Arsip Tag: curhat

One Thing Leads To Another..

Peringatan : Postingan ini panjang dan tanpa ilustrasi gambar atau musik yang menghibur.

Jadi kenapa ngeblog? Hahaha udah banyak yang bahas ya, tapi gw kan pengen bahas juga. Jadi sabarkan mata sebentar yaa.

Pertama kali kenal blog-blogan itu taun berapa ya? Agak lupa tapi kayaknya sekitar tahun 2003 deh, waktu itu karena udah masuk kuliah dan mulai sering ke warnet demi nyari bahan tugas.

Tapi mulai ketagihan baca-baca blog itu sekitar tahun 2005, udah kerja dan karena kerjaanya mengharuskan selalu ditempat jagain kandang pak Bos jadilah gw sering browsing gak jelas demi membunuh waktu.

Mulai cari referensi dari dunia blog untuk nyiapin kawinan di tahun 2008, jadi untuk kakak indah dan geng racunnya, saya udah tau mereka *minimal tau tulisan* sejak sebelum gengnya terbentuk. Kalo gak salah kakak indah nickname nya dhian di forum weddingku yang ” menyiapkan pernikahan dengan budget under 20 juta chapter sekian-sekian itu “. Dan gw pun meng-kepo blog mereka yang waktu itu masih di multiply semua.

Terus terang gw lebih suka cari referensi restoran atau apapun dari blog dibanding dari majalah atau situs khusus referensi, suka terlalu sopan sih bahasanya kalo yang majalah atau situs khusus. Sementara blog karena yang nulis gak disponsorin dan sifatnya yang gak resmi bahasanya lebih ngena, kalo gak enak ya ditulisnya begitu.

Karena seneng cari referensi makanan, nyasarlah gw ke blog nya Aris alias Dr.B, aduh dokter ini emang hobi makan dan cara nulisnya gw suka karena apa adanya banget. Dari blognya Aris ini gw dapet link ke blognya Arman, dan jatuh cinta sama cara penulisan dia yang detail dan penuh semangat. Waktu awal-awal gw baca itu andrew masih kicik banget kayaknya.

Trus karena blognya kakak indah dan kawan-kawan setelah beranak pada pindah, gw ikutin dong hehehehe kan kepo kakak. Jadilah gw terdampar di lafamilledewijaya.com . Dari blognya kakak indah yang diblogspot inilah gw dapet link ke blognya emak-emak ciamik lainnya. Waktu itu gw masih hamil shira di tahun 2009. Udah rutinitas gw tiap pagi buka blognya kakak indah dan membuka link emak-emak lainnya dari situ *kebiasaan ini bertahan sampe sekarang*

Dari situ awalnya gw tau blognya mba Allisa dan juga bundit, aduuh mereka ini sopan dan manis sekali pada pembacanya plus bahasanya halus dan penuh sopan santun. Jatuh cinta lagi deh.

Dari blog ibu-ibu inilah gw belajar susah payahnya jadi ibu bekerja, ngopi resep-resep MPASI nya athia, ngeprint jadwal imunisasi. Dan akhirnya setelah beneran punya anak, gw memantapkan niat bikin blog di wordpress ini. Alasannya kenapa? ngikutin idola saya dong, arman dan allisa juga bundit dan darina *sok kenal sama seleb*

Mulailah kerasa manfaatnya segala ilmu dan pengalaman yang dibagi sesama ibu-ibu di dunia blog, waktu gw frustasi karena ASI sedikit atau anak sumeng atau dokter yang ngeresepin puyer. Gw gak mentah-mentah nelen semua informasi kok, gw juga cari referensi para ahliΒ  (yang juga penuh pro kontra) dan tetap buka mata liat keadaan diri sendiri.

Gak mungkinlah gw memaksakan diri ke dokter Purnamawati yang femes banget itu, jauh men udah 2 jam sendiri dijalan tuh belom ditambah ngantrinya. Jadi lebih realistis juga ngejalaninnya. Gak murni ngopi paste kok, apalagi demi alasan gengsi semata *cuih etty sok bijak*

Setelah punya blog dan memantapkan niat mau jadi ibu – blogger yang baik hati, tidak sombong dan rajin bikin postingan apakah semua selesai? Cencu saja tidak. Capek yaa bikin postingan, suka garing gak tau mau nulis apaan. Tambah kagum sama orang yang bisa bikiin postingan panjang-lebar dan menarik.

Tapi makin lama makin menikmati dunia blog ini, apalagi setelah makin banyak liat blog ibu-ibu blogger lainnya. Gak cuma yang di Indonesia tapi juga yang di Luar negeri, yang namanya perempuan apalagi kalo udah jadi ibu pasti sama aja. Blog nya ya isinya soal anak, ngurus rumah, sesekali balada ART, atau balada keuangan.

Tapii walopun menikmati, gw awalnya kagok banget loh bergaul didunia blog ini. Kayaknya udah pernah dibahas sama gw disini. Jadi gw paling takut dituduh sok akrab, SKSD sama empunya blog. Apalagi kalo ngeliat dari blognya, aduuh kayaknya ini yang punya blog sungguh sempurna hidupnya *lirik ibu astri nugraha* makin mengkeret gak berani ninggalin komen.

Butuh tahunan sampe gw akhirnya berani ninggalin komen di blognya kakak indah. Gw baru bulan kemaren berani komen di blognya Arman juga, setelah dia punya anak 2 dan Andrew udah gede (untung gak sampe Arman punya anak 3 πŸ˜€ ).

Makin ngefans makin gak berani gw mendekat, takut ketauan freak. Dan terutama gw minder, apasih gw ini, mereka kan tajir-tajir semua, makannya aja ditempat-tempat hip, kalo liburan ke luar negeri, investasinya canggih.

Beneran butuh lompatan besar, dan akhirnya gw melompat juga. Mulai berani komen di blog-blog yang gw ikutin sejak lama. Mulai rajin cerita-cerita di blog gw sendiri tanpa takut dikomen jelek *eh awalnya kan emang gak ada yang komen πŸ˜€ “

Dapet komen pertama dari mba Yulia waktu itu, dan gw seneng banget hahahaha maklumin yee gw norak emang. Apalagi waktu Laila idola gw di dunia blog kawinan ninggalin komen, terimakasih Laila (oia gw ini kecanduan baca wedding blog sampe sekarang).

Sekarang setelah lumayan punya temen didunia blog ini gw makin seneng sama blog. Walopun ada yang bilang itukan pencitraan aslinya belom tentu begitu loh orangnya. Lah emang orang harus nunjukin semua sisi kehidupannya ya? enggak toh. Gw aja lebih nyaman dikenal sebagai mbak judes didunia nyata kok, padahal aslinya cengeng.

Gw pun gak nyangka bahwa orang-orang yang gw pikir “gak selevel” sama gw yang abal-abal ini ternyata ramah banget, Leony contohnya, asli gak nyangka aja. Padahal gw kalo baca blognya dia cuma bisa melongo, kuliahnya aja di luar negeri terus Yuppies Jakarta pula, type yang didunia nyata gw gak bakal kenal deh.

Jadi postingan ini gw dedikasikan untuk semua blogger idola ku juga teman-teman sesama ibu dan sesama wanita didunia blog. Terimakasih banyak karena telah berbagi banyak informasi juga sedikit cerita kehidupannya. Buat yang laki-laki juga, karena kalo sama blogger laki-laki gw lebih minderan lagi.

Emm karena masih minder, jadi gak dilink ke blog mereka-mereka *hahahaha emang etty cemen* cukup dalam hati saja nge-link nya. Kapan bisa komen di blognya ibu Astri Nugraha yang femes itu coba kalo minderan terus?? πŸ˜€

Neng Shira kusayang…

Neng, maaf kalo nanti setelah dewasa ternyata kamu gak suka di panggil neng.

Putri ku yang sangat kucinta, nak sejak kau lahir kedunia barulah mama paham apa itu jatuh cinta pada pandangan pertama. Sebelumnya ini mama gak bisa paham konsep gak masuk akal semacam itu sayang ku..

Shira ku tersayang sejak kau hadir dalam kehidupan mama dan ayah segalanya berubah, kami setengah mati menyesuaikan keadaan untuk kebaikan mu nak. Bukan berarti tidak ikhlas hanya saja kadang terasa berat. Kami tak pernah lagi pergi ke bioskop dihari libur, gak pernah lagi pergi ke tempat dimana ada asap rokok mengebul dimana-mana.

Sayangku, sering mama ngerasa sedih meninggalkan kamu dirumah walaupun ada nenek mu, apalagi kalo kamu lagi kurang sehat. Izin pulang cepat atau cuti mendadak pun jadi sering mama lakukan, malu sebenernya sama pak bos dan bu bos tapi mau apalagi resikonya yaa mama jadi malu minta naik grade πŸ˜›

Cantik, walaupun mama dan ayah sudah berusaha yang terbaik tapi tetap saja masih jauuh dari kesempurnaan. Mama bukan ibu yang rajin masakin kamu macam-macam masakan bergizi, gak bisa jahitin kamu baju atau ngerajut sweater buat kamu. Mama gak bisa masak sayang, bisanya cuma yang itu-itu aja. Mama sudah berusaha belajar masak tapi hasilnya masih jauh dari enak πŸ™ jadi ngerasa putus asa dan cuma buang-buang bahan makanan.

Sekarang kamu hampir 3 tahun tepatnya udah 32 bulan, gak kerasa udah gede. Nak, makin banyak saja polah mu kosa kata pun sudah beraneka. Maafin mama ya nak gak bisa mencatat semua dengan baik disini. Padahal dulunya blog ini mama bikin karena mama stress banget jauh dari kamu seharian sekaligus untuk merekam pertumbuhan mu.

Akhir-akhir ini kamu mulai paham konsep dede bayi dan mulai ngerti bahwa nanti gak tau kapan kamu akan punya dede bayi. Tapi kamu juga masih seneng maen “dede bayi” alias minta didorong-dorong pake stroller keliling rumah. Karena mama bilang stroller cuma untuk bayi kamu jadinya kamu bilang itu main dede bayi.

Kamu pun udah bisa milih pakaian yang kamu suka, dan menolak make yang kamu gak suka. Makanan pun begitu, dulu waktu kamu masih setahunan kamu suka banyak jenis buah sekarang kamu sangat pemilih. Ini agak bikin stress sih neng, tapi gak apa-apa mungkin lagi fasenya aja kamu begitu.

Kamu juga suka banget kalo dibawa jalan-jalan apalagi kalo jalannya jauh keluar kota, sepanjang perjalanan kamu ceria terus sambil nyanyi-nyanyi. Mungkin ini tanda-tanda kamu bakal jadi petualang ya nak. Mama sama ayah seneg-seneng aja kok kalo kamu besar nanti jadi petualang atau mungkin wartawan yang banyak bepergian. Kalo itu yang kamu mau, kami pasti mendukung nak.

Sekarang, selama kamu masih butuh kami untuk membawa kaki kecil mu menjelajah, maka kami akan terus menggandeng tangan kecil mu dan menunjukkan dunia ini. Mungkin bukan ke tempat yang bergengsi, toh kamu pun tak paham apa itu gengsi. Gengsi itu milik kami para orang dewasa ya nak.

Takkan kami lepaskan genggaman mu nak sampai tiba saatnya kamu yang melepaskan genggaman kami. Kecup sayang mama dari kantor sayangku, maafkan mungkin waktu mama tak sebanyak ibu yang lain. Tapi mama ini ibu mu 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Tak perduli sejauh apa jarak memisahkan kita.