Parenting dan lika-likunya

Berhubung anak udah mau 2, pelan-pelan gw mulai kepikiran masalah ngedidik anak yang baik dan benar dan cocok dengan gw sekeluarga tuh yang model gimana sih.

Ebuseeettt telat banget yaa, secara anak pertama udah 6 tahun umurnya 😀

 

Terus selama ini anaknya dididik ala apa dong mah?

Terus terang sih gw gak menganut aliran tertentu, yang gw banyangin dulu tuh gw gak mau anak gw modelnya : ambekan (tet tot!! anak anda ternyata ambekan), manja gak keruan (Alhamdulillah sih enggak) dan pengennya anaknya tau dan paham agama yang dianut kami sekeluarga (terimakasih kepada sekolah dan guru ngaji, sumbangsih emaknya mah cuma 15% kayaknya).

Setelah tau hal-hal yang gw hindari dan yang gw harapkan bisa ada di anak- (anak) gw, barulah gw petakan kira-kira kami sebagai orang tua harus bagaimana.

 

Lah berarti udah sukses dong mah?

Apanyaahhh?!? seperti yang gw bilang berhubung gw cita-citanya punya anak gak ambekan ternyata Shira itu ambekan aja dong.

Tapi gw percaya, anak, seperti juga hal lainnya dalam hidup punya dua fungsi buat orang tuanya : anugerah supaya merasa bersyukur dan cobaan supaya pandai bersyukur.

Jadi yah anggap aja ambekan nih bocah kunyil satu sebagai cobaan.

Alhamdulillah *tapi tangan udah nyiapin karet buat nyelepet anak*

 

Terus sekarang kenapa mikirin masalah didik-ngedidik ini sih mah? Udah atuh jalanin aja lagi.

Karena kalo cobaannya dikali 2, takutnya sabar gw yang cuma ada sedikit ini makin abis. Jadinya ya mau-gak mau harus mikir gimana ini caranya supaya gak kedodoran di jalan (ini ngebayangin yang ngambek ada dua orang aja dengkul udah dredeg mamiih).

 

Sekedar mau berbagi, gw punya daftar kegagalan sebagai orang tua sepanjang enam tahun ini. Lumayan panjang kalo mau di jembrengin dimari, tapi kita coba kulik-kulik sikit aja lah ya tanggung imej udah rusak inih.

 

  1. Anak pertama ku yang udah 6 tahun itu tidurnya masih umpel-umpelan sama kami, alasan pertama tentu karena inkonsistensi gw sebagai emaknya yang bolak-balik susah pisah sama dia;
  2. Seringkali saat lelah untuk meredam perbedaan pendapat dan perdebatan (gak penting) antara gw dan shira, gw cenderung menggunakan kesuperioran gw sebagai orangtua dibandingkan diplomasi yang panjang lebar dan melelahkan itu. Pokoknya kalo ibu bilang gak boleh ya gak boleh. Titik :((
  3. Kesinisan gw dalam memandang kehidupan kadang begitu kuat, tentunya hal ini susah dipahami anak gw yang hatinya masih selembut sutra yah. Misalnya masalah : liat pengemis dijalan atau hal-hal kecil remeh temeh lainnya. Gw takut gw menularkan kesinisan ini secara tak disengaja. Kenapa sih ibu getir amat?? kebanyakan cicilan apa gimana?!? :((
  4. Kemalasan gw sebagai orang tua untuk meladeni pertanyaan-pertanyaan enggak penting anak yang gw curigai justru membunuh rasa ingin tahu dan kecerdasan anak secara perlaha. Kenapa langitnya enggak warna pink aja sih bu, kan lebih cantik? Mbuhh Allah ngasihnya begitu sih *kemudian lanjut ngemil*

 

Ini nyusun daftar segini aja ibu udah pengen buang badan ke kasur terus nangis gerung-gerung loh nak. Makanya dikehamilan kedua ini gw banyak banget mikir ina-inu, gak sesantai waktu hamil pertama dulu. Gimana mau sellow coba, kalo gw dibayang-bayangi dosa-dosa parenting yang gw pikul :((

 

Kayaknya emang harus seriuuuusss banget mikirin dan nyusun langkah-langkah mendidik anak ini. Udahlah yaa, gw mau kontemplasi diri dulu sambil baca materi seminar parenting hasil nyomot sana-sini.

 

7 gagasan untuk “Parenting dan lika-likunya

  1. dani

    Mamaaaah.. Tombol likenya belom diinstall ya? Padahal udah pengen pencet itu tombol Mah.
    Samalah kalo dijembrengin atu-atu gini Mah. Kadang kalo lihat anak orang lain yang lagi maen salju-saljuan gitu gw ngerasa kok gini amat ya gw jadi orang tua dan perasaan lainnya dan sebagainya. Tapi ya itu, bismillah aja deh ya. 😛 *komen wuopoo ikii,,,

    Balas
  2. Fenti

    Mamaaahhh sebelumnya mau ngucapin selamat yaah buat kehamilannya *injek jempol sih tolong*. Kok telat bgt ya gw baru tau 🙁
    Ortu2 jaman skrg makin bikin iri yah liat gimana mereka sm anaknya, entah itu beneran apa foto doang, tp yg jelas sering bikin jd niat jg musti lbh baik sama anak (selebihnya gw terintimidasi dgn kesempurnaan parenting mrk haha). Makanyah ini aku lg sering2 daftar buat seminar parenting, mudah2an bisa jd ortu lbh baik. Amiiinnnn

    Balas
  3. Desi

    Beuuhhh… apalagi gue mamah Etyyyyyy…kalo baca forum2 parenting gitu kok. gue ngerasa jadi ortu yang gimanaaaa giitu ih…kaga ada bagusnya daah ah.. huhuhuhuhu
    yukk belajar lagi yuukkk..

    Balas
  4. ira nuraini

    baca postingan ini jadi pengen tertawa…iya menertawakan diri sendiri tapinya…baca sambil senyum2 karena ternyata ga cuma saya em(b)ak2 yg sumbu sabarnya pendek. tapi saya sih menganut prinsip kalo jadi ibu itu sekolahnya sepanjang masa, jadi tiap hari ya belajar, belajar sabar ngadepin krucil2..*ini sih ilmu ngeles saya aja sebenarnya* 😀

    Balas
  5. boesta

    Bisa dijadiin Referensi nih Bu, biar bisa dihindarin dianak saya.. 😀 nah Lho Eh… kebetulan saya baru aja posting masalah anak Juga 😀 Semoga kita bisa menjadi orang tua yang amanah ya Bu,, Amin..

    Balas
  6. mrscat

    semoga mamah etty dikaruniai dengan kesabaran berlebih ya ntar begitu anak keduanya lagir 🙂 awas kalo marah2 tak laporin ke KPAI #loh *kaburbiarjauhdarijangkauankaretselepet

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *