Arsip Tag: Cibubur

Apa yang kamu cari disini?

Ketebak kan, pasti postingan ini edisi ngalor-ngidul ga jelas. Lha wong judulnya aja begono ๐Ÿ™‚

Daripada membahas kenaikan harga bahan pokok menjelang lebaran lebih asoy membahas apa sih yang sebenarnya dicari orang-orang diblog ini selain nasehat dan kata-kata mutiara dari jari indah mamah etty.

Berdasarkan petunjuk mbah WordPress, hari ini yang dicari adalah:

1. Salon di Benhill
Sejak postingan review salon di daerah Benhill yang diluncurkan tahun 2012, kata kunci salon ini selalu ada di peringkat atas pencarian orang-orang. Tentunya kadang ada yang nyeleneh dikit, semacam mencari salon plus-plus atau apalah ๐Ÿ˜€

Hari gini nyari salon plus-plus?!? *ketawa ngakak bareng Supir bemo*

2. Suami ustadzah lulu
Ini ustadzah lulu siapa sih? Kok mamah ga pernah ketemu di arisan ustadzah? Boro-boro tau suaminya yang mana.

3. Kanvas Rug Jakarta
Maap ya belom sempet bikin postingan lanjutan si karpet kanvas, Udah jadi sih tapi belom sempet bikin postingan nya.

4. Pantai Ujung Genteng
Bahahahaha jadi inget belom bikin lanjutan postingan liburan ke Ujung Genteng padahal Udah ke sana lagi di kesempatan yang berbeda.

Intinya sih Pantai Ujung Genteng lumayan bisa jadi alternatif pantai selain anyer atau pelabuhan Ratu. Tapiii… Kalo standar pantai lu itu Bali, ya mending ga usah ke sana.

Untung nya gw penganut keindahan itu pasti ada asal kita pandai bersyukur *uhukkk* jadi kemana aja gw sih hayokk, itung-itung nyobain tempat baru.

5.Enak gak tinggal di Cibubur
Nah ini gw udah sedikit jawab di postingan serba-serbi Cibubur. Kalo ente tahan macet-macet sikit dan jauh-jauh sikit maka Cibubur cocok sama ente.

Kalo ente kurang suka macet dan gak tahan lebih dari sejam dijalanan menuju pusat ibukota maka sebaiknya carilah rumah yang dekat dengan rute kereta atau beli lah rumah di daerah Benhill.

6. Tempat makan di Thamrin City
Ada food court nya kok si thamcit ini dan makanan disana lumayan variatif. Kalo mau gerai-gerai makanan yang Udah terkenal juga ada d’cost, es teler 77 dll.

Kalo mau, bisa juga nyobain sop kaki tapi lokasinya di depan thamcit. Jadi kalo keluar dari pintu yang ke arah KH.Mas Mansyur (kalo ente mau ke karet) didepan thamcit ada indomaret nah di sampingnya persis ada tukang Soto kaki, endess kok rasanya.

7. Belanja di Tanah Abang Susah
Errrrr… Tergantung sih kalo masalah susah apa enggak. Yang jelas namanya pasar pastinya beda sama dept.store. kualitas barang2 yang dijual pun gak seragam, ada yang bagus ada yang biasa.

Yang pasti, namanya belanja itu kualitas sama harga biasanya berbanding lurus. Jadi mustahil dapet kaftan seratus ribu tapi kualitas super. Nihil. Mustahil.

Sekian pembahasan kata kunci hari ini. Sampai jumpa dilain kesempatan. Sun sayang mamah untuk keluarga dirumah, terutama buat papahnya anak-anak.

Serba-serbi Cibubur Part 1

Berhubung mamah sering banget ditanyain ” Beli rumah di cibubur recommended gak sih? Macet gak sih? endesbre endesbre”. Makanya edisi hari ini mamah mau ngupas plus-minus nyari rumah di Cibubur. Dan mana sih yang beneran daerah Cibubur.

Cibubur

Daerah dengan kode 13720 ini adalah sebuah wilayah kelurahan di kecamatan Ciracas – Jakarta Timur yang terbentuk sejak 20 Maret 1991. Terdiri dari 14 Rukun Wilayah Luas wilayah kurang lebih 4.509 km2

sumber: www.kelurahan-cibubur.org

petakelurahancibubur

Nah kalo yang sekarang sering disebut “Cibubur” oleh banyak orang justru daerah-daerah yang secara geografis jauh dari Kelurahan Cibubur itu sendiri.

Perumahan Kota Wisata? Nope bukan Cibubur, secara wilayah itu masuk Bogor.
Perumahan raffles hills? Depok ituuu.

Makanya buat yang lagi nyari rumah di daerah Cibubur, pastikan dulu satu hal : anda mau jadi warga daerah mana?

Jakarta? Depok? Bekasi? Atau justru Bogor?

Jangan sampe dimulut sering menghina dina temen yang rumahnya Bekasi eeeh taunya lu beli rumah di Bekasi juga.

Contoh:

Budi sering menghina Badu yang rumahnya di Bekasi. Budi beli Rumah di Cibubur villa 2. Badu memberi selamat pada Budi karena telah menjadi warga bekasi. Budi syok karena Cibubur Villa 2 ternyata masuk wilayah Jati Sampurna – Bekasi. Selamat menjilat ludah sendiri ya Bud.

Buat warga Jakarta lagi nyari rumah dan pengen tetap jadi warga Jakarta, silakan mencari rumah di wilayah kelurahan Cibubur.

Kelebihannya:

  • Ente ga perlu ribet-ribet ngurus pindah kependudukan ke luar Jakarta. Tetep ngurus pindah sih tapi relatif lebih gampang karena masih Jakarta.
  • Sekolah Negerinya banyak dari SD sampe SMA (kalo Udah punya anak sekolah) dan kualitasnya beragam dari yang biasa sampe unggulan alias SSN ada.
  • Angkutan umum relatif lebih lengkap dan ada 24 jam, hampir semua wilayah dilewati angkot. Yang gak ada di Cibubur itu Stasiun Kereta sisanya lengkap dah.
  • Pilihan belanja beragam, mau yang tradisional atau modern ada semua. Oke, emang gak mungkin sekeren Pasar Modern BSD sih tapi yang penting ada lah. Mall andalannya tentunya the one and only : Cibubur Junction.

cibubur junctiongambar dari: sini

Kekurangannya:

  • Harga jual rumah atau tanah di daerah sini udah mahal banget. Harga tanah antara 3-5 juta/m tergantung lokasi.
  • Tidak ada pengembang besar, jadi yang ada adalah pengembang kecil atau pribadi. Umumnya sih bentuknya cluster kecil dengan jumlah 8-10 rumah bahkan ada yang kurang dari itu. Yang lebih banyak justru pilihan rumah second. Jadi kemungkinan pengurusan KPR lebih ribet sikit daripada kalo kita ambil rumah dari pengembang besar.
  • Ada beberapa kawasan yang kalo musim hujan udah pasti banjir. Lokasinya dipinggir kali Cipinang. Jadi pastikan kalo nyari rumah ya jangan daerah situ.
  • Macet, sebenernya di Jakarta hampir semua wilayah udah pasti macet, tapi untuk orang yang gak kuat macet saran gw: jangan beli rumah di Cibubur bray, lu cari yang ada pilihan transportasi kereta aja sana.

Untuk yang budgetnya tipis tapi masih pengen nyari rumah yang agak-agak “Cibubur” saran gw carilah rumah di Pondok Ranggon (Iyeee ini kampung gw emang, tapi promosi kampung sendiri berpahala loh).

Lokasi gak jauh dari Jalan alternatif Cibubur-Cileungsi, harga tanahnya jauuh lebih bersahabat dikantong dibandingkan Cibubur. Kekurangannya adalah : Lebih dikenal karena TPU nya. Jadi siapin mental dikira punya rumah dipinggir kuburan.

Kalo untuk rumah di Cibubur ente harus nyiapin budget 600 juta keatas, maka untuk rumah dengan ukuran yang sama di Pondok Ranggon cukup nyiapin setengahnya aja. Plus bebas banjir wilayahnya.

Dan Pondok Ranggon ini masih Jakarta loh (walopun kepleset dikit udah masuk Bekasi juga). Termasuk wilayah Kecamatan Cipayung, masih satu kecamatan sama TMII (Taman Mini Indonesia Indah) dan Lubang Buaya.

peta kecamatan cipayung

Sedap kan?? ๐Ÿ˜€

Untuk kelebihan dan kekurangan lainnya hampir sama lah kayak Cibubur yang sebenarnya. Sekolahan buanyak, ke Pasar deket, angkutan umum terjamin, tempat ibadah bertebaran dan deket sama hutan wisata Wiladatika jadi bawaannya adem.

Kelebihan yang dimiliki Pondok Ranggon tapi gak dimiliki Cibubur adalah : Pilihan pintu tolnya lebih banyak. Kalo rumah lu di Pondok Ranggon lu bisa milih masuk tol dari Cibubur (Macyet eym), Cilangkap (kalo mau ke JORR) atau ke TMII (langsung ke dalkot).

Type rumah yang di jual pun mirip-mirip dengan daerah Cibubur, yaitu cluster-cluster kecil dengan jumlah rumah gak sampe 20. Contohnya Cibubur Crown yang buka harga dari 300-an juta, ini lokasinya di Pondok Ranggon loh.

Kalo zaman dahulu kala daerah Cibubur dan Pondok Ranggon ini diibaratkan “tempat jin buang anak“, maka besar harapan mamah semoga pemerintahan negara jin sudah memiliki Undang-undang perlindungan anak dan Undang-undang anti kekerasan dalam rumah tangga.

Kenapa emangnya mah?

Soalnya daerah sini sekarang udah rame, takutnya itu jin-jin ngebuangnya makin jauh atau anak-anak mereka gak jadi dibuang tapi ditelantarkan. Mudah-mudahan enggak begitu ya gaes kejadiannya.

Udahan dulu Part 1 nya, untuk part-part selanjutnya mamah akan ngebahas “Cibubur” yang masuk wilayah Bekasi, Depok dan Bogor *Laaahh banyak*

They Know Me Too Well…

Kalo ada yang mau protes kenapa akhir-akhir ini postingan gw isinya becandaan doang, sini gw kasih tau yak, sebenernya udah banyak postingan lebih berbobot yang nasib nya mentok di draft doang jadi kalo mau postingan yang agak berbobot bantuin gw mikir dulu atuh, disogok kueh kek, roti kek, duren kek biar semangat kakaa ๐Ÿ˜€

Lagian emang otak miring gw isinya kebanyakan yang gak penting gitusih *nunduk sedih*

Oiaa jadi ceritanya masih dalam rangka persiapan kawinan adek gw si alis ulet bulu, kemaren gw, mamah,shira, adek gw dan pak suami yang terganteng sedunia akherat itu pergi ke toko furniture serba ada semi-semi supermaket yang bernama ” Diana Eva Furniture” Cibubur yang lokasinya persis disamping R.S Mitra Keluarga Cibubur, rencananya kami mau beli matras baru buat kamar penganten nanti.

Oiaa si Diana Eva ini tokonya gede banget bok ada 3 lantai gitu, cuma namanya toko furniture ya rada berdebu emang. Namanya aja orang udik yah kalo pergi ke tempat baru pasti suka penasaran gitu deh, jadi walopun judulnya mau beli matras tetep aja semua lantai dijelajahin, dan berujung pada laper mata mameen.

Hanjis suranjis banget emang, apalagi kenyataanya rumah hejo gw masih banyak spot kosong yang minta di isi jadinya yaa makin nafsu. Terus berhubung disini judulnya semi supermaket jadinya kan semua barang udah dilabelin harga yang berujung pada……. gw makin nafsu liatin harga semua barang yang dipajang *tepok jidat*

Liat meja makan nafsu, liat rak buku nafsu, liat meja konsol nafsu banget, yang gak nafsu cuma mikirin gimana bayarnya nanti. Dan berhubung dodol 1 (mamah) , dodol 2 (gw) dan dodol 3(adek) ย pergi barengan, pastinya banyak kedodolan yang terjadi.

Di area meja makan

Ada meja makan ukiran besar dan rada aneh, karena yang lebay itu kursinya, ukurannya gede dan ukirannya heboh.

Mamah : Teeh, teteeh sini.. (muka udah nahan ketawa)

Gw: Iya teteh tauu.. (udah baca aura kedodolan yang terpancar)

Mamah : Hahahahahahaha, ini meja makan serasa di kerjaan singosari yak.

Gw : Hahahahahahahaha, iya mah, bener-bener..

Adek : Beli ajalah, biar makannya pake teri tapi serasa kerajaan.

Gw : Ho-oh, serasa makan sama Ken Arok tiap hari, tolong mas ken arok itu pepes teri kesiniin dikit.

Adek : Iya Bang, itu botol kecap taro di tengah meja dong.

Mamah : Huahahahahahahahahaha *ketawa sampe megangin perut*

Mbak-mbak SPG bengong..

Di area Lemari

Ada ukiran bentuk singa ala cina ukuran gede yang dipajang di deket lemari-lemari, mamah gw udah ngelus-ngelus aja berasa akrab.

Adek : Beli aja mah, cuma 12 juta tuh *nada sinis*

Mamah : Iya ya, entar kalo lu lapar ย kita usap-usap singanya sampe perut lu kenyang.

Di area Matras

Setelah menerangkan budget yang kita mau *akhirnya, setelah puas nyiksa SPG*, akhirnya disodorin beberapa pilihan yang paling memungkinkan.

Gw : Ini gak ada yang lebih murah lagi?

SPG : Ada bu tapi ya kualitasnya dibawah ini, lagian sayang kalo beli matras terlalu murah nanti baru sebentar udah jelek.

Adek : *manggut-manggut*

Mamah : Udah deh bayar aja *sambil buka dompet ngeluarin duit*

Gw : Ehhh bayarnya dikasir, emangnya beli cabe maen bayar-bayar aja.

SPG : Iya bu bayarnya dikasir dibawah nanti.

Adek : Tapii ini kualitasnya bagus kan mbak?

SPG : Iya pak, ini kualitasnya udah yang bagus dikisaran harga ini.

Gw : Itu aja yang merek Guhd*, bedanya lumayan 600 ribu.

Adek : Enggak ah, kata papah jangan ngedengerin teteh, teteh kan pelitnya kelewatan.

Gw : Lah terus buat apa gw disuruh nemenin??

Adek : Buat nambahin takutnya duitnya kurang.

Gw : Sialan, sini gw tabok dulu pake lemari.

Oiaa, buat yang penasaran hihihiih kali aja gitu ada yang penasaran, gw gak tersinggung loh dibilang pelit sama keluarga gw abisnya emang kenyataan sih huahahahahahahahaha….

Pas bayar belanjaan

Gw : Jadi notanya digabung aja mbak sekalian sama matrasnya.

SPG : Iya bu, ini juga digabungin kok, alamat pengirimannya sama?

Gw : Iya samain aja.

SPG : Pembayarannya?

Gw : Pisahin dong, mana mah duitnya?

Mamah : Nih *sambil ngasi uang pas*

Gw : Saya debit aja mbak (akibat nemenin beli matras ini, gw sama suami jadi lapar mata dan beli rak buku sama tempat jemuran)

Si mbak SPG bersiap menggesek kartu debit gw

Gw : *menghela napas panjang* Astagfirullah..

SPG : Kenapa bu?

Gw : ย Saya suka lemes kalo mau ngeluarin duit.

SPG : Gapapa kok bu, kalo beneran pelit kan berarti duitnya banyak di tabungan

Gw : Nah itu dia, udah pelit segini aja duit gak banyak-banyak juga mbak.

SPG : Hahahahahaha, ibu ini cerah banget ya, ada aja yang dikomentarin sama diketawain dari tadi.

Dan entah mengapa gw ngerasanya si mbak SPG ini ngiranya gw sama adek gw ini, adek-adeknya mamah gw, hahahahahaha naseb-naseeb punya emak masih muda ya begini deh *nyemil anti aging* *tempel KTP dijidat*

Dan Shira kemaren ngerengek terus minta kasur bunga-bunga (maksudnya tempat tidur yang ada gambar bunga-bunganya) sama lemari hello kitty, emaknya ngelus celengan ayam dulu deh biar bisa nambah duitnya. Sabar ya neng, insya Allah nantikalo mama sama ayah punya duit lebih lagi dibeliin lemari helo kitty nya sama kasurnya sekalian..

Oia kalo ada yang nanya gimana harga-harga di Diana Eva ini, berdasarkan pengalaman gw belanja kemaren dan pengalaman gw belanja di Klender sebelum-sebelumnya, harga di Diana Eva ini hampir sama kayak di Klender. Enaknya kalo di Klender dengan harga segitu kita bisa nge-desain sendiri furniture yang kita mau sedangkan kalo di Diana Eva kita liat barang, beli terus bayar, jadi kalo mau nge-desain lagi kayaknya sih nambah biaya ya.

Terus untuk kualitas ya sama aja, ada harga yaa ada rasa. Kalo belinya jati ya walopun pergi ke Klender tetep aja harganya lebih mahal dibandingin yang blok teak, finishing juga berpengaruh sama harganya, udah pasti yang duco itu mahal kalo mau murah yaa cukup finishing HPL atau melamik saja.

Gw sendiri tipe orang yang kalo beli sesuatu mesti survey harga dulu di internet, nah untuk harga matras yang kemaren di beli adek gw yaitu : Romanc* Harmonis Pillow Top, harganya lebih murah 80 rebu dibandingin rata-rata harga yang gw survey dan karena lokasi si Diana Eva ini deket banget dari rumah gw jadinya gak perlu mikirin ongkos kirim dong yes *elus dompet*

Nah sekian dan terima duit buat nambahin beli meja makan..

Berenang Nyokk

Sebenernya alternatif tempat berenang disekitaran Pondok Ranggon tuh lumayan banyak, antara lain:
1. Taman Bunga Wiladatika, Cibubur.
Paling Jadul nih, udah ada dari zaman gw kicik. Malah zaman gw masih SMP kalo renang dari sekolah ya kesini.

(+) ada kolam renang gede, olympic size kayaknya jadi cucok buat yang beneran pengen olahraga dan bukan berendem cantik kayak kuda nil gw.
(+) ada kolam buat anak-anak juga.
(+)Tukang jajanannya banyak dari burger sampe gorengan ada, jadi walopun dilarang bawa makanan dari luar gak bikin kelaparan juga.
(+) kebersihan lumayan lah.
(+) ada instruktur renang kalo pengen daftar kursus berenang disini, ada klub renangnya juga kayaknya.
(+) karena letaknya didalam taman bunga wiladatika, jadi bisa banget tuh abis renang trus piknik bobo-boboan ditamannya.

(-) minim fasilitas lucu-lucu ala waterpark zaman sekarang, gak ada seluncuran warna-warni atau ember yang tumpah-tumpah gitu.
(-) buat fasilitas segini dan agak jadul tiketnya lumayan mehong (18 ribu kalo weekend)

2.CX Waterpark, Ciracas
Pernah gw bahas juga disini, nah yang ini lumayan baru.

(+) fasilitas super lengkap, bahkan ada indomaret nya segala jadi gak perlu takut kalo shampoo atau sabun ketinggalan.
(+) jajanan lengkap kap kap, walopun rasanya so-so ajasih, tapi kalo abis berenang kan bawaannya lapar sampe rasanya pengen makan orang kan ya?!
(+) kolam dewasa ukuran besar walau bukan standar pic pic olympic, kolam arus, kolam seluncur, bahkan kolam anak-anaknya dibikin kayak pantai dengan ombak palsu, dan ada ember guede yang tumpah-tumpah itu, lengkappp.
(+) karena masih baru semua fasilitas pun masih baru dan sampurno ya.

(-) kok makin mahal ajasih sekarang tiketnya?!
weekend 35ribu/orang .
(-) mulai femes, jadinya ramee gila apalagi musim liburan sekolah begini.

3. Sirkus Indoor Waterpark, Cipayung.
Yang teranyar nih di daerah sini. Dan nawarin hal baru pula, indoor bok indoor ๐Ÿ˜€
Penasaran dong gw jadinya hari ini gw langsung ajak Shira kesini buat nyobain.

(+) Lingkungannya adeem, waterpark ukuran mini yang sekelilingnya taman bernuansa Bali.
(+) Indoor jadi gak bikin takut Shira jadi kelewat gosong (padahal pake sun block) atau takut kegerimisan. Jadi berenang tengah hari bolong pun ayo ajadeh.
(+) Banyak fasilitas lucu ala waterpark zaman sekarang tentunya.
(+) Masih baru banget jadi semua masih kondisi sempurna.
(+) Shira super girang liat tempatnya, ohh Sirkus kamu pasti pake pelet deh.

(-) Gak ada kolam renang dewasa sama sekali, kaget deh suami gw padahal dia mau renang beneran. Jadi waterpark ini cocoknya buat anak-anak ya ceu.
(-) Tukang jualannya belom lengkap, cuma ada yang jualan minuman sama bakso-siomay gitu. Buset mana mungkinย  ngenyangin coba buat gw. Padahal dilarang bawa makanan dari luar loh.
(-) Buat fasilitas segini, harga tiket 30ribu/orang untuk weekend masih kemahalan.

image

image

image

Nah berhubung masih di TKP jadi dilampirkan jembrengan keadaan TKP sekarang. Keliatan kan cetek-cetek semua kolamnya?

Sebenernya masih banyak tempat berenang lain yang belom dicoba, misalnya the infamous snowbay di TMII, atau waterpark dikomplek rumah gw yang di cikeas Cibubur Country, tapi asa males.

Kalo snowbay gw malesnya karena Shira udah pasti belum bisa menikmati semua fasilitas disana karena masih kicik. Rugi dong emaknya.

Kalo yang di Cibubur Country itu karena katanya pohon – pohon disekitarnya belum rimbun, jadinya super panas. Bisa gosong dong anak gw ceu.

Ada juga waterpark baru di Harvest city deket Mekarsari sana, atau waterpark di Mekarsari yang katanya baru renov. Tapiii agak jauh yah, males sayah kesananya.

Wisatanya yang deket gak pake macet atau capek ajalah, daripada abis wisata pasang koyo sebadan-badan ๐Ÿ˜€

Review : Salon Puan Ayu

Nah ini dia salon yang gw kunjungi setelah berlelah-lelah mengecat rumah long weekend minggu lalu. Lama banget yak baru di review sekarang, ih kan akika sibuk *minta ditoyor duit*

Sebenernya salon Puan Ayu ini punya nyokap nya temen gw, dulunya ini rumah mereka tapi setelah anak-anak nya tante ini nikah semua rumah ini dijadiin Salon. Rumahnya gedaa banget, 800 atau 900 m2 gitu.

Nah Letaknya salon ini masih diseputaran Kranggan juga, gak terlalu jauh lah dari rumah gw di Pondok Ranggon. Dan yang terpenting selama bulan Mei mereka masih promo jadi irit dong ah.

Enaknya karena masih gress peralatannya serba baru dan bersiiih banget. Dan disini ada sistem paket perawatan gitu, kayak yang waktu itu gw ambil paketย  Rp.130.000 tuh isinya : Pijat dan Lulur (gw pake lulur susu) 90 menit, Creambath (gw milih alpukat) dan refleksi kaki. Muraaahh. Sama Inan aja masih seimbang lah.

penampakan bagian depan salon

Apalagi ternyata pijetan terapis nya mantep banget, itu badan gw yang pegel-pegel jadi seger gimana gitu. Dan karena dulunya rumah, jadi kamar mandinya bagus banget. Yah namanya buat rumah sendiri pasti pakenya yang terbaik kan, beda sama salon lain yang kamar mandinya suka sekedarnya.

tempat gw dilulur , aahh pinkyyy ๐Ÿ˜€

kamar mandinya yang jauuuuh lebih bagus daripada kamar mandi gw dirumah

semua foto diambil dari FB nya Puan Ayu ๐Ÿ™‚

Jadi kelebihannya selain harga masih terjangkau dompet dhuafa gw, dan salonnya bagus apalagi ? Disini khusus wanita, ada sih ruangan untuk Pria, tapi terpisah dan pintu masuknya beda (sebelahan sih) jadi aman lah buat yang berjilbab. Dan tempatnya yang luas tadi bikin penataan salon ini lebih pewe, homey sekali.

Ada kekurangannya gak? Ih mana ada gading yang tak retak sih dan Kesempurnaan itu cuma milik Dorce Allah. Ada lah kekurangannya, tapi menurut gw sih minor lah. Jadi karena sebagian pegawai disini diambil dari penduduk sekitar yang kemudian diberi pelatihan, jadi belum pengalaman kerja di salon agak kagok-kagok dikit lah. Sebagian laginya sih udah jagoan dan pengalamannya bertahun-tahun di dunia persalonan.

Emang sih nyokap nya temen gw ini semacam berhati emas, baek banget dan peduli sekitar. Sebenernya kan enakan pake yang biasa kerja disalon yak. Mudah-mudahan sih kedepannya akan terus lebih baik pelayanannya. Soalnya bakal jadi favorit gw nih, karena murah dan deket rumah pula ๐Ÿ˜€

Oia disini ada sistem membership juga, bayarnya Rp.35.000 berlaku untuk satu tahun. Kalo jadi member setiap perawatannya di diskon 5% gitu, lumayaan. Ahh hati emak irit ini jadi adem denger kata diskon.

Up date terbaru, puan ayu ini udah ada website nya loh, monggo diintip siapa tau lokasinya terjangkau dan bisa nyobain deh nyalon disini.

www.puanayu.com

Kalo harga sih udah pasti terjangkau yaa, servis pun memuaskan tentunya. Ini bukan promo berbayar loh ya *siapa juga yang mau bayar gw* tapi gw pengennya salon ini berkembang dan jangan sampe tutup, soalnya gw suka banget nyalon disini.

Weekend Tanpa Mall #1

Yak yang rumahnya Cibubur ayo ngacung!!

Enggak, rumah gw bukan di Cibubur, tapii di Pondok ranggon. Enggak tau Pondok Ranggon ada dimana? Gapapa, gw udah biasa kok. Jadi Pondok Ranggon itu masih di Jakarta Timur ujung sekali, berbatasan sama Bekasi dan Depok. Ruwet ya? hehehehe.

Jadi gw ini termasuk orang Pondok Ranggon asli, gak betawi-betawi banget maklum lokasi pinggiran. Dan sekedar informasi yak,ย  Pondok Ranggon itu udah eksis jauuuuh sebelum yang namanya Cibubur ” jadi-jadian” itu ada. Kenapa gw sebut “jadi-jadian”, karena secara wilayah yang namanya Raffles Hills, Mahogany Residence, apalagi Kota Wisata itu BUKAN termasuk kelurahan Cibubur. Tapi ternyata setelah dibukanya jalan raya Transyogi, dan perumahan itu bermunculan nama Cibubur lah yang mereka pake. Karena apa? Lebih menjual kayaknya.

Enggak, gw gak nyolot kok sama yang rumahnya di “Cibubur”. Piss yaa ๐Ÿ™‚

Karena biar bagaimana, mereka semua lah yang bikin wilayah pinggiran ini jadi maju dan berkembang sampe kayak sekarang ini. Dulu-dulu mah jangankan rumah sakit atau mall, lah sepanjang mata memandang cuma kebon aja gak ada jalanan.

Saking majunya Cibubur sekarang ini, sampe macret pun tetep ada disaat weekend. Capek deh. Yang warga Cibubur pasti paham deh, antrian masuk ke Cibubur Junction yang notebene mall paling hip se Cibubur ajegile panjangnya kalo weekend.

Demi apa kakaa gw weekend harus macet demi masuk mall, demi apaa??

Hahahaha abisnya kalo gak ke mall, trus kemenong?

Ihhh banyak pilihan kali. Nah contohnya weekend kemaren gw gak ke mall dong, tapii ke Bumi Perkemahan Wiladatika. Itu adanya dimana? Pintu masuknya persis di sebelah McD Cibubur nek. Tinggal slep, langsung masup *apasiiih*

Kalo gw, berhubung dari arah Pondok Ranggon ada pintu gerbang sendiri, jadi lebih gampil lagi gak perlu ke Cibubur dulu. Kebayang kan luasnya tempat ini, pintu belakangnya di Pondok Ranggon, pintu Depannya di Cibubur loh. Yah secara Hutan Wisata sekaligus Bumi Perkemahan.

Trus disitu ngapain?

Bisa sepedahan, atau gelar tiker buka bekel alias piknik. Disini juga ada Playground sik, walopun isinya cuma perosotan, ayunan sama jungkat-jungkit. Tapi ada 2 gitu playground nya, jadi lumayan lah buat bocah.

Ini playground pertama, nampak sepasang bapak - anak yang kece 
lagi main perosotan ๐Ÿ™‚

Yang paling enaken yaa, duduk di saung (eh beneran namanya saung kan ya?!) di pinggir danau. Keliatan gak saungnya, itu yang gentengnya merah. Ada 4 saung gitu, tapii kalo minggu siang-sore penuh aja itu saungnya sama orang-orang yang arisan keluarga sampe bawa sound system sendiri gitu. Enaknya justru sabtu, gak terlalu rame.

Lagi neduh di saungnya sekalian neng "isi bensin"

Pemandangannya ijo royo-royo. Bukan sekedar adem tapi sekaligus menenangkan. Jadi gak perlu jauh-jauh ke kebon Raya bukan? Hai warga Cibubur Sekalian. Buat dapetin pemandangan semacem ini

Pemandangan ke Arah Lapangan Parkir,
 kalo hari minggu pagi jadi tempat senam

Nah ini playground yang kedua,
sebelahan sama playground yang pertama tadi.

Pemandangan ke arah danau, maafkeun kualitas gambar
maklum difoto pake hape.

Didanau ini juga ada sepeda air sama perahu naga loh, jadi lumayan lah nambah hiburan buat bocah. Buat yang anaknya udah remaja, bisa juga main Flying Fox yang ngelewatin atas danau ini. Lengkap kan ?!

Buat urusan perut alias makan, paling aman emang bawa bekel dari rumah. Sehat plus hemat. Tapi kalo males bawa makan juga gapapa, disini banyak juga tukang baso-mie ayam, sama siomay.

Kalo mau lebih enak lagi, disebelah pintu masuk ke sini ada Gubug Udang, restoran yang jualan apalagi kalo bukan udang dan teman-temannya. Makanannya enak, harganya lumayan lah. Kalo gw bilang mahal-mahal trus, makin keliatan meditnya dong.

Jadi gak perlu rempong ke mall buat main sekaligus nyenengin bocah. Ayo cari alternatif lain lah, banyak kok pilihannya. Lagian kalo ke mall kan banyak godaannya, aku takut boros kakaa *pilin ujung jilbab*