Sekolah Impian

Catatan: Postingan ini dibuat untuk meramaikan Joeyz Bloggiversary Giveaway, karena blognya bu guru jo ini ulang tahuuun *pasang petasan*

Nah salah satu syaratnya adalah bikin postingan mengenai sekolah impian yang akan gw/anda/kalian bangun jikalau diberikan dana 10 M oleh jo 😀

Sebenernya agak nekat sih gw ikutan bikin postingan sekolah-sekolahan begini, lha gw sendiri gak demen sekolah loh hahahahahaha. Asli, yang bikin gw semangat sekolah biasanya adalah temen. Sepanjang ingetan gw yang rada lemah ini, masa-masa gw semangat ke sekolah buat belajar itu adalah waktu SD. Semasa SD itu gw berangkat dengan sejuta harapan untuk belajar hal-hal baru, menambah pengetahuan dan menyiapkan diri jadi orang berguna.

Setelah SD? Gw berangkat ke sekolah buat ngedengerin guru, ngejar nilai dan memenuhi kewajiban gw sebagai pelajar. Yang terparah tentunya zaman kuliah, gw berangkat ke sekolah (iyeee kan gw kuliahnya di sekolah tinggi blablabla) cuma demi menggugurkan kewajiban absensi. Tak ada semangat mencari ilmu, tak ada semangat untuk tercerahkan (menurut gw sekolah yang baik itu bukan cuma membuat murid jadi kritis tapi juga tercerahkan).

Gw gak pernah nanya APAPUN sama dosen, gw cuma berharap jadi manusia transparan yang gak diliat dosen sama sekali. Kesian ih ceu etty.

Maka dari itulah *buseeeettt pembukaannya puanjaangg* sekolah impian gw adalah :

  1. Yang bangunan fisiknya gak seperti penjara yang terkotak-kotak dan mengurung siswa bagai tahanan, banyak ruangan terbuka untuk berdiskusi dan sesekali belajar di luar ruang. Kalo dananya 10M cukuplah beli tanah barang 2000-3000 meter di timur atau selatan jakarta. Gak perlu terlalu luas juga lah,takutnya kalo mau pipis nyasar nanti muridnya;
  2. Gurunya gak perlu semua S2 apalagi S3 tapi mereka yang memang “passion” nya mengajar, gw pernah diajar oleh seorang s2 tapi sungguh cara ngajarnya gak menarik dan dia kedengeran kayak radio rusak buat gw *kemudian ditampar pak guru*. Gw pernah diajar bahasa inggris non formil sama seorang  bapak-bapak lulusan SMA yang kebetulan emang bahasa inggrisnya bagus dan seneng ngajar. Hasilnya? PUAS. Gw gak pernah bosen, karena dia cara ngajarnya asik dan bikin gw semangat belajar;
  3. GRATIS,bagi mereka yang kurang mampu. Kalo mampu ya bayar dong ah, tapi gak mahal-mahal juga. Kasian liat orang tua zaman sekarang yang bayaran SPP sekolah anaknya jut-jutan sambil nyut-nyutan;
  4. Gak perlu lah praktek-praktek atau karyawisata nan mahal dan cuma memuaskan gengsi *entah gengsi siapa*. Sebenernya yang namanya anak sekolahan mau perginya ke Bali atau sekedar ke krukut, kalo barengan sama temen-temen mah udah pasti seru-seru ajah. Lagian apa sih yang mau dipelajarin di Bali apalagi di Korea *iyeee, ada loh anak sekolahan yang karya wisatanya ke korea*. Menurut gw daripada membawa murid kita kesana-kemari dengan biaya super mahal, bukannya lebih hemat dibangun imajinasinya. Jadikan mereka anak-anak yang siap melangkah ke seluruh penjuru dunia tapi tetap menempatkan tanah airnya di tempat khusus dalam hatinya;
  5. Yang menyatu dengan lingkungan, berapa banyak sih sekolah yang menyatu dengan lingkungan sekitarnya? Sedikit banget kayaknya, kebanyakan sekolah justru membuat pagar tinggi-tinggi yang membuat mereka merasa aman. Aman dan eksklusif. Bahkan gedung SD Negeri aja pagarnya tinggi dan bertaburkan beling dan dipasangin kawat. Ini sekolah apa penjara sih? Bukannya justru nanti murid-murid sekolah itu akan jadi bagian dari masyarakat ya? Sumpah logika gw gak nyampe 😀

Kayaknya kalo dananya 10 M mah insya Allah cukup yah, kalo kurang-kurnag sikit biar nanti kita suruh murid-muridnya praktek bikin kue terus kuenya dijual dipasar. Lumayan buat nambahin biaya operasional 😀

Udalah segiini dulu ntar kalo ternyata gw menang barulah dilanjutin lagi postingannya, kalo perlu jadi 9 musim kayak How I Met Your Mother. Kan rugi bandar dong gw kalo tulisannya udah sepanjang jalan kenangan taunya gak menang *kemudian di siram aer kobokan*

Alasan kenapa gw harus menang?

Karena siapa tau kalo menang terus gw semangat lagi ngelanjutin sekolah, lah ini umur udah mau 30 tahun tapi belom sarjana juga kakak *nangis di pancuran*

9 thoughts on “Sekolah Impian

  1. Clarissa Mey

    hahaha kalo kegedean sekolahnya ntar muridnya nyasar, serasa tersindir nih jaman TK suka nyasar ke toilet, padahal sekolah cuma sepetak 😛
    good luck yah mba giveawaynya, moga menang hehehe

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      Ya kalo anak TK nyasar ke toilet mah dimaklumin atuh, kecuali kalo nyasarnya pas SMA, niatnya cuma ke toilet kok jadi ke kantin? hihihihihihi tapi itumah gw doang kayaknya.

      Reply
  2. bemzkyyeye

    Wkwkwkkwkwkwkwkwk.. Bokkkkk.. Jaman gw SMA, gw karyawisata ke Bali lho. Dan emang ga ngapa2in jg tp berkesan buat gw dan mentemen *ini yg salah jelas gw dan tmn2 gw yg emang doyan jalan2 :p*

    Hahahahahaha lanjutin Et……. Semangatttttt ayoooooooo *diplototin etty*

    Reply
  3. danirachmat

    Ty, soal nyasar pas mau pipis gw juga ngalamin jaman kuliah dulu. ITS pan gede ya bok. Eh nyasarnya ketemu mesjid. Yajadi pipis di toilet mesjid *aseli komen gak penting dan gak nyambung ini mah

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *