Plus Minusnya..

Kerja di mari, kalo bagian minus alias gak enaknya bagusnya ditaro di awal-awal dong ah. Jadi mari ah dikulik..

  • Sering dituduh koruptor 🙁 , ini yang namanya gegara nila setitik rusak susu sebelanga. Yang korup sedikit yang nanggung derita rame-rame. Yang nuduh begini biasanya newbie di dunia bayar-membayar paj*k, mereka yang berpikir bahwa uang setoran paj*k itu masuknya ke kantor paj*k, padahal kan sistemnya enggak begitu. Ada yang namanya kas negara loh, dan itu gak bisa dikutak-kutik. Yang korup itu biasanya main mata sama wajib paj*k, dan itu terjadi atas kemauan 2 pihak tersebut.
  • Sering dituduh magabut alias makan gaji buta, beuhh ini suka sotoy yang nuduh. Padahal walopun PNS tapi jam kerja disini lebih panjang daripada swasta loh, dengan aturan absen yang ketat pula. Kerjaannya pun gak bisa dibilang enteng ya, dan sistem penilaian kinerja pun udah terukur jadi kenapa pula dibilang magabut. Dan kalo kami-kami ini lembur itu semua gratis loh karena kantor tidak mengenal sistem lembur 😀
  • Sering dituduh mempersulit, ini biasanya yang frontliner, nasib oh nasib padahal memang ketentuannya menentuan harus A tapii kadang orang gak mau ngerti dan kekeuh kalo B pun bisa. Sementara berkas harusnya diterima lengkap ya, untuk memudahkan proses dan kita punya deadline yang hitung mundurnya dimulai ketika berkas diterima. Ini juga yang bikin gw males jadi frontliner, sering capek hati apalagi kalo tiba-tiba dikaitkan sama oknum yang udah ditangkap karena korupsi, jaka sembung naek ojek banget.
  • Sering diidentikkan dengan banyak duit, ini kayaknya pengaruh pemberitaan bahwa gaji orang paj*k itu gede lah, remunerasi nya lebih banyak lah, endebre-endebre. Kenyataannya ? Kalo dibandingin sama sesama PNS yang belum remunerasi memang lebih gede sih, tapiii kalo ngebandinginnya sama swasta atau BUMD/BUMN mah jauuuh apalagi kalo sama BI ya ibarat bumi dan langit. Ini gw udah ngecek sama temen yang kerja disana. Bukannya gak bersyukur loh ya. Buat orang yang pernah susah kayak gw, bisa punya rumah dan makan sehari 3 kali itu udah Alhamdulillah banget loh.
  • Instansi ini belum punya perlindungan asuransi yang baik, untuk jiwa juga kesehatan. Tapi kayaknya sedang dirintis nih, mudah-mudahan kedepannya perlindungan asuransi untuk pegawai akan lebih baik daripada sekarang. Amiin.

Nah sekarang bagian enaknya dong ahh..

  • Disini penampilan bukan segalanya, jadi lupakan pakaian trendy masa kini dengan tas atau sepatu bermerek. Gw bisa pastikan kalo ada yang pake tas dengan embel-embel Herpes itu pasti KW abal-abal dan belinya di tenabang, yang make pun pasti gak tau kalo Herpes itu merek mahal dan eksklusif. Paling top yang tas atau sepatunya merek Charles & Keith atau Everbest (itupun dapet cap pemake barang mahal ). Malah pernah ada temen yang nawarin tas harga 500 ribu aja yang denger langsung mendelik sambil tereak “MAHAAALLLL”. Makanya seumur-umur kerja dan udah ngalamin 3 kantor, gw belom pernah liat ada yang pake tas asli semacam coach, kate spade endebre lainnya. Pokoknya asal rapih dan sopan udah kelar deh idup.
  • Kekeluargaan masih erat, jadi yang namanya mutasi pasti ada tangis-tangisan kecuali emang yang pindah itu public enemy. Jadi ada paguyuban dan koperasi buat orang sekantor juga, yang mana koperasinya langganan jadi dana darurat bagi pegawai. Mendadak mesin cuci rusak dan harus beli baru ? Koperasi; Mertua dateng mendadak dari kampung dan gak punya duit ? Koperasi 😀
  • Tingkat persaingan kerja yang tipiss, karena prinsipnya kita butuh kerja tim gak perlu lah saing-saingan. Tapii bukan berarti minim prestasi yaa, kan kantor juga punya target yang harus dikejar dan Alhamdulillah justru lebih gampang dikejar kalo sekantor kompak dan bekerja-sama dengan baik.
  • Lebih gampang dapet KPR atau pinjaman dari Bank Pemerintah, hehehehehe beneran deh lebih enak dan gak belibet. Udah gw coba dan buktikan soalnya *ketauan sering minjem ke bank*
  • Gaya hidup sederhana, hampir sama kayak poin pertama tadi. Disini jarang yang ngomongin makan siang yang fancy di tempat mahal, bikin kantong jadi irit. Apalagi yang emak-emak, selain makan nyarinya yang hemat belanja pun maunya hemat. Gw dapet ilmu belanja dan ngatur keuangan rata-rata dari senior dikantor nih, bahkan perbandingan bunga pinjaman bank pun ada ilmunya sendiri 🙂
  • Merasa berpartisipasi dalam pembangunan, hehehehe gapapa dongs kan ngejar target penerimaan itu bikin semaput. Jadi gapapa dong ya ya ya? *ngomong sama kaca*

Udahlah segini dulu, dan postingan ini tidak mengatasnamakan instansi apapun yaa. Ini murni pendapat pribadi gw ajah 🙂

 

 

21 thoughts on “Plus Minusnya..

  1. Allisa Yustica Krones

    Kondisinya mirip-mirip aja yah dengan kantor ku 😀

    Ya nasib kerja di tempat yang masih ada embel-embel pemerintahnya, masyarakat suka nganggap yang gak-gak, padahal masyarakat sendiri punya andil. Perusahaan kami dibilang gak efisien, padahal masyarakat sendiri hobi nyolong listrik dan suka nunggak…panjang deh kalo mo diceritain, kapan2 aku cerita detil2 di blog ku kenapa begini, kenapa begitu, dan paling penting kenapa di indonesia sering mati listrik 😀

    Btw, setuju tuh soal gaya hidup sederhana, di sini juga kayak gitu…gak peduli yang dipake asli atau gak, gak ada yang ngusilin 😀

    Reply
  2. emaknyashira Post author

    wah jadi penasaran sama alasan sering mati listriknya nih, dan kayaknya emang kultur kerja di pemerintahan ya gaya hidup sederhana itu. Karena gajinya cukupnya ya buat yang sederhana-sederhana aja.

    Reply
  3. pepipepo

    waaaah. berharap aja semoga ga kejadian yang kayak gitu lagi bhihihikkk lagipula ga semua orang pemerintahan, kotor. balik lagi ke personal kan? yang penting lo tetep di jalan kebaikan :mrgreen:

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      bahasanya peppp, jalan kebaikan, berat banget dah.
      hehehehehe, gw jadi pengen bawa gitar tua keliling desa menyebarkan nada dan dakwah *ala bang oma*

      Reply
  4. Desi

    emang bener ya karna kelakuan segelintir orang, jadi orang2 ngiranya ya semua pns begitu.
    Eh btw, berarti kalo ada yang gw ga ngarti ttg pa**k bisa nanya2 ke lo ya mak, hehehe..

    Reply
  5. ndutyke

    Ya mirip dikitlah ama nasip gw yg sering dianggap Kamus Berjalan cm gara2 Guru Bhs.Inggris….. Dikira kuliah 4 (eh 5 ding) taun isinya cm ngapalin isi kamus Oxfeurd kali yak? Makanya klo ada murid yg nanya: “Mem ini artinya apa?” sekali dua kali gw tanggepin. Lama2 gw BT: “Do I look like a 70 kg walking dictionary to you?!” #walikmejo #belomsarapan #makanyasumbupendek

    Reply
  6. leonyhalim

    Maaakkk… kenapa gue tuh kesel ya kadang kepada front liner… Aturannya mereka sendiri aja mereka gak tauuuu… Gue tuh sampai rempong ke kantor pajak untuk ngurusin hal yang semestinya sangat sederhana: Menggabungkan NPWP gue dengan NPWP suami… gue sampai dioper-oper ke lantai atas, gara-gara gak ada yang tau pasti aturannya gimana… :(… *curcol*

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      wakss, begitulah kadang, karena SDM yang ada ya segitu-gitunya, seringkali malah yang perlu paham aturan gak bisa ikutan sosialisasi peraturan baru atau diklat karena gak ada yang gantiin.
      hasilnya? ya gitu deh..
      tapii ini gak bisa digeneralisir yaa.
      amannya sih hubungin AR masing2 dulu untuk konsultasi, karena fungsi frontliner memang terbatas nerima berkas saja 🙂

      Reply
  7. Nyayu Miftahul

    setuju banget sama postingan emaknya shira yang satu ini.
    amiiin ya mba, mudah2an kita segera dapat kejelasan tentang si asuransi kesehatan, soalnya kapok pake askes yang sekarang, dimana kl mau rawat jalan cuma bisa ke puskesmas, kl ga ada dokternya di puskesmas baru dapat rujukan ke rumah sakit, itupun lumayan panjang urusannya. pengalaman nih bawa anakku ke dokter gigi karena gusinya bengkak, dokternya sibuk jalan2 keluar, yang ada perawat yang ngasih resep, pas kita komplain, dijawab dengan jutek, ” kalo mau minta diperiksa dokter, jangan ke puskesmas bu, ke tempat prakteknya aja..!”
    nah lho terus ngapain ada dokter disitu..? kita kan udah dipotong tiap bulan kaleee, buat ikutan askes ini, bukan gratisan aja. dan kita komplain ke siapa aja di puskesmas itu jawabannya selalu sama ” kalo mau obat yang bagus/ pelayanan yang baik/ diperiksa dokter jangan ke puskesmas bu..! ” huuuh gondok banget kalo inget itu.
    eh maapkeun yaa, jadi panjang lebar 🙂

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      aku malah gak pernah pake askes, males jauh banget rumkitnya mba.
      padahal disekitaran cibubur banyak rumkit bagus masak hanya demi askes yang bahkan gak gratis alias tetep bayar itu gw harus jauh-jauh ke RSUD yang terkenal antri itu.
      mudah2an auransinya segera diterapkan ya.

      Reply
      1. Nyayu Miftahul

        kalo aku soalnya si puskesmas letaknya ga jauh dari kantor, paling cuma 200 meteran. Dulu pernah ada temen yang kesana juga dan katanya pelayanannya bagus serta cepat, beneran ditangani oleh seorang dokter. makanya mau coba kesana. ga tahunya malah memble 🙁

        Reply
  8. lulu

    mbak’e….sekedar nanya aja, apakah dirimu kenal dengan mbak Dini Wulandari?? aku gak tau sih dia di kantor yang mana…. orangnya cantik, pake jilbab juga 😀

    Reply
      1. lulu

        iya kali…aku gak tau soale 🙂
        dia istrinya sepupuku, gak terlalu akrab sih, tapi aku suka sama dia 🙂
        ya kali aja gitu mbak, sapa tau 1 kantor, hehehe….

        Reply
  9. neng fey

    temen saya yg kerja di instansi pa*j*k kerjaannya traveling mulu, miskin2an sih, tapi kok bisa ya, liburan 10 hari aja gitu loh *gigit kuku, iri liat poto jalan2nyah*

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      ada juga temen gw yang begitu *eh jangan2 orangnya sama 😀 *
      prioritas orang kan emang beda2, pasti cutinya dia dikumpulin buat travelling, sementara gw cutinya buat jaga2 anak sakit.

      Reply
  10. endahhh

    mba’e… aturan asuransi yang baru kaya gimana yah? siapa tau bisa jadi bahan skripsi. hahaha…
    padahal ya gaji orang pa*ak kalo sama pemda d*i 11-12 lho.. malah mereka banyak sabetannya (yang menurut mereka sih halal, padahal….)
    yu’ah semangat terus tunjukin kalo ga semua pns korup…

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *