Senyum

Sekarang gw lagi senyum lebarrrr banget di depan komputer di kantor.

Bukan, bukan karena dapet bonus.

Bukan juga karena hal-hal menyenangkan lainnya.

Malahan lagi bete-sebete-betenya dari pagi tadi.

Sempet misuh-misuh, memaki (dalam hati tapinyah, kan gw jaim).

Tapi malah jadi capek 🙁

 

Lalu gw duduk, menghela napas yang panjaaaanggg dan tersenyum.

Pertama rasanya aneh, lama-lama jadi nyaman.

Kemudian gw pikirin lagi hal-hal yang tadi gw pikir menyebalkan.

Kok rasanya gak semenyebalkan tadi ya?

Dahsyat sekali, padahal baru gw senyumin sebentar 🙂

 

Pantaslah senyum ini dinobatkan menjadi sedekah yang termudah dan termurah.

Memang gak menghapus masalah, tapi memperingan ternyata.

 

Jadi biarkan ku nikmati senyumku yang selebar-lebarnya ini.

Pergi jauh-jauh sanah *ngomong sama masalah*

34 gagasan untuk “Senyum

  1. leonyhalim

    Asal jangan senyum2 sendiri… terus mulai ketawa2 sendiri… dan gak sadar2 hahahaha. Just kidding.

    Senyum memang obat yg mujarab, apalagi kl kita senyum sm org2 di sekjtar kita. Yg lg jutek jg pelan2 bs luluh.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *