Senyum

Sekarang gw lagi senyum lebarrrr banget di depan komputer di kantor.

Bukan, bukan karena dapet bonus.

Bukan juga karena hal-hal menyenangkan lainnya.

Malahan lagi bete-sebete-betenya dari pagi tadi.

Sempet misuh-misuh, memaki (dalam hati tapinyah, kan gw jaim).

Tapi malah jadi capek 🙁

 

Lalu gw duduk, menghela napas yang panjaaaanggg dan tersenyum.

Pertama rasanya aneh, lama-lama jadi nyaman.

Kemudian gw pikirin lagi hal-hal yang tadi gw pikir menyebalkan.

Kok rasanya gak semenyebalkan tadi ya?

Dahsyat sekali, padahal baru gw senyumin sebentar 🙂

 

Pantaslah senyum ini dinobatkan menjadi sedekah yang termudah dan termurah.

Memang gak menghapus masalah, tapi memperingan ternyata.

 

Jadi biarkan ku nikmati senyumku yang selebar-lebarnya ini.

Pergi jauh-jauh sanah *ngomong sama masalah*

34 thoughts on “Senyum

  1. leonyhalim

    Asal jangan senyum2 sendiri… terus mulai ketawa2 sendiri… dan gak sadar2 hahahaha. Just kidding.

    Senyum memang obat yg mujarab, apalagi kl kita senyum sm org2 di sekjtar kita. Yg lg jutek jg pelan2 bs luluh.

    Reply
  2. Allisa Yustica Krones

    Ah, aku yakin deh Et…kamu pasti tadi tuh bisa senyum gara2 ngechat tentang 4H di grup kaaannn??? hahahahaha

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      Padahal senyum buat orang lain gampang banget ya na, tapi buat gw kudu pake usaha loh. Gak bisa otomatis, maklum bawaan oroknya judes. eh sama kan kita ya? *nyari temen*

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *