Penampakan Rumah Shira

ruang tamu yang sudah bergorden 🙂

Set kursi tamu nya lungsuran dari rumah mamah, karena mamah kebetulan punya 2 set. Cencu nya diterima dengan senyum selebar -lebarnya. Makasih mamah.

Penampakan gordennya setelah dipasang, Alhamdulillah masi manis diliat.

penampakan ruang tengah, terlihat spot kosong yang harusnya diisi meja makan.
sementara jadi tempat si bocah main bola.

bawah tangga yang jadi tempat parkir mobilan shira

mushola masih pake tiker pinjeman dari mamah

mari menyanyi “dapur-dapur, dapur darurat “

Darurat banget deh dapurnya, gak ada kitchen set gak ada kompor tanem gak ada cooker hood, Hehehehe. Kulkas kecil merah itu dulunya kulkas ASIP, sekarang buat nyimpen es krim saja karena gak mungkin buat nyimpen sayur mayur, dinginnya kayak freezer sih.

kamar bawah yang masi jadi tempat penampungan barang

Kaliatan banget ya melompongnya si ruang tengah ini, dan penampakan bola pink sebagai penguat bahwa sehari-harinya emang dipake maen bola sama shira.

pemandangan ke arah carport, maafkeun gelap
motonya udah magrib sih

Pintu-pintu disebelah kiri carport itu rencanya buat kamar pembantu, tapi sekarang dipakai untuk gudang dulu. Kan belom ada pembantunya. Sekarang urusan beres-beres masih kerjain sendiri, cuci-setrika pun masih ngandelin asistennya mamah *kecup si teteh*

pemandangan begitu naik tangga : kosong melompong 😀

Diatas ini ada dua kamar tidur , satu kamar mandi dan tempat cuci jemur. Sama ruangan yang rencananya buat ruang belajar anak(-anak) nantinya. Sekarang sih masih kosongan semua.

penampakan gorden dikamar depan.

Kamar depan ini rencananya jadi kamar utama, tapi sementara masi berantakan banget. Blom ada bed frame juga, jadi semua-mua masih gelaran.

kamar shira yang warnanya ungu-pink dan udah ditempelin stiker

penampakan si gorden batik merah di jendela kamar shira

Kamar shira ini jendalanya menghadap ke tempat cuci jemur dan masih bergordenkan kain batik, gak terlalu masalah sih karena gak menghadap keluar. Sebenarnya stiker dindingnya udah banyak berpindah karena shira punya selera sendiri, yang tadinya rapi memanjang jadi awut-awutan deh. Yah asal dianya suka sih gak masalah, kan kamarnya dia 😀

pemandangan tampat yang rencananya buat cuci-jemur, ayoo visioner dikit ah bayangin ada mesin cuci sama mbak-mbak lagi nyetrika 😀

masih tempat jemur

Yahhh akhirnya selesai sudah. Mohon do’anya ya temans semoga rumah baru kami barokah dan membawa kedamaian bagi penghuninya. Dan semoga isinya bisa dicicil dikit-dikit.

Amiin.

35 thoughts on “Penampakan Rumah Shira

    1. emaknyashira Post author

      gak terlalu luas sebenernya mba, kayaknya karena pengaruh masi melompong deh jadi keliatan luas 😀

      ungu nya cuma bisa jadi aksen aja nih, padahal maunya mendominasi. Amiin semoga yang punya rumah bisa sehat sontasa jadi nyari duitnya juga lancar..

      Reply
  1. pepipepo

    rumahnya bagus. ih sebel deh gue udah follow blog lo di reader tapi kok ga kebaca ya. tau tau updatenya bererot -.- entar di check lagi deh. bedewei, gue suka spot bawah tangganya. sama mushola plus ruang di bawah itu lho aaa seandainya rumah gue udah gue acak acak buat di desain. gatel :mrgreen: semoga betah ya shira, mamaknya juga biar tambah rajin bebenah. prinsip gue banget, kalo rumah bagus jadi rajin kalo rumah jelek jadi males *udah jelek tambah males makin ancur* :p

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      sayangnya gw gak kreatif ngedesain pep.
      jadi yang penting rapih ajalah.

      aamiin semoga rajib bebenahnya bukan karena euforia rumah baru aja tapi seterusnya.

      Reply
    1. emaknyashira Post author

      terimakasih do’anya yaa..
      bisa keliatan luas karena masih kosong melompong kayaknya.
      luas tanahnya sendiri cuma 100 m2 kok hen.

      selamat juga buat jibran yang udah mau punya adek 🙂

      Reply
  2. felyina

    Wah senangnya udah punya dan pindah ke rumah baru. ^^
    Selamat menikmati rumah baru ya Jeng. ^^
    Kapaaan ye gue menikmati rumah gue sendiri. T_T

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      ngisi nya pake do’a dan ibadah dulu kayaknya nat, secara takado duit gini.
      Iyaaa di do’ain deh semoga natazya segera menyusul punya rumah tapi gak pake bokek kayak gw 🙂

      Reply
    1. emaknyashira Post author

      makasih ya mba,
      emang menyenangkan masih bau-bau cat tapii masih banyak bekas semen sama cat juga dilantainya.
      bersihinnya itu bener-bener perlu tenaga 🙁

      Reply
    2. emaknyashira Post author

      makasih ya mba,
      emang menyenangkan masih bau0bau cat tapii masih banyak bekas semen sama cat juga dilantainya.
      bersihinnya itu bener-bener perlu tenaga 🙁

      Reply
    1. emaknyashira Post author

      makasih loh kakak indah buat pujiannya.
      ini semua pada bilang luas kayaknya karena masih melompong sih, tapi Alhamdulillah emang homey dan ngangenin sekali 🙂

      Reply
    1. emaknyashira Post author

      Makasiih, potensi ada tapi kayaknya gw yang kurang bakat nih. Yang ada plain aja gitu seisi rumah. Doakeun gw dapet ilham dan hujan duit lokal atuh 🙂

      Reply
  3. cici

    wah luas juga ya rumahnya.. mau dong sarannya buat punya rumah idaman. punya impian buat punya rumah dari kayu kayak di film2 barat jaman bahula..hehe suami juga impiannya sama. jadi lebih baik beli tanah dulu atau beli rumah baru di renov?
    mohon masukannya ya..

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      Hai cici makasih udah mampir dan ninggalin komen yaa.
      Kalo ngasih saran rasanya gw gak mampuu 🙂
      Maklum pengalaman juga minim, lebih baik kamu sama suami merancang rencana lebih detail termasuk ke buget dan lokasi yang di incar. Kalo masalah tanah kosong atau rumah lama itu kembali ke pilihan lokasi dan harga ya say.
      Duhh ini kayaknya gw kurang bantu ya jawabannya, maaf yaa.

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *