Arsip Tag: Belanja

Bikin Karpet Sendiri

Jadi sejak keracunan macem-macem di instagram, gw harus memutar otak searah saldo tabungan gimana caranya menuhin keinginan ini-itu tanpa jatuh bangkrut atau ditalak suami.

Keinginan apa sih mamah etty?

Seperti naluri mamah-mamah pada umumnya, termasuk mamah dedeh pastinya, pengen banget punya rumah yang rapi dan nyaman dan banyak pernak-pernik lucu nya dan instagramable alias setiap sudutnya layak jepret dan upload di instagram ­čśÇ

Racun yang terakhir menusuk ke kalbu itu adalah karpet yang lucu-lucu. Dan hasil cuci mata di instagram di perdalam dengan menusukkan racun lebih dalam melalui pinterest, tamparr aja aku mas tampaaarrr, racun karpet ini begitu menyiksa..

Gimana hati gak cenat-cenut kalo disuguhi pemandangan macem ini

karpet mamarai

karpet mamarai 2

gambar dari blog kesayangan mamah etty yaitu Mamaraihome.com, see saking ngepens nya nama aja di mirip-miripin *bersandar di bahu mamarai*

Pengennya cuss pesen yang fuschia-abu itu, tapi karena celengan ayam broiler gw gak penuh-penuh jadinya di tunda dulu lah keingin masang karpet warna pink norak favorit ku itu. Soalnya harga karpetnya walaupun lebih murah daripada beli di Ikea atau Informa tapi tetep jutaan (yaeyalaahh) jadi harus nabung agak lamaan dikit kayaknya.

Sambil nunggu tabungan cukup tertumbuklah pandangan gw pada seonggok karpet jenis baru (baru gw tau maksudnya) yaituuu karpet kanvas alias Canvas rug. Yang sungguh menarik hati gw adalah, harganya miriiing mamaaahh. Rata-rata harga karpet kanvas di Instagram untuk ukuran 150 x 200 cm sekitar 400-500 ribuan.

Lumayan murah sebenernya ya, tapi hasrat suci sebagai istri soleha gw menggelora. Pengennya bikin sendiri aja ah biar lebih murah lagi *di ciyum suami*

kanvas rugGambar dari http://www.positivelysplendid.com/2013/04/painted-outdoor-canvas-floor-cloth.html dan ini DIY dong, alias dibikin dari berupa kain kanvas polos terus di gambar pake cat.

Bisa lu ty bikin yang begituan? Ngecat kuku pake kuteks aja beleberan kemana-mana.

Ya menurut lu? Jelas enggak bisa lahh *di sentil mamah dedeh*

Manalah punya gw skill DIY tingkat mahir begitu, emangnya bule-bule itu yang apa aja bisa dibikin sendiri. Lah terus gimana bikin karpetnya?

Jadi pemirsa di rumah dan ibu-ibu majlis taklim sekalian, yang gw maksud bikin sendiri itu bukan bikin dari kanvas polosan macam ini melainkan bikin dari kain kanvas bermotif cantik untuk kemudian di jait sehingga menjadi seonggok karpet kanvas.

Bahan karpetnya gw udah beli di Lantai B 2 Tanah Abang Blok A.

Nama bahannya adalah kanvas lokal, motifnya tribal semacem ini
image

dan harganya mursidah sekali yaitu 38.000/meter. Lebar bahannya pun lumayan yaitu 150 cm.

Nah bahan ciamik udah ditangan selanjutnya apa mamah?

PR bangetnya si karpet kanvas ini adalah….. LICIN.

Bukan licin berminyak gitu ya, melainkan bergerak-gerak kian kemari alias gak stabil posisi nya. Ini karena bahan kanvas sendiri tidak bersifat anti-slip dan masih kurang berat jadinya ya kurang ajeg kalo gak dilapis bahan lain di dasarnya bila dijadikan karpet.

Idealnya karpet memang di lapis anti slip lagi supaya nyaman dipakai. Kemaren itu pas kebetulan main ke ace hardware gw menemukan sejenis pelapis anti slip image

tapi ukurannya cuma 150 cm x 30 cm dan harganya 22.500 gw udah beli sih dua biji. Nah gw masih mau nyari yang jual meteran tapi belom ketemu juga.

Hasil jelajah websitenya IKEA sih gw dapet sejenis bahan felt yang bisa dipake sebagai pelapis anti-slip untuk karpet, yaitu STOPP FILT.

stopp-filt-rug-underlay-with-anti-slip__39410_PE097520_S4Sebenernya dari segi ukuran udah cucok banget karena dia ada 2 ukuran, yaitu :

65 cm x 125 cm seharga 60.000

125 cm x 235 cm seharga 150.000

Cuma harganya kemahalan menurut gw, ahahahaha memang kehematan mamah etty mencapai tahap akut ­čśÇ

Jadi untuk sementara masih ditimbang-timbang mau di lapis apa ini karpet Kanvas made in Mamah.

Nanti insha Allah akan di update perkembangan karpet kanvas di rumah, siapa tau ibu-ibu majlis taklim di luar sana  banyak yang ingin mengikuti jejak mamah menghemat uang untuk mendekorasi rumah.

Yuk mari permisi, mamah ngucek cucian dulu…

They Know Me Too Well…

Kalo ada yang mau protes kenapa akhir-akhir ini postingan gw isinya becandaan doang, sini gw kasih tau yak, sebenernya udah banyak postingan lebih berbobot yang nasib nya mentok di draft doang jadi kalo mau postingan yang agak berbobot bantuin gw mikir dulu atuh, disogok kueh kek, roti kek, duren kek biar semangat kakaa ­čśÇ

Lagian emang otak miring gw isinya kebanyakan yang gak penting gitusih *nunduk sedih*

Oiaa jadi ceritanya masih dalam rangka persiapan kawinan adek gw si alis ulet bulu, kemaren gw, mamah,shira, adek gw dan pak suami yang terganteng sedunia akherat itu pergi ke toko furniture serba ada semi-semi supermaket yang bernama ” Diana Eva Furniture” Cibubur yang lokasinya persis disamping R.S Mitra Keluarga Cibubur, rencananya kami mau beli matras baru buat kamar penganten nanti.

Oiaa si Diana Eva ini tokonya gede banget bok ada 3 lantai gitu, cuma namanya toko furniture ya rada berdebu emang. Namanya aja orang udik yah kalo pergi ke tempat baru pasti suka penasaran gitu deh, jadi walopun judulnya mau beli matras tetep aja semua lantai dijelajahin, dan berujung pada laper mata mameen.

Hanjis suranjis banget emang, apalagi kenyataanya rumah hejo gw masih banyak spot kosong yang minta di isi jadinya yaa makin nafsu. Terus berhubung disini judulnya semi supermaket jadinya kan semua barang udah dilabelin harga yang berujung pada……. gw makin nafsu liatin harga semua barang yang dipajang *tepok jidat*

Liat meja makan nafsu, liat rak buku nafsu, liat meja konsol nafsu banget, yang gak nafsu cuma mikirin gimana bayarnya nanti. Dan berhubung dodol 1 (mamah) , dodol 2 (gw) dan dodol 3(adek)  pergi barengan, pastinya banyak kedodolan yang terjadi.

Di area meja makan

Ada meja makan ukiran besar dan rada aneh, karena yang lebay itu kursinya, ukurannya gede dan ukirannya heboh.

Mamah : Teeh, teteeh sini.. (muka udah nahan ketawa)

Gw: Iya teteh tauu.. (udah baca aura kedodolan yang terpancar)

Mamah : Hahahahahahaha, ini meja makan serasa di kerjaan singosari yak.

Gw : Hahahahahahahaha, iya mah, bener-bener..

Adek : Beli ajalah, biar makannya pake teri tapi serasa kerajaan.

Gw : Ho-oh, serasa makan sama Ken Arok tiap hari, tolong mas ken arok itu pepes teri kesiniin dikit.

Adek : Iya Bang, itu botol kecap taro di tengah meja dong.

Mamah : Huahahahahahahahahaha *ketawa sampe megangin perut*

Mbak-mbak SPG bengong..

Di area Lemari

Ada ukiran bentuk singa ala cina ukuran gede yang dipajang di deket lemari-lemari, mamah gw udah ngelus-ngelus aja berasa akrab.

Adek : Beli aja mah, cuma 12 juta tuh *nada sinis*

Mamah : Iya ya, entar kalo lu lapar  kita usap-usap singanya sampe perut lu kenyang.

Di area Matras

Setelah menerangkan budget yang kita mau *akhirnya, setelah puas nyiksa SPG*, akhirnya disodorin beberapa pilihan yang paling memungkinkan.

Gw : Ini gak ada yang lebih murah lagi?

SPG : Ada bu tapi ya kualitasnya dibawah ini, lagian sayang kalo beli matras terlalu murah nanti baru sebentar udah jelek.

Adek : *manggut-manggut*

Mamah : Udah deh bayar aja *sambil buka dompet ngeluarin duit*

Gw : Ehhh bayarnya dikasir, emangnya beli cabe maen bayar-bayar aja.

SPG : Iya bu bayarnya dikasir dibawah nanti.

Adek : Tapii ini kualitasnya bagus kan mbak?

SPG : Iya pak, ini kualitasnya udah yang bagus dikisaran harga ini.

Gw : Itu aja yang merek Guhd*, bedanya lumayan 600 ribu.

Adek : Enggak ah, kata papah jangan ngedengerin teteh, teteh kan pelitnya kelewatan.

Gw : Lah terus buat apa gw disuruh nemenin??

Adek : Buat nambahin takutnya duitnya kurang.

Gw : Sialan, sini gw tabok dulu pake lemari.

Oiaa, buat yang penasaran hihihiih kali aja gitu ada yang penasaran, gw gak tersinggung loh dibilang pelit sama keluarga gw abisnya emang kenyataan sih huahahahahahahahaha….

Pas bayar belanjaan

Gw : Jadi notanya digabung aja mbak sekalian sama matrasnya.

SPG : Iya bu, ini juga digabungin kok, alamat pengirimannya sama?

Gw : Iya samain aja.

SPG : Pembayarannya?

Gw : Pisahin dong, mana mah duitnya?

Mamah : Nih *sambil ngasi uang pas*

Gw : Saya debit aja mbak (akibat nemenin beli matras ini, gw sama suami jadi lapar mata dan beli rak buku sama tempat jemuran)

Si mbak SPG bersiap menggesek kartu debit gw

Gw : *menghela napas panjang* Astagfirullah..

SPG : Kenapa bu?

Gw :  Saya suka lemes kalo mau ngeluarin duit.

SPG : Gapapa kok bu, kalo beneran pelit kan berarti duitnya banyak di tabungan

Gw : Nah itu dia, udah pelit segini aja duit gak banyak-banyak juga mbak.

SPG : Hahahahahaha, ibu ini cerah banget ya, ada aja yang dikomentarin sama diketawain dari tadi.

Dan entah mengapa gw ngerasanya si mbak SPG ini ngiranya gw sama adek gw ini, adek-adeknya mamah gw, hahahahahaha naseb-naseeb punya emak masih muda ya begini deh *nyemil anti aging* *tempel KTP dijidat*

Dan Shira kemaren ngerengek terus minta kasur bunga-bunga (maksudnya tempat tidur yang ada gambar bunga-bunganya) sama lemari hello kitty, emaknya ngelus celengan ayam dulu deh biar bisa nambah duitnya. Sabar ya neng, insya Allah nantikalo mama sama ayah punya duit lebih lagi dibeliin lemari helo kitty nya sama kasurnya sekalian..

Oia kalo ada yang nanya gimana harga-harga di Diana Eva ini, berdasarkan pengalaman gw belanja kemaren dan pengalaman gw belanja di Klender sebelum-sebelumnya, harga di Diana Eva ini hampir sama kayak di Klender. Enaknya kalo di Klender dengan harga segitu kita bisa nge-desain sendiri furniture yang kita mau sedangkan kalo di Diana Eva kita liat barang, beli terus bayar, jadi kalo mau nge-desain lagi kayaknya sih nambah biaya ya.

Terus untuk kualitas ya sama aja, ada harga yaa ada rasa. Kalo belinya jati ya walopun pergi ke Klender tetep aja harganya lebih mahal dibandingin yang blok teak, finishing juga berpengaruh sama harganya, udah pasti yang duco itu mahal kalo mau murah yaa cukup finishing HPL atau melamik saja.

Gw sendiri tipe orang yang kalo beli sesuatu mesti survey harga dulu di internet, nah untuk harga matras yang kemaren di beli adek gw yaitu : Romanc* Harmonis Pillow Top, harganya lebih murah 80 rebu dibandingin rata-rata harga yang gw survey dan karena lokasi si Diana Eva ini deket banget dari rumah gw jadinya gak perlu mikirin ongkos kirim dong yes *elus dompet*

Nah sekian dan terima duit buat nambahin beli meja makan..

Pasar Benhill Siang Ini..

Demi mewujudkan salah satu ambisi 2013 gw yaitu  ambisi nomor 1 : Lebih Sering Masak dan Nyobain resep baru, maka segeralah gw cari resep-resep baru yang kira-kira bisa gw praktekin.

Tertumbuklah gw pada satu resep : Bronketem atau Brownies Kukus Ketan Item, langsung nafsu dong yaa secara kalo brownies kan bawaan dasarnya bantet kan ya, cocok banget deh sama gw yang sampe sekarang masih kena kutukan bolu bantet ini.

Dan karena siang ini kebetulan makan siang nya ke Pasar Benhill maka terbelilah bahan-bahan sebagai berikut :

1. Tepung Ketan Item

Tepung Ketan Item

Tepung Ketan Item Merek Mahkota

Sumpah tadinya gw pikir tepung ketan item itu gak ada yang dalam kemasan begini, bayangan gw tuh harus beli ketan item terus digiling jadi tepung. Alhamdulillah yah di era modern ini semua serba siap saji dan siap pakai. Oia harganya 6 ribu rupiah/250gram ya buibu.

2. Gula Halus/ Gula Kastor

Ini sih gak tau bakal kepake apa enggak tapi yaa sekedar beli aja buat cadangan, gak fanatik merek tertentu sih jadi seadanya di toko aja, kebetulan adanya di toko hari ini merek Claris dan harganya 4500/250gram.

3. Chocochips

Gak keliatan di foto, karena stok dirumah udah abis waktu minggu kemaren bikin chocochips cookies makanya harus beli lagi buat persediaan. Disini harganya 4ribu/100 gram, lebih murah daripada di Pasar Munjul yang  5 ribu/100gram, jadi langsung dong beli 200 gram, zzzzz gak sekalian sekilo aja gitu ty? Iihh nanti bisa gelap mata Shira liat coklat kecil-kecil ada banyaaak, lagian sekali bikin kan kepakenya dikit-dikit bu.

Ditokonya si encik ini juga lumayan lengkap, ada pasta coklat wilton segala; lumayan lah buat belenji bahan-bahan bikin kue gak perlu jauh-jauh karena emang gak bisa pergi jauh juga sih *menatap lemas ke arah berkas* lokasi tokonya sih nyempil deket gado-gado Bu Bambang Pasar Benhill.

Terus resepnya mana ty?

Belom ada yang pasti nih, masih milih-milih. Nanti deh kalo udah pasti baru gw jembrengin disini.