Arsip Tag: Belanja Lebaran

Belanja Lebaran? Yuk Mari

Setelah postingan soal menabung, maka sekarang waktu yang pas kita bahas cara ngabisin duit versi orang Indonesia.

Belanja Lebaran.

Gw pernah diketawain Yeye karena taun lalu cerita dua bulan sebelum puasa udah nyicil beli persiapan lebaran. Buat mamah gw sih sebenernya, soalnya gw sendiri justru jarang beli perintilan buat lebaran. Ya kan duitnya udah abis buat belanjain my mamih,  jadi males mau belanja lagi 😀

Sekarang disaat teve-teve nasional mulai memutar iklan sirop marjan dan sarung cap gajah duduk (bintangnya nicholas saputra loh, jadi pengen sarungan berdua dia deh) itu tandanya…lebaran eh puasa sebentar lagi.

Disaat mamah-mamah yang lain sibuk mempersiapkan batiniah menyambut puasa, mamah etty mau to the point aja ngebahas bagian belanja lah. Kan kita harus fokus ke bidang yang merupakan keahlian kita.

Jadi kapan waktu yang pas?

Jangan seminggu sebelum puasa ya, berdasarkan pengalaman dan riset yang mendalam seminggu menjelang masuknya bulan puasa tuh mau di Tanah Abang atau Mall-mall pada penuh semua. Edan-edanan lah pokoknya.

Yang paling pas justru awal puasa alias minggu pertama, karena mungkin banyak yang masih adaptasi kondisi fisik jadi rada kendor deh itu Tanah Abang.

Emang mesti banget ya Mah belanjanya ke Tanah Abang?

Ya gak mesti sih sis, berhubung yang paling deket buat gw ya itulah yang dijadikan tolak ukur.

Emang kalo lebaran harus beli baju baru ya?

Ya gak harus lah, ibarat lulus-lulusan gak mesti nyoret-nyoret baju. Tapi umumnya orang Indonesia, momen lebaran justru jadi waktu yang pas untuk saling memberi hadiah atau bingkisan.

Umumnya orang membeli baju koko dan sarung untuk dijadikan bingkisan. Gak jarang juga yang belanja mukena atau sajadah.

Tapi sebelum melangkahkan kaki indah anda menuju Tanah Abang atau mall langganan, ada baiknya dilakukan langkah-langkah pencegah kebobolan sebagai berikut:

  1. Buat catatan. Jangan mau kalah sama mas Boy yang catatannya sampe berseri-seri lah. Tulis jenis barang yang mau dibeli dan rencana jumlah yang mau dibeli. Keliatannya sepele tapi ini lumayan bikin fokus;
  2. Cari perkiraan harga, dan usahakan membawa/mengambil uang gak jauh dari jumlah itu. Lebih boleh asal jangan berlebihan banget. Misal : rencana cuma beli sarung kualitas biasa selusin sama baju koko ganteng dan kaya setengah lusin ya gak perlu juga bawa duit 2 juta. Bawa duit berlebihan cenderung bikin kita nafsu belanja. Takut duit kurang, yaelah plis deh sekarang ATM dimana-mana berceceran;
  3. Gak perlu belanja ke pusat perbelanjaan yang jauh walaupun disana harga barangnya lebih murah. Apalagi kalo belinya bukan dalam jumlah yang banyak. Karena ketika kita pergi jauh dan ngeluarin tenaga yang gak sedikit, kita cenderung merasa ada tambahan alasan untuk belanja lebih banyak. Ah udah capek-capek ke Tanah Abang nih, sekalian deh beli daster selusin. Padahal gak butuuuh. Kecuali ente mau nyetok buat jualan, gak perlu lah belanja jauh-jauh cuma nyari beda harga sepuluh ribu. Gak material ituuu. Mending belanja deket rumah, gak capek dan gak macet-macet amat cyn;
  4. Kalo bisa gak bawa anak, mendingan gak dibawa deh. Bukan apa-apa, buat kita orang dewasa kegiatan membanding-bandingkan harga mungkin mengasyikkan yah tapi buat anak-anak itu sungguh menyiksa sekali pake banget. Bukan sekali-dua kali gw ngeliat balita bahkan yang anak yang lumayan gede ngamuk karena bosan disaat belanja lebaran di pusat perbelanjaan. Kalopun anak terpaksa dibawa karena gak ada yang jagain dirumah, usahakan belanja dalam waktu yang gak terlalu lama. Tapi kan gak khusyuk mah belanjanya, yaitu udah jadi resiko kita, tanggung lah resiko itu dan jangan nyalahin anak. Jangan anak dimarah-marahin karena rewel, padahal emaknya masih mau nawar kaftan ala-ala;
  5. Hal yang sama berlaku untuk suami, kalo bisa gak dibawa ya gausah 😀 bukan apa-apa yang namanya laki-laki kebanyakan gak hobi keliling toko-toko setengah harian demi beda harga sepuluh ribu. Kecuali laki situ demen belanja dan jago nawar boleh lah dibawa. Kalo bukan, ya mending pak suami ditinggal dirumah bersama anak deh. Percayalah suami pun kalo cranky nyebelinnya warbiyasak;
  6. Jangan pake falsafah “mending nyesel beli daripada nyesel gak jadi beli” karena yang dibeli bukanlah tas Birkin atau Kelly nya Hermes yang emang susah dapetinnya. Kalo yang dibeli cuma sarung atau mentok-mentok gamis mah dimana-mana pasti ada dan selalu ada yang lebih kece. Jadi gausah keburu nafsu dibeli kalo emang gak sreg-sreg amat.

Sekian tips belanjan dari mamah etty, sekiranya ada yang ngajak belanja bareng bisa kirim email ke mamah. Trus ditemenin mah? Ya kagak lah, palingan mamah kirimin do’a ajah 😀

 

Belanja Lebaran di Tanah Abang.

Seperti biasa godaan terbesar setelah dapet gaji adalah : BELANJA!!

Dan bulan ini godaannya makin berat karena tentunya semua hawa lebaran yang mulai berasa, bikin semangat belanja makin membuncah di dada. Berbekal uang gajian yang setelah dipotong tagihan ini-itu ternyata tinggal sedikit, gak membuat langkah gw lantas surut dong. Cemen banget kalo gak jadi belanja karena duit sedikit, itu cobaan buat pembelanja amatiran, bukan gw, gw ini pembelanja tingkat penggalang lah.

Nah karena PR buat lebaran adalah beliin baju buat beberapa orang, langkah pertama yang harus diambil adalah :

  1. SURVEY HARGA, tapi pertama-tama harus nentuin dulu kualitas barang yang kita mau cari. Karena udah hukum bisnisnya ada harga ada rasa. Jadi rasional juga lah. Untuk kaos dengan print tulisan dan/atau gambar dan bahan yang adem dan gak melar (sering disebut bahan Guess sama pedagangnya) banyak buka harga di 40.000/pc, ini kalo ambil minimal setengah lusin harganya jadi murah loh.
  2. Punya ancer-ancer model baju yang kita mau, DILARANG LABIL DI TANAH ABANG!! Karena banyaknya jumlah toko dengan display yang beraneka pula sering bikin pikiran labil. Kuatkan iman, kalo bisa ya udah punya bayangan mau beli baju model apaan, browsing dulu di internet lah. Ini bisa menghemat waktu banget loh dan menghindari diomelin pedagang karena gonta-ganti liat barang tapi gak jadi beli. Ingat yaa tanah abang itu bukan Departemen Store macam Matahari atau Debenhams.
  3. Jangan termakan rayuan tren dipasaran, apalah itu kaftan Ashanty atau Ayu Ting-ting kalo dipakenya gak pantes dibadan ya jatohnya jelek aja. Emang kalo liat dimanekin kayaknya cakep banget ya, tapi manekin itu badannya beda tipis sama Gisele Bundchen loh bukan badan orang biasa.
  4. Jangan terpaku merek tertentu, kebanyakan toko di tanah abang ini punya merek sendiri padahal mesennya di konveksi yang sama. Jadi gak perlulah terpaku merek, yang perlu dicermati adalah kualitas bahan dan jahitannya bukan mereknya.
  5. Makin ngeblusuk tempatnya, makin murah pula harganya. Hukum ini masih berlaku dimana-mana ya, kalo mau lebih hardcore belanjanya coba deh di blok F yang masih pasar semi becek, harganya beda lumayan ternyata. Gw pun kepasar ini karena diajak Kakak Senior ku yang cantik mba Heni, dulu-dulu mah gak berani.

Hasil belanjaan gw kemaren adalah :

  • Baju tunik buat neneknya suami, bahan katun ukuran 3L harganya Rp.50.000. Siyal padahal selama ini gw beli yang ukuran S nya di Thamcit harganya segini juga, disini harga segitu udah dapet ukuran jumbo.
  • Baju tunik buat adek ipar, bahan katun ukuran S harganya Rp.40.000. Nah kan disini ukuran S harganya cuma segini.
  • Baju tunik norak-norak bergembira (penuh mote-mote dan bercorak cerah ceria) buat asisten tersayang, ukuran all size bahan katun juga harga Rp.35.000. Nah toko tempat gw beli baju ini nerapin sistem harga pas, jadi tiap model udah dipasang dimanekin dan dikasih papan harga. Harganya murce-murce banget ternyata, setelan baju muslim aja harganya cuma Rp.60.000 modelnya emang gak terlalu up to date tapi lumayan banget loh kalo buat kado atau bingkisan lebaran.
  • Baju tunik berpayet ukuran 3L buat nenek suami, belinya masih ditoko yang sama kayak diatas harganya Rp.50.000.
  • Kaos Tunik lengkap dengan belt kecil warna ungu-pink buat gw dong ukuran XS All Size, harganya Rp.60.000. Ini bukan buat lebaran kok, laper mata aja. Belinya di Blok B yang baru itu, di toko Trisha. Toko ini kayaknya jualannya baju-baju korean style gitu, bikin laper mata apalagi harganya gak ada yang lebih dari 100 ribu. Setelan tank top rajutan sama cardigan rajut (yang belakangnya bermotif bunga bolong-bolong gitu) harganya cuma Rp.80.000, padahal di ambasador ditawarin dari harga Rp.150.000.

Berhubung kemaren itu kebanyakan survey harganya, kayaknya gw bakal balik lagi dalam jangka waktu todak terlalu lama, buat ngelengkapin belanja lebaran. Masih kurang beli kaos-kaos buat adek-adek tersayang dan baju koko juga sama celana buat nenek. Oia buat baju koko toko paling gampang adalah Ar-Ridho karena dia masang harga pas dan murah juga. Range nya dari Rp.50.000 – Rp.70.000 saja. Kualitas bahan lumayan lah, mba heni malah beli banyak sekalian buat jualan juga.

Kalo masalah kaftan-kaftan-an harga berkisar antara 100 ribu- 250 ribuan, tergantung modelnya. Makin banyak pake bling-bling makin mahal pula harganya. Kalo kaftannya model pendek alias sepaha harganya kurang dari 100 ribu asalkan gak bling-bling. Sama yang sekarang lagi trendy itu baju dengan bahan tipis tapi bukan sifon dan gak gampang lecek. Gw beliin buat mamah gw harganya 130 ribu udah ukuran besar dan model sepaha. Dan mamah gw suka banget sama bahannya karena gak licin dan nyerap keringat, gak kayak sifon.

Belom puas sih belanjanya, tapi waktunya terbatas juga apalagi ramenya gak kira-kira. Pengalaman tahun-tahun kemaren itu sampe H-7 itu ramenya gak ketulungan, tapi kalo udah H-2 apalagi H-1 sepiiii dan kebanyakan udah pada tutup tokonya karena pedagangnya bayak yang udah pulkam. Jadi idealnya maksimal ke sananya yaa H-4 atau H-3 lah ya, secara gw pun ngantor sampe tanggal 16 Agustus jadi masih sempatlah.

Intinya, saya akan kembali dengan amunisi lebih lengkap *jejerin kartu ATM*