Pernah Gak Sih?

 

Misalnya dalam hati kita bilang ” hati-hati banget ah bawa aernya takut tumpat, nanti ribet mesti ngelap-ngelap”

dan selalu berakhir dengan tumpah sedikit dan jadi tetep harus ngelap-ngelap lantai.

Atau pas lagi lewat dipinggir got yang kita tau airnya eeeewwwwhhh banget (saking bingung menggambarkan kondisi air got jakarta) dan otomatis gw langsung bilang dalam hati “jangan liat ty nanti enek, jangan liat pokoknya jangan liat!!” dan ujung-ujungnya tetep ngeliat juga (-__-“)

Fenomena apa sih itu namanya?

Kemaren itu pas Shira ulang tahun gw kan bagi-bagi goody bag ke tetangga , nah ada tetangga yang nama anaknya itu jelita tapi mamah gw sering salah nyebut jadi cantika 😀

Nah dalem hati sebelum menyentuh pekarangan rumahnya gw udah wanti-wanti banget dalem hati “hati-hati etty, jangan terperosok ke lubang yang sama kayak mamah. Inget nama anaknya itu jelita. JELITA BUKAN CANTIKA”

Terus kejadianlah “Ini bu ada sedikit jajanan dari Shira buat CANTIKA”

And the awkward silence begin….krik-krik-krik.

Dem yu mamah, dem yuuuu..

Atau yang udah kejadian ke orang yang sama beberapa kali. Pada tau Yani mamanya Samara kan ya? Blognya keluarga qudsy.blogspot.com. Nah suaminya Yani, Daris yang jadi idola anak-anak itu tuuh *lirik Yeye* namanya miripp banget sama pegawai kantor gw yang udah pensiun yaitu DarLis.

Nah pas baca di blognya dan tau nama bapaknya Samara itu gw udah membatin “Wah mirip nih ama nama pak Darlis yang resek itu,  jangan sampek salah sebut ah”. Terus bener dong manggil namanya? kagakkkkk.

Yang ada salah melulu. Darlis lagi darlis lagi *kemudian diguyur es teh manis sama Yani*

Terakhir pas komen di IG nya Yani, padahal dalem hati udah membatin “Inget etty tulis Daris gak pake L”

Ehladalahhh malah ketulis DarLis lagi.

Ya Allah kenapa sekrup otakku kendor sekali inihh.

29 gagasan untuk “Pernah Gak Sih?

  1. Nina

    Huahahaaaa… berapa hari yg lalu kejadian tuh di aku, nulis nominal yg harusnya 448 bisa nulis 3x salah jadi 488 bayangkan 3 kaliiii dan dalam hati juga membatin jangan salah tulis eeh kejadiaan dooong -__-

    Balas
  2. Maya

    😆 😆 😆 you’re not alone deh Ty. Gue jugak sering begitu huahahaha. Konspirasi alam kayaknya, makin lo gak mau berbuat eh otak lo perintahnya malah LAKUIN ITU segera. Mungkin emang bener di otak ada yang kendor baut nya 😆

    Balas
  3. bemzkyyeye

    Hahahhaahhaha ada info baru, ternyata Lea jg suka lho digendong Om Daris *digetokyani*

    Hahaha gw jg sk gt Ty, udh wanti2 jgn slh sebut tp ujung2nya slh sebut jg hadeuh

    Balas
  4. mrscat

    Nih kupinjemin screwdriver buat ngencengin sekrup otakmu hihihihi. Ya itu namanya ilusi lisan, semakin kamu brusaha untuk tidak melakukan sesuatu, di otak terekamnya hal tsb. Karena intinya otak manusia itu ga merekam kata “tidak” atau “jangan”. Bisa dilihat di anak2, kalo dibilang jangan malah kayak disuruh. Nah kalo kamu masih bgitu brarti masih kayak anak2 *kabur sebelum dilempar obeng* *sebelum kabur pungut obeng dulu*

    Balas
  5. jampang

    saya menyebutnya itu suggesti, nggak tahu istilah yang tepatnya apa. ketika pikiran kita mengatakan demikian, maka diri akan tersugesti untuk melakukannya… jadi sugestinya yang diubah sedikit

    Balas
  6. indahmumut

    Huahahahahahaha… Ettyyyy…. Dulu pas di rumah mas dani itu, mba yani pernah bilang “daris etty.. Bukan darlis”…
    Kemarin di IG aku ngakak pas baca, jadinya Darlis lagi…. Hahahahaha

    *diguyur etty*

    Balas
  7. ded

    He3x saya juga merasa begitu.
    Bilang keanak-anak, “hati-hati ya jangan sampai tumpah”, ujung2nya yaaa……. tumpah….!!!!

    Anak saya yg kecil suka nyobek-nyobek kertas.
    Beberapa tahun yang lalu saya pernah bilang : “Dek, ini kertasnya penting jangan disobek ya”.

    Eeeeeh…. pas dilihat malamnya, ada sobekan meskipun kecil di salah satu sudut kertas tersebut…!!!11111111111111111

    Balas
  8. nenglita

    Bukan pernah lagi, kalo aku malah seriiiing…Apalagi masalah “Harus inget, masa gituan aja ga bisa inget sih?”, malah blas nggak inget sama sekali -___-‘

    Balas
  9. Cichaz

    Hahaha.. semakin kita “memaksa” otak kita untuk JANGAN melakukan sesuatu, biasanya malah jadi kejadian. Sama kayak kalo kita bilang ke anak-anak pake kata jangan. Misal kita bilang jangan lari, anak malah lari..
    cerita baru2 ini :
    “SHAINAA.. JANGAN PEGANG ITU PLIS!” (lagi di dept store bagian pecah belah ada vas, mana tipis dan posisinya di pinggir meja)
    *malah dia pegang beneran* “emangnya ini kenapa ma ga boleh dipegang?” -_-.
    Jadi kata-kata JANGAN berulang2 kayak memprogram diotak untuk malah melakukannya.
    Kayaknya sih gitu 😛

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *