aku tak sendiri *umpetin ktp*
      iuran tipi itu bikin gondok deh…aku waktu ga ngerti aja kenapa kudu bayar sikk *bakat medit dari piyik*
      aku ga kenal laser disc,,kenalnya…Betamax ajuah dwong!! huahahah

      Balas
  2. veronica5277

    Yang iuran TV gak tau aku. (beda generasi kah kita??). Tapi lainnya ada yang sama… yang ilfeel karena dunia dalam berita, sama langganan kartu telepon. Layar tancap dulu malah di depan rumah persis tuh… beneran semalam gak bisa tidurrr berisikkk. Kalo film.. bapak dulu punya video player… alhamdulillah, gak perlu nyewa-nyewa ^_^

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Aaaahhh masa siih? iuran TV tuh masih ada sampe gw kelas 5-6 SD kayaknya deh, berarti tahun 1995-1996. Tapi emang kalo dipikir agak absurd itu iuran, penggunaan dananya juga ga jelas kan ya.
      Waaahhhh kamu punya vidio player, horang kayah doong *salaman*

      Balas
  3. joeyz14

    Hahaha pada ngumpet kalo tukang iuran tv dtng..ato nggal tivinya diumpetin.

    Seneng banget kalo punya koin buat nelpon..dan yg kartu. Itu jaman akik smp mak.

    Berita jam 7 dan 9 itu nyebelin abiss. Eh trus paa gue kuliah pascasrjna ketemu temen sekelas bapak2 gaul dan ternyata dialah sang produser dunia dalam berita dari jaman bahelaaa ampe skrng. Ga jadi pengen caci maki hahahaha…..

    Balas
  4. tinsyam

    iya dulu tipi pertama kali punya itu itemputih tapi kita punya jam nonton, hari sabtu dan minggu saja.. hari lain abis solat isya dan makan malam terus belajar dan tidur.. bangun selalu subuh terus bantu mama dan bantu adikadik.. dulu tipi kita kaya bufet gitu, ada pintunya bisa ditutup buka.. dan ada iuran tiap awal bulan.. ingetnya 10rupiah tuh..
    paling inget di rumah eyang ada gramofon deh sebelum kita kenal laserdisk.. kalo layar tancap belom pernah nonton tapi sering lewat.. sekarang masih ada loh di kampungkampung (maren pulang kampung sering lewat juga) dan selalu lapangan bola..
    telpon pake koin maih loh berfungsi, di stasiun tanjung barat.. dan ku koleksi kartu telpon deh.. iihh kangen sama kartu telpon..

    Balas
  5. Clarissa Mey

    aku tau smua kecuali yg iuran tv berbayar.. barutau loh, kayanya ortu ga pernah cerita.. mgkn mereka blm punya tv saat masih ada iuran yah hihi
    kalau telepon umum koin n kartu, VCD, DVD, layar tancep aku masih mengalami kok hehehe 🙂

    Balas
  6. neng fey

    jaman dulu bgt mpook!! gw ga inget tuh yang iuran tipi itu, yang lain sangat ingat laaah.. bahkan sempet koleksi kartu telepon segala hahahha
    paling inget sama 1 layar tancep, ntah kenapa muterin pelem horor sehoror-horornya, tepat bgt nengglek ke arah layar pas bgt ada kepala bayi bedarah2, abis itu ilfil nonton, langsung lari lagi ke rumah hiiiiii

    Balas
  7. Maya

    Layar tancep mah di BSD masih ada ty 😆
    btw ternyata umur kita emang deket ya, soalnya gue juga…ngalamin itu semua muahahahaha *ih padahal kan kamuuuh lebih imut dari gue Ty*
    Kartu telepon dulu sampe koleksi loh. Kalo sekarang itu telepon kartu udah gak ada berarti orang idnonesia semuanya horang kayah yah soalnya semua pada punya hape 😆

    Balas
  8. dianryan

    hahahah mba etty aku ngalamin semuanya, kalo iuran tv ga mau bayar nyiasatin dengan ngumpetin tvnya di kamar waktu petugasnya dateng wkwkwkwk,

    hahah emang berasa piknik kalo lagi nonton layar tancep, udah gitu fiml yang diputerin kalo ga warkop, satria bergitar sama suzzana zzzzzz

    Kalo laser disk ga pernah punya taunya cuma pemutar video doang

    ish ternyata samaan kita mba etty dan masih pertanyaan sampe sekarang kenapa kulkas aja pake dikunci padahal isinya cuma air sama sayuran doang

    Kayanya kalo diinget seru2 banget kehidupan kita yah mpok…

    Balas
  9. Arman

    masa sih ada iuran tv? kok gua gak inget ya… bukannya selama ada antena pasti dapet siaran tv ya?

    baru setelah ada rcti tuh awal2 yang pake decoder baru pake bayar. seinget gua sih gitu. 😀

    Balas
    1. dani

      Ada Ko iuran TV, sungguh. Saya di Surabaya juga sering kebagian dititipin duit buat diserahin ke tukang kutipnya. Hihihihi. Dulu TV di rumah hitam putih sih. Wkwkwkwk.

      Mak Et, kita segenerasi yes ternyata. Gw ngalamin ituh semuwaaah…

      Balas
  10. cichaz

    Ini pasti “kepancing” karena grup FB yang 80-90s deh.. *sok tau akut*

    Haha.. tapi iya sihh.. bedanya dulu ama sekarang itu beda pake BANGET. Segala2 udah gampang, akhirnya effort kita untuk melakukan ini itu jadi berkurang drastis. Mo nonton film tinggal donlot, colok usb, jadi. Ga ada lagi dateng ke tempat sewa laser disk, bawa kartu anggota! haha

    Balas
  11. dessy

    eh gw malah dulu sempet koleksi telpon kartu bekas loh. Biasanya bokap yang ngasih. Gambarnya kan bagus2 tuh, binatang dan pemandangan gtu, trus kadang tukerna kartu sama temen.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *