Pertolongan Allah itu dekat

Asli deh beneran, bukan karena ini edisi bulan Ramadhan makanya judulnya jadi soleha begini.

Jadi begini ceritanya *benerin kerudung*

Peristiwa 1

Bangun pagi telat, kena macet, did you know kalo jalan Gatot Subroto-Sudirman-thamrin setelah 3in1 dihapuskan jadi makin setan macetnya?

Gak tau? Gw kasih tau yah, macetnya itu setaaaaann banget.

Saking buru-burunya gw sampe gak bisa mencapai morning glory alias buang hajat sukses dipagi hari. Karena prinsip hidup orang kan beda-beda yah, ada yang menjunjung tinggi kejujuran, ada yang mengutamakan keluarga.

Nah salah satu prinsip hidup gw adalah, daripada buang hajat diburu-buru mendingan kaga usah sekalian. Karena buat gw itu semacam ritual yang perlu kondisi khidmat. Emang rada gak guna prinsip gw ini, tapi karena udah prinsip makanya gw pertahankan.

*sampe paragraf ini pembaca mulai menyangsikan korelasi antara judul dan isi tulisan*

Tenaaaang, ntar ada hubungannya juga kok.

Nah karena macet makanya daripada stress gw berniat tidur dibus yang gw naekin. Tapi gak bisa-bisa, karena apa? ya apalagi, perut gw memutuskan bahwa ini saatnya morning glory dituntaskan. Makanya supaya teralihkan sedikit hasrat itu gw mutusin buat pura-pura tidur aja, pengennya sih ngantongin batu tapi kan ga ada yah.

Ohh andai gw naik elang raksasa aja dari Cibubur.

Kok gak maen hape kayak orang-orang pada umumnya mah?

Iiiihh mamah mah anti-mainstream anaknyah *padahal hapenya lowbat*

Akhirnya setelah melewati gunung dan lembah serta 7 kelokan sepanjang cawang-gatot subroto, akhirnya sampe juga gw di depan Plaza Mandiri Gatot Subroto.

Waktu menunjukan pukul 7:25 , 5 menit menuju jam absen pagi gw yang 7:30 itu.

Keringat dingin udah mulai menampakkan diri, ku tatap nanar jalanan yang macet tak bergerak di depan. Reseeeekkk, ini orang dijalanan pada mau kemana sih? Gak tau apa kalo gw kebelet *ya keleeuss*

Gw langsung turun dari bus dengan harapan kalo banyak bergerak hasrat itu akan terlupakan.

Akhirnya gw melabuhkan harapan terakhir gw, gw buka tas *tenaaangg gw gak akan buang hajat disitu*

Gw pegang hape gw *tenaaaaang gw gak akan buang hajat pake itu*

7% aja sisa nyawa hape gw, gw nyalain wifi, buka aplikasi ojek online di hape, klik tempat pick up dan tujuan lalu klik.

5% sisa nyawa hape yang tersisa, tatapan gw semakin nanar.

Waktu menunjukkan pukul 7:27,  waktu yang dibutuhkan supir ojek online buat sampe ngejemput tuh rata-rata 5 menitan yah, bahkan gw pernah 10 menit baru dateng abang ojeknya.

Ada panggilan masuk dihape gw dari nomor tidak dikenal hati gw langsung membuncah penuh harap, langsung gw angkat dong, bener aja dugaan gw itu ternyata abang ojek yang mau jemput gw ternyata dia cuma berjarak 10 langkah di depan gw.

Waktu menunjukkan pukul 7:28 abang ojek melaju menembus macetnya jalanan. Gw? Sibuk menahan hasrat, tentunya bukan hasrat ingin memeluk abang ojek, ini masih hasrat yang tadi.

Rasanya kalo lagi kayak gini Nicholas Saputra ngajak kawin juga bakal gw tinggalin. Bhay Nico,bhayyy, gw pengen buang hajat.

nico

dasar perempuan, diajak kawin malah kabur naek ojek.

Waktu menunjukkan pukul 7:33, entah bagaimana ceritanya abang ojek berhasil mengantarkan gw selamat sampe dikantor. Kalo gak lagi kebelet tentu akan gw sempatkan ngasih sekecup-dua kecup ucapan terimakasih.

Maaf bang gw buru-buru nih jadi cukup gw lebihin aja yak ongkosnya.

Waktu menunjukkan pukul 7:40, akhirnya morning glory juga *nangis terharu*

Gw sampe ngebatin, hebat bener dah servernya ojek online ANU, cepet banget gw dapet ojeknya terus pelayanannya bagus blabliblu. Sampe melupakan faktor utama, ini PASTI pertolongan ALLAH.

Peristiwa 2

Bangun pagi, gak kesiangan banget, udah mencapai morning glory juga. Intinya ini seharusnya pagi yang lancar jaya tanpa hambatan berarti.

Lalu lintas cukup bersahabat, tapi gw memutuskan buat naek ojek online lagi aja dari depan Plaza Mandiri demi efisiensi waktu.

Waktu menunjukkan pukul 7:10, masih ada 20 menit sebelum waktu absen pagi. Batere hape pun masih 25%, masih cukup buat buka IG sambil nunggu dijemput si abang ojek.

Diatas kertas harusnya gw bisa sampe tepat waktu.

Nyatanya gw baru sampe dikantor pukul 7:40.

Emang jadi manusia gak boleh sombong.

Harus selalu inget Allah, jangan cuma muja-muji ciptaan manusia doang.

Mamam tuh server aplikasi ojek online yang katanya handal terpercaya, nyatanya butuh 10 menit cuma buat finding driver padahal didepan mata banyak abang ojeknya seliweran.

Harus selalu inget, pertolongan Allah tuh deket dan kita rasakan TIAP SAAT, tapi kita sering gak sadar. Sekalinya hidup gak lancar dikit, ada hambatan dikit sibuk minta kemudahan dan pertolongan.

Giliran hidup lancar, lupa sama yang nolongin.

Sekian renungan siang ini, ingatlah selalu untuk meninggalkan rumah dipagi hari SETELAH mencapai morning glory. Bukannya apa-apa, kali-kali aja pagi itu mendapat sedikit ujian hidup, alangkah indahnya kalo kita udah siap *kantongin powerbank*

8 thoughts on “Pertolongan Allah itu dekat

    1. mamah-etty Post author

      Gw sering turun di Gatau Sekarang Nia, macetnya edan dari smanggi ke Benhill aja bisa 15 menit.

      Reply
  1. Tia putri

    ya ampun, yang ingin aq komentarin pertama kali kalau abis baca tulisan mamah ini adalah: betah2nya batre hp tinggal 7%an, padahal urgent, klo aq kayaknya bakal ngamuk2. ahaha…

    Reply
  2. silvi

    Terngakak ngakak sesaat setelah baca judul lalu bertemu dengan kalimat macet setaaaann hahahhaha … Etapi gue setujuuu banget itu ama si macet setaaaaann … Ajegileee sekarang sebelum widya chandra udh macet ajaaahh … *kembalikan 3 in 1 !!!* hastag kembalikan 3in1 !

    Kalo morning glory gue … Alhamdulillah di jam jam gue udh tiba di kantor jadiii morning glory gue ya di kantor, makanya bersahabat banget gue ama restroom kantor 😊 jangan sampe ajaaa morning glory pas weekend pengen morning glory nya tetep di ktr … Bahayaàaa …

    Reply
  3. Leony

    Et.. Lu seengganya nahan gelisah msh naek kendaraan org laen Et. Paling juara itu kalo lagi nyetir dan mules plus macet. Itu deritanya dan keringet dinginnya bertambah.. Keuntungannya cm kalo di mobil sendirian bs kentut sepuasnya.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *