sebelum menikah

Tulisan ini terinspirasi dari berita putusnya pertunangan seorang artis muda inisial SA(yang filmnya Eiffle something dulu pernah ngehits) dan gosip retaknya rumah tangga artis dengan inisial JT (mantan juara idol) yang gw baca di tabloid.

 

Oia semua tulisan ini adalah murni pendapat gw pribadi jadi kalo ada yang gak cucok atau bikin sebel yaa gak usah dilanjutin bacanya ๐Ÿ™‚

 

Di tabloid yang gw baca itu Ibunda sang artis menjelaskan bahwa batalnya rencana pernikahan putrinya tersebut dikarenakan adanya perbedaan keyakinan antara sang artis dan tunangannya.

Gw langsung mikir

” buset kemaren kemane aje, udah tunangan segala macem sampe nyiapin nikahan yang konon udah 90 % baru mikirin perbedaan keyakinan “

 

Agama menurut gw dan kebanyakan orang adalah salah satu dasar perkawinan, misalnya kayak artis SA diatas harusnya jauh-jauh hari sebelum adanya pertunangan dia mesti tau lah apa agama sang pacar. Kalo perlu diliat lah KTPnya si pacar.

 

Jangan ragu mutusin pacar kalo di bagian agama ini kurang cucok. Karena berdasarkan banyak pengalaman temen gw, perbedaan keyakinan ini akan makin belibet ketika keseriusan untuk menikah mulai dibicarakan.

 

Tapii bagian ini bisa dikecualikan kalo memang kesamaan agama bukan hal yang terpenting menurut kalian.

 

Karena prinsip orang kan beda-beda yah, jadi buat yang gak masalah dengan perbedaan keyakinan silakan maju terus pantang mundur. Asal siap dengan konsekuensinya. Toh banyak yang beda keyakinan tapi rumah tangganya harmonis dan mesra-mesra aja contohnya Jamal Mirdad- Lydia Kandau.

 

Emang yang namanya persiapan menikah kadang mendatangkan masalah yang sering disebut cobaan sebelum menikah. Gak selamanya salah, karena gw sendiri ngalamin hal semacam ini.

 

Walau persiapan pestanya lancar-lancar aja dan kedua keluarga merestui tapi gak tau kenapa sehari sebelum nikah itu gw tiba-tiba males nikah. Males jadi istri orang, males berubah status. Bawaannya pengen jalan-jalan kemana aja. Mungkin karena persiapan batiniah kurang tebel juga sih. Tapi toh akhirnya gw pake akal sehat juga. Karena toh pernikahan ini gw yang mau bukan paksaan dari siapapun.

 

Pesan moral yang bisa diambil : selain menyiapkan segala hal untuk akad dan resepsi siapkan juga mental untuk yang setebal-tebalnya. Caranya sesuai ajaran agama dan keyakinan masing-masing ajalah.

 

Menurut gw memang banyak hal yang kadang lupa atau terlupakan dalam mempersiapkan pernikahan yang bikin kehidupan setelah pernikahan terasa mengagetkan bahkan mengecewakan bagi banyak pengantin baru.

 

Salah satunya adalah :

Suami dan kita adalah dua orang yang berbeda, jadi kadang ada cara berpikir atau kebiasaannya yang sulit kita terima.

Contoh : kita orangnya rapih eh dia selebor. Kecil tapi menggerogoti kesabaran nih.

 

Salah duanya adalah :

Keluarga suami. Karena menurut budaya kita menikah berarti menikahi keluarganya juga. Positifnya sih berarti nambah keluarga nambah banyak yang sayang, tapi aplikasinya jelasย  nambah ribett. Apalagi kalo keluarga suami dasarnya udah semrawut.

 

Salah tiganya adalah :

Keuangan. Alias finansial. Perlu keterbukaan dari awal dan kesepakatan antara kita dan (calon) suami. Daripada baru sebulan nikah trus keselek kulit duren gara-gara tau gaji suami ternyata cuma seupritย  harus dipake buat bayar kreditan ini-itu. Ini bukannya nakutin yaa.

 

Selanjutnya :

Percayalah pada insting orang tua, pernah gak sih pacar yang kita kenalin ke orang tua dikomentarin negatif atau malah kita langsung disuruh putus? Kalo pernah, jangan langsung ambil posisi bela pacar karena kadang orang tua punya pertimbangan sendiri atau insting berdasarkan pengalaman hidup mereka.

 

Contohnya yaa si artis yang sebut di atas, sebelum mereka mutusin untuk kawin lari (kurang dramatis apa coba?!) ortu si artis ini setengah mati ngelarang bahkan dengan cara yang ekstrem hubungan mereka berdua. Sang anak ambil posisi bela pacar, tutup kuping dan akhirnya kawin lari. Gak sampe setahun pernikahan mereka gonjang-ganjing. Konon kabarnya si lelaki hobi mukul sansak istri. Miris.

 

Lagi-lagi gak bermaksud nakutin, tapii orang tua kadang lebih banyak benernya loh. Ya karena mereka pengalaman hidupnya lebih banyak dan (mungkin) lebih bijaksana pula.

 

Jadi sebelum tutup kuping baiknya denger dulu deh pertimbangan ortu menolak pacar yang kita kenalin. Kemudian buka mata lebar-lebar sama pacar, liat sifat dan sikapnya keseharian.

 

Pernah baca di majalah kalo sebenernya laki-laki yang memiliki kecenderungan melakukan KDRT tuh bisa dilihat dari sikapnya sehari-hari, misalnya :

  • marah atau emosi berlebihan, biasanya setelah itu dia bisa memelas minta maaf bahkan nyium kaki kita kalo perlu.
  • sangat posesif dan cenderung curigaan.

 

Beuhh panjang benerr ini tulisan gw, kayaknya rekor pribadi postingan terpanjang nih.

 

Sebagai penutup (hahahaha akhirnya ditutup juga) : menikah itu kan insya Allah sekali untuk seumur hidup, jadi pertimbangkan baik-baik segala sesuatunya. Mendingan kita tahu burik-buriknya sekarang deh daripada nanti nyesel. Hihihi, gak banget yaa pake istilahnya burik ๐Ÿ˜›

 

Selamat makan siang dan sampai bertemu lagi (serasa ada yang baca)..

4 thoughts on “sebelum menikah

  1. BunDit

    Wah..beneran mam, dulu sempet tiba2 males nikah gitu? hehehe. Dulu saya malah pengin2 cepet segera hari H tuh, biar segera resmi gitu ๐Ÿ˜‰

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      beneran bundit (eh bundit mampir ke blog gw, beberes bersihin debu dulu nih biar gak malu ๐Ÿ˜› )

      padahal sebelumnya semangat 45 mau kawin, eh H-1 malah pengen kabur naek angkot jurusan melben atau canberra..

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *